Ancient Strengthening Technique – Chapter 2158

shadow

Ancient Strengthening Technique – Chapter 2158

Yang lain merasa bahwa rencana ini tidak buruk, tetapi hanya biasa-biasa saja.

Mo Situ mengangguk.

"Namun, status pemuda ini tidak rendah, dan aku merasa dia tidak akan dikeluarkan."

"Dia pasti tidak akan dikeluarkan karena pemuda ini memiliki peluang tinggi untuk menjadi Penguasa Istana Ilahi berikutnya.

Dewa Pertempuran tua itu bukanlah orang bodoh dan akan segera tahu tentang detail situasinya.

Bagaimanapun juga, wanita itu adalah Warisan Raja Iblis tapi bukan salah satu dari kita. "

Mo Shi mengangguk dan berkata.

"Lalu apa manfaatnya bagi kita?"

Mo Situ tersenyum dan bertanya.

"Masih ada manfaatnya.

Kami hanya akan mengatakan bahwa Master Sekte Junior telah terluka oleh seseorang dari Gerbang Iblis.

Lagi pula, siapa yang tahu apa kebenaran itu?

Selain itu, setelah menyebarkan berita bahwa wanita itu adalah pewaris Raja Iblis, Istana Ilahi akan kehilangan banyak perlindungan dari kekuatan lain di Domain Kaisar Utara.

Reputasi mereka akan hancur, dan mereka juga tidak akan merasa nyaman tentang ini.

Mereka bahkan mungkin menarik kebencian dari banyak kekuatan yang tidak diketahui. "

"Hahaha, bagus.

Ide ini bagus.

Kami akan mengikuti saran Mo Shi. "

Mo Situ berkata dengan senang hati.

…

Setelah Qing Shui menyiapkan segalanya, dia mengetuk pintu Tantai Lingyan dan membukanya.

Dia sudah mandi dan berganti pakaian baru.

Meskipun dia telah mengganti pakaiannya lebih awal, dia datang dua kali;

karena itu, dia masih perlu mandi.

Ketika dia melihat Qing Shui, dia tanpa sadar sedikit tersipu.

Memikirkan apa yang telah dilakukan pria ini padanya sebelumnya, dia tidak bisa tidak memerah, dan detak jantungnya menjadi lebih cepat.

Memikirkan bagaimana dia membenamkan wajahnya ke dadanya;

di masa lalu, dia tidak akan pernah berpikir bahwa akan ada suatu hari ketika dia akan mengizinkan seorang pria untuk …

Qing Shui menggendongnya dan berputar satu putaran.

"Ayo, ayo pergi dan ambil makanan."

"Mmm!"

Tantai Lingyan memiliki perasaan yang samar dan tak terlukiskan.

Dia tidak tahu apakah ini cinta, tapi ada tempat di hatinya sekarang.

Ini adalah satu-satunya hal yang menopangnya di dunia ini.

Di masa lalu, itu adalah perasaan balas dendamnya, dan meskipun itu masih tersisa sampai sekarang, dia sepertinya telah mengambil beberapa titik di hatinya.

Di masa lalu, dia juga memikirkan apa yang akan dia lakukan setelah melakukan pembalasan.

Saat itu, tidak akan ada kebencian di hatinya, dan dia juga tidak akan memiliki yang lain.

Dia akan menjadi orang paling kesepian di dunia ini.

Dia bertanya-tanya bagaimana dia akan terus hidup seperti itu.

Seringkali, seperti inilah manusia.

Mereka akan hidup untuk membalas dendam dan setelah itu selesai, orang tersebut akan menjadi tidak berdaya.

Mereka kemudian akan menyadari bahwa mereka tiba-tiba kehilangan keinginan untuk hidup.

Jika seseorang dapat dengan cepat menemukan harapan lain: misalnya, untuk menemukan pria yang mereka cintai, membentuk sebuah keluarga dan memiliki anak sendiri, berteman baik, atau menemukan hal-hal yang mereka sukai, banyak dari mereka dapat berubah dengan cepat.

"Qing Shui, mari kita panggil Nuo Lan untuk bergabung dengan kita."

Tantai Lingyan tersenyum.

Qing Shui sedikit ragu-ragu sebelum berkata, "Baiklah!"

Qing Shui pergi mengetuk pintu Nuo Lan, "Nuo Lan, datang dan bergabunglah dengan kami untuk makan."

"Apakah saya akan mengganggu kalian dari waktu intim Anda bersama?"

Nuo Lan dengan bercanda berkata.

"Kamu tidak akan.

Ayolah!"

Qing Shui meyakinkannya.

"Lingyan, kamu menjadi lebih cantik."

Nuo Lan berkomentar.

"Tidak ada hal seperti itu."

Tantai Lingyan tersenyum dan berkata dengan sedikit canggung.

"Oh saya mengerti.

Itu pasti makanan dari Qing Shui! "

Nuo Lan terkekeh.

Qing Shui tidak bisa berkata-kata.

Iblis wanita ini tidak akan pernah ragu-ragu dalam kata-katanya, dan Tantai Lingyan segera tersipu.

Meskipun dia tidak benar-benar bercinta dengan Qing Shui, apa yang mereka lakukan hampir sama.

Dia adalah seorang wanita dengan hati yang murni dan sedikit keinginan, tetapi dia bukanlah wanita yang tidak berperasaan dan juga memiliki keinginan seperti yang dimiliki orang biasa.

Hanya saja keinginannya lebih lemah.

"Sister Nuo Lan, bisakah Anda sedikit lebih pendiam dalam kata-kata Anda?"

Qing Shui dengan cepat berkata ketika dia melihat bahwa Tantai Lingyan merasa sedikit malu.

"Baiklah, aku tidak akan melanjutkan.

Kalau tidak, Lingyan kita akan kabur! "

Nuo Lan terkekeh.

"Kami adalah suami dan istri, jadi wajar jika kami melakukan beberapa hal.

Sudah sangat lama sejak kita bertemu, dan aku sangat merindukannya. "

Qing Shui meraih tangan Tantai Lingyan.

"Baiklah, baiklah, jangan seperti ini.

Saudari ini di sini akan merasa sangat kesepian karena sendirian. "

Nuo Lan mencoba menertawakannya.

…

Keesokan harinya, Nuo Lan pergi mencari Qing Shui, "Penguasa Istana sedang mencarimu."

Qing Shui tertegun sejenak.

Dia mengangguk dan kemudian menuju ke Istana Ilahi.

Dewa Pertempuran Emas Tua masih sangat senang melihat Qing Shui.

Dia tersenyum dan menyuruh Qing Shui memasuki halaman di istananya dan membuat sepoci teh.

"Qing Shui, apakah kamu tahu alasan mengapa aku mencarimu hari ini?"

lelaki tua itu tersenyum ramah.

"Tuan Tua, saya benar-benar tidak tahu."

Qing Shui berkata dengan jujur.

Ketika Qing Shui datang, dia tidak menanyakan apapun kepada Nuo Lan.

Berdasarkan jaringan intelijen Nuo Lan, dia merasa bahwa dia harus tahu apa yang terjadi, tetapi dia tidak bertanya.

Dia tahu bahwa dia akan segera mengetahuinya setelah datang ke sini.

"Gerbang Iblis menyebarkan berita yang mengatakan kau menjalin hubungan dengan seorang wanita dari Gerbang Iblis.

Sebenarnya, mereka mengatakan bahwa istrimu adalah anggota Gerbang Iblis. "

Dewa Pertempuran Emas tua berkata dengan tenang.

Dewa Pertempuran Emas tua tidak mengatakan apa-apa lagi tentang Qing Shui yang berkolusi dengan Gerbang Iblis dan dia masih bisa tersenyum.

Tentu saja, dia bisa mengatakan mana yang benar dan mana yang tidak, jadi dia masih sangat santai saat mengatakan ini.

"Tuan Tua, ini benar-benar kebenaran.

Dia adalah istriku dan juga pewaris raja iblis.

Namun, dia bukan anggota Gerbang Iblis, dan Darah Raja Iblis dalam dirinya sudah hilang. "

Qing Shui berkata dengan serius.

"Qing Shui, meskipun kamu belum lama bergabung dengan Istana Ilahi, aku masih percaya bahwa aku memiliki penilaian yang baik.

Oleh karena itu, saya percaya pada Anda.

Aku hanya ingin memberitahumu hari ini untuk tidak peduli dengan pendapat orang lain. "

Dewa Pertempuran Emas tua berkata perlahan.

Qing Shui tahu apa niat lelaki tua itu.

Bagaimanapun, ini adalah Istana Ilahi, dan mereka bisa mengabaikan apa yang dikatakan orang luar.

Namun, dengan begitu banyak orang di Istana Ilahi, tentu saja akan ada orang yang mengoceh.

Ada pepatah yang mengatakan bahwa seseorang tidak takut ditertawakan oleh musuh, tetapi oleh orang-orang di pihak mereka sendiri.

Orang tua itu khawatir Qing Shui tidak akan bisa mengambil gosip dari sekutunya.

"Jangan khawatir, Tuan Tua.

Waktu akan membuktikan segalanya. "

Qing Shui tersenyum.

Qing Shui bertemu Dewa Pertempuran Pisau Harimau, Dewa Pertempuran Bergerak Bukit, dan Niu Mang di Istana Dewa.

Beberapa dari mereka tahu tentang masalah ini dan setelah melihat Qing Shui, Diamond menggaruk kepalanya dan bertanya, "Qing Shui, apakah istrimu benar-benar anggota Gerbang Iblis?"

Qing Shui tahu bahwa pria ini adalah pria yang jujur ​​dan terus terang.

Bahkan jika beberapa dari mereka meragukan atau mengejek Qing Shui, dia tidak akan marah.

Beginilah karakter mereka dan karena itu dia tersenyum, "Itu benar.

Apakah Brother Diamond juga curiga bahwa saya berkolusi dengan Gerbang Iblis? "

Diamond menggelengkan kepalanya dengan keras, "Aku sama sekali tidak mencurigai kamu.

Saya hanya merasa sedikit aneh. "

Qing Shui tersenyum dan menepuk pundak Diamond, "Jangan khawatir, aku tidak akan pernah melakukan sesuatu yang merugikan Istana Ilahi.

Darah Raja Iblis di tubuhnya telah menghilang, dan kami telah menjadi suami dan istri selama beberapa dekade.

Dia bukan anggota Gerbang Iblis. "

Qing Shui berhenti di sini.

Jika mereka masih tidak mempercayainya, maka hanya waktu yang akan menjawabnya.

Dewa Pertempuran Pindah Bukit dan yang lainnya juga menyambut Qing Shui tetapi sedikit kecurigaan melintas di mata mereka.

Bagaimanapun, istri Qing Shui adalah seorang wanita yang kecantikannya bisa membawa kehancuran sebuah negara dan warganya;

selain itu, dia memiliki Darah Raja Iblis yang mengalir dalam dirinya.

Orang muda cenderung lebih impulsif.

Di hadapan wanita, bahkan beberapa pria tua tidak akan bisa menahannya, apalagi anak muda.

Oleh karena itu, masih banyak orang yang meragukannya.

Qing Shui tidak menyangka akan ada hari ketika dia akan menghadapi beberapa masalah karena identitas Tantai Lingyan.

Namun, Qing Shui tidak terlalu memperhatikan ini.

Ketika Qing Shui kembali, dia melihat bahwa Nuo Lan dan Tantai Lingyan sedang mengobrol di aula seperti biasa.

Qing Shui tersenyum, berjalan, dan duduk di seberang mereka.

"Nuo Lan, menurutmu apakah aku harus meninggalkan Istana Ilahi?"

Sebelumnya Bab Berikutnya Bab