Ancient Strengthening Technique – Chapter 2166

shadow

Ancient Strengthening Technique – Chapter 2166

Waktu bisa membuktikan segalanya.

Dalam rentang waktu hanya beberapa bulan, meskipun tidak jelas apakah itu ada hubungannya dengan hilangnya Tantai Lingyan, Qing Shui telah berhasil mendapatkan kepercayaan dari orang-orang di Istana Ilahi dengan apa yang dia mampu dan sikapnya untuk mengambil tanggung jawab dan tunjukkan empati terhadap orang lain.

Namun, karena hilangnya Tantai Lingyan, tidak dapat disangkal bahwa orang-orang di Istana Ilahi akan meragukan Qing Shui.

Namun seiring berjalannya waktu, keraguan di hati mereka tergantikan oleh rasa percaya.

Sementara itu, topik tentang Tantai Lingyan juga perlahan mulai tenang.

Ada hal-hal yang tidak akan pernah bisa dipahami kecuali mereka menyaksikannya sendiri.

Tentu saja, ini bukan soal apakah itu benar atau tidak.

Masalah utama terletak di dalam esensi pertanyaan itu sendiri.

Seorang Pewaris Dewa Pertempuran belum tentu membantai pewaris Raja Iblis mana pun yang datang dalam pandangan mereka.

Ini hanya akan terjadi jika Raja Iblis yang mereka temui jahat dan berpotensi membahayakan orang lain.

Memikirkannya dari sudut pandang yang jujur, baik Dewa Pertempuran dan Raja Iblis berbagi hubungan yang saling menguntungkan satu sama lain.

Sampai batas tertentu, keberadaan yang pertama akan mewakili keberadaan yang terakhir.

Inilah yang menjaga keseimbangan Hukum Surgawi.

Dunia terbentuk dari banyak elemen, pria, wanita, orang baik, orang jahat, orang yang melakukan perbuatan baik, dan orang yang memiliki niat jahat terhadap orang lain.

Di antara semua orang ini, hanya mereka yang memiliki hubungan berlawanan satu sama lain yang secara tidak langsung akan membantu satu sama lain tumbuh.

Ini mirip dengan hukum rantai makanan.

Selama waktu ini, Qing Shui juga berhasil menyelamatkan 2 Dewa Pertempuran agar tidak jatuh ke dalam kematian mereka, Di antara keduanya, satu adalah Dewa Pertempuran Pisau Harimau.

Saat itu, ketika Qing Shui telah dituduh dan diragukan oleh yang lain, dia tidak pernah bermaksud untuk berdebat dengan mereka tentang hal itu.

Faktanya, dia tidak merasa perlu.

Selama dia tidak bersalah, itu akan dibuktikan dengan waktu.

Dengan semua yang dikatakan, dengan dunia saat ini yang telah dicapai Qing Shui, tidak ada dari ini yang akan menjadi masalah baginya lagi.

Tanpa dia sadari, Qing Shui telah berada di Istana Ilahi untuk waktu yang lama.

Sekarang, dia telah meningkatkan kekuatannya secara signifikan.

Karena itu, dia merasa akan menjadi ide bagus untuk mengajak Yin Tong dan yang lainnya bergabung dengannya untuk lebih memperkuat Istana Ilahi.

Sementara itu, mereka juga bisa menikmati sumber daya yang tersedia di dalam istana.

Tidak butuh waktu lama bagi Qing Shui untuk bolak-balik di antara tempat-tempat ini.

Karena itu, dia memutuskan untuk kembali.

Untuk saat ini, situasi di sini bisa dikatakan sudah stabil.

Sekarang, Zhang Yue juga sudah bisa berdiri sendiri.

"Aku akan keluar.

Selain membantu pasien mendiagnosis penyakit mereka, Anda tidak boleh mengabaikan mempelajari keahlian medis yang lebih canggih. "

Tentang muridnya ini, Qing Shui tidak mengeluh tentang dia.

Dia hanya sedikit lebih rendah dari Qing Ci.

"Guru, saya akan melakukan apa yang Anda katakan.

Semoga perjalanan aman! "

Zhang Yue berkata, merasa enggan untuk berpisah dengan Qing Shui.

……

Qing Shui menyapa Dewa Pertempuran Emas Senior dan yang lainnya.

Tanpa harus berkata apa-apa, dia juga menyapa Beihuang Fan dan menyuruhnya untuk lebih sering mampir ke Imperial Cuisine Hall.

Sebelum dia pergi, dia memberinya banyak bahan.

Bagaimanapun, wanita ini adalah seorang vegetarian, meskipun tidak ekstrim.

Dia kebetulan makan daging lebih jarang.

Paling-paling dia hanya makan seafood.

Bendera Dewa Lima Elemen!

Qing Shui tiba di Kota Dazang.

Setelah itu, dia kembali ke Gua Ilahi yang terletak di Domain Es Utara.

Ini karena dia siap mengunjungi gadis-gadis di Laut Utara.

Mengingat bahwa Muyun Qingge adalah Dewa Pertempuran Menembak Matahari, tidak jelas apakah dia akan pergi ke Istana Ilahi, jadi, Qing Shui ada di sini untuk memastikannya.

Yin Tong, Lan Lingfeng, dan yang lainnya, sebaliknya, pergi ke Kota Linhai.

Mempertimbangkan sudah berapa lama sejak mereka meninggalkan rumah, mereka merasa perlu untuk memeriksa semuanya dengan keluarga mereka.

Yin Tong dan Ling Fei juga pergi ke Klan Lan bersama dengan Raja Barbar.

Yin Tong, Lan Lingfeng telah tinggal di Aula Masakan Kekaisaran ini untuk waktu yang lama.

Secara alami, mereka ingin mengunjungi Yu Niang dan Tian Yi.

Hari ini, Qing Shui melakukan perjalanan terpisah dengan mereka.

Dia mengatakan kepada mereka untuk menunggunya di aula dan setelah beberapa saat, dia akan pergi dan mencari mereka sendiri.

Laut utara!

Sampai sekarang, Istana Raja Laut Matahari Terbenam sudah berada di dalam Laut Utara.

Sudah lama sekali sejak terakhir kali dia datang ke sini.

Dengan kekuatan Yiye Jiange dan Qing Hanye saat ini, mereka cukup kuat untuk mendominasi suatu daerah.

Jadi, tidak banyak yang harus dia khawatirkan.

Selain itu, dia juga telah membuat permintaan kepada Kerajaan Besar Konfusianisme untuk membantu menjaga mereka untuknya.

Orang tua dari Klan Xia memiliki kekuatan yang layak.

Satu-satunya masalah adalah Kekaisaran Konfusianisme Besar belum menyebarkan kekuatan mereka ke Laut Utara.

Jika sesuatu terjadi, mereka sangat ingin tidak dapat memberikan bantuan besar.

Atau, dia mungkin bisa membiarkan orang-orang Istana Raja Laut Matahari Terbenam bersembunyi di dalam Kerajaan Besar Konfusianisme.

Pada saat itu, Qing Shui juga hanya menyarankan ide seperti itu.

Dia merasa itu akan membuatnya merasa lebih aman jika dia melamarnya.

Jika Sunset Sea King Palace memutuskan untuk tidak bergerak menuju bagian laut yang lebih dalam, dengan kekuatan mereka saat ini, hampir tidak ada kekuatan di sekitar daerah itu yang mampu mengguncang posisi istana.

Jauh di lubuk hatinya, Qing Shui sangat rindu sehingga dia berharap dia bisa tiba di Sunset Sea King Palace tepat pada saat ini.

Dengan kecepatan Qing Shui, tidak butuh waktu lama baginya untuk tiba di Sunset Sea King Palace.

Dia menghela nafas lega saat melihat Sunset Sea King Palace.

Itu terlihat sama seperti sebelumnya.

Dari sini, dia tahu bahwa tidak ada hal besar yang terjadi selama dia tidak ada.

Hal pertama, yang terlihat saat dia berjalan ke pintu masuk, adalah bocah kecil.

Bocah itu tampak seperti patung seni.

Kecantikannya dapat dibandingkan dengan seorang gadis kecil, tetapi Qing Shui dapat mengatakan bahwa dia adalah laki-laki.

Qing Xiu!

Bocah itu tampak terkejut melihat Qing Shui.

Setelah dipisahkan begitu lama, dia tidak bisa lagi mengenali Qing Shui.

Meskipun sepertinya sudah lama sejak Qing Shui mengunjungi tempat ini, sebenarnya, hanya dua tahun telah berlalu.

Sekarang, Qing Xiu sudah berumur 3 tahun.

"XiuʻEr!"

Pada saat ini, suara anggun yang tidak biasa terdengar.

Qing Shui mengalihkan pandangannya ke wanita yang mendekatinya.

Secara kebetulan, wanita itu sedang melihat ke arahnya.

Seperti biasa, wanita tersebut masih mengenakan pakaian polos seputih salju.

Sosok anggunnya tidak ternoda bahkan oleh setitik debu.

Temperamen lembut dan halus yang dipancarkan darinya sudah cukup untuk menyebabkan seseorang terobsesi dengannya.

Selama ini, dia selalu diam, membuat orang berpikir bahwa kata "marah" tidak ada dalam kamusnya.

Kecantikannya di luar pemahaman dan tak tertandingi di dunia ini.

Dia tampak terkejut saat melihat Qing Shui.

Tapi segera, ekspresinya digantikan oleh senyuman bahagia.

Senyuman di wajahnya membuatnya terlihat begitu cantik sampai-sampai bisa membuat orang gila.

"Ibu!"

Qing Xiu dengan senang hati berlari ke Yiye Jiange saat dia melihatnya.

Yiye Jiange membungkuk untuk menggendong bocah kecil itu.

Matanya dipenuhi dengan kebahagiaan yang tidak bisa dijelaskan dengan kata-kata.

Awalnya, Qing Shui juga berencana untuk memeluk bocah kecil itu, tetapi dia tidak pernah menyangka seseorang akan mengganggunya dan melakukannya sebagai gantinya.

Meski demikian, dia tetap mendekati mereka dengan senang hati dan memeluk mereka dengan erat.

"Anda datang!"

Yiye Jiange tersenyum sambil mengulurkan tangannya untuk menggosok kepala Qing Shui.

"Jiange, aku merindukanmu."

Saat Qing Shui bergerak maju untuk memeluk Yiye Jiange, dia merasakan semacam kepuasan yang tak terlukiskan.

"XiuʻEr, panggil ayah."

Yiye Jiange berbicara dengan Qing Xiu.

Namun, Qing Xiu bahkan tidak repot-repot menatap Qing Shui.

Sebaliknya, dia terus membenamkan kepalanya ke penjepit Yiye Jiange.

Menanggapi itu, Qing Shui mengungkapkan senyum canggung.

Terakhir kali ketika dia ada di sini, Qing Xiu masih menempel padanya.

Sepertinya sekarang, tembok telah dibangun di antara mereka.

Qing Shui segera mengeluarkan beberapa makanan dan mainan dalam upaya untuk mengubah kesan yang dimiliki bocah kecil itu padanya.

Tidak lama kemudian, Qing Hanye, Luo Qingcheng, Muyun Qingge dan Qin Qing semuanya keluar.

Secara alami, mereka senang melihat Qing Shui.

Dia melanjutkan untuk memeluk mereka masing-masing.

Muyun Qingge khususnya, bergegas menuju Qing Shui untuk memeluknya.

Qing Shui juga melihat Qing She yang sekarang sudah bisa berjalan.

Bocah itu memiliki sosok maskulin, tidak seperti Qing Hanye, yang sosoknya lebih condong ke arah yang lembut dan pendiam.

Dari fisiknya, Qing Shui sudah bisa merasakan kekuatan luar biasa di dalam dirinya.

Jika dia tidak salah, bocah itu pasti akan menjadi jenius di antara para jenius.

Bagaimanapun, anak ini lahir dari hasil perpaduan antara Sembilan Ying dan Sembilan Tubuh Yang.

Setelah bertukar salam konvensional satu sama lain, Qing Shui melanjutkan untuk memberi tahu mereka tentang keberadaannya dan di mana dia kira-kira untuk saat ini.

Ini termasuk membicarakan tentang Istana Ilahi.

Namun, ketika mengatakan tentang siapa yang akan dia bawa, dia hanya menyebut Yin Tong dan yang lainnya, kecuali Muyun Qingge.

"Qing Shui, kami telah membuat semua persiapan untuk memindahkan Sunset Sea King Palace lebih dekat ke bagian yang lebih dalam dari Laut Utara.

Tempat itu sebenarnya sangat dekat dengan area yang Anda sebutkan.

Namun, salah satunya ada di darat, sedangkan yang lainnya ada di dalam lautan. "

Pada saat ini, Qing Hanye angkat bicara.

Secara tidak langsung, Istana Serigala Naga dan Istana Raja Laut Terbenam bisa dikatakan telah bergabung menjadi satu, meski belum ada kesepakatan yang dibuat antara kedua belah pihak.

Setelah beberapa saat berpikir, Qing Shui mengangguk, "Ya, ini mungkin berhasil dengan baik.

Saat itu, Ubah saja gelarmu menjadi Sea King Palace dan bentuk aliansi dengan Divine Palace. "

Gadis-gadis itu tersenyum dan mengangguk.

Pada saat ini, Muyun Qingge bertanya, "Dapatkah saya tinggal di Istana Raja Laut setelah saya bergabung dengan Istana Ilahi?"

Sebelumnya Bab Berikutnya Bab