Ancient Strengthening Technique – Chapter 2169

shadow

Ancient Strengthening Technique – Chapter 2169

Qing Shui pergi pagi-pagi sekali.

Dia dengan enggan melompat dari ranjang hangat yang memiliki Vampiric Empress di atasnya.

Mereka terjaga sepanjang malam dan menikmati momen mereka hingga keesokan paginya.

Pada akhirnya, Permaisuri Vampir bersikeras untuk mengirimnya pergi.

Sebelum pergi, Qing Shui mencium wanita yang menarik dan menawan itu.

Dia kemudian berbalik dan mengarahkan pandangannya pada sosok di depan pintu masuk lembah yang menjadi semakin kecil dan akhirnya menghilang.

Tidak pernah ada perasaan yang baik untuk mengucapkan selamat tinggal kepada orang yang Anda cintai.

Awalnya, Qing Shui berencana merahasiakannya dari Vampiric Empress, tetapi dia tidak pernah berpikir bahwa mereka akan melakukannya sampai pagi.

Setelah mengetahui bahwa Qing Shui akan segera pergi, dia menolak untuk beristirahat bahkan ketika dia lelah.

Dia ingin mengirimnya sendiri.

Permaisuri Vampiric hanya berbalik perlahan setelah Qing Shui menghilang dari pandangannya.

Pada saat ini, Penyihir Vampir yang dewasa dan menarik muncul di samping permaisuri.

Dia memiliki sepasang sayap yang sangat kecil yang hampir tidak terlihat.

Jika seseorang melihatnya lebih dekat, mereka akan menyadari bahwa sayap ini kurang dari setengah ukuran sayap normal mereka.

Selain itu, itu hampir transparan dan tipis seperti sayap jangkrik.

Sementara di tubuh Vampiric Demoness, itu tampak seperti kain tembus cahaya.

Penyihir Vampir ini juga berpakaian bagus.

Dia memandang permaisuri dan berkata, "Suatu hari, dia pasti akan berdiri di puncak dunia."

"Bibi Xia, saya dulu berpikir bahwa sepanjang hidup saya, saya tidak akan pernah jatuh cinta pada pria mana pun, Ini aneh.

Pada pertemuan pertama saya dengannya, saya sudah merasa seolah-olah saya telah mengenalnya dalam waktu yang sangat lama. "

The Vampiric Empress berkata dengan lembut.

"Bocah bodoh, tidak ada yang bisa menjelaskan dengan tepat apa itu cinta untukmu.

Dunia adalah tempat yang besar.

Mengingat jumlah orang yang ada di dunia ini, Anda seharusnya sudah merasa diberkati untuk mengenal orang-orang di sekitar Anda.

Adapun untuk menjadi suami dan istri dengan mereka, seolah-olah Anda perlu melakukan seribu perbuatan baik di kehidupan masa lalu Anda agar itu terjadi. "

Wanita itu berkata dengan nada bijak dan berpengalaman.

"Kami hampir tidak bertemu satu sama lain, saya bertanya-tanya kapan kita akan bertemu lagi."

The Vampiric Empress tampak tertekan.

"Dibandingkan dengan permaisuri lain, kamu sudah dianggap lebih beruntung.

Banyak permaisuri hanya bertemu pasangan mereka sekali.

Satu-satunya saat orang mereka dipanggil ke mereka juga saat mereka akan menemui ajalnya.

Anda, di sisi lain, sepertinya Anda menderita mysophobia.

Anda menolak untuk mengambil tidak hanya darah segar, tetapi bahkan darah binatang iblis, namun Anda masih seorang Permaisuri Vampir.

Saya tidak bisa tidak menganggap ini semua sebagai lelucon yang tidak masuk akal. "

Wanita itu berkata sambil tersenyum.

"Tapi aku tidak menemukan darahnya kotor.

Dia adalah orang pertama dan satu-satunya yang Essence Darahnya pernah saya makan. "

The Vampiric Empress merasa dicintai ketika dia mengatakannya.

"Aku merasa kalian berdua akan berakhir bersama di masa depan.

Cepatlah dalam pelatihan Anda, jangan biarkan dia berlari lebih cepat dari Anda. "

……

Pada saat Qing Shui tiba, hari sudah pagi.

Old Man Xia, Wen Jian, dan yang lainnya semua mengantisipasi kedatangannya.

Melihat dia di sini, masing-masing dari mereka menghela nafas lega.

Ini adalah momen penting bagi Kekaisaran Konfusianisme Besar, mereka tidak mampu kehilangan orang ini.

Kerajaan Seribu Raja telah tiba.

Mempertimbangkan bahwa mereka adalah tamu kali ini, itu normal bagi Kekaisaran Konfusianisme Agung untuk memberi mereka perlakuan yang layak.

Selain itu, kehancuran sebuah kerajaan jarang terjadi karena pertempuran skala besar.

Itu lebih merupakan kompetisi antar penguasa.

Terkadang, orang normal mungkin tidak menyadari bahwa penguasa mereka telah berubah.

Untuk prajurit yang tangguh, tidak masalah bagi mereka berapa banyak orang biasa yang mereka miliki.

Bahkan jika mereka berdiri diam, orang-orang biasa itu tidak akan bisa membunuh mereka.

Jadi, sangat jarang, sebuah kerajaan memasukkan manusia normal sebagai bagian dari pasukan mereka.

Dunia ini terdiri dari klan dan sekte aristokrat yang tak terhitung jumlahnya.

Satu demi satu, mereka akan membagi sumber daya seluruh kekaisaran.

Misalnya, Kerajaan Konfusianisme Agung memiliki kendali atas seluruh Kekaisaran.

Sebenarnya, ini hanyalah sebuah reputasi.

Akan ada banyak kota di seluruh kekaisaran, dan masing-masing kota memiliki penguasa kota sendiri.

Tuan Kota bekerja di bawah Klan Xia.

Dan di bawah Tuan Kota, banyak klan bangsawan akan bekerja di bawah mereka.

Dengan tidak adanya Penguasa Kota, klan akan menggantikannya dan mengambil alih kota.

Kekuasaan dibagi.

Itu di luar kekuatan Klan Xia untuk mengambil kendali atas semua ini.

Jadi, mereka hanya akan menunjuk Tuan Kota dan mempercayakan mereka untuk mengawasi kota-kota di tempat mereka.

Dalam kesempatan tertentu, pasukan besar akan mengawasi banyak kota sekaligus, dan satu-satunya hal yang perlu dilakukan Klan Xia adalah mengendalikan kekuatan besar ini.

Saat topik-topik ini didiskusikan, mereka telah sampai di arena Kerajaan Konfusianisme Besar.

Kerajaan Seribu Raja sudah ada di sana.

Sekitar ratusan orang dari sisi mereka hadir.

Ini seharusnya sudah cukup untuk pertandingan karena masing-masing dari mereka adalah elit.

Seperti namanya, Kerajaan Seribu Raja dibentuk dari seribu kerajaan.

Itu adalah kekaisaran yang sangat besar.

Daripada mengatakan bahwa mereka adalah musuh Kerajaan Konfusianisme Besar, akan lebih tepat untuk menganggap hubungan mereka sebagai persaingan.

"Old Man Xia, apakah kamu siap?

Mari kita mulai kompetisi dengan beberapa pemanasan. "

Seorang lelaki tua yang kuat dan sehat berkata dengan keras.

Qing Shui bisa merasakan bahwa lelaki tua itu adalah prajurit terkuat di antara kelompok orang yang berlawanan dengannya.

Dia mengenakan gaun jambul naga yang berwarna ungu keemasan.

Seperti pepatah mengatakan "seseorang terdiri dari apa yang dia kenakan".

Orang tua ini memiliki aura yang baik dan terlihat sangat mulia.

Ini tidak biasa mengingat jumlah waktu yang dia habiskan untuk menjadi anggota klan kerajaan.

"Terserah kamu.

Pak Tua Qian, pastikan kamu tidak menangis di tempat tidurmu saat kamu kalah dalam kompetisi ini. "

Kata Old Man Xia dengan nada senang.

"Baiklah, kita akan membiarkan junior kita naik ke panggung dan bersenang-senang.

Ini akan menjadi kesempatan besar bagi mereka untuk berkomunikasi satu sama lain. "

Old Man Qian mengirim seorang pemuda ke arena segera setelah dia selesai berbicara.

Raja Ketiga Belas tidak muncul.

Selain itu, sebagai raja dari Kerajaan Besar Konfusianisme, tidak pantas baginya untuk menjadi salah satu perwakilan.

Perwakilan pertandingan paling sering dari cabang klan kerajaan.

Tidak semua dari mereka mengikuti nama keluarga royalti.

Mengesampingkan apakah mereka terkait erat dengan royalti itu sendiri, perwakilan yang dapat mengambil bagian dalam pertandingan adalah orang-orang yang memiliki hubungan dengan klan kerajaan.

Sementara itu, seorang pria muda dari Klan Xia juga naik ke atas panggung.

Meskipun sepertinya mereka hanya memilih dua orang secara acak untuk pertempuran, jika seseorang melihat lebih dekat pada mereka masing-masing, mereka secara alami dapat mengatakan bahwa keduanya dipilih dengan hati-hati untuk pertempuran khusus ini.

Saat perwakilan dari kedua belah pihak saling mengepalkan tangan, suara gemuruh bisa terdengar.

Kedua perwakilan ini terlihat sangat muda.

Mereka berdua adalah pejuang di Alam Dewa Palsu.

Meskipun mereka mungkin hanya berada di Alam Dewa Palsu kelas satu, untuk usia mereka, seseorang harus menjadi jenius untuk mencapai kultivasi tingkat tinggi karena tempat mereka tinggal bukanlah Domain Kaisar Utara.

Tak perlu dikatakan, dibandingkan dengan Beihuang Yu, orang-orang ini bisa diabaikan.

Kesenjangan bakat mereka bukanlah sesuatu yang bisa dibuat dengan pil obat saja.

Dengan sangat cepat, tiga pertandingan telah terjadi.

Dan kedua belah pihak sempat mengalami kerugian.

Orang berikutnya yang mewakili Kerajaan Seribu Raja adalah seorang wanita muda.

Terlepas dari usianya, dia memberi kesan kepada orang-orang bahwa dia sangat dewasa.

Qian Sisi!

Begitu wanita itu naik ke atas panggung, seluruh tempat dibanjiri oleh sorak-sorai dari penggemar Qian Sisi.

"Namanya Qian Sisi.

Dia adalah salah satu anak muda dari Klan Qian.

Dalam hal kekuatan, dia bahkan lebih unggul dari Raja Ketiga Belas.

Karenanya, dia dipandang sebagai idola oleh banyak orang.

Tak perlu dikatakan, bagimu, memandangnya tidak berbeda dengan memandang anak kecil. "

Old Man Xia tersenyum dan berkata.

Qian Sisi adalah wanita yang sangat cantik.

Tapi di saat yang sama, kecantikannya juga datang dengan arogansi.

Ini adalah satu-satunya hal tentang dirinya yang membuat orang merasa tidak nyaman.

Namun, di mata yang lain, kesombongannya ini adalah semacam pesona.

Selain itu, seorang wanita luar biasa seperti dirinya memiliki cukup aset untuk bertindak sombong.

Hanya dalam beberapa saat, tiga petarung di pihak Xia Clan dikalahkan.

Namun demikian, Pak Tua Xia masih mempertahankan senyum di wajahnya, "Sepertinya kami tidak punya pilihan lain selain mengirimmu keluar, Qing Shui."

Qing Shui menggosok hidungnya, "Sepagi ini?"

"Waktunya tepat.

Pada saat dia menyelesaikan gilirannya, giliran Pak Tua Qian untuk bertarung. "

Kata Old Man Xia dengan senang hati.

Qing Shui dengan enggan menggelengkan kepalanya saat dia berdiri dan berjalan menuju arena.

Siapa pun di sekitar daerah itu akan tahu bahwa Qian Sisi tangguh, namun tidak ada dari mereka yang pernah mendengar tentang Qing Shui.

Namun, sebagian kecil dari orang banyak masih bisa mengenalinya.

"Itu adalah Master Negara.

Dia adalah penguasa raja dari Kerajaan Konfusianisme yang Agung. "

"Bagaimana dia bisa menjadi master di usia yang begitu muda?"

"Apa kau lupa fakta bahwa raja Kerajaan Konfusianisme saat ini juga masih sangat muda?"

……

Di mata Qing Shui, wanita ini mungkin terlihat sangat rapuh.

Tetapi pada saat ini, dia dengan arogan mengangkat kepalanya dan menatap Qing Shui.

Dia kemudian melanjutkan dengan bertanya, "Jadi, saya kira Anda adalah tuan dari raja ketiga belas."

Sebelumnya Bab Berikutnya Bab