Ancient Strengthening Technique – Chapter 2211

shadow

Ancient Strengthening Technique – Chapter 2211

"Yijian, jangan kasar," kata perempuan itu dengan lembut.

Dia sangat lembut bahkan saat dia memarahi anaknya.

Qing Shui tersenyum dan berkata tidak apa-apa.

Kemudian, dia melihat ke arah Tai Dashao, "Kamu tampak seperti ayah yang baik."

Tai Dashao menunjukkan senyum canggung dan menjawab, "Ibunya yang baik."

Qing Shui ingat bahwa dia telah mengumpulkan beberapa Pil Pertumbuhan, Pil Aptitude, dan Pil Potensial.

Dia mengambil beberapa dan menyerahkannya kepada pemuda itu, berkata, "Ini adalah hadiah saya untukmu."

Tai Yijian memandang Qing Shui.

Kemudian, dia melihat ke arah Tai Dashao dan ibunya.

Tai Dashao tersenyum, "Cepat, ucapkan terima kasih kepada pamanmu.

Dia adalah Alchemist terkuat yang pernah dilihat ayahmu. "

"Terima kasih paman!"

Tai Yijian berkata dengan gembira.

"Apakah Anda ingin menjadi pejuang yang kuat?"

Qing Shui memandangi pemuda itu dan bertanya.

"Aku ingin!

Sangat banyak!"

Tai Yijian berkata dengan wajah lurus.

Qing Shui mengingat saudara yatim piatu ketika dia melihat pemuda ini.

Mereka datang dan bergabung dengan klan Qing dan sekarang, mereka menjadi sangat kuat juga.

Mereka memperlakukan Qing Shui seperti ayah mereka sendiri.

Namun, mereka belum menemukan asal usul mereka sendiri.

"Kamu memiliki bakat yang luar biasa.

Istana Abadi Taiqing tidak akan kekurangan cara untuk melakukan terobosan.

Satu-satunya hal yang membuatku khawatir adalah yayasanmu.

Izinkan saya mengajari Anda beberapa teknik tinju.

Setiap pagi, Anda akan menghabiskan dua jam untuk latihan.

Bisakah kamu melakukan itu?"

Qing Shui bertanya.

"Iya!"

Tai Yijian bertekad.

Qing Shui kemudian mengajarinya Tinju Taichi dan Tinju Kaisar Yu.

Dia tidak melupakan Tai Dashao dan wanita itu.

"Kakak ipar, kamu akan tahu sekarang.

Ini adalah hal yang luar biasa, tetapi membutuhkan pemahaman yang kuat tentangnya.

Anda bisa mengajarkan ini kepada siapa pun.

Sebenarnya, ada beberapa orang yang sudah mengetahui tentang teknik ini, tetapi jumlahnya tidak banyak.

Namun, mungkin akan ada banyak dari mereka di masa depan, "kata Qing Shui sambil tersenyum.

"Terima kasih.

Saya mengerti, "kata wanita itu dan mengangguk.

"Adik laki-laki, kurasa aku hanya akan berada di levelku saat ini seumur hidupku;

Saya tidak akan menjadi pejuang yang kuat.

Namun, saya punya permintaan.

Bisakah kamu menjanjikan satu hal padaku? "

Tai Dashao berpikir dan berkata dengan nada serius.

Qing Shui terkejut dengan keterusterangan Tai Dashao tapi dia dengan cepat mengangguk, "Katakan.

Aku akan berjanji kepadamu jika aku bisa. "

Qing Shui mengingat Liontin Bintang Dewa.

Selama itu tidak terlalu sulit, dia akan setuju.

"Aku ingin kau mengambil Jianʻer sebagai anak baptismu," Tai Dashao terdengar serius.

Qing Shui bingung.

Bahkan wanita itu terkejut.

Wanita itu menatap Qing Shui dengan intens pada saat ini.

Dia tahu pria itu dengan sangat baik.

Meskipun dia pesolek, dia sangat rasional.

Meskipun kekuatannya hanya sedang, dia memiliki beberapa perspektif.

Sepertinya pria ini luar biasa, mengingat suaminya sangat menghormatinya.

"Kamu sangat percaya padaku?"

Qing Shui bertanya.

"Ha ha.

Saya mungkin tidak memiliki kemampuan lain, tapi mata saya baik-baik saja, "Tai Dashao menyeringai.

"Kamu tidak akan menyesal?"

"Tentunya tidak," jawab Tai Dashao dengan serius.

"Baiklah, aku janji.

Saya memiliki lebih dari lima anak baptis dan beberapa siswa.

Memang benar orang-orang mempercayai saya.

Mereka akan bertemu satu sama lain ketika mereka dewasa nanti, "Qing Shui tersenyum dan berkata.

Tai Dashao tersenyum.

Dia berkata, "Sepertinya ada banyak orang lain yang memiliki mata secerah mataku."

"Jianʻer, temui ayah baptismu.

Lain kali Anda melihatnya, perlakukan dia seperti Anda memperlakukan saya, "Tai Dashao berbalik dan berkata kepada Tai Yijian.

Tai Yijian tinggal di klan besar dan berpengalaman.

Pada saat itu, dia membungkuk ke Qing Shui dengan sungguh-sungguh.

Setelah sesi kowtow, Qing Shui menggendongnya, "Jianʻer, mulai sekarang dan seterusnya, kamu adalah anak baptisku.

Saya tidak peduli bagaimana Anda bertindak di klan Anda, tetapi saya berharap Anda akan mengingat sesuatu di masa depan.

Memiliki hati yang baik dan jangan melakukan hal-hal tidak etis yang melanggar batas. "

"Saya akan," kata Tai Yijian dengan sungguh-sungguh;

wajah mudanya tampak tegang.

Qing Shui menepuk kepalanya, "Jangan terlalu tegang.

Aturannya cukup longgar.

Ini adalah untuk Anda.

Ambillah sebagai hadiah selamat datang Anda.

Namun, ingatlah untuk tidak mengandalkannya dan hanya menggunakannya jika Anda dalam bahaya besar. "

Hadiah itu adalah Cincin Batu Suci Giok Suci.

Sebelumnya, Qing Shui mendapat sebagian besar darinya.

Sekarang, Qing Shui membuat beberapa cincin dari batu itu dan sekarang, Tai Yijian memilikinya.

Qing Shui juga memberitahunya bagaimana menggunakannya dan menasihatinya untuk tidak terlalu bergantung padanya.

Tai Yijian sangat cerdas;

dia segera terbiasa dengan cara menggunakannya.

Sekali lagi, dia memberi tahu Qing Shui dengan serius, "Saya tidak akan bergantung padanya."

Tai Dashao tampak penuh harapan dan penuh aspirasi.

Barang ini sangat langka.

Bahkan Istana Abadi Taiqing tidak memiliki barang sebagus itu.

Namun demikian, dia tidak mengatakan apa-apa meskipun dia tertarik pada item tersebut.

Itu adalah hal paling menyenangkan yang bisa diperoleh putranya karena Tai Yijian akan memerintah Istana Abadi Taiqing di masa depan.

Jika tidak ada kecelakaan, dia akan menjadi kepala klan Tai.

"Kamu tidak memiliki kekuatan jadi ambillah satu untuk melindungi dirimu sendiri.

Saya tidak punya banyak.

Saya tidak bisa memberi Anda lebih dari ini, "Qing Shui dengan ramah berkata dan memberikan satu kepada Tai Dashao.

Tai Dashao tidak menerima, "Itu terlalu berharga dan Anda sendiri yang mengatakannya.

Anda tidak punya banyak.

Anda telah memberikan satu kepada Jianʻer.

Saya tidak mengambil ini.

Ditambah lagi, karena kekuatanku lemah, tidak ada yang mau menyentuhku. "

"Hentikan omong kosong itu dan ambillah saat aku memberikannya padamu.

Ingatlah untuk memanfaatkan setiap keuntungan yang mungkin.

Kalau tidak, kamu tidak akan mendapatkannya lain kali, "Qing Shui memasukkannya ke tangannya.

Tai Dashao memandang Qing Shui dengan penuh rasa syukur, "Aku tidak punya apa-apa untukmu sebagai balasan.

Saya kira Anda bahkan tidak akan menginginkan yang saya miliki. "

"Liontin yang kau berikan padaku terakhir kali sekarang bersama Beihuang Fan.

Itu sebanding dengan cincin ini.

Sekarang, Anda bisa yakin, "kata Qing Shui.

"Jangan katakan itu hanya untuk menghiburku," balas Tai Dashao.

"Baik.

Kalau begitu aku tidak lagi menghiburmu.

Kembalikan padaku, aku tidak memberimu lagi, "Qing Shui mengulurkan tangannya dan berkata.

"Lupakan.

Itu sudah ada di tangan saya.

Jika saya mengembalikannya kepada Anda, Anda akan kesal.

Aku akan menyimpannya. "

Tai Dashao sangat senang setelah mendapatkannya.

Qing Shui memberikan beberapa item pelatihan kepada Tai Yijian, termasuk sepasang pakaian dan senjata untuk ditempa, dan beberapa buku tentang Teknik Mimikri Sembilan Hewan.

Qing Shui menyuruhnya memilih salah satu yang paling dia sukai dan mencoba yang terbaik dalam waktu seminggu.

Kemudian, Tai Dashao menyeret Qing Shui untuk bertemu dengan seluruh keluarganya.

Tai Dashao adalah satu-satunya anak laki-laki di generasinya.

Namun, ada banyak anak perempuan, sekitar seratus atau kurang dari mereka.

Itu terjadi setelah banyak dari mereka meninggal.

Dalam generasi ayahnya, ada sekitar tiga puluh anggota.

Selain itu, mereka semua adalah pejuang yang kuat.

Sekitar tiga puluh dari mereka berhasil bertahan sampai sekarang.

Dalam generasi kakeknya, ada lebih dari sepuluh anggota.

Selain itu, ada tiga generasi lagi.

Namun, hanya sekitar sepuluh anggota yang masih hidup.

Anggota-anggota ini adalah pilar sebenarnya dari Istana Abadi Taiqing.

Biasanya, mereka tidak ikut serta dalam urusan sosial kecuali ada masalah yang belum terselesaikan di Istana Abadi Taiqing.

Tai Dashao memimpin Qing Shui untuk bertemu dengan ayahnya, seorang pria paruh baya dan berbudaya.

Dia terlihat sangat dewasa.

Dia sepertinya lebih muda dari Tai Dashao.

Situasi ini bukanlah masalah besar.

Itu sangat normal di Benua Utama.

"Senang bertemu denganmu, paman!"

Sebagai seorang junior, Qing Shui menyambutnya.

"Jangan terlalu formal.

Perlakukan tempat ini seperti rumah Anda sendiri.

Ini adalah keberuntungan Dashao memiliki teman sepertimu. "

Pria itu sangat ramah saat dia memberi isyarat kepada Qing Shui untuk duduk.

Setelah beberapa saat, seorang wanita cantik memasuki ruangan.

Itu adalah ibu Tai Dashao.

Mereka saling menyapa lagi.

Adapun Qing Shui, ayah Tai Dashao sepertinya tahu tentang dia.

Istana Abadi Taiqing seharusnya tahu orang macam apa yang berhubungan dengan Tai Dashao.

"Merupakan keberuntungan bagi kedua belah pihak untuk menjadi teman.

Tidak ada orang yang lebih menguntungkan.

Kalau tidak, persahabatan tidak akan bertahan lama, "Qing Shui tersenyum saat menjawab.

"Kamu benar, tapi sulit untuk berteman belakangan ini.

Merupakan kemewahan memiliki satu teman sejati sepanjang hidup seseorang.

Faktanya, banyak orang bahkan tidak memiliki teman sejati sepanjang hidup mereka.

Saat Anda berada di puncak, Anda mungkin memiliki banyak teman.

Begitu kamu gagal, dianggap untung jika mereka tidak memukulmu saat kamu sedang down, "kata pria itu dengan emosi.

Sebelumnya Bab Berikutnya Bab