Ancient Strengthening Technique – Chapter 2234

shadow

Ancient Strengthening Technique – Chapter 2234

Aula Masakan Kekaisaran telah tumbuh lebih besar sekarang dengan masuknya orang-orang baru.

Ada beberapa yang datang dari Istana Abadi Taiyi, dan bahkan Beihuang Liefeng ada di sana.

Golden Yaksha bersekutu dengan Gerbang Iblis.

Kemenangan Qing Shui setara dengan mematahkan anggota tubuh dari Gerbang Iblis.

Tidak masalah apakah Demon Gate atau Golden Yaksha adalah anggota tubuh utama.

Bagaimanapun, itu adalah kerugian besar bagi Gerbang Iblis dan Istana Abadi Lima Harimau.

Istana Ilahi dan Istana Abadi Taiyi sangat senang mendengar berita itu.

Lawan adalah musuh lama mereka dan wajar saja bagi mereka untuk bahagia ketika musuh-musuh ini dilemahkan.

Dewa Pertempuran Emas menyarankan Qing Shui untuk mengambil alih Istana Ilahi sekali lagi tetapi Qing Shui menolak.

Sebaliknya, dia bertanya, "Tetua, apakah ada sesuatu yang disebut Istana Sembilan Benua Ilahi?"

Dewa Pertempuran Emas terdiam.

Qing Shui telah mengajukan pertanyaan ketika tidak ada orang lain di sekitar.

"Iya.

Itu adalah eksistensi yang superior.

Jika Anda pernah bertemu mereka suatu hari nanti, Anda harus memikirkan cara untuk bergabung dengan Istana Dewa Sembilan Benua, "Dewa Pertempuran Emas memberikan jawaban langsung.

"Bukankah Istana Ilahi melampaui Istana Sembilan Benua?

Apakah penting untuk bergabung dengan Sembilan Benua Istana Ilahi? "

Qing Shui bertanya dengan rasa ingin tahu.

Dewa Pertempuran Emas melepaskan tawa pahit dan berkata, "Sembilan Benua Istana Ilahi adalah keberadaan terkuat di antara semua Istana Ilahi.

Meskipun itu tidak memberikan banyak penegasan, Istana Ilahi mana pun akan merasakan rasa memiliki dengan Istana Sembilan Benua Ilahi.

Itu adalah markas dari semua Istana Ilahi.

Tempat suci.

Itu adalah eksistensi terkuat yang melampaui usia saya dalam kelipatan.

Itu telah diturunkan selama bertahun-tahun yang tak terhitung jumlahnya.

Hampir tidak mungkin untuk melampaui Istana Sembilan Benua Ilahi. "

Qing Shui mengerti sekarang.

Keberadaan Sembilan Benua Istana Ilahi nyata dan itu adalah puncak piramida emas.

Selain Sembilan Benua Istana Ilahi, ada banyak orang lain dengan Sembilan Benua sebagai bagian dari label mereka.

Pasti ada kesempatan baginya untuk bertemu dengan mereka.

Mengesampingkan pikiran tentang istana, Qing Shui memfokuskan energinya untuk memperkuat dirinya lagi serta Istana Ilahi.

Beihuang Fan tersenyum pada Qing Shui dan berkata, "Tidak buruk!"

Qing Shui terkekeh dan bertanya, "Apakah kamu sangat merindukanku setelah hanya beberapa hari?"

Beihuang Liefend memperhatikan saat senyum putrinya dipenuhi dengan rasa malu dan jengkel.

Pemandangan itu membuat hatinya membengkak karena lega dan bahagia.

Bagaimanapun, dia telah mengkhawatirkan putrinya selama bertahun-tahun ini.

Wajah Beihuang Fan memerah lebih dalam ketika dia melihat senyum ayahnya.

"Ayah mertua, ini adalah hadiah kecil dari menantu laki-lakimu.

Saya harap Anda akan menemukannya sesuai dengan keinginan Anda. "

Qing Shui menyajikan berbagai macam barang, beberapa di antaranya adalah jenis alkohol.

"Anda brengsek."

Beihuang Fan ingin mencekik Qing Shui.

"Hahaha, baiklah.

Saya akan menerimanya.

Anda harus menjaga Fan’er dengan baik. "

Beihuang Liefeng menanggapi dengan gembira.

"Ayah …" Balas Beihuang Fan dengan campuran kekesalan dan kecemasan.

Yang lain tersenyum ketika mereka mengawasinya, sebelum beralih ke Qing Shui.

‘Kamu baru saja mencapai tanda untuk Dewi Kaisar Utara.’

Beihuang Fan adalah wanita tercantik, dewi Domain Kaisar Utara.

"Saya tidak menerima apa pun, jadi tidak masalah apa yang Anda katakan," bentak Beihuang Fan dengan marah sebelum berbalik dan berjalan pergi.

Qing Shui tidak tahu apakah dia benar-benar marah atau hanya malu.

Pada saat ini, Beihuang Liefeng terkekeh dan berkata, "Nak, berhentilah berdiri di sana dan bujuklah dia."

Qing Shui menggaruk kepalanya dan menjawab, "Baiklah, aku akan pergi sekarang."

Beihuang Fan sendirian di halaman belakang, tidak mengungkapkan kepada siapa pun tentang Qing Shui yang brengsek.

"Kipas Kecil, kamu menjadi semakin seperti wanita yang lembut.

Di sini, biarkan suamimu membujukmu, "Qing Shui berbicara tanpa malu-malu.

"Menjijikkan.

Menjauhlah."

Beihuang Fan memelototi Qing Shui.

"Semangat yang melimpah dan struktur giok dengan keanggunan tak terbatas.

Bahu halus seperti pisau dan pinggang yang ramping.

Kulitmu cerah dan halus.

Betapa lembut dan ceria.

Betapa saya berharap saya bisa menyentuh. "

Qing Shui menggosok kedua tangannya saat dia melihat Beihuang Fan.

"Ah, pergilah ke neraka.

Aku akan menggigitmu sampai mati. "

Beihuang Fan menerjang ke depan dan meraih lengan Qing Shui sebelum menggigit dengan kasar.

Dia marah oleh Qing Shui tetapi tidak bisa menang melawannya pada akhirnya.

Bahkan kepribadiannya menjadi semakin tunduk di hadapannya.

Ah!

Qing Shui berteriak tetapi tidak bergerak karena takut melukai gigi Beihuang Fan.

Lengannya ditarik ke depan Beihuang Fan untuk digigit, dan sekarang mereka lebih dekat satu sama lain dari sebelumnya.

Secara alami, matanya terpapar ke area goyang berkat jarak yang dekat.

Qing Shui menampar bibirnya.

"Kalau begitu aku akan menggigitmu juga."

Dia menerjang ke depan dan menggigit dada Beihuang Fan setelah kata-katanya.

Qing Shui tidak kuat dalam bertindak.

Itu hanya gigitan kecil, membuat Beihuang Fan tertegun.

Seolah disambar petir, dia melompat ke samping dengan tubuhnya yang gemetar.

Dia tidak memiliki reaksi sebesar itu ketika Qing Shui menyentuhnya sebelumnya, tetapi dia menatap Qing Shui tanpa bergerak kali ini.

Air mata mulai mengalir di matanya yang indah sebelum mengalir.

Dia berbalik dan pergi.

Qing Shui panik, bergegas ke depan untuk memeluknya, dengan cepat berkata, "Maafkan aku!"

"Hubungan apa yang Anda miliki dengan saya?

Kau anggap aku apa?"

Suara Beihuang Fan terdengar dingin, sama seperti pertama kali mereka bertemu.

Qing Shui tahu bahwa dia telah berlebihan kali ini.

Dia bisa merasakan jarak semakin jauh di antara mereka.

Bahkan dengan dia dalam pelukannya, dia tidak merasa bisa mendapatkannya kembali.

Dia tidak pernah terlalu gelisah dengan ejekan Qing Shui.

Dia bahkan telah melihat Qing Shui sebagai calon suaminya, tetapi bahkan sebagai calon suami, dia tidak punya hak untuk bersikap sembrono dengannya.

Bahkan jika mereka menikah, dia harus mempertimbangkan perasaannya.

Dia benar-benar tidak menghormati dia.

Untuk apa dia menganggapnya?

Beihuang Fan terasa dingin, seolah-olah ada sesuatu yang rusak.

Dia kesal dan sedih, bukan karena Qing Shui telah mengabaikan perasaannya tetapi sikapnya terhadap Qing Shui.

"Qing Shui, aku harus sendiri."

Suaranya yang tanpa emosi membuatnya tidak berdaya.

Dia tiba-tiba merasa kesal, seolah-olah dia baru saja kehilangan sesuatu yang penting.

Tantai Lingyan telah pergi.

Ini adalah fakta yang tidak pernah benar-benar dia lupakan.

Sekarang sepertinya dia akan kehilangan Beihuang Fan juga.

Dia akan kehilangan wanita yang tidak sempat dihubunginya.

Jepret!

Suara yang tajam terdengar.

Seolah sesuatu di tubuhnya telah rusak, aliran darah segar mengalir dari sudut bibir Qing Shui.

Dunia di depannya tiba-tiba tampak begitu jelas, seperti pencerahan.

Perasaan, hubungan, dan segala sesuatu, dia sadari, hanyalah masalah yang ditimbulkan orang pada diri mereka sendiri.

Beihuang Fan memperhatikan pria di depannya, orang yang dia tidak yakin tentang perasaannya.

Dia menyaksikan tanpa bergerak saat dia berdiri di sana dengan darah segar mengalir di bibirnya dan jantungnya sakit.

Saat itu juga, dia menyadari bahwa dia mencintai pria ini.

Pada pemikiran itu, sebuah gua terbuka di belakangnya.

Terobosan.

Dia benar-benar menerobos.

Memang benar bahwa dia menyadari cinta ini tidak sebesar yang dia harapkan dan merasakannya melewati jari-jarinya.

Entah itu akan hilang pada akhirnya, dia masih mengalami cinta dan menerobos alamnya saat ini, mencapai Alam Gua.

Dia berada di Setengah Langkah dari Alam Gua sebelumnya, dan sekarang dia akhirnya mencapai Alam Gua.

Terbukanya gua adalah buktinya.

Mulut ke gua semakin jernih meski bagian dalamnya masih kabur.

Setelah formasi, gua lain muncul di belakangnya, di sisi lain Beihuang Fan.

Beihuang Fan berdiri di sana saat dia menatap Qing Shui, seolah-olah dia juga mendapatkan pencerahan.

Kenangan saat mereka bersama membanjiri pikirannya dan dia menyadari betapa indahnya kenangan itu.

Sayang sekali dia tidak merasakan hal yang sama seperti sebelumnya.

Pada saat itu, hatinya terasa seperti baru saja kehilangan sesuatu.

Sebelumnya Bab Berikutnya Bab