Ancient Strengthening Technique – Chapter 2240

shadow

Ancient Strengthening Technique – Chapter 2240

Chapter 2240 – Dia adalah

Raja

Iblis, Dia Memulai Pembalasannya.

Beihuang Fan tidak tahu kapan dia tiba, tapi sejak itu, matanya terfokus pada Qing Shui dan Shen Huang.

Qing Shui sebenarnya tidak takut mereka bertemu satu sama lain.

Lagi pula, tidak seperti kehidupan sebelumnya, dunia ini tidak memiliki sistem monogami.

Mereka juga tahu bahwa mereka bukan satu-satunya, jadi dia tidak menyembunyikan apa pun.

"Penggemar, Nyonya Muda, izinkan saya memperkenalkan."

Saat Qing Shui mulai, dia menarik Shen Huang dengan satu tangan dan Beihuang Fan dengan tangan lainnya dan berjalan menuju halaman belakang.

Beihuang Fan berdiri di samping Shen Huang adalah pemandangan yang harus dilihat.

Keduanya sama gemerlapnya bulan, memantulkan kecantikan mereka satu sama lain.

Kedua wanita itu sama-sama terkejut dengan kecantikan satu sama lain.

Wanita cantik seperti mereka itu sombong, tapi itu adalah pertama kalinya dalam hidup mereka ketika mereka mengira orang lain lebih tampan.

Sejujurnya, Qing Shui tidak bisa memilih siapa yang lebih cantik di antara mereka.

Mereka berdua sangat cantik tanpa cela.

"Ini adalah Nona Muda dari Istana Abadi Taiyi, Beihuang Fan.

Dia adalah Shen Huang dari Organisasi Phoenix, "Qing Shui memberikan pengantar sederhana.

"Apa kabar?

Kamu benar-benar cantik, "Beihuang Fan memujinya sambil tersenyum.

"Tidak semuanya.

Saya baru saja berpikir bahwa kecantikan Anda melebihi kecantikan saya, "Shen Huang membalas dengan tulus.

"Kamu juga merasa seperti itu?"

Beihuang Fan bertanya, mencerminkan nada Shen Huang.

Shen Huang tertegun sesaat sebelum tersenyum, "Siapa yang tahu bahwa orang brengsek seperti dia bisa membuatmu berbakti padanya."

"Saya baru saja akan mengatakan itu."

Beihuang Fan mengira mereka rukun.

Mereka menyingkirkan Qing Shui dan terus mengobrol.

Seolah-olah mereka tiba-tiba teringat akan kehadirannya, mereka berbalik untuk melihatnya menggambar.

Dia menggambar Beihuang Fan sebelumnya, dan sekarang dia menggambar Shen Huang dan keajaiban muncul sekali lagi.

Dia menggambar Potret Kecantikan lainnya.

Qing Shui linglung dan kaget saat dia melihat lukisan di depannya.

Dulu ada dua belas potret dan sekarang ada empat belas.

Itu adalah pemandangan yang mempesona, dengan masing-masing cukup indah untuk menyebabkan kehancuran sebuah kota.

Ini adalah?

Beihuang Fan terkejut.

Kedua wanita itu menemukan diri mereka di antara lukisan-lukisan yang digambar Qing Shui dan menyimpulkan bahwa yang lain pasti wanitanya juga.

"Istriku, sama seperti kalian berdua," Qing Shui tersenyum dan menjawab.

Dengan tidak ada lagi yang bisa dikatakan, dia menyimpannya.

Potret-potret itu hampir tidak cukup untuk menangkap kecantikan para wanita atau sifat mereka.

Beihuang Fan telah melihat Yiye Jiange, Qing Hanye, dan beberapa lainnya.

Namun, ada wanita lain yang belum pernah dia lihat sebelumnya.

Setelah keluar dari pengasingannya, Qing Shui dikejutkan oleh kemampuan Shen Huang.

Dia tidak pernah menemukan kekuatannya sebelumnya dan tidak pernah berpikir bahwa dia lebih kuat dari dia.

Sekarang dia tahu, dia terkejut mengetahui bahwa dia setara baik dalam kekuatan dan kultivasi dengan Beihuang Fan.

Beihuang Fan juga baru saja menyelesaikan kultivasinya yang terpencil.

Kedua wanita itu secara alami bukan tandingan Qing Shui, tetapi mereka masih cukup kuat.

Tidak ada keraguan bahwa mereka akan sejajar dengan para ahli top di klan yang kuat.

Setelah perjalanan ke Istana Ilahi, dia menyadari bahwa kemampuannya sekarang tidak akan memungkinkan dia untuk mengalahkan Istana Abadi Lima Harimau.

Saat memikirkan Istana Abadi Lima Harimau, pikiran Qing Shui melayang ke Tantai Lingyan.

Dia bertanya-tanya apakah dia ada di sana sekarang, apakah kemampuannya telah meningkat sejak pertemuan terakhir mereka, apakah dia menyerah pada darah iblis.

Sementara Qing Shui memikirkannya, Raja Iblis, Tantai Lingyan berada di tanah yang aman, aman dari dunia luar.

Dia berdiri di antara Surga dan Bumi.

Rambut panjangnya tergerai dengan warna darah, dengan wajah secantik dan sedingin salju.

Dia hanya berdiri di sana seperti patung es.

Tubuhnya ramping, dan matanya seperti gambar.

Mereka cantik dan tenang.

Namun, orang bisa melihat dunia dingin di dalam diri mereka.

Jika Qing Shui melihatnya, dia tidak bisa berkata-kata.

Dia adalah Tantai Lingyan, wanita yang telah menghilang.

Dia memegang Pedang Dewi di tangannya, pedang yang menggabungkan semua Coldfrost Sembilan Benua.

Kepingan salju menghiasi permukaannya.

Old Turtle memperhatikan Tantai Lingyang dari jauh, matanya dipenuhi dengan sedikit kesengsaraan.

Tubuh raksasa itu sepertinya telah menua saat dia mengangkat kepalanya ke langit.

"Pada akhirnya, dia masih berada di jalur ini.

Tuan Tua, saya telah mengecewakan Anda.

Nona Muda masih mengambil jalan ini pada akhirnya. "

Penyu Tua yang sangat besar itu seperti Orang Tua yang merangkak di atas Bumi yang agung.

"Ayah ibu.

Putri Anda akan membuat mereka membayar hutang darah yang mereka miliki dengan Klan Tantai kami.

Tapi… mengapa tiba-tiba Anda merasa putri Anda kehilangan sesuatu? "

Tantai Lingyang memiringkan kepalanya ke langit;

kata-katanya seperti angin dingin musim dingin dan tenang seperti laut.

Dia sepertinya telah melupakan banyak hal akhir-akhir ini.

Ada siluet kabur yang akan muncul di awal, tapi bahkan menghilang seiring waktu.

Namun, di suatu tempat jauh di dalam jiwanya, siluet buram itu tetap ada.

Rasanya sangat familiar, tapi dia tidak bisa menjelaskannya.

Dia adalah Raja Iblis, Raja Iblis sejati.

Dia akan membuat mereka membayar hutang darah sebelum kembali ke Gerbang Iblis.

Itu miliknya.

Tidak peduli berapa kali Penyu Tua menyebutkan Qing Shui, Tantai Lingyan sepertinya tidak dapat mengingatnya.

Dia mengingatkannya berkali-kali dan memberitahunya bahwa Qing Shui adalah orang penting.

……

Lima Istana Abadi Harimau!

Lima Istana Abadi Harimau telah diwariskan selama beberapa generasi, dengan Binatang Penjaga yang hebat sebagai perlindungannya.

Itu seperti utopia;

tidak peduli seberapa kacau di luar sana, di sini selalu damai berkat perlindungan Harimau Jiao Berkaki Delapan mereka.

Ratusan tahun yang lalu, Klan Tantai adalah kandidat yang paling mungkin untuk mengambil alih Gerbang Iblis.

Pesaing lainnya adalah Klan Mo.

Dikatakan bahwa nenek moyang Mo Clan termasuk di antara klan Demon Gate yang paling kuat.

Persaingan untuk menjadi Penguasa Istana Gerbang Iblis telah membuat Klan Mo membentuk aliansi dengan Klan Beiwang dari Istana Abadi Lima Harimau.

Setelah itu, mereka telah memusnahkan hampir semua Klan Tantai.

Hanya sedikit yang selamat.

Old Turtle telah menyelamatkan Tantai Lingyan yang dibius saat itu.

Tantai Lingyan telah dibius oleh Beiwang Miaoyuan dari Klan Beiwang.

Dia adalah Tuan Muda Kelima dari klan dan merupakan keajaiban mereka.

Tidak mengherankan baginya untuk mengambil alih Klan Beiwang, bahkan mungkin Istana Abadi Lima Harimau akan menjadi miliknya.

Dia selalu terpikat pada kecantikan Tantai Lingyan, tetapi yang terakhir bahkan tidak akan meliriknya.

Dia telah ditolak tanpa ragu-ragu ketika dia mengaku, dan ini membuat Beiwang Miaoyuan mengamuk tentang penghinaannya, menyimpan dendam sejak itu.

Ada orang lain yang berpartisipasi dalam pembantaian pada saat itu, seperti yang ada di Benua Naga Hijau yang dihancurkan oleh Qing Shui.

Tantai Lingyan bisa mengingatnya sejelas hari ketika dia kembali.

Ada perayaan di Istana Abadi Lima Harimau hari ini;

itu adalah Guru Kelima Klan Beiwang, pernikahan Beiwang Miaoyuan.

Ini akan menjadi istri kesepuluhnya dan banyak lainnya dari Gerbang Iblis datang untuk hadir.

Tak satu pun dari sekutu mereka di Domain Utara yang berani mengambil risiko tidak hadir.

Bahkan jika sekutu mereka, Golden Yaksha, telah menghilang, masih belum ada orang yang bisa merampok Istana Abadi Lima Harimau dari posisi mereka.

Sementara Guardian Beast mereka ada di sekitar, ini adalah tempat berlindung mereka.

Tidak ada yang bisa mengangkat jari ke arah mereka.

Oleh karena itu, Klan Beiwang duduk dengan nyaman di puncak.

Di tengah-tengah pertukaran anggur dan piala dan kegembiraan yang ramai, tiba-tiba ada hembusan angin musim dingin.

"Mengapa dingin sekali?"

Seseorang berbicara saat mereka gemetar.

"Aku penasaran.

Tidak peduli seberapa dingin di sini, kami tidak pernah merasakannya.

Aneh.

Setiap manusia biasa akan mati beku. "

"Aneh.

Aneh sekali. "

……

Desir!

Setelah kilatan cahaya, suara yang tajam terdengar.

Pantulan cahaya dari pedang yang diiris dari atas.

Kedua kaki Beiwang Miaoyuan dipotong-potong tepat saat dia menikmati anggurnya.

Ah!

Jeritan ngeri memecah suasana ramai saat awan gelap berkumpul di atas.

Sebelumnya Bab Berikutnya Bab