Ancient Strengthening Technique – Chapter 2241

shadow

Ancient Strengthening Technique – Chapter 2241

Chapter 2241 – Dia Memiliki Tubuh Iblis, Penghancuran Klan

Kedua kaki Beiwang Miaoyuan dipotong-potong tepat saat dia menikmati anggurnya.

Ah!

Jeritan ngeri memecah suasana ramai saat awan gelap berkumpul di atas.

Siapa Beiwang Miaoyuan?

Dia adalah penerus Klan Beiwang dan Istana Abadi Lima Harimau, keajaiban langka!

Dia telah mencapai usia legal dan sedikit lebih tua dari tuan muda lainnya di Gerbang Iblis, tetapi kemampuannya bahkan lebih tinggi dari mereka.

Siapa yang mengira kakinya akan dipotong-potong bahkan sebelum ada yang mengantisipasi serangan itu?

Icy Cloud!

Sepotong besar awan es muncul di langit dengan Penyu Ilahi raksasa bertengger di atasnya.

"Kamu siapa?!

Beraninya kau menyerang Klan Beiwang? "

Seorang anggota yang lebih tua berteriak dengan marah ke langit di atas.

Suara mendesing!

Dalam sekejap, lelaki tua itu terbelah menjadi dua.

"Klan Beiwang, aku tidak yakin apakah kamu masih ingat Klan Tantai," Suara dingin sepertinya turun seperti hujan, dan keheningan yang memekakkan telinga memenuhi tempat itu.

Itu terjadi sekitar seratus lima puluh tahun yang lalu, tetapi semua orang tahu apa yang telah terjadi.

Kura-kura Ilahi besar muncul di langit, di samping keindahan es.

Rambutnya merah padam, kehadirannya sembrono dan flamboyan saat dia melihat mereka dengan jijik.

Orang-orang di bawah merasa sulit bernapas dari auranya.

"Siapa dia?

Bagaimana dia bisa begitu kuat? "

"Dia adalah putri dari Klan Tantai, Tubuh Iblis yang langka.

Dia adalah Dewa Iblis, Dewa Iblis.

Tidak ada orang yang bisa menghentikannya. "

Seorang pria tua mendesah.

"Cepat, beri tahu, dan patriark dan Guardian."

Tempat itu berubah menjadi kekacauan dengan orang-orang melarikan diri dari tempat kejadian.

Mereka adalah tamu yang diundang oleh Klan Beiwang, dan mereka tidak peduli lagi.

Banyak yang hanya ingin pergi, dan ada beberapa anggota Klan Beiwang dalam campuran yang ingin memanfaatkan peluang kekacauan untuk melarikan diri juga.

Pedang Icy menebas orang-orang ini, dan tidak ada orang lain dari Klan Beiwang yang berani bergerak setelah itu.

Orang utama dari Klan Beiwang tidak jauh.

Dia datang dalam sekejap.

Mata orang tua itu memerah saat melihat anggota tubuh Beiwang Miaoyuan yang terpotong-potong, dan pada saat itulah tebasan lain dari Pedang Es memenggal Beiwang Miaoyuan.

"Bagaimana rasanya, Beiwang Yiding, menjalani semua yang telah kau lakukan pada Klan Tantai.

Beraninya kau membius Klan Tantai dengan Mabuk Abadi dan hampir melenyapkan kita semua dalam satu malam, "kata Tantai Lingyang sambil menatap lelaki tua itu dengan dingin.

"Aku akan memiliki hidupmu, aku akan memiliki hidupmu.

Aku akan membuatmu memohon kematian! "

Orang tua itu berteriak, melompat hanya dengan satu hentakan kakinya.

Ada cahaya samar di sekelilingnya dalam bentuk harimau yang sangat besar.

Sebuah pedang emas muncul di tangannya, dengan harimau darah yang menerkam terukir di atasnya.

Pembunuh Jiwa Naga Api Es!

Hawa dingin yang melonjak meluncur ke langit.

Uap di langit semuanya telah membeku saat bergegas menuju lelaki tua itu.

Bang!

Seperti gunung berapi, nyala es membumbung tinggi.

Terdengar raungan keras seperti naga sebelum semuanya menjadi tenang sekali lagi.

Satu gerakan.

Hanya dengan satu gerakan, orang tua itu tewas.

Dampak itu terlalu menakutkan.

Inilah artinya menggiling lawan menjadi debu.

"Tubuh Iblis Iblis.

Tidak ada cara untuk mempertahankannya, tidak mungkin, "kata salah satu lelaki tua itu, matanya memantulkan campuran kesedihan dan keselamatan.

Ledakan Es, Bumi Beku!

Pedang Icy jatuh dari atas.

Ada ledakan terkonsentrasi yang mengguncang bumi saat teratai beku meletus saat bersentuhan.

Visual dari seratus bunga yang bermekaran sangat menakjubkan tapi fatal.

Hidup menjadi abu begitu saja.

"Master Guardian!"

Seseorang memanggil Guardian Beast.

Semuanya telah terjadi dalam waktu yang sangat singkat, dan seharusnya sudah diberitahu tentang situasinya.

Binatang Penjaga tidak muncul setiap saat dari gangguan musuh, hanya ketika klan sedang menghadapi ancaman besar, atau ketika klan memohon bantuan.

Mengaum!

Menanggapi permintaan mereka, seekor binatang iblis muncul dari jauh.

Itu memiliki kepala naga putih yang ganas di tubuh harimau hitam raksasa.

Ada sepasang tanduk naga di kepalanya.

Bagian paling menarik dari binatang iblis ini adalah delapan kakinya.

Mereka aneh tapi terkoordinasi dengan baik.

Beberapa binatang iblis, seperti kelabang, bisa memiliki lebih dari seratus kaki.

Bahkan yang lebih kecil memiliki tiga puluh kaki dan jumlahnya mempengaruhi kecepatannya;

ia berlari lebih cepat dengan lebih sedikit kaki, dan lebih lambat dengan lebih banyak.

Itu baru saja berbicara tentang lipan;

mereka yang memiliki tiga puluh sampai empat puluh kaki masih bergerak dengan kecepatan tinggi.

Kecepatan Jiao Tiger Berkaki Delapan secara ajaib juga cepat, dengan daya tahan yang tinggi.

Mereka semua bisa bergerak sekaligus atau bergiliran beristirahat, dan masing-masing memiliki kekuatan yang luar biasa.

"Old Turtle, kenapa kamu datang ke sini untuk mati?"

Jiao Tiger Berkaki Delapan berbicara dengan suara rendah dan maskulin.

"Saya masih memiliki tubuh yang mampu.

Sayang sekali Anda memutuskan untuk bergabung dalam pertarungan.

Sayang sekali, "kata Old Turtle, menggelengkan kepala dan mendesah.

Mengaum!

Raungan Jiao Tiger Berkaki Delapan terdengar seperti campuran teriakan harimau dan naga.

Itu melengkungkan tubuhnya dan berbaring;

sepasang mata hitamnya seperti lubang hitam, memancarkan cahaya dingin.

Sambaran petir hitam keluar dari gua di belakang Harimau Jiao Berkaki Delapan.

Tantai Lingyan sama sekali tidak bingung.

Pedang Dewi di tangannya bersinar lebih terang, sampai terlihat hampir transparan.

Dia mengangkatnya.

Gerakannya tidak tergesa-gesa.

Awan es terbentuk dalam sekejap dan kepingan salju menari-nari di udara di atas.

Setiap kepingan salju sebesar kepala manusia.

Di bidang yang diselimuti salju ini, gerakan tampak menjadi kaku, diperlambat oleh dingin yang membekukan saat udara dingin memenuhi tubuh mereka.

Dengan kilatan siluet merah darah Tantai Lingyan, lapisan merah cerah mengelilinginya sebelum dia menyerang Jiao Tiger Berkaki Delapan dan memotong pedangnya.

Mengaum!

Delapan gua di belakang Harimau Jiao Berkaki Delapan muncul sekaligus, menyatu menjadi pusaran air yang aneh untuk melawan serangan mengerikan Tantai Lingyan.

"Pecah!"

Tantai Lingyan memerintahkan dengan tenang.

Suaranya menembus, dan pedangnya mendaratkan tandanya di punggung Harimau Jiao Berkaki Delapan, memotong dua kakinya dengannya.

Merengek…

Jeritan kesedihan memotong udara, tetapi sudah terlambat untuk kekhawatiran lebih lanjut.

Itu berbalik dan melarikan diri.

"Apa menurutmu kau bisa melarikan diri setelah membunuh begitu banyak anggota klanku?"

Awan es terbentuk di bawah kaki Tantai Lingyan.

Dengan kecepatan cahaya, dia muncul di hadapan Jiao Tiger Berkaki Delapan dan menghunus pedangnya tanpa ampun.

Jaring Pedang Gletser!

Jatuhnya Bima Sakti!

Duk, duk!

Harimau Jiao Berkaki Delapan yang mahakuasa tidak berdaya melawan Tantai Lingyan.

Para penyintas dari Five Tiger Immortal Palace memucat karena kekalahan Penjaga mereka yang pernah tak terkalahkan.

Itu dulunya melindungi utopia ini, tapi sekarang itu terbunuh dalam hitungan detik.

Pedang Icy Tantai Lingyang menggeram.

Satu demi satu, mereka semua jatuh.

Mereka akan mati.

Mereka semua akan mati…

Klan yang begitu besar, keberadaan yang begitu kuat menghilang dalam sekejap mata.

Itu akan lenyap sepenuhnya dalam waktu sesaat.

Istana Abadi Lima Harimau telah selesai, begitu juga dengan Sekte Lima Harimau Abadi.

Gerbang Iblis mulai khawatir setelah mendengar berita itu;

jika semudah ini baginya untuk memusnahkan Istana Abadi Lima Harimau, maka Gerbang Iblis mereka tidak akan menimbulkan masalah sama sekali baginya.

Pembunuhan yang didorong oleh balas dendam.

Gerbang Iblis bahkan lebih kejam daripada Istana Lima Harimau Abadi selama insiden itu.

Sekarang Istana Abadi Lima Harimau dihancurkan, Gerbang Iblis juga tidak memiliki banyak harapan untuk bertahan hidup.

Semua orang di Gerbang Iblis hidup dalam ketakutan sekarang, dan penderitaan Istana Abadi Lima Harimau juga menyebar seperti api.

Sebelumnya Bab Berikutnya Bab