Ancient Strengthening Technique – Chapter 2243

shadow

Ancient Strengthening Technique – Chapter 2243

Chapter 2243 – Raja Iblis Menusuk Qing Shui, Terluka Berat, Rambut Putih

"Gerbang Iblis mengklaim bahwa dia adalah eksistensi dengan Tubuh Dewa Iblis.

Darah Suci Iblis dalam dirinya telah benar-benar terbangun dan Klan Mo telah dihancurkan olehnya.

Dia sekarang adalah patriark dari Gerbang Iblis, dan ada banyak prajurit kuat lainnya yang bergabung dengan Gerbang Iblis saat kita berbicara.

Ada juga rumor bahwa bahkan ahli top Sembilan Benua Demon Gate mungkin tidak cocok untuknya, dan mungkin, dia mungkin bergabung dengan Sembilan Benua Demon Gate. "

Qing Shui bingung tentang apa yang harus dilakukan atas kata-kata Beihuang Fan.

Tantai Lingyan mampu menghancurkan Istana Abadi Lima Harimau dan mengklaim kembali Gerbang Iblis.

Potensi apa yang harus dia miliki untuk melakukan itu?

Qing Shui selalu berpikir bahwa dia akan dapat mengklaim balas dendam atas namanya dan sementara dia belum ada di sana, dia perlahan-lahan mencapai tujuannya.

Namun, sekarang setelah dia kembali, dia telah menyelesaikan masalah ini sendirian begitu saja.

Dia tidak tahu apakah dia harus bahagia atau kecewa.

Dia senang bahwa dia akhirnya bisa membalas dendam tetapi kecewa karena dia bukan lagi wanita yang dingin tetapi akrab yang dia kenal.

Dia sekarang adalah Raja Iblis.

Juru bicara Dewa Iblis dan penerusnya.

Qing Shui berada di jalur Dewa Pertempuran, dan dia berada di jalur Dewa Iblis.

Mereka berdiri di jalur yang berlawanan tanpa kemungkinan rekonsiliasi.

Darah Suci Iblisnya telah terbangun.

Qing Shui tahu bahwa tidak mungkin dia bisa mengubahnya.

Tidak ada orang yang bisa, kecuali dirinya sendiri.

Begitu saja, Qing Shui berdiri kalah.

Dia tidak marah, tetapi dia membenci ketidakmampuannya sendiri dalam membantu pembalasannya, bahwa dia tidak dapat menyelesaikan frustrasi terpendam yang dia miliki yang mempercepat prosesnya menjadi Raja Iblis.

Shen Huang dan Beihuang Fan memperhatikan Qing Shui dengan tenang.

Mereka tahu dari auranya yang tidak stabil bahwa dia sedang kesal.

Shen Huang memegang tangannya.

"Jangan kesal lagi.

Beberapa hal lebih rumit dari yang terlihat, dan itu akan terjadi cepat atau lambat.

Mungkin lebih baik itu terjadi lebih cepat.

Semakin dia menekannya, semakin kuat jadinya. "

"Saya baik-baik saja.

Saya ingin mengunjunginya, "jawab Qing Shui lembut.

Kedua wanita itu tahu bahwa tidak ada gunanya menghentikan Qing Shui ketika berita kembalinya Tantai Lingyan pertama kali mencapai mereka.

Karenanya, mereka tidak keberatan dan menjawab, "Kami akan pergi denganmu."

"Saya ingin pergi sendiri," Qing Shui menolak, dengan lembut tapi tegas.

Domain Raja Utara!

Qing Shui sekarang berada di wilayah udara Domain Raja Utara.

Matahari menggantung tinggi, dan kawanan burung terbang di kejauhan saat mereka berkicau.

Dia tidak memiliki banyak keinginan untuk menghargai lingkungannya.

Qing Shui fokus untuk sampai ke Gerbang Iblis.

Tiba di Demon Gate.

Dari sudut pandangnya, Gerbang Iblis menutupi seluruh gunung di atas sebuah biara.

Meskipun berada dalam posisi yang tidak disembunyikan di langit di atas, Qing Shui hanya berdiri diam di sana saat dia melihat tanah di bawah.

Ada banyak orang yang melihatnya dan mengenalinya sebagai keajaiban Istana Ilahi, Qing Shui.

Mereka menyadari Perkasa Vine Guardian yang telah dia bangun dan bahkan perannya dalam pemusnahan Golden Yaksha.

Setelah dua jam, seorang wanita mendekatinya.

Dia memiliki rambut panjang merah dan gaun merah tua yang tampak sama mencengangkannya.

Gaun itu tidak membuatnya tampak bergairah.

Sebaliknya, itu membuatnya terlihat semakin dingin dan jauh.

Qing Shui merasakan pedihnya kesedihan.

Dia telah melepas Perangkat Dewi Ilahi miliknya.

Saat ini, saat dia menatap matanya yang tenang, tidak ada perubahan sedikit pun.

Dia menatapnya seperti orang asing.

Lingyan!

Qing Shui memanggil sekali sebelum berlari menuju Tantai Lingyan.

Pedang di tangan Tantai Lingyan disempurnakan oleh Qing Shui, tetapi pada saat ini, pedang itu jatuh ke arahnya.

Berdebar!

Dengan peluit dan kilatan pedang, tubuh Qing Shui mundur karena benturan.

Dia menatap kosong saat dia membiarkan tubuhnya terlempar ke belakang.

Dia telah membidik hatinya tanpa ragu-ragu atau menahan diri, dan dia juga tidak mengambil tindakan pencegahan.

Jika bukan karena Paragon Golden Armor, mungkin dia sudah mati.

Qing Shui sepucat selembar kertas.

Pikirannya terulang kembali saat Tantai Lingyan memukul dengan pedangnya, sementara dia terus menatapnya dengan linglung.

Saat Tantai Lingyan hendak mengayunkan pedangnya lagi, suara seorang lelaki tua terdengar, "Kamu tidak bisa membunuhnya.

Dia Qing Shui. "

Orang tua itu menghela nafas.

Itu adalah Old Turtle.

Ada pergeseran di mata Tantai Lingyan;

pedangnya menebas bahu Qing Shui.

Qing Shui tidak bergerak sedikit pun.

Dia tetap menatap wanita ini tanpa bergerak.

Dia tidak percaya bahwa dia akan membunuhnya;

kata-kata yang pernah dia katakan kepadanya muncul kembali di benaknya.

"Maukah kamu membunuhku suatu hari nanti?"

"Tidak.

Bahkan jika aku harus bunuh diri, aku tidak akan pernah membunuhmu. "

Namun sekarang, pedangnya telah mengiris tubuhnya.

Pedang yang telah dia asah untuknya.

Aliran darah mengucur dari sudut bibirnya, tapi dia tidak bisa merasakan sakit apapun.

Dia mati rasa seolah hatinya telah hancur.

Tidak peduli seberapa terluka dia selama pertempuran dengan musuh, dia tidak pernah merasa lelah seperti saat itu.

Dia merasa seolah-olah setiap bagian dari energinya telah diserap.

Pedang itu masih di Qing Shui.

Tantai Lingyan bisa merasakan aura Battle God-nya dari sebelumnya.

Dengan kebangkitan Darah Suci Iblisnya, dia sensitif terhadap mereka yang memiliki darah Dewa Pertempuran.

Sekarang setelah dia bertemu satu orang, wajar jika dia bertujuan untuk membunuhnya.

"Sepertinya Anda telah melupakan segalanya tentang saya," kata Qing Shui dengan getir.

Suara serak itu asing bahkan baginya.

"Bagaimana hubungan kita?"

Tantai Lingyan mengerutkan kening.

Kata-katanya terasa seperti sambaran petir bagi Qing Shui.

Qing Shui tidak tahu bagaimana menjawabnya, tapi Tantai Lingyan melanjutkan, "Ada banyak hal yang telah saya lupakan, tapi saya tidak berniat untuk mengingatnya.

Kamu sebaiknya pergi.

Akan lebih baik jika kita tidak bertemu lagi atau naluriku mungkin saja kematianmu. "

Setelah itu, Tantai Lingyan mencabut pedangnya;

darahnya tumpah saat dia berbalik dan pergi.

Tubuh Qing Shui bergetar.

Setengah dari rambut hitamnya memutih dalam sekejap.

Old Turtle mendekati Qing Shui saat hatinya sakit untuk yang terakhir, tetapi bahkan dia tidak berdaya.

"Hati-hati, Qing Shui," Dia menghela napas dan berkata.

Mengalihkan pandangannya ke arah Kura-Kura Tua, Qing Shui memaksakan respons sederhana berupa rasa terima kasih, "Aku akan segera berangkat."

Orang tua itu memperhatikan Qing Shui saat dia pergi.

Postur tubuhnya yang lurus sekarang membungkuk ke depan.

Qing Shui adalah orang yang kuat;

tidak peduli situasinya, dia tidak pernah menjadi orang yang meringkuk.

Tidak jauh dari situ, Beihuang Fan dan Shen Huang mendekati Sun Phoenix.

Saat melihat Qing Shui, mereka berdua terkejut saat mereka bergegas ke depan untuk memeluknya.

"Apa yang terjadi, Qing Shui?

Siapa yang melakukan ini padamu? "

Qing Shui melontarkan senyum pahit sebelum pingsan.

Seolah-olah dia masuk ke isolasi diri.

Itu adalah mekanisme pertahanan selama masa trauma, di luar kemampuan seseorang untuk menanganinya.

Hati kedua wanita itu sakit ketika mereka melihat rambut putih Qing Shui, wajahnya yang pucat, dan lubang menganga di bahunya.

Air mata mengalir di mata mereka saat mereka membawanya kembali ke Istana Ilahi dengan tergesa-gesa.

Tubuh Qing Shui mampu menyembuhkan luka fisiknya dengan cepat, jadi itu tidak kritis.

Luka di hatinya yang tidak bisa disembuhkan oleh orang lain.

Orang-orang terkejut dengan keadaannya ketika Qing Shui dikembalikan ke Istana Ilahi.

Tampak jelas bahwa dia pasti sangat terluka karena tenggelam dalam isolasi diri.

Bahkan rambut hitamnya kini hampir seluruhnya memutih.

Bahkan jika dia mengisolasi diri, masih ada kemungkinan dia tidak bisa keluar dari labirin kesengsaraan.

"Hubungan dan emosi, itulah kelemahannya yang mematikan."

Dewa Pertempuran Emas menghela nafas.

Nuo Lan memeluk Qing Shui saat air mata mengalir tanpa henti.

"Qing Shui, bangunlah.

Anda harus bangun.

Kami semua menunggumu. "

Sebelumnya Bab Berikutnya Bab