Ancient Strengthening Technique – Chapter 2253

shadow

Ancient Strengthening Technique – Chapter 2253

Chapter 2253 – Gunung Ilahi yang Putus Asa, Melatih Ekstrim

"Saya akan mengembalikan hutang ini kepada Anda atas nama Anda.

Kamu menghadiahkan pedang ini kepadaku, jadi mari kita gunakan ini. "

Pedang di tangan Tantai Lingyan menembus bahunya sendiri.

Matanya tetap terpaku pada Qing Shui.

Qing Shui ingin menghentikannya, tetapi dia sudah terlambat.

Dia merasakan tusukan rasa sakit menembus dadanya, wajahnya memucat dan tubuhnya gemetar.

"Kenapa kamu harus melakukan itu?"

Qing Shui berjuang untuk mengeluarkan kata-kata.

Tantai Lingyan kaget.

Dia telah melukai dirinya sendiri, tetapi pria di seberangnya juga terluka.

Dia batuk seteguk darah.

Dia samar-samar bisa merasakan bahwa apa yang mereka katakan adalah benar.

Mungkinkah bagian yang hilang dalam ingatannya itu benar-benar dia?

"Hati hati.

Kita mungkin saja bertempur saat bertemu lagi nanti. "

Tantai Lingyan memandang Qing Shui untuk terakhir kalinya sebelum pergi.

Qing Shui tidak mengatakan sepatah kata pun dan menyaksikan siluet indahnya semakin kecil sampai hilang.

Di kejauhan, Beihuang Liefeng dan yang lainnya tidak menghirup sepatah kata pun saat mereka mendekat.

Mereka mendesah dalam hati;

hubungan antara pemuda benar-benar rumit.

Terlepas dari itu, insiden ini telah selesai.

Untuk Istana Abadi Taiyi, mereka telah lolos dari krisis;

mereka mungkin akan dihancurkan jika tidak.

Gerbang Iblis benar-benar memiliki kemampuan untuk melakukannya.

"Sebagai seorang pria, Anda harus belajar melepaskan.

Terkadang, tidak ada gunanya merasa sakit hati.

Anda mungkin juga khawatir tentang bagaimana mendapatkannya kembali. "

Beihuang Liefeng menepuk bahu Qing Shui.

Hati Qing Shui melewatkan kata-kata Beihuang Liefeng.

Dia telah begitu terjerat dalam kenyataan bahwa dia telah melupakan ingatan mereka, bahwa mereka harus berjuang sampai mati jika dia tidak dapat mengingatnya.

Mengapa tidak memulai dari awal dan mengubahnya?

Dia pernah menjadi sangat lemah ketika mereka bersama, tetapi dia tidak mundur bahkan setelah mengetahui bahwa dia adalah Raja Iblis, bahkan Raja Iblis.

Namun, meskipun dia telah tumbuh lebih kuat, dia tidak memiliki dedikasi yang sama ketika dia mengetahui bahwa dia memiliki Darah Suci Iblis.

"Terima kasih, saya mengerti sekarang," jawab Qing Shui dengan serius.

"Haha, itu bagus.

Ayo pergi, ayo kita minum. "

……

Sama seperti itu, insiden di Istana Abadi Taiyi berakhir dan Gerbang Iblis juga tenang tanpa perluasan lebih lanjut.

Namun, kekuatan di dalam Gerbang Iblis terus meningkat.

Dia tidak tahu alasannya, tetapi banyak Raja Iblis mulai mendekati Gerbang Iblis.

Mungkin itu kekuatan dari Demon Saint Blood yang membuat mereka bersedia untuk melayani di bawahnya.

Dibandingkan dengan Gerbang Iblis, perluasan Istana Ilahi jauh lebih lambat tetapi dengan peningkatan besar.

Di bawah bimbingan Qing Shui, kemampuan Dewa Pertempuran Raja Binatang menerima dorongan yang signifikan.

Singa Emas Berkepala Delapan menumbuhkan kepala kesembilan yang bertanduk seekor naga.

Dewa Pertempuran Raja Binatang sangat gembira dengan kemajuannya.

Singa Emas memiliki darah Singa Suanni, salah satu makhluk terkuat menurut rumor.

Itu memiliki darah naga sejati, binatang iblis ras murni.

Nilai dan kemampuan Sembilan Kepala Golden Lion meningkat berlipat ganda.

Dewa Pertempuran Raja Binatang sangat gembira;

mungkin dia bisa mengandalkan Singa Emas Berkepala Sembilan untuk menegur keadilan di masa depan.

Kemampuan Raja Iguana juga meningkat, seperti halnya tiga Raja Serigala Bulan.

Mereka masing-masing telah menumbuhkan kepala dan memasuki tahap selanjutnya dari evolusi mereka, dengan kemampuan yang meningkat jauh dibandingkan dengan masa lalu.

Kekuatan Dewa Pertempuran Buddha juga meningkat setelah mempelajari Teknik Pertempuran Mata Sejati Buddha.

Di bawah pengaruhnya, banyak aspek pertempurannya meningkat secara substansial.

Qing Shui membantu melepaskan 20% dari potensi Dewa Pertempuran Kekuatan Perkasa.

Yang pertama tidak merasa bosan pada awalnya, tetapi yang terakhir sangat menderita untuk mencapai ini.

Dia berlatih sampai batasnya setiap hari.

Tidak semua orang bisa mentolerirnya.

Dewa Pertempuran Kekuatan Perkasa masih muda tetapi tangguh.

Dia tidak takut menderita.

Dibandingkan pertama kali mereka bertemu, kemampuannya sekarang menjadi dua kali lipat.

Tidak mungkin ada berita yang lebih membahagiakan bagi seorang pejuang, dan penderitaan apa pun sangat berharga.

Dewa pertempuran lainnya menerima banyak bantuan dalam meningkatkan dari Qing Shui juga.

Setidaknya, Qing Shui telah menempatkan beberapa Formasi Pengumpulan Roh di gunung, memungkinkan orang-orang di Istana Ilahi untuk berlatih lebih cepat.

Selain itu, dia juga menanam Rumput Roh, meningkatkan Qi Spiritual di sekitar gunung.

Ketika Qing Shui menuju ke gunung belakang, Gagak yang Menghalangi Langit mengangguk padanya sebagai pengakuan dan berkata, "Tidak buruk.

Seandainya gua Anda bisa berubah menjadi emas. "

Gua-gua ini juga bisa berubah?

Qing Shui bertanya dengan rasa ingin tahu.

"Ada desas-desus bahwa mereka bisa, tapi tidak jelas bagaimana caranya.

Bagaimanapun, Sudah waktunya bagi Anda untuk melatih tubuh fisik Anda dan membuka gua baru sampai Anda mencapai Alam Sembilan Gua, "kata Gagak yang Menghalangi Langit.

"Kalau begitu aku meminta nasihatmu."

Qing Shui menjawab dengan tulus.

"Ada aliran pegunungan, seratus mil ke utara dari sini, dengan air terjun yang sangat besar.

Jangan gunakan Origin Qi apa pun saat Anda berada di sana dan gunakan hanya tubuh fisik Anda untuk menahan arus kuat tersebut.

Mungkin ada bebatuan sebesar bukit yang akan berguling-guling mengikuti arus.

Itulah satu-satunya tempat untuk mencapai efek yang diinginkan.

Akan lebih baik jika Anda bisa berjalan ke sungai sambil membawa batu raksasa tapi ingat Anda tidak bisa menggunakan Origin Qi Anda, "Gagak Penghambat Langit menekankan.

Qing Shui mengangguk dan berterima kasih padanya.

Dia pergi setelah memeriksa langit.

Itu masih pagi, jadi dia bisa mengalaminya sekarang.

Gunung itu sangat besar, begitu pula air terjunnya.

Qing Shui melihat pemandangan itu dan menyadari betapa megahnya pemandangan itu.

Gunung itu mencapai langit, dan ada desas-desus bahwa gunung itu masih naik.

Menyaksikan dunia dari atas gunung, dia menyadari betapa kecilnya manusia.

Layar air raksasa menyembur dari berbagai aliran.

Itu hanyalah air terjun yang tergantung dari atas;

ada beberapa arus listrik di antara mereka.

Arus yang kuat beberapa kali lebih menakutkan dari sungai terbesar yang pernah dia lihat di kehidupan sebelumnya.

Banyak batu terjepit di antara gulungan arus, masing-masing sebesar bukit kecil.

Mereka bergemuruh saat arus bergulung, dengan puing-puing pecah menjadi potongan-potongan kecil.

Batuan besar secara bertahap menjadi lebih kecil dengan cara ini.

Qing Shui melepaskan kekuatannya saat dia berjalan ke arus, basah kuyup olehnya dalam sekejap.

Setelah itu, dia merasakan batu-batu besar dan batu-batu kecil menghantam tanpa henti.

Itu cukup menakutkan ketika bergulir menuruni gunung normal, tetapi dengan bantuan arus, dia bisa merasakan sakit di sekujur tubuhnya.

Tubuh Qing Shui kuat, dan dia merasa baik-baik saja pada awalnya.

Namun, dia segera menyadari bahwa ini bukanlah masalahnya.

Tampaknya ada lapisan pembatasan di sekitar area tersebut.

Saat dia melangkah ke dalamnya, setengah dari kemampuannya sepertinya telah dibatasi.

Qing Shui memahaminya dengan cepat dan menyadari mengapa Gagak yang Menghalangi Langit menyuruhnya pergi ke sana.

Sepertinya alasan itu cocok untuknya justru karena ini.

Mengertakkan giginya, Qing Shui perlahan berjalan mengikuti arus saat dia membawa batu itu.

Qing Shui bermaksud untuk membawa satu yang sebesar bukit kecil pada awalnya, tetapi sepertinya dia telah melebih-lebihkan kemampuannya.

Membawa ini ke atas sudah sulit, tetapi dia masih bisa mengelolanya.

Memar pasti sudah memenuhi tubuhnya sekarang.

Ini adalah prestasi yang sulit mengingat konstitusi Qing Shui.

Berdebar!

Qing Shui merasa seolah-olah gunung baru saja bertabrakan dengannya, itu benar.

Itu menyebabkan dia mundur seratus meter dari dampaknya dan menyebabkan amukan Qi dan darahnya.

Namun, dia tenang.

Dampak dari sebelumnya seharusnya menjadi yang terkuat yang bisa dia antisipasi dari tempat ini.

Sebelumnya Bab Berikutnya Bab