Ancient Strengthening Technique – Chapter 2293

shadow

Ancient Strengthening Technique – Chapter 2293

Sejak kejadian sebelumnya, Bu Clan telah menjadi tenang, dan Qing Shui hampir sepenuhnya melupakan mereka.

Sekarang yang harus dia lakukan hanyalah memperkuat Klan Chi dan mengabulkan keinginan Chi Ao dan Chi Feng.

Ini juga merupakan basis operasi yang baik di Sembilan Domain.

Dia berjalan ke halaman belakang dan melihat Shen Huang berdiri di dekat kolam, mengamati ikan.

Beberapa hari ini, Beihuang Fan dan Shen Huang terus-menerus berada di sisinya, tetapi dia menyadari bahwa keintimannya dengan kedua wanita itu tidak membaik.

Sebaliknya, keduanya sepertinya tidak bisa dipisahkan.

Dan meskipun Qing Shui memiliki wajah yang tebal, dia mendapati dirinya tidak dapat mencoba dan menggoda mereka berdua pada saat yang bersamaan.

Qing Shui berjalan, tersenyum di wajahnya.

Shen Huang mengangkat kepalanya dan memperhatikannya.

"Untuk apa kau tersenyum jahat…?"

"Hei!

Bagaimana saya bisa tidak bahagia bertemu dengan wanita cantik seperti itu? "

Qing Shui berjalan dan memegang tangannya yang halus.

"Jangan mendekat!

Kamu tidak diperbolehkan melakukan apapun yang licik! "

Shen Huang panik.

Terkadang, hal nakal ini terlalu berani.

Sejak saat itu ketika Qing Shui memijatnya dan situasinya meningkat, dia selalu menghindari pertemuan serupa sambil menenangkan jantungnya yang berdetak kencang.

Dia takut Qing Shui akan mengambil langkah lain.

Dia sangat pandai dalam hal itu, dan tidak butuh waktu lama untuk kemampuannya menendang. Bahkan dia takut dia tidak bisa melawannya, jadi dia berbicara terlebih dahulu.

Sebenarnya, dia agak menantikan kebahagiaan di luar tubuh, tetapi dia juga panik dan takut bahwa dia akan menjadi wanita yang tidak senonoh.

Dia tahu bahwa dia tidak akan menjadi tidak senonoh, tetapi dia tidak ingin dipandang rendah oleh Qing Shui, sedemikian rupa sehingga dia tidak akan terus menyukainya.

Dia sudah memiliki firasat tentang motif Qing Shui.

Dia pandai membaca dan mengendalikan hati, dan dia bisa melihat dengan jelas ketika orang lain mungkin memiliki pikiran yang berbahaya terhadapnya.

"Nona, apa kamu tahu cewek seperti apa yang disukai cowok?"

Qing Shui tersenyum, tidak membiarkan dirinya membayangkan apapun tentangnya.

Ini mencegahnya membaca pikirannya.

"Saya tidak tahu …" Shen Huang tahu bahwa Qing Shui tidak memiliki hal baik untuk dikatakan, tetapi masih bermain bersamanya.

"Hm, cowok biasanya lebih suka cewek seperti dewi, dan kamu kebetulan dewi.

Apa itu dewi?

Itu adalah orang yang bisa bekerja di aula, memasak di dapur, dan naik ke tempat tidur.

Saat berada di luar kamar tidur, dia bermartabat dan mulia, anggun dan sadar akan tindakannya.

Tapi di tempat tidur, dia lembut dan mempesona…. "

Aku tahu kamu tidak punya hal baik untuk dikatakan!

Shen Huang ditarik lebih dekat oleh tangannya sementara dia dengan marah memelototinya.

Selain menggoda, dia tidak tahu harus berbuat apa lagi.

Matanya yang menawan seterang bintang, dan hanya Qing Shui yang bisa melihat pesona samar di matanya.

Dia menariknya ke pelukannya tanpa berpikir.

"Nona, aku menyadari bahwa aku semakin mencintaimu," Qing Shui masih belum terbiasa mengucapkan kata-kata seperti ini, tetapi menyimpannya juga terasa tidak wajar.

"Seberapa besar cintamu padaku?"

Sepertinya Shen Huang menangkap perasaan Qing Shui.

Dia diam dan dengan hangat tersenyum padanya.

Keduanya sangat dekat, bahkan tidak terpisah satu kaki pun.

Qing Shui bisa merasakan hembusan lembut Shen Huang, nafas segar seperti anggrek, memberinya kenyamanan yang tidak bisa dijelaskan.

"Jika aku kehilanganmu, aku akan menjadi gila," kata Qing Shui.

"Itu bukanlah cinta;

itulah sifat posesif. "

"Tidak, aku sudah mengenalmu begitu lama, dan aku menahan diri.

Apakah kamu tidak merasakannya?

Selama kamu ada di sisiku, aku akan menahannya dan bahagia. "

Qing Shui tersenyum hangat.

"Bukankah sulit untuk bertahan?"

Shen Huang menunduk dan berbicara dengan lembut.

"Tidak apa-apa setelah terbiasa," kata Qing Shui dengan sungguh-sungguh.

Shen Huang menempel di leher Qing Shui, dan dia memeluknya erat, merasakan sesuatu yang keras di sana, didukung oleh pinggangnya yang lembut.

Seluruh tubuhnya menjadi lembut, saat dia berbisik ke telinganya, "Apakah ini lebih nyaman?"

Pada saat ini, Qing Shui merasakan kenikmatan di luar tubuh, bukan rangsangan pada tubuhnya tetapi melalui gerakan dan bahasa tubuh Shen Huang.

Serangan semacam ini terhadap indranya sangat mematikan.

Qing Shui benar-benar merasa jauh lebih nyaman, tetapi pembengkakan bertahap di sana hanya bisa menjadi lebih besar.

Dia memegang tangan Shen Huang sebelum salah satu tangannya meluncur ke bokong yang menonjol dan bundar sempurna itu.

Mereka lembut dan tegas serta halus dan bulat di bawah pakaian.

Tubuh Shen Huang bergetar, tetapi dia tidak memberontak.

Ketika tangan Qing Shui membelai bola bulat sempurna, dia secara alami menggunakan pukulan yang sangat lembut.

Tapi tidak lama kemudian, tubuh halus di pelukannya dengan kuat bergerak beberapa kali, gelombang kelembaban menyebabkan bahkan pakaian Qing Shui ternoda.

Lesung pipitnya yang indah seperti bunga yang mekar, tetapi pada saat itu, dia tidak berani melihat Qing Shui.

Dia baru saja mengalami kesenangan sesaat seolah-olah dia sedang melayang di awan.

"Saya ingin mengganti pakaian saya …" Shen Huang dengan malu-malu bergumam.

Qing Shui tersenyum, membawanya ke pintu kamarnya.

Shen Huang menggigit bibirnya dalam kontemplasi, sebelum menarik Qing Shui ke kamarnya dan segera mengunci pintu.

"Apa yang ingin kamu lakukan?

Aku akan memimpin, "Qing Shui menyilangkan lengannya di depan dada dan berkata dengan ketakutan.

"Kamu bisa memutuskan …" Shen Huang mendorong Qing Shui ke bawah di tempat tidurnya dengan wajah memerah.

"Kudengar kamu bisa turun dengan tangan … Aku bisa membantumu dengan tanganku …"

Qing Shui tertawa, memeluknya dengan ringan sambil berkata, "Tidak perlu merasa malu."

"Aku tidak malu, aku hanya seperti ini denganmu."

Shen Huang perlahan melepas pakaian Qing Shui.

Qing Shui sangat tersentuh dan juga merasakan pencapaian yang luar biasa, memiliki istri yang begitu berbudi luhur akan menjadi impian setiap suami.

Melihat benda Qing Shui berdiri tegak, Shen Huang terkejut.

Warnanya ungu seperti naga, sedikit jelek tapi sangat mengesankan.

Wajahnya memerah, dan dia tidak berani melihat Qing Shui.

Sebaliknya, dia menggigit bibirnya dan mengulurkan tangan untuk memegangnya.

Itu panas dan sedikit berdebar-debar.

Qing Shui bernapas dengan nyaman.

Melihat tangan kecil itu bergerak, kenyamanan mulai menyebar ke seluruh tubuhnya.

……

Ketika Beihuang Fan melihat Qing Shui dan Shen Huang, dia jelas terpana.

Wajah Shen Huang semuanya merah.

Meskipun dia tidak sepenuhnya sadar akan dunia luar, dia sendiri telah dipijat oleh Qing Shui sebelumnya.

Begitu dia melihat Shen Huang, dia tertawa, "Apakah kamu memakannya?"

"Apa yang gadis bodoh ini katakan …" Wajah Shen Huang menjadi lebih merah.

"Saya mengerti, Anda telah … kedua tangannya …" kata Beihuang Fan, penuh pengertian.

Keduanya berbicara tentang topik pijatan Qing Shui secara pribadi.

"Saya tidak bisa memilih yang satu dari yang lain.

Kipas Kecil, biarkan pintumu terbuka malam ini, "Qing Shui tertawa.

"Bermimpilah!"

Bei Huang Fan dengan marah berseru.

"Hm, jika aku bermimpi lebih besar dan berpikir secara menyeluruh di malam hari, apa yang harus aku mulai pikirkan …" Qing Shui memandang Beihuang Fan, kedua matanya mengarah ke dadanya yang berdada.

"Cukup, berhenti bicara, aku punya masalah yang pantas untuk didiskusikan."

Beihuang Fan tidak bisa mentolerir tatapan Qing Shui.

"Apakah ada hal lain yang lebih pantas daripada aku memikirkanmu?"

Qing Shui mendecakkan lidahnya.

Shen Huang berdiri di samping sambil cekikikan sebelum melihat Bei Huang Fan yang tak berdaya dan berkata, "Apakah ini tentang Daerah Delapan Desolates?"

"Mhm, sekarang orang-orang di Daerah Delapan Desolates sudah tahu bahwa Klan Chi ada di sini.

Saya khawatir tidak butuh waktu lama bagi orang-orang itu untuk datang ke sini untuk membungkam semua orang, "kata Bei Huang Fan pelan, menceritakan apa yang telah terjadi.

"Tidak masalah, mereka bisa datang ke sini semau mereka.

Jika mereka tidak datang, kami masih harus mencari mereka.

Mereka bisa datang untuk membunuh dan membungkam siapa pun yang mereka inginkan.

Kami hanya harus menjamin bahwa jika mereka datang, mereka tidak akan selamat, "kata Qing Shui dengan riang.

"Jangan lalai!

Bahkan jika Anda memiliki kepercayaan diri, Anda tetap harus berhati-hati, "Bei Huang Fan memperingatkan Qing Shui.

"Mhm, untuk berjaga-jaga, kalian berdua melanjutkan langkah kita selanjutnya yang direncanakan.

Setelah sekian lama, saya juga ingin melihat seberapa banyak yang telah kalian pelajari, "Qing Shui berpikir sejenak sebelum tersenyum.

Kedua wanita itu menganggukkan kepala dan pergi.

Melihat sosok mereka yang lincah dan anggun, dia hampir tidak bisa menahan diri dan segera memikirkan sesi sebelumnya, ketika Shen Huang dengan lincah menggosok tangannya ke …

Bab Sebelumnya Bab Berikutnya

Silakan buka untuk membaca bab-bab terbaru secara gratis