Ancient Strengthening Technique – Chapter 2302

shadow

Ancient Strengthening Technique – Chapter 2302

Segel Buddha Cerah Qing Shui mengejutkan She Chou yang sudah terhalang oleh kemampuannya yang lain.

Saat ini, kekuatan pasangan Chi Yang, dengan bantuan Qing Shui, menjadi relatif menakutkan.

Dua suara pecah berdering saat She Chou meledak.

She Chou mati tepat saat pertempuran dimulai!

Mengaum!

Setelah melihat kematian She Chou, raungan tak berujung terdengar di samping Pendeta Manusia Buddha.

Banyak orang memanggil hewan buas mereka, dan serigala merah raksasa muncul di sebelah Manusia Buddha.

Pasangan Chi Yang dan yang lainnya juga memanggil binatang buas mereka sendiri.

Dalam sekejap, tempat itu dipenuhi dengan monster raksasa.

Qing Shui juga memanggil binatang buasnya sendiri tetapi kehilangan mereka di antara lautan binatang buas

Manusia Buddha juga terkejut karena dia merasa pemuda ini benar-benar aneh.

Dia memiliki ukuran kasar dari kekuatan pria ini tetapi tidak bisa benar-benar memahami kedalaman sebenarnya dari kemampuannya.

Pertempuran baru saja dimulai, namun sebagian besar korban sejauh ini berada di pihak Manusia Buddha, di tengah bentrokan sengit.

Pedang Terbang Ilahi dan Qi Kaisar telah membagi dua kekuatan lawan dan menggandakan kekuatan mereka sendiri.

Hal ini memungkinkan Klan Chi menginjak aliansi Klan She, terutama dengan pasangan Chi Yang di pihak mereka.

Qing Shui bahkan tidak repot-repot menyerang.

Pertempuran ini untuk membangun kembali prestise Klan Chi, jadi kecuali diperlukan, dia hanya akan menonton.

Selain itu, akan ada banyak peluang untuk bertarung di Wilayah Delapan Desolates.

Pasangan Chi Yang masih memiliki paman Chi ketiga, paman Chi kelima, dan orang-orang di pihak Qing Shui seperti Hao Tian.

Mereka seperti harimau di antara domba.

Saat bekerja bersama binatang iblis Qing Shui, mereka adalah mesin pembunuh, bahkan mampu menyelamatkan beberapa anggota klan Chi yang lebih lemah.

Klan Chi lebih rendah dalam hal jumlah, melebihi beberapa banding satu.

Oleh karena itu, ketika pertempuran dimulai, beberapa dari mereka dikepung, tetapi situasi ini menunjukkan keuntungan dari formasi tersebut.

Ada puluhan orang yang berkumpul bersama, memungkinkan mereka untuk saling mengawasi.

Selanjutnya, setiap posisi memiliki seseorang yang kuat yang menjaga mereka.

Adapun Pasangan Chi Yang, mereka bertanggung jawab atas posisi Macan Putih di Barat.

Posisi Western White Tiger berspesialisasi dalam membunuh, meningkatkan kekuatan serangan pengguna ke level yang menakutkan.

Kekuatan pasangan Chi tidak tertandingi.

Hao Tian dan yang lainnya menjaga tempat lain, sementara sebagian dari keluarga Chi mengambil tempat lain dalam formasi.

Qing Shui menempati posisi terakhir yang tersisa, menghadap Buddha Manusia.

Qing Shui menarik perhatian Manusia Buddha sejak awal.

Dia merasa bahwa selama dia membunuh Qing Shui, lawan-lawannya akan runtuh pada diri mereka sendiri.

Namun, wajah sebelumnya hampir membuatnya meledak.

Sejak saat itu, masih ada rasa takut dalam dirinya terhadap Qing Shui.

Dia terlalu dalam;

dia tidak punya pilihan selain maju ke depan.

Pakaian Buddha!

Pakaian pada Manusia Buddha bersinar seketika dengan Cahaya Buddha keemasan.

Dia menjadi sangat serius.

Sosoknya tampaknya terus berkembang, seperti Buddha raksasa.

Udara dipenuhi aura kematian dan bau darah.

Namun, pada saat ini, keadaan seriusnya kurang intens.

Manusia Buddha menatap Qing Shui dengan mata raksasanya terbuka lebar, dan dua sinar keemasan mengunci Qing Shui.

Qing Shui tidak berharap Manusia Buddha ini memiliki pencapaian yang begitu besar dalam doktrin Buddhisnya.

Sekte Buddha Ilahi ini benar-benar memiliki dasar yang dalam.

Manusia Buddha juga tampaknya memiliki sumber daya yang tidak terbatas, serta memiliki bakat dan ketekunan yang luar biasa.

Mata Buddha Emas!

Mata Buddha Emas yang dipilih Qing Shui mirip dengan mata asli klan Buddha.

Namun, dibandingkan dengan Teknik Penglihatan Surgawi Qing Shui, semua teknik ini lebih rendah.

Whoo!

Tangan Manusia Buddha dipukul dengan kekuatan gunung dewa.

Saat ini, Qing Shui menyadari bahwa kekuatan Manusia Buddha sangat menakutkan dan telah kembali ke kekuatan aslinya.

Namun, di bawah dorongan Qing Shui, pertahanannya juga tidak bisa diganggu gugat.

Kuda-kuda Mendorong Gunung!

Qing Shui tahu bahwa Manusia Buddha telah memanggil Buddha Emas yang mengharuskannya untuk duduk dengan stabil.

Getaran apa pun pada fondasinya akan menyebabkannya runtuh dengan sendirinya.

Qing Shui tidak bertahan melawan serangan kuat lawan.

Dia memilih untuk menyerang sebagai gantinya.

Bang!

Tangan raksasa itu menghantam Qing Shui, tetapi dia tampak tidak terluka seolah tidak ada yang terjadi.

Dia perlahan mengulurkan tangannya.

Ledakan!

Hal yang tidak terpikirkan terjadi.

Buddha besar dibalik oleh Qing Shui.

Gambar ini mengejutkan orang-orang di sekitarnya — patung Buddha yang sangat besar dan tampak maha kuasa jatuh dan runtuh, begitu saja.

Ledakan!

Ledakan raksasa terdengar seolah-olah langit telah runtuh.

Setelah itu, patung Buddha Emas runtuh dan kembali ke bentuk manusia sekali lagi.

Namun, tampaknya jauh lebih tidak teratur, tidak sekomposisi sebelumnya.

"Bukankah kamu selalu tenang dan tenang?

Terus!"

Qing Shui mengejek saat dia tersenyum pada Manusia Buddha.

Dia sama sekali tidak tahan dengan Sekte Buddha Buddha.

Belasan tahun yang lalu, sekte mereka salah, namun mereka membunuh banyak orang dari Klan Chi.

Akhirnya, mereka bahkan tidak mengungkapkan penyesalan atau permintaan maaf, serta tidak menghukum pelaku awal.

"Saya akui bahwa Anda sangat kuat, tetapi tidak akan berhasil jika Anda terus melawan Sekte Buddha Suci!"

Sang Buddha memperingatkan, wajahnya sangat pucat.

Dia tidak pernah berada dalam kesulitan yang begitu menyedihkan sebagai seorang ahli dari Sekte Buddha Buddha.

Selain itu, dia adalah master Sekte berikutnya, dengan kesempatan untuk melampaui master sekte dan menjadi Divine Buddha Guardian.

"Anda pikir saya tidak tahu bahwa Anda berasal dari Sekte Buddha Suci?

Karena saya berani melawan Anda, itu berarti saya tidak pernah terlalu memikirkan sekte Anda!

Apakah kamu tidak merasa bodoh menggunakan nama sekte kamu sekarang? "

Qing Shui menjawab dengan jijik.

Pada saat ini, pasangan Chi Yang sudah bentrok dengan Xiang Ba sekte Gajah Setan.

"Bagaimana kamu bisa begitu kuat?"

tanya Xiang Ba sambil mundur.

Dia menderita luka parah.

Dan jika bukan karena tubuhnya yang besar dan kuat, dia pasti sudah lama dipotong-potong.

"Sekte Gajah Iblis telah membantu sisi jahat dengan menyerang Klan Chi kami.

Sepertinya Anda tidak pernah mengharapkan balas dendam hari ini? "

Chi Yang berkata sambil terus menyerang.

"Tidak masalah jika kamu seorang pejuang tunggal atau ahli dari sekte terkemuka, kamu selalu perlu mewaspadai kemungkinan dihancurkan," kata Tuan Gajah dengan tenang, darah menetes dari sudut senyum kecilnya.

"Kamu terlihat cukup nyaman.

Sepertinya Anda sudah siap secara mental, maka mari kita kirim Anda ke jalan Anda.

Jangan khawatir, sekte Gajah Iblis akan dikunjungi oleh kami juga. "

Binatang Pembunuh Naga menginjak kerumunan.

Setiap kali terjadi, seseorang meninggal.

Laba-laba Naga bahkan lebih menakutkan, segera meletakkan Jaring yang Tak Terelakkan, menangkap sepertiga dari semua lawan, menjerat mereka menjadi pangsit raksasa.

Tanah dipenuhi sarang laba-laba, dan setiap gerakan dari mereka hanya akan memperburuk situasi mereka.

Manusia Buddha terbakar amarah.

Dia mengulurkan tangannya dan membuka guanya secara bersamaan — Sembilan gua!

Qing Shui tahu bahwa bajingan ini kuat, tetapi memiliki sembilan gua benar-benar puncak dari semua ahli, terutama karena memiliki sepuluh gua hanya bisa menjadi mitos.

Roar, zoom…

Di antara sembilan gua, ada siluet binatang iblis yang melambai.

Dalam sekejap, ia menghantam dengan kecerahan tak tertandingi, mendarat seperti jaring jalinan raksasa.

Sebuah gua juga terbuka di belakang Qing Shui.

Sosok emas yang sangat besar muncul.

Beruang Emas Primordial!

Dengan semangat yang tak tergoyahkan dan raungan yang memekakkan telinga.

Itu mulai mengembang karena mengira itu adalah awal dari alam semesta, meniup sekelilingnya sebagai lingkaran cahaya yang cemerlang tersebar ke segala arah.

Setelah melihat beruang Emas Purba, kulit Manusia Buddha memucat sekali lagi.

Pemuda ini sebenarnya memiliki kartu truf tingkat tinggi.

Sebelumnya Bab Berikutnya Bab