Ancient Strengthening Technique – Chapter 2303

shadow

Ancient Strengthening Technique – Chapter 2303

Qing Shui langsung memanggil Beruang Primordial Emas.

Bahkan jika dia memiliki kepercayaan diri, dia tidak akan lengah dan akan tetap berusaha sekuat tenaga bahkan jika dia bertarung melawan seseorang yang lebih lemah.

Selain itu, Pendeta Manusia Buddha, yang dia lawan, sama sekali tidak lemah.

Jika dia memiliki beberapa gerakan pembunuh yang tersembunyi di lengan bajunya dan berhasil membalikkan keadaan, maka Qing Shui hanya bisa mati dalam penyesalan.

Qing Shui harus tegas.

Karena dia sudah memikirkannya dengan matang bahwa dia akan menyingkirkan lawannya, dia harus bertindak.

Jika dia bisa membunuh dengan satu gerakan, maka dia seharusnya tidak menggunakan dua gerakan.

Itu berarti Jika dia menyeret semuanya, situasinya mungkin bisa berubah.

Mengaum!

Golden Primordial Bear menerkam dengan ganas ke arah Pendeta Manusia Buddha.

Meskipun binatang iblis di gua Pendeta Manusia Buddha itu kuat, mereka jauh lebih lemah dibandingkan dengan Beruang Primordial Emas.

Selain itu, dengan kemampuan mereka, mereka tidak akan bisa membalas melawan kehebatan pertempuran Qing Shui saat ini.

Pendeta Manusia Buddha juga merasakan ini, tapi itu agak terlambat;

dia hanya bisa hidup dalam penyesalan.

Dia juga merasa sangat cemas, takut dia akan mati di sini.

Cahaya keemasan… Cahaya keemasan yang cemerlang…

Tepat saat Golden Primordial Bear hendak mendaratkan pukulan pada Pendeta Manusia Buddha, yang terakhir pecah dalam cahaya keemasan yang cemerlang.

Pada saat itu, Qing Shui melihat sesuatu yang seperti sepotong permadani emas berukuran satu meter kubik di bawah kaki Pendeta Manusia Buddha.

Pendeta Manusia Buddha kemudian menghilang.

Jimat Perisai Emas!

Qing Shui sangat terkejut.

Tidak kusangka ada harta karun yang begitu besar.

Ini adalah harta penyelamat hidup, digunakan terutama untuk melarikan diri.

Itu bisa mengirim pengguna 10.000 meter jauhnya dan juga memungkinkan pengguna untuk menyembunyikan diri.

Ada banyak harta di dunia ini.

Melihat bahwa Jimat Perisai Emas telah muncul, Qing Shui merasa bahwa harus ada Jimat Lima Elemen lain yang digunakan untuk melarikan diri juga.

Barang ini sangat berharga.

Bagaimanapun, itu digunakan untuk menyelamatkan hidup seseorang.

Masing-masing jimat ini bisa digunakan sekitar sepuluh kali.

Tentu saja, kualitas yang lebih baik mungkin dapat digunakan lebih banyak, dan kualitas yang lebih buruk hanya dapat digunakan sekali.

Terlepas dari berapa kali jimat bisa digunakan, item ini masih sangat berharga dan memiliki nilai yang sangat tinggi juga.

Pelarian Pendeta Manusia Buddha membuat yang lain kehilangan keinginan untuk bertarung.

Dia Chou telah meninggal, begitu pula Xiang Ba.

Saat ini, hanya tersisa Wu Tianchou.

Wu Tianchou merasa ingin mengutuk Pendeta Manusia Buddha.

Kali ini, alasan dia datang adalah karena Pendeta Manusia Buddha.

Dia tidak menyangka akan dijadikan kambing hitam.

Bisakah kita mendiskusikan sesuatu?

Melihat situasi saat ini, Wu Tianchou merasa hanya orang bodoh yang akan terus bertarung.

Karena itu, dia mencari kesempatan untuk berbicara dengan Qing Shui.

"Diskusikan sesuatu?

Anda di sini untuk membunuh.

Apa yang perlu didiskusikan? "

Qing Shui tersenyum dan mengendalikan Gunung Sembilan Benua untuk mengirimkannya tanpa henti sementara dia terus menyerang menggunakan senjata tersembunyi.

Saat ini, wajah Wu Tianchou dan bagian vitalnya berlumuran darah.

"Bukankah ada pepatah yang mengatakan bahwa tidak ada musuh abadi atau persahabatan yang bertahan selamanya?

Saya berhutang budi pada Pendeta Human Buddha, tetapi saya tidak menyangka bahwa dia akan menjadikan saya kambing hitam. "

Wu Tianchou berkata dengan pahit.

Sekarang setelah semuanya menjadi seperti ini, dia hanya bisa bertaruh.

"Kadang-kadang, seseorang dapat memiliki kesempatan untuk membuka lembaran baru meskipun mereka telah melakukan banyak perbuatan buruk, tetapi terkadang, hanya satu keputusan buruk sudah cukup dan tidak ada kesempatan untuk membuka lembaran baru.

Anda harus mati, tetapi beberapa orang di klan Anda mungkin diampuni, "kata Qing Shui dengan serius.

Wu Tianchou tersenyum pahit.

Mengetahui bahwa tidak ada kesempatan untuk menebus dirinya sendiri, dia menghela nafas dan berkata, "Terima kasih!"

"Qing Shui, Klan Chi perlu memiliki beberapa teman di Daerah Delapan Desolates di masa depan.

Mungkin… "Pada saat ini, Chi Yang angkat bicara.

Qing Shui memikirkannya sebelum bertanya, "Apa status Anda di Wu Clan?"

Mata Wu Tianchou berbinar.

Dia tahu bahwa ini adalah kesempatan, dan dia dengan cepat berkata, "Kepala klan adalah kakak tertua saya, tapi kata-kata saya masih memiliki bobot di Wu Clan."

"Baiklah, aku bisa melepaskanmu.

Tetapi ketika kita menuju untuk melawan Sekte Buddha Ilahi dan Klan She, saya berharap Klan Wu akan bergabung dengan kita.

Jika tidak, saya tidak keberatan menghapus Wu Clan sama sekali.

Sebaiknya kau pikirkan ini dengan hati-hati. "

Qing Shui memikirkannya dan sedikit mengancam pria malang itu.

Wu Tianchou pergi sendiri karena yang lainnya telah meninggal.

Kali ini, hanya Wu Tianchou dan Pendeta Manusia Buddha yang belum meninggal.

Pendeta Manusia Buddha bisa melarikan diri hanya berkat Jimat Perisai Emasnya.

Qing Shui tidak tahu tentang itu, jika tidak, dia akan menerapkan pengurungan padanya.

Qing Shui memiliki Sembilan Hukum Istana yang memiliki kemampuan untuk membatasi lawan.

Namun, durasi pengurungan akan bergantung pada kekuatan lawan.

Selain itu, kurungan akan membatasi target ke dalam domain, tidak mengizinkan mereka untuk keluar.

Itu tidak mempengaruhi hal lain.

Karena itu, Qing Shui tidak khawatir.

Karena dia sekarang tahu bahwa Pendeta Manusia Buddha memiliki Jimat Perisai Emas, kecuali Pendeta Manusia Buddha melarikan diri segera, itu akan terjadi begitu Qing Shui mendekatinya.

Qing Shui memiliki Cincin Batu Suci Giok Suci dan dengan demikian, sangat mudah baginya untuk mendekati seseorang.

Kecuali Pendeta Manusia Buddha dan Wu Tianchou yang melarikan diri, semua orang terbunuh.

Mudah-mudahan, Wu Tianchou akan membuat keputusan yang tepat.

Jika tidak, Qing Shui benar-benar tidak keberatan memusnahkan Wu Clan.

Qing Shui memikirkan Nona Muda Bu Clan. Tunangannya adalah Master Sekte Junior Wu Clan, dan itu pasti keponakan Wu Tianchou.

Dia berharap wanita ini akan memiliki kehidupan yang diberkati.

Jika Wu Tianchou membuat keputusan yang tepat, maka dia akan memiliki kehidupan yang baik.

Jika tidak, dia tidak akan melakukannya.

Tetapi bahkan setelah beberapa pemikiran, Qing Shui tidak tahu apakah itu ide yang baik bagi wanita ini untuk menikah dengan Wu Clan.

Pertempuran ini membuat orang-orang dari Klan Chi semakin gelisah.

Pendeta Manusia Buddha telah kabur, sedangkan Xiang Ba dan She Chou telah meninggal.

Orang-orang yang mereka bawa, total hampir 1.000 orang, semuanya terbunuh.

Orang-orang ini dapat dianggap sebagai kumpulan orang terkuat dari berbagai kekuatan.

Tentu saja, ini hanya sebagian dari mereka.

Meski begitu, orang-orang ini bukan tandingan Chi Clan.

Anggota Klan Chi merasa senang, terutama orang-orang angkatan kedua yang bergabung kemudian.

Mereka sudah siap untuk hidup dan mati bersama dengan Klan Chi.

Ketika Klan Chi dalam bahaya, mustahil bagi mereka untuk tidak datang, bahkan jika mereka tahu bahwa mereka akan mendekati kematian.

Namun, mereka tidak menyangka bahwa semuanya akan berakhir seperti ini.

Mereka masih merasa sangat bahagia, dan semua orang merayakan kemenangan dengan banyak makanan dan anggur yang enak, serta sombong.

Tempat itu menjadi sangat hidup.

Lagi pula, bagi banyak orang, seolah-olah mereka baru saja mengalami situasi hidup dan mati — seolah-olah mereka baru saja dilahirkan kembali.

Pasukan lain di Kota Hua juga sangat terkejut, terutama Bu Clan.

Nona Bu adalah yang terkuat di klan, dan Klan Bu tahu bahwa kemampuan Nona Muda mereka tak terduga.

Mereka tidak yakin seberapa kuat dia sebenarnya, tetapi ketika ada hal-hal penting, mereka pasti akan mencari Nona Bu untuk membuatnya mengambil keputusan.

Saat itu, seorang pria masuk, "Master Sekte Junior, Wu Tianchou telah terbunuh.

Tolong berikan instruksimu! "

Nona Bu mengangguk, "Terus awasi Chi Clan!"

"Iya!"

Pria itu berbalik untuk pergi.

Jika Qing Shui ada di sini, dia pasti akan sangat terkejut.

Mengapa Nona Bu membunuh Wu Tianchou?

Dia berasal dari kekuatan mana?

Bukankah tindakan ini menciptakan kontradiksi antara Klan Chi dan Klan Wu?

Bukankah dia diatur untuk menikah dengan Wu Clan?

Namun, Qing Shui sama sekali tidak tahu tentang ini dan karenanya tidak dapat membuat asumsi apa pun.

Hari-hari di Kota Hua sangat tenang sehingga menakutkan.

Semuanya karena Klan Chi.

Banyak kekuatan, yang mengira mereka cukup kuat di Kota Hua, berperilaku sangat baik, mengetahui bahwa Klan Chi adalah eksistensi yang sangat kuat.

Kekuatan ini merasa bahwa mereka terlalu mirip katak di masa lalu.

Semua orang bodoh itu tidak takut.

Baru kemudian mereka menyadari betapa besar perbedaan kekuatan mereka jika dibandingkan dengan Chi Clan.

Itu seperti bagaimana sebuah rumah tangga, dengan pendapatan rumah tangga tahunan 10.000 dolar, dianggap kaya di sebuah desa, tetapi mereka tidak mau pergi ke kota.

Meskipun mereka sangat kaya di desa, seseorang tiba-tiba mengemudikan mobil berharga beberapa ribu dolar ke desa.

Para pembudidaya seni bela diri ini secara alami tahu bahwa ada orang yang lebih kuat dari mereka, tetapi tidak ada keberadaan seperti itu di Kota Hua.

Mereka dibesarkan di sini, akan menjalani hidup mereka di sini sampai mereka mati dan tidak akan menyimpang terlalu jauh.

Karena itu, mereka belum pernah melihat ahli legendaris sebelumnya.

Mereka yang menembak di sini dan bahkan menduga jika daerah lain memiliki tingkat kekuatan yang sama dengan mereka.

Bagaimanapun, mereka sudah dianggap berada di puncak piramida pada level mereka.

Setidaknya, inilah yang mereka pikirkan.

Adapun perbedaan antara Tiga Wilayah Bawah, Tiga Wilayah Tengah, dan Tiga Wilayah Atas, itu hanyalah pemisahan tingkatan wilayah untuk mereka…

Bab Sebelumnya Bab Berikutnya

Silakan buka untuk membaca bab-bab terbaru secara gratis