Ancient Strengthening Technique – Chapter 2304

shadow

Ancient Strengthening Technique – Chapter 2304

Setelah kejadian ini, banyak anggota klan Chi kembali, kebanyakan dengan nama keluarga yang berbeda.

Mereka semua disambut dengan cara yang sama.

Meskipun kembali sekarang tidak mencerminkan mereka dengan baik, itu dapat dimengerti dan tidak masuk akal untuk mengharapkan sebaliknya.

Ada kegembiraan di sini, tetapi Wilayah Delapan Desolates dipenuhi dengan amarah dan ketidakpastian.

Buddha Manusia kembali ke Sekte Buddha Ilahi, menginformasikan kekuatan lain dari perkembangan ini.

Semua kekuatan besar telah kehilangan banyak ahli, terutama anggota generasi yang lebih muda, karena mereka menganggap hasilnya sebagai kesimpulan sebelumnya.

Namun, semua prajurit mereka telah terbunuh, bahkan dengan Manusia Buddha yang berjalan dengan susah payah di garis halus itu.

Sekte Buddha Buddha tidak akan mengatakan bahwa dia telah melarikan diri tetapi dia telah kembali untuk memperingatkan semua orang.

Kekuatan lain mendidih dengan amarah, siap untuk keluar dengan kekuatan penuh, tetapi mereka tenang ketika Klan Chi tampaknya memiliki kekuatan yang tidak dapat dijelaskan, mampu mengatasi celah absolut dalam jumlah dan bahkan membantai orang-orang mereka.

Banyak pasukan tahu bahwa mereka akan segera kembali dan itu bahkan menyebabkan sakit kepala bagi mereka semua.

Klan She sangat putus asa karena mereka telah mengalami kerugian terbesar, sementara Klan Wu nyaris tidak menderita.

"Bahkan She Chou mati, pertemuan macam apa yang bisa memperkuat Chi Clan sebanyak ini?"

Seorang tetua berambut putih mendesah di aula.

Ini adalah ruang diskusi klan She.

Itu besar tapi sederhana.

Dinding polos memiliki berbagai jenis ular yang diukir di dalamnya, beberapa dengan sembilan kepala dan bahkan beberapa dengan cakar.

Ungkapan "menggambar kaki di atas ular", yang berarti melakukan sesuatu secara berlebihan, tidak ada artinya di sini karena ular memang memiliki penampilan yang berbeda-beda.

"Jika klan Chi benar-benar sekuat itu, mereka pasti akan bertarung dengan kita.

Kami harus bersiap, "kata pria tua lainnya sambil membuka matanya.

"Paman keempat benar.

Bahkan Manusia Buddha terpaksa melarikan diri, jadi siapa yang tahu seberapa kuat Chi Yang? "

kata seorang lansia yang sedikit lebih muda dengan alis keriput.

"Manusia Buddha telah berkata bahwa itu adalah seorang pemuda yang mengalahkannya.

Dia adalah alasan mengapa klan Chi begitu kuat;

kekuatan pemuda ini benar-benar menantang surga, "seorang anak muda menambahkan.

"Hm, aku juga mendengar ini tapi tidak memikirkannya saat itu.

She Dao, apakah kamu punya ide? "

Tuan klan bertanya pada anak muda itu.

Meskipun She Dao masih muda, dia memiliki tempat khusus di klan She.

Dia adalah putra bungsu dari klan tuan dan bakat langka.

Meskipun usianya masih muda, kekuatannya luar biasa.

Dia bahkan diperhatikan oleh Kaisar Ular Ilahi, menjadi murid bungsunya.

Klan She memiliki banyak anggota, dan beberapa anggotanya bahkan bergabung dengan Sekte Buddha Suci.

Justru junior Klan She dari Sekte Buddha Ilahi yang telah menjebak klan Chi, menyebabkan klan Chi hampir hancur.

She Dao tidak hanya memiliki bakat yang luar biasa, tetapi dia juga sangat berpengalaman.

Pengetahuan dan sudut pandangnya berbeda, memungkinkannya mengatasi masalah dengan lebih teliti daripada orang-orang tua itu.

"Ayah, saya tidak jelas tentang kekuatan Buddha Manusia, tetapi harus ada orang yang jelas.

Karena Manusia Buddha kembali dalam keadaan yang menyedihkan, semua orang harus tahu bahwa Jimat Perisai Emas digunakan.

Untuk memaksa Manusia Buddha melakukannya, dia harus sangat kuat.

Saya ingin tahu apakah dia memiliki harta karun atau seorang guru yang mendukungnya, "kata She Dao setelah berpikir.

"Tuan Muda, lalu apa yang harus kita lakukan?

Bisakah kita bertahan melawan klan Chi? "

Seorang lansia bertanya setelah mendengar jawaban tidak relevan She Dao.

"Karena sudah mencapai tahap ini, kami tidak perlu memikirkan pertanyaan ini.

Kami harus menjaga kekuatan Klan She, dan kami hanya dapat melakukannya dengan mengandalkan Klan Wu. "

She Dao tersenyum.

"Klan Wu?"

tanya orang tua bingung.

"Saya sedang berbicara tentang tuan muda klan Wu, Wu Xingyun.

Dia adalah murid dari Sekte Hujan Ilahi.

Jika kami bisa meminta bantuan mereka, tidak masalah seberapa kuat pemuda ini, "kata She Dao dengan sangat serius.

Banyak yang mengambil makna tersembunyi di dalamnya: tanpa kematian anggota penting, akan sulit untuk menggerakkan Sekte Hujan Ilahi untuk bertindak.

Berpikir sampai saat ini, banyak orang menatap She Dao dengan aneh.

Semua orang tahu bahwa dia sebenarnya bermaksud mengirim Wu Xingyun ke kematiannya, menarik Sekte Hujan Ilahi ke dalam lipatan.

Mereka harus menyelesaikan ini dengan cepat, atau Klan She mungkin sudah binasa sebelum Sekte Hujan Ilahi bisa menyingkirkan pria ini.

Penguasa dari Klan She memberi isyarat untuk menegur, lalu melihat yang lain, "Apakah ada yang punya ide bagus lainnya?"

"Sekte Buddha Buddha telah lama berada di sini.

Rumor mengatakan bahwa Guardian Beast yang mereka miliki sangat kuat;

mungkin bisa bertahan melawan lawan kita? "

"Sekte Buddha Suci tidak akan bisa lolos dengan bersih.

Jadi, setelah tangan mereka dipaksa, mereka akan menggunakan Binatang Penjaga, "kata penguasa dari klan She, seolah-olah dia sedikit lebih percaya diri dalam situasi tersebut.

"Kami memiliki begitu banyak anggota yang kuat, tidak perlu takut pada mereka.

Kecuali dia benar-benar memiliki kekuatan untuk melawan begitu banyak dari kita?

Kami pasti berhasil. "

Seseorang meyakinkan.

……

……

Klan Chi sekarang bersiap untuk memasuki wilayah Delapan Desolates.

Meskipun belum banyak orang, itu masih cukup untuk memulihkan klan.

Ini adalah migrasi besar-besaran.

Musuh telah tiba dengan susunan teleportasi kecil karena mereka berada di daerah yang berbeda.

Dan Kota Hua sendiri tidak memilikinya, dan dengan demikian mereka telah berteleportasi ke Domain Lautan Bintang Sembilan Benua sebelum terbang ke sini dengan binatang iblis.

Qing Shui dan yang lainnya juga bergegas ke kota di bagian utara Domain Lautan Bintang, di mana ada Array Teleportasi.

Ada banyak kota dengan Array Teleportasi di sini, bukan hanya itu, seperti Kota Sembilan Puncak, Kota Searise, ibu kota benua, dan lainnya.

Mereka semua memiliki Array Teleportasi, tetapi hanya susunan ini yang dapat mencapai Kota Enam Sungai dan Kota Delapan Desolates.

Meskipun mengambil waktu mereka, Qing Shui dan party telah tiba di Star City dalam waktu kurang dari 3 hari.

Dibandingkan dengan Kota Hua, Kota Bintang tampak jauh lebih megah dan tak terbatas.

Namun, Array Teleportasi di sini dikendalikan oleh tiga klan utama;

rakyat biasa tidak akan memiliki akses ke sana.

Array Teleportasi kota Bintang dikendalikan oleh klan Cui, klan Qi, dan Sekte Hiddensea.

Selanjutnya, ketiga klan ini tidak terlalu terbuka untuk membiarkan orang menggunakan Array Teleportasi.

Mereka tahu bahwa kelompok Qing Shui berasal dari kota terlemah di Selatan, Kota Hua dan langsung menolak permintaan mereka.

"Oh, tidak terbuka untuk menyediakan layanan seperti itu, lalu aku bertanya-tanya bagaimana orang-orang dari Daerah Delapan Desolates datang."

Mereka sebenarnya tidak tahu apakah orang-orang dari Daerah Delapan Desolates telah melewati Kota Bintang, ibu kota Benua Eropa, kota Sembilan Puncak atau bahkan Kota Searise untuk bepergian ke sini, tetapi itu tidak masalah.

Bagian yang penting adalah pihak lain telah menyatakan dengan jelas bahwa mereka tidak mengizinkan pihak Qing Shui untuk menggunakannya.

"Kami tidak tahu tentang itu.

Baiklah, jika tidak ada yang lain, Anda dapat pergi.

Kami sangat sibuk, "kata pemimpin Star City dengan kesal.

Hao Tian berjalan mendekat dan meraih lehernya, dia sambil tertawa berkata, "Aku akan memberimu kesempatan lagi."

"Nak, jika kamu punya nyali, cekik aku sampai mati.

Jika Anda berani bertindak gila di sini, Anda sudah selesai. "

Pria itu membalas, sepertinya tidak peduli tentang kemungkinan dicekik sampai mati.

"Jika aku mencekikmu sampai mati, bagaimana kamu akan melihat kami menggunakan Array Teleportasi?"

Hao Tian kemudian melemparkannya ke lantai.

"Sampah, kamu berani menyentuhku.

Apa yang sedang Anda coba lakukan!"

Pria yang terlempar ke tanah berteriak dengan jijik.

Retak!

Sebelum dia bisa menyelesaikan kalimatnya, ada suara keras dari tulang yang patah bersamaan dengan jeritan kesakitan yang mengerikan.

Sebelumnya Bab Berikutnya Bab