Ancient Strengthening Technique – Chapter 231

shadow

Ancient Strengthening Technique – Chapter 231

Chapter 231 – Teknik Penempaan Kuno adalah teknik yang saleh!

Agility +1!

Qing Shui linglung.

Atribut tambahan?

Pada saat itu, Qing Shui benar-benar sangat gembira.

Dia awalnya merasa bahwa 999 pukulan palu sebelumnya sangat disayangkan karena tidak mampu mencapai 1000 pukulan palu adalah "kegagalan".

Namun, setelah melihat hanya satu peningkatan ini saja dari kelincahan, itu membuat ekspresi kasihan Qing Shui tiba-tiba berubah menjadi salah satu pancaran yang bersinar.

Dengan Teknik Penglihatan Surgawi, Qing Shui hanya bisa melihat atribut tambahan ini dan tidak ada yang lain.

Dia sudah lama terbiasa dengan hal-hal seperti itu, karena dunia sembilan benua jauh lebih rumit daripada yang pernah dia bayangkan.

Qing Shui yakin bahwa atribut tambahan ini adalah efek unik dari Teknik Penempaan Kuno, karena dia tidak menemukan atribut tambahan pada Pedang Biduk.

Pedang Biduk sudah dianggap pedang berharga berkualitas baik seperti sebelumnya.

Setelah waktu yang lama, Qing Shui mengangkat kepalanya dan kemudian melihat Canghai Mingyue dan Huoyun Liu-Li menatapnya dengan tatapan kosong.

Sekilas, mereka tahu bahwa senjata kasar di tangan Qing Shui lebih baik daripada senjata apa pun di toko pandai besi ini.

Cahaya yang dipancarkan pedang adalah salah satu yang diinginkan semua orang.

Itu adalah sinar yang hanya dimiliki oleh senjata dengan kualitas sangat tinggi.

"Kamu benar-benar orang yang aneh."

Huoyun Liu-Li menatap Qing Shui dengan aneh sebelum dia mengambil lebih dari 3 kaki Pedang Bergerigi dan berkata dengan takjub.

Ketika dia meraih Pedang Bergerigi, dia menatap kosong pada Qing Shui, melihat Pedang Bergerigi, dan kemudian berbalik untuk memberikannya kepada Canghai Mingyue.

"Sister Mingyue, lihat pedang ini.

Rasanya sangat istimewa. "

Qing Shui tahu bahwa perasaan yang dia sebutkan adalah peningkatan tambahan dalam atribut agility.

Qing Shui tahu bahwa satu titik aneh dalam atribut itu ditambahkan ke pengguna melalui sinar unik yang dipancarkan oleh Pedang Bergerigi, seperti bagaimana batu berharga misterius itu bekerja.

Canghai Mingyue menatap kosong ke arah Qing Shui dengan cara yang sama seperti yang dilakukan Huoyun Liu-Li.

Orang ini akan selalu membawa kejutan bagi orang lain.

Memegang Pedang Bergerigi yang menakjubkan di tangannya dan berada di puncak Xiantian, dia sudah bisa merasakan keunikan pedang ini.

Meskipun itu adalah perasaan yang sangat kecil, dia dapat dengan jelas merasakan bahwa ini hanya bisa datang dari senjata yang sangat berharga itu.

Senjata-senjata ilahi itu semuanya mampu memotong logam seolah-olah itu adalah lumpur, memungkinkan kekuatan seseorang ditampilkan pada tingkat yang luar biasa.

Itu meningkatkan serangan seseorang dengan cara yang berbeda, dan tentu saja termasuk beberapa "pedang angin" juga.

Mereka dapat meningkatkan kecepatan hingga batas tertentu.

Barang cacat yang dia pegang … dia jelas bisa merasakan bahwa perasaan luar biasa hanya akan datang dari senjata ilahi.

"Bisakah saya memiliki pedang ini?

Saya bisa menggunakannya saat melakukan tarian pedang.

Terasa sangat nyaman saat saya menggenggamnya. "

Huoyun Liu-Li tersenyum lembut dan berkata.

"Mmm, aku akan memberimu yang lebih baik di masa depan."

Qing Shui berkata dengan senang hati.

Dia merasa sangat puas.

Manusia senang menerima pujian, bahkan jika orang itu sangat luar biasa di bidang yang sangat buruk.

"Sesat" mungkin merupakan pujian terbaik di area tertentu pada waktu tertentu.

Misalnya, bersikap jahat dalam kaitannya dengan kecakapan bela diri adalah sejenis pujian.

Memberi tahu seorang wanita bahwa dia memiliki kecantikan yang dapat menyebabkan jatuhnya negara dan kota atau bahwa kecantikannya dapat membawa penderitaan bagi negara dan rakyatnya, juga merupakan pujian atas kecantikan yang luar biasa!

Baru pada saat itulah Hu You bergumam dengan linglung, "Teknik Dewa …"

Qing Shui melihat bahwa Hu You berperilaku seolah-olah dia baru saja melihat sesuatu yang tidak dapat dipercaya, bergumam tentang Teknik Ketuhanan.

Jantungnya tiba-tiba melonjak.

Mungkinkah orang ini Hu You mengacu pada Teknik Penempaan Kuno?

Teknik Ilahi apa?

Qing Shui bertanya kepada Hu You dengan rasa ingin tahu.

Pertanyaan Qing Shui membuat Hu You sadar kembali saat dia melihat dengan penuh kerinduan ke arah Qing Shui.

Hanya saja ekspresi itu menekan ide tertentu yang dia simpan.

Dia kemudian secara bertahap berkata.

"Klan saya berasal dari generasi pandai besi.

Hanya saja sejak zaman kakek saya, kami menolak ditinggalkan hanya dengan toko pandai besi kecil ini.

Namun, standar pandai besi kakek saya masih sangat bagus dan dia sangat berpengetahuan tentang teknik penempaan Blacksmith.

Dia pernah memberitahuku tentang keberadaan Teknik Ketuhanan.

Itu saat saya masih sangat muda, tapi saya bisa mengingatnya dengan sangat jelas. "

Tatapan Hu You masih membara saat dia melihat Qing Shui, tapi tatapan itu adalah salah satu ingatan dan kerinduan …

"Kakek telah memberitahuku bahwa di dunia sembilan benua, ada jenis Teknik Tempa yang disebut Teknik Ketuhanan.

Itu adalah Teknik Penempaan yang diimpikan semua pandai besi untuk mencapai seluruh hidup mereka.

Kakek juga berkata bahwa di dunia sembilan benua, semua senjata kelas atas yang berisi "efek magis" dalam serangan mereka semuanya berasal dari Teknik Ketuhanan. "

"Teknik Ilahi?

Mungkinkah hanya Teknik Ketuhanan yang mampu menciptakan senjata yang tampaknya kuat itu? "

Qing Shui tersenyum dan bertanya dengan senang hati.

Qing Shui tahu bahwa Teknik Penempaan Kuno benar-benar akan memiliki poin yang luar biasa, tetapi dia tidak pernah menyangka bahwa itu akan serupa dengan Teknik Ketuhanan di dunia sembilan benua.

Ini bagus karena dia tidak perlu lagi merahasiakannya.

Namun, orang lain tidak memiliki Teknik Penglihatan Surgawi, kecuali mereka mengalaminya sendiri atau jika indra spiritual mereka cukup kuat untuk merasakan "aura" dari senjata!

"Sinar yang muncul setelah Anda menyelesaikan proses ini dikenal sebagai Cahaya Berwarna Ilahi.

Kilau itu adalah sesuatu yang didambakan oleh banyak pandai besi.

Kilau yang muncul saat senjata itu selesai adalah kilauan yang mewakili Teknik Ketuhanan, tapi kau seharusnya berada di level terendah. "

Hu You tampak sangat percaya diri saat membicarakan hal-hal tentang pandai besi.

Setelah mendengar kata-kata Hu You, Canghai Mingyue dan Huoyun Liu-Li memandang Qing Shui dengan lebih curiga.

Terutama bagi Canghai Mingyue, karena ini adalah pertama kalinya dia merasa pemuda ini anggun.

Meskipun penampilannya tidak bisa dibandingkan dengan pria tampan dan tampan itu, dia memiliki sepasang mata yang tampan dengan tatapan yang hangat.

Ada tanda giok keunguan seukuran kedelai di antara alisnya yang membuatnya tampak lebih menarik.

Dia adalah pria yang sulit dibenci orang.

Dia awalnya mengira bahwa Qing Shui berhasil mendekati Huoyun Liu-Li dengan penampilannya.

Namun, setelah itu, dia melihat beberapa barang yang dia keluarkan yang telah dia persiapkan untuk Liu-Li dan mereka membuatnya sangat terkejut.

Mereka sebenarnya adalah buah yang sangat langka yang matang sekali setiap seratus tahun di dunia di sembilan benua.

Yang paling penting, dia juga seorang pembudidaya Xiantian yang sangat muda, alkemis Xiantian, dan bahkan telah menyeduh Anggur Pemurnian Kecantikan Amplifikasi Tigerbone Yang ketika mereka berada di rumahnya yang bahkan ayahnya dapati mengejutkan …

Dia memiliki rempah-rempah yang akan membuat semua koki di dunia menjadi gila.

Sekarang, senjata kasar yang berhasil dia buat pada percobaan pertamanya dibuat oleh Teknik Ilahi yang membuat semua pandai besi akan tergila-gila.

Pada saat ini, Canghai Mingyue merasa bahwa cahaya dari pria ini lebih cerah dan lebih cerah.

Setiap hal yang dia miliki dapat membuat orang lain menjadi gila, dan dia mencapai alam yang orang lain bahkan mungkin tidak dapat impikan untuk mencapainya bahkan jika mereka harus bekerja keras dan berusaha sepanjang hidup mereka.

Dia bahkan seorang pria muda yang bisa membawa seni bela dirinya ke Alam Tidak Jelas.

Meskipun dia telah bekerja keras dalam pelatihannya, dia hanya berhasil mencapai puncak Alam Kebenaran.

Hanya memikirkannya membuatnya sulit untuk menelan ini.

Bidang kemahiran bela diri dapat dipisahkan sebagai, pemula, berpengalaman, mahir, ahli, leluhur, kebenaran, tidak jelas, surga, ilahi.

Dan setiap alam dapat dipisahkan lebih lanjut menjadi kelas rendah, kelas menengah, kelas tinggi, kelas sempurna!

Qing Shui kemudian menemukan sepotong bahan tempa lainnya untuk dicium dan mulai membuat Pedang Bergerigi lagi.

Semuanya lebih akrab pada percobaan kedua.

Kali ini, kendali dan kekuatannya jauh lebih baik dari usaha pertamanya.

Namun, tampaknya masih sedikit kasar.

Ding Ding!

Suara yang tajam terdengar, dan Qing Shui sekali lagi memasuki kondisi mimpi itu.

Dia terus memukuli satu demi satu, dan berada pada tingkat konsentrasi yang sangat tinggi.

Qing Shui menyadari bahwa dia sangat bersemangat, terutama saat dia melihat produk jadi yang dibuat dengan tangannya sendiri.

Dia bahkan menikmati momen yang dia palu sekarang.

Kedua wanita itu bertukar pandang dan tersenyum pahit.

Pria seperti Qing Shui akan sulit dibandingkan dengan orang-orang yang tampak kekar dan kuat karena pandai besi lainnya semuanya adalah pria kuat dengan otot menonjol.

Mereka memandang Qing Shui yang asyik menempa pedang logam.

Sosok yang tegak itu, kekuatan palu itu, dan perasaan sederhana dan tidak canggih itu sangat menarik.

Ding!

Kilatan cahaya yang sedikit keemasan dan keperakan bersinar, menandakan penciptaan yang berhasil.

Namun, Qing Shui hanya merasa sedikit menyedihkan karena itu masih 999 pukulan palu!

Apakah ini penghalang?

Qing Shui merasa sedikit tersesat, tetapi kemudian, itu hanya upaya keduanya dan dia perlu mengumpulkan pengalaman untuk Teknik Penempaan Kuno.

Qing Shui tidak ingin menggunakan Tempered Metallic Essence yang ada di Alam Violet Jade Immortal karena itu akan sia-sia.

Dia juga tidak berani mencium batu berharga karena itu akan sia-sia juga.

Menggunakan teknik Penglihatan Surgawi, dia bisa melihat bahwa Pedang Bergerigi ini jelas lebih baik daripada yang sebelumnya dengan +2 dalam serangan …

Qing Shui mengulurkan tangannya untuk mengambil Pedang Bergerigi yang baru selesai dan bisa segera merasakan sejumlah kecil kekuatan menyebar dari telapak tangannya ke tubuhnya.

Qing Shui tersenyum pahit ketika dia merasakan bahwa peningkatan dua poin dalam serangan ini akan setara dengan 20 jin kekuatan dan dapat dianggap cukup baik untuk orang biasa.

Jika atribut ini ada pada kapak, ketika orang biasa menggunakannya untuk memotong kayu bakar, tambahan kekuatan 20 jin akan baik karena akan memungkinkan orang tersebut untuk memotong lebih banyak kayu bakar.

Qing shui dengan santai mengayunkan pedangnya beberapa kali, dan menyentuh bilah pedang yang dengan ringan mengetuknya untuk menciptakan suara yang tajam dan tajam.

Qing Shui kemudian mengambil yang Hu You buat sebelumnya.

Membandingkan keduanya, Qing Shui tahu bahwa dia hampir tidak bisa, tetapi masih bisa dianggap sebagai orang yang sangat marah.

Kokoh dan fleksibilitas itu jauh lebih baik daripada Hu You dengan beberapa tingkatan.

Qing Shui memegang kedua pedang di masing-masing tangannya, lalu dia tiba-tiba menyilangkan tangannya, membenturkan kedua pedang itu satu sama lain!

Ding!

Mendering!

Qing Shui melihat bahwa sementara kedua pedang itu terbuat dari bahan yang sama, dia berhasil lolos tanpa goresan sementara Hu You patah di tengah.

Hanya setelah melakukan ini, Qing Shui berpikir bahwa itu mungkin membuat Hu You terlihat buruk, tetapi dia melihat bahwa Hu You tidak tampak frustrasi, canggung, atau tidak puas, tetapi malah melihat Qing Shui dengan tatapan bahagia dan penuh gairah.

Qing Shui tersenyum canggung saat dia menyerahkan pedang ini dengan dua peningkatan kekuatan kepada Hu You, tidak mengucapkan sepatah kata pun.

Hu You menerimanya dengan senang hati lalu melihatnya dengan serius.

Qing Shui mencuci tangannya dan memperhatikan bahwa hari sudah siang.

Dia mengusap hidungnya dan mengangguk ke arah kedua wanita itu, menandakan bahwa mereka harus kembali.

Saat mereka berjalan keluar dari toko pandai besi, Qing Shui melihat bahwa Canghai Mingyue dan Huoyun Liu-Li sedang menatapnya dengan mata tidak berkedip.

Qing Shui mengedipkan sepasang matanya yang indah sekali, sebelum mengedipkannya dua kali lagi dengan cepat.

Ketika kedua wanita itu merasa bingung, dia menjulurkan lidahnya dan menjilat bibirnya.

"Bajingan!"

Huoyun Liu-Li tertawa pelan saat dia menegur Qing Shui sambil mengambil dua langkah cepat ke depan dengan Canghai Mingyue yang memerah dengan tampilan dewi, meninggalkan Qing Shui!

"Bajingan itu baik !!"

Qing Shui bergumam saat dia melihat tampilan belakang kedua wanita cantik itu.

Baik Canghai Mingyue dan Huoyun Liu-LIl adalah wanita jangkung dan ramping, dan bahkan lekuk tubuh mereka sangat mirip, dan kecantikan mereka sangat menarik.

Mereka melanjutkan dengan langkah-langkah yang sangat ringan, kaki mereka yang ramping dan panjang serta lekukan yang bagus di pinggang mereka membuat mulut Qing Shui mulai terasa kering.

Terutama ketika dia mengingat bahwa punggung Huoyun Liu-Li yang indah hampir seluruhnya tersentuh.

Qing Shui mendengar bahwa di bawah tatapan tajam pria, wanita juga akan mendapatkan perasaan yang kuat, bahkan jika mereka ditargetkan ke punggung mereka.

Mereka terutama bisa merasakannya jika ditatap ke tempat yang lebih sensitif.

Setelah menatap sebentar, Qing Shui hanya merasa bahwa dia sangat kering dan bereaksi.

Memegang pedang pertama yang diciptakan Qing Shui, Huoyun Liu-Li memainkannya dengan gembira saat dia mengobrol dengan Canghai Mingyue.

Ekspresi cerah itu seperti salah satu wanita yang jatuh ke sungai cinta.

Namun, sayang sekali dia sendiri tidak memahaminya dengan baik.

Canghai Mingyue melihat ini dan tiba-tiba berpikir bahwa alasan dia dapat dengan jelas merasakan perasaan Liu-Li terhadap Qing Shui adalah karena dia melihatnya dari perspektif luar.

"Apakah saya akan menjadi peserta?"

Canghai Mingyue tiba-tiba mengalihkan pikirannya ke dirinya sendiri sebelum menggelengkan kepalanya dengan kuat.

Dia merasa bahwa pintu di hatinya belum terbuka, dan dia belum membiarkan perasaan cinta masuk.

Tidak ada seorang pun di hatinya yang dia sayangi.

Tiba-tiba, ada gangguan di depan, dan pertengkaran yang berisik datang ke telinga Qing Shui!

Qing Shui melihat bahwa di antara mereka, ada banyak pria dan wanita yang mengenakan pakaian putih bersih dan masing-masing memiliki pedang panjang.

Keraguan muncul di hatinya.

Bukankah mereka dari Sekte Pedang Abadi?

Siapa yang berani melawan mereka?

"Ada sesuatu yang terjadi di sana, ayo kita lihat!"

Qing Shui berjalan ke arah kedua wanita itu saat dia menyeringai dan berkata.

Kedua wanita itu mengangguk dan bergabung dengan Qing Shui saat dia menuju ke kerumunan.

"Sekte Pedang Abadi ini benar-benar tidak masuk akal.

Mereka sering melakukan tindakan penindasan ini. "

Seorang lelaki tua menghela nafas dan berkata.

"Mereka akan menggunakan metode curang seperti itu setiap kali dalam upaya untuk membeli barang dari orang lain dengan harga yang sangat rendah sehingga tidak masuk akal.

Jika pihak lain tidak mau menjual, mereka akan mengancam atau bahkan merebutnya dengan paksa. "

Seorang pria muda kurus berkata dengan marah.

Qing Shui bisa mendengar diskusi sekitar bahkan sebelum dia mencapai.

Mereka semua menegur Sekte Pedang Abadi atas tindakan bullying mereka yang biadab.

"Orang tua, bagaimana kamu bisa merasa murah untuk dibayar 10 tael perak untuk barang jelek ini?

Anda menjualnya seharga 100.000 tael perak.

Apa kau tidak mencoba membodohi orang lain? "

Qing Shui mendengar suara arogan berbicara.

Sebelum dia mendengar suara itu, Qing Shui sudah memiliki keinginan untuk memukulnya, tetapi dia masih menahan dorongan itu dan berbalik ke arah sumber suara itu.

Pada pandangan pertama, Qing Shui hampir tidak bisa menahan keinginannya untuk melangkah maju dan memberinya pukulan.

Itu adalah seorang pria muda yang berusia sekitar 25-26 tahun, dan setelan putih pada dirinya membuat Qing Shui ingin muntah.

Itu karena dia gendut besar yang cukup besar untuk memuat dua pria kekar.

Masing-masing kakinya setebal pinggang pria dewasa yang berotot.

Lemak ini memiliki tinggi dua meter, dan lingkar pinggangnya juga dua meter.

Ini bukan alasan Qing Shui memiliki keinginan untuk memukulnya ketika dia melihat wajahnya seperti bakso besar.

Setelah mencari sangat lama, dia akhirnya melihat dua mata kecil masing-masing seukuran kacang hijau dan hidung kecil.

Alasan sebenarnya adalah bahwa gendut ini sedang memeluk seorang wanita dengan sosok yang cukup baik.

Wanita jangkung dengan sosok melengkung itu seperti anak kecil yang berdiri di samping si gendut besar.

Penampilannya yang cantik tampak seperti peri di samping wajah gendut yang seperti segumpal daging.

Qing Shui melihat wanita gemuk besar dan melengkung itu, dan secara alami mulai bertanya-tanya bagaimana mereka akan berada di tempat tidur?

Lemak besar itu akan meremas wanita mungil itu menjadi patty.

Ini tidak penting, karena bisa jadi wanita itu berada di atas pria itu.

Namun, ketika Qing Shui melihat kedua kaki yang penuh dengan lemak yang menjijikkan dan perut kendor yang lebih rendah dari daerah bawahnya, Qing Shui bertanya-tanya seberapa besar sosisnya itu untuk bisa keluar dari tumpukan itu. daging.