Ancient Strengthening Technique – Chapter 2314

shadow

Ancient Strengthening Technique – Chapter 2314

Pa!

Pffft!

Suara seolah-olah ada sesuatu yang meledak terdengar.

Qing Shui melihat ke tempat yang dia pukul dan tertegun.

Qing Shui melihat ke tempat yang dia pukul.

Sebagian kecil telah runtuh, dan ukurannya mencapai 100 juta meter kubik.

Itu dalam keadaan berdarah.

Tubuh katak besar itu sangat besar, tetapi bagian yang goyah juga tidak dianggap kecil.

Kodok besar itu menjerit kesakitan.

Lukanya tidak dianggap besar, tapi rasa sakit yang menusuk jantung itu adalah sesuatu yang tidak bisa ditahannya.

Itu adalah rasa sakit yang langsung ke tulangnya, seolah-olah rasa sakit itu akan merobeknya, seperti perasaan ditusuk tusuk bambu ke kuku seseorang.

Tubuhnya yang besar tidak bisa membantu tetapi menggigil.

Itu terlalu menyakitkan.

Kekuatan ini membuat katak besar merasa takut.

Itu adalah makhluk yang sangat beracun, binatang iblis dari elemen kegelapan.

Kelemahannya adalah kekuatan sakral dan pemurnian.

Dan pada saat ini, Qing Shui dengan cepat menyerang Tinju Naga Berserk seperti badai yang hebat.

Parau parau …

Tangisan yang menyakitkan terdengar di langit, gempa susulan meniup semua awan.

Pukulan Qing Shui menghantam daging katak itu setiap saat, semuanya ditujukan ke titik dalam jarak sepuluh meter persegi.

Saat ini, dia telah memukuli tubuh kodok besar itu sedemikian rupa sehingga organnya terlihat.

Qing Shui awalnya disiapkan untuk menggunakan Transposisi Stellar, tetapi dia sekarang merasa tidak perlu untuk itu.

Dia telah menemukan cara yang lebih efektif untuk melawan katak besar.

Jika tidak, hanya dengan Tinju Naga Berserk saja, dia tidak akan bisa mengalahkan kodok besar itu menjadi kondisi yang mengerikan.

Parau parau!

Kodok besar, yang masih mengeluarkan teriakan kesakitan, melepaskan aura hitamnya.

Tidak lagi berani mencoba menelan Qing Shui.

Pertahanannya yang kuat yang sangat dibanggakannya sangat lemah bahkan tidak bisa menerima satu pukulan pun dari manusia ini.

Kekuatan pihak lain adalah sesuatu yang paling membuatnya ragu seolah-olah telah menghadapi musuh alaminya.

Tangisan kodok besar yang menyiksa membuat biksu tua itu terkejut, dan dia tidak bisa tidak melihat ke arahnya.

Dia memasuki keadaan gelisah.

Kodok besar adalah eksistensi yang sangat diandalkan oleh Sekte Buddha Buddha.

Bagaimana mungkin itu bisa dipukuli begitu parah oleh seorang pemuda?

Saat gangguan ini menyebabkan dia menderita luka di lengan;

sebagian lengannya telah dipotong oleh Chi Yang!

Biksu tua itu merasa khawatir.

Jika pertarungan terus berlanjut, dia pasti akan mati.

Pada saat ini, seutas benang laba-laba mengikat pergelangan kakinya.

Biksu tua itu melihat laba-laba besar, dan dia menebaskan Sekop Intannya ke arah benang.

Namun, hasilnya membuatnya lebih tercengang dari sebelumnya.

Untuk berpikir bahwa Sekop Intannya tidak berhasil memutuskan benang laba-laba.

Saat terkejut, untaian benang laba-laba lainnya menjerat pergelangan kakinya yang lain.

Biksu tua itu ketakutan keluar dari akalnya.

Dia tidak terlalu takut sebelumnya karena dia percaya bahwa dia akan bisa memutuskan benang laba-laba.

Namun, ketika dia menemukan bahwa benang laba-laba ini sangat kokoh, dia sepertinya sudah memprediksi masa depannya.

Pedang Chi Yang terus menebas ke bawah.

Dia, yang sebelumnya berada di atas angin, sekarang dapat dengan mudah menyingkirkan biksu tua ini.

Yang terakhir telah kehilangan satu lengan, dan kedua kakinya tertahan.

Jika Chi Yang masih tidak bisa menjatuhkannya, maka itu tidak bisa dibenarkan.

Dengan para pemimpin sekarat satu demi satu dan kemunculan empat Cacing Ilahi Es Hitam yang seperti mesin pembantaian, banyak orang yang akan hancur dan dengan demikian mereka mulai berlari.

Sebelumnya, alasan mengapa tidak ada yang lolos adalah karena harga diri mereka;

mereka tidak ingin menjadi yang pertama melakukannya.

Tapi sekarang setelah ada orang yang memimpin, apa yang masih mereka tunggu?

Pertempuran berlanjut sangat lama dan tidak ada pemimpin yang berhasil melarikan diri.

Cukup banyak orang yang lari.

Bagaimanapun, ada begitu banyak dari mereka, dan tidak mungkin Qing Shui mengejar mereka semua.

Sekitar 10% dari geng tersebut terbunuh dan kebanyakan dari mereka telah dibunuh oleh Cacing Ilahi Es Hitam.

Meskipun Klan Chi memiliki kurang dari 200 orang di pihak mereka, mereka berhasil membunuh tidak kurang dari 10.000 orang.

Mereka menghadapi lebih dari 100.000 lawan tetapi mereka tetap menang.

Sungguh luar biasa.

Chi Clan memiliki beberapa puluh korban, tapi jumlah ini hampir bisa diabaikan.

Selama mereka tidak mati, Qing Shui akan bisa menyelamatkan hidup mereka.

Tidak banyak yang meninggal.

Secara keseluruhan, pertempuran ini adalah kemenangan besar bagi mereka, dan ini membentuk fondasi bagi Klan Chi di Kota Delapan Desolates.

Baik penguasa sekte Sekte Buddha Buddha dan Binatang Penjaga mereka telah meninggal.

Pendeta Manusia Buddha juga telah dibunuh oleh Qing Shui.

Pendeta Human Buddha telah menggunakan Golden Shield Talisman untuk melarikan diri sebelumnya, tapi kali ini dia tidak seberuntung itu.

Klan Wu mengalami kerusakan besar dan terlepas dari apakah mereka musnah atau tidak, mereka tidak lagi mampu menjadi salah satu kekuatan terbaik di Tiga Wilayah Bawah.

Sekte Gajah Iblis berada dalam kondisi yang sama.

Telah terjadi perombakan pasukan di Eight Desolates City.

Klan Chi telah menjadi eksistensi yang unik, dan bahkan ada orang yang merasa bahwa mereka bisa menjadi tandingan Sekte Hujan Ilahi.

Tidak ada yang tahu mengapa seseorang menyebarkan rumor ini.

Apakah itu hanya untuk perbandingan atau apakah mereka benar-benar ingin menggunakan Sekte Hujan Ilahi untuk menyingkirkan Klan Chi?

Qing Shui tidak terlalu memikirkan hal ini.

Terlepas dari bagaimana orang lain melihat Sekte Hujan Ilahi, dia tidak peduli.

Dia berharap mereka tidak datang untuk membuat masalah untuknya.

Jika tidak, dia tidak akan keberatan membalikkan Sekte Hujan Ilahi.

Chi Yang merasa sangat bahagia sekarang.

Klan Chi sekarang bisa dikatakan telah membalas dendam.

Setiap anggota Klan Chi mempersembahkan dupa dan doa kepada leluhur mereka.

Saat ini, mereka semua merasa sangat gelisah.

Beberapa dekade telah berlalu, dengan mereka berpikir bahwa Klan mereka benar-benar dimusnahkan, tidak mampu membalas dendam.

Bagaimana mungkin mereka tidak merasa gelisah sekarang?

Kali ini Qing Shui sekali lagi terpilih sebagai Penjaga klan — Klan Chi.

Qing Shui bukan satu-satunya.

Kedua wanita itu, serta Hao Tian, ​​juga telah diberi gelar Sesepuh Kehormatan.

Qing Shui adalah satu-satunya yang diberi gelar Wali Kehormatan.

Qing Shui tidak menolak tawaran ini.

Di masa depan, Klan Chi akan menjadi tempat penginapan ketika dia berada di Tiga Wilayah Bawah atau Tiga Wilayah Tengah.

Dia bahkan bisa membantu Klan Chi berkembang, membawa mereka ke Tiga Wilayah Tengah atau bahkan Tiga Wilayah Atas.

Bahkan jika dia akan bergabung dengan Istana Ilahi di masa depan atau jika Istana Ilahi pindah, mereka dapat membantu untuk menjaga satu sama lain.

Mayat-mayat itu diserahkan kepada yang lain untuk dibersihkan, dibakar jika diperlukan.

Segera, tempat itu kembali ke keadaan damai.

Namun, saat damai Chi Clan tidak lama.

Setelah beberapa saat, cukup banyak pasukan datang mengunjungi mereka.

Banyak kekuatan utama dari Eight Desolates City datang, dan bagi kebanyakan dari mereka, kepala klan mereka datang secara pribadi.

Tanpa disadari, beberapa hari berlalu.

Yang mengejutkan Qing Shui adalah tidak ada tindakan yang diambil oleh Sekte Hujan Ilahi.

Namun, cukup banyak cabang Chi Clan yang telah kembali.

Banyak dari mereka berasal dari Klan Chi lama di mana hanya cabang utama yang terbunuh.

Klan ini terutama didukung oleh orang-orang di cabang utama, tetapi klan atau pasukan yang hebat masih membutuhkan banyak tenaga untuk mengelola klan mereka.

Oleh karena itu, akan ada banyak cabang samping, dan orang-orang ini perlahan kembali.

Bisnis Chi Clan juga pulih perlahan.

Hanya saja cabang utama memiliki lebih sedikit orang sekarang, menyebabkan istana Chi Clan tampak sedikit luas.

Mungkin butuh waktu lama bagi mereka untuk mendapatkan kembali nomor aslinya.

Bukan masalah jika jumlah orangnya lebih sedikit.

Selama mereka kuat, hanya beberapa orang yang bisa membela diri mereka sendiri.

Chi Yang dan istrinya menjadi jauh lebih kuat, tetapi mereka masih bukan yang terkuat di Eight Desolates City.

Ini kecuali Qing Shui terus tinggal di sini untuk memperkuat mereka dengan kemampuan kendalinya.

Tidak akan menjadi masalah bagi Qing Shui untuk tinggal sebentar, karena Qing Shui akan tinggal di Tiga Wilayah Bawah untuk sementara waktu.

Tapi apa yang akan mereka lakukan di masa depan?

Banyak hal di ruang harta karun Sekte Buddha dan Klan She telah dibawa ke Klan Chi, mengisi gudang mereka.

Ada cukup banyak hal bagus di sana.

Ada juga banyak hal yang mereka peroleh dari pertempuran, termasuk cukup banyak barang bagus.

Salah satunya adalah Potret Buddha Ilahi, sesuatu yang hampir menyebabkan kehancuran Klan Chi.

Sekarang ada di tangan Qing Shui.

Itu adalah gambar berwarna emas yang ada di selembar kulit binatang emas.

Itu memancarkan aura suci.

Meskipun Qing Shui tidak tahu sudah berapa lama gambar ini dibuat, masih ada aura yang sangat kuat yang berasal darinya.

Ini menunjukkan bahwa kulit binatang buas ini bukanlah sesuatu yang sederhana.

Gambar itu adalah salah satu patung Buddha emas besar yang memiliki postur tegak dan tampak menakjubkan.

Seolah-olah tubuh Buddha memancarkan cahaya keemasan.

Sang Buddha duduk bersila, sangat mirip dengan Tathāgata [1] dari kehidupan Qing Shui sebelumnya.

Sang Buddha duduk di udara, dikelilingi oleh awan.

Namun, itu tampak seperti bayangan bayangan.

Meskipun itu adalah gambar, orang bisa merasakan seberapa besar Buddha itu.

Awan di sekitar Buddha tampak sangat kecil.

Ini adalah gambar yang dapat menstabilkan roh dan alam seseorang, seperti Gambar Kuno Alam Ilahi Beihuang Fan.

Namun, ranah "Gambar Kuno Alam Ilahi" ini lebih tinggi.

[1] Bab Sebelumnya Bab Berikutnya