Ancient Strengthening Technique – Chapter 2346

shadow

Ancient Strengthening Technique – Chapter 2346

Qing Shui merasa geli, mendengarkan Tuan Muda Kelima.

Menjadi iri dan cemburu?

Dia benar-benar tidak.

Dia bertanya-tanya ada apa dengan Tuan Muda Kelima yang membuatnya iri.

Ditambah lagi, dia bukanlah seseorang yang hanya akan iri.

"Jika Anda tidak memiliki apa-apa lagi maka Anda sebaiknya mundur.

Saya hanya melewati tempat ini.

Saya tidak ingin marah pada siapa pun, "Qing Shui menggelengkan kepalanya dan berkata.

"Kamu pikir kamu bisa pergi dengan mudah setelah bermain-main dengan Tuan Muda Kelima kita, huh?

Serahkan barang-barang yang Anda miliki hari ini dan kami dapat mempertimbangkan untuk melepaskan Anda, "Seorang pria kecil di samping Tuan Muda Kelima berkata.

Qing Shui tidak mengatakan apa-apa tetapi hanya menatap Tuan Muda Kelima.

"Berhenti melihat.

Tuan Muda Kelima kami tidak ingin membunuh siapa pun jadi keuntungan Anda hanya memberi kami barang-barang itu.

Kamu tidak akan mendapatkan kemewahan seperti itu lagi jika kamu membuat keributan, "kata pria sebelumnya lagi, terdengar sangat arogan.

"Aku benar-benar tidak tahu bagaimana kamu bisa bertahan sampai sekarang.

Tuan Muda Kelima, ya?

Karena Anda tidak ingin mengelola anjing Anda, biarkan saya membantu Anda. "

Qing Shui mengangkat tangannya begitu dia selesai berbicara.

Dia menampar dan membuang orang itu.

Pria itu terlempar beberapa puluh meter dengan leher miring.

Qing Shui tidak ingin dia mati.

Jika dia mau, pria itu akan mati meskipun dia memiliki sepuluh nyawa.

"Oke, bagus.

Anda berani memukul orang-orang Dukes. "

Tuan Muda Kelima berkata dengan senyum tidak tulus.

"Kamu sungguh menyedihkan, berpikir bahwa aku takut membunuhmu.

Saya sudah mengatakannya sebelumnya.

The Dukes yang sangat kamu banggakan tidak ada artinya bagiku.

Jika saya membunuh Anda, keluarga Anda harus meminta maaf kepada saya sebagai gantinya.

Jika Anda tidak mempercayai saya, saya akan dengan senang hati menunjukkannya kepada Anda. "

Qing Shui mengulurkan tangannya dan menyerang.

Bentrokan!

Bentrokan!

Salah satu lengan dan kaki Tuan Muda Kelima langsung patah.

"Pergilah!

Bunuh dia!"

Tuan Muda Kelima tampak pucat dan berteriak keras.

Segera, banyak orang mengepung tempat itu.

Ada banyak pria di sisi Tuan Muda Kelima, banyak dari mereka berlari ke Qing Shui.

Qing Shui membunuh sebagian besar dari mereka tanpa usaha.

Yang tersisa berhenti di jalur mereka, mengetahui bahwa mereka telah bertemu seseorang yang sulit hari ini.

Segera setelah itu, orang-orang dari Dukes datang.

Lengan dan kakinya patah oleh Tuan Muda Kelima oleh seseorang di depan wilayahnya.

Jika berita ini menyebar, para Adipati akan kehilangan muka sepenuhnya.

Kali ini, orang-orang yang datang adalah pejuang yang hebat.

Qing Shui memperhatikan lawan sambil tersenyum, terlihat sangat tenang.

"Siapa Anda dan mengapa Anda melukai pria Duke?"

Seorang pria tampan bertanya.

"Paman Ketujuh, bunuh dia!

Bunuh dia!"

Lan Xi berteriak dengan keras.

Qing Shui membuat serangan lain dari jauh dan dua suara keras terdengar lagi, "Jika kamu membuat suara lain, aku akan mematahkan pantatmu."

Pernyataan itu sangat kuat dan segera membungkam Lan Xi.

Anggota tubuh yang patah dapat dirawat, tetapi begitu harta seorang pria dihancurkan, seluruh hidupnya dianggap selesai.

Dia tidak berani mengambil resiko.

Pria itu, yang disebut Lan Xi Paman Ketujuh, sangat marah.

Matanya berkobar api.

Betapa cerobohnya itu?

untuk mematahkan lengan dan kaki keponakannya tepat di depannya.

Pria itu tidak berani bertindak sembarangan.

"Saya tidak peduli siapa Anda.

Terima saja saran saya.

Dukedom bukanlah apa-apa.

Anda dapat menganggapnya seperti saya membual tetapi Anda dapat mencobanya.

Adapun konsekuensinya, Anda harus menanggungnya. "

Qing Shui memandangi Tuan Muda Kelima.

"Tuan, saya ingin tahu dari mana Anda berasal.

Dapatkah Anda menunjukkan sesuatu kepada saya, atau saya tidak dapat membenarkan diri saya sendiri ketika saya kembali. "

Pria itu sedikit mengernyit.

"Kamu bisa mencoba, tapi aku tidak bisa menjamin kelangsungan hidupmu jika kamu melakukannya."

Qing Shui memandang pria itu.

Dia ingin menerima kedua belah pihak karena tidak ada yang sebaik itu.

Mustahil untuk tidak membayar harganya.

Pria itu ragu-ragu, tetapi dia masih mengangguk.

Qing Shui berkata kepada pria itu, "Ayo!"

Pria itu tidak terlalu baik kali ini.

Dia mengangguk dan memberi isyarat mulai.

Kemudian, dia mengeluarkan pisau seperti daun willow.

Itu tembus cahaya seperti giok.

Ada tiga lingkaran cahaya dengan warna berbeda;

biru langit, putih, dan hijau.

Mereka adalah energi angin, kesucian dan vitalitas.

Aura pria itu berubah.

Dia menjadi mendalam dan dalam.

Perubahan ini membuat mata Qing Shui cerah.

Pria ini memiliki kekuatan yang baik dan dia tampak lebih kuat dari Chi Yang.

Rupanya, pria ini hebat di Dukedom.

Pantas saja dia cukup percaya diri.

Dia memang memiliki kualifikasi itu.

Namun, dia masih jauh lebih lemah dari Qing Shui, terutama setelah Qing Shui mendapatkan Pagoda Harta Karun Takdir Surgawi dari Kekerasan dan Daya Tahan.

Dia bisa dengan mudah membodohi lawan tanpa menggunakan Pedang Terbang Senjata Ilahi dan Transposisi Stellar.

Gesek gesek gesek!

Pria itu mengayunkan Sabernya sekali tapi dia melakukan tiga Sabre Qi.

Tiga Kesempurnaan Treasure Sabre!

Mata Qing Shui cerah, dia tidak menyangka lawan memiliki barang seperti ini.

Dia mengulurkan tangannya saat lawan mengayunkan senjatanya.

Dengan kekuatan dan penglihatan Qing Shui saat ini, dia meraih pergelangan tangan lawan.

Kemudian, tangannya tiba-tiba maju dan menepuk dada pria itu, membuat pria itu memuntahkan darah segar dan mundur.

Pedang pria itu dijatuhkan selama ini dan Qing Shui dengan cepat meraihnya.

Pria itu ketakutan sampai mati.

Satu gerakan, dan dia menerima luka parah.

Mungkin, lawannya sudah bersikap lunak padanya.

Instingnya berkata begitu, dan instingnya selalu benar.

Tuan Muda Kelima sangat ketakutan saat melihat pertempuran itu.

Paman Ketujuh adalah pemimpin terbaik di Dukedom.

Dia termasuk lima besar atau bahkan tiga besar.

Namun, dia bahkan tidak bisa melawan satu gerakan pun oleh lawan.

Apa latar belakang pemuda ini?

Mengapa dia bahkan mendapat masalah dengan pria ini?

Qing Shui berjalan ke Tuan Muda Kelima.

"Jangan bunuh aku!

Saya salah, saya tidak akan pernah melakukannya lagi.

Saya akan memberikan semua item ini kepada Anda! "

Sambil berbicara, Tuan Muda Kelima mengeluarkan barang-barang yang dia dapatkan dari pelelangan.

Meskipun lengannya patah, dia masih bisa mengeluarkan barang-barang dari Silk Sachet Interspatial.

"Aku tidak akan membunuhmu.

Itu hanya akan mengotori tanganku untuk membunuh seseorang sepertimu.

Namun, setiap orang harus bertanggung jawab atas tindakan mereka. "

Qing Shui menunjuk ke arah Tuan Muda Kelima yang kemudian berteriak keras dan tampak pucat seperti abu.

Dia telah kehilangan semua kultivasinya.

Tuan Muda Kelima adalah seorang jenius.

Dia cukup pandai dalam pelatihan meskipun dia bukan tandingan Qing Shui.

Tapi sekarang, dia sampah yang tidak berguna.

Di masa depan, dia bahkan tidak akan mendapat tempat di keluarganya.

Klan besar tidak kenal ampun.

Sampah yang tidak berguna tidak akan ditoleransi.

Jika dia dilahirkan untuk menjadi tidak berguna, itu akan baik-baik saja.

Namun, dia dulunya jenius.

Seorang jenius sembrono yang menyiksa begitu banyak pria.

Sekarang, dia akan dipermalukan berkali-kali di kemudian hari.

Mengesampingkan ini, dia tidak bisa menghadapinya sendiri.

Untuk seorang pejuang yang kuat, kultivasinya lebih penting daripada hidupnya sendiri.

"Ingat, jika Adipati datang kepadaku lain kali, aku tidak keberatan memusnahkan kalian semua dan membuat Klan Lan menghilang."

Qing Shui berkata dengan ringan.

Dia menyimpan Kristal Senjata Ilahi dan berjalan ke resthouse di depan.

Para Adipati tidak datang lagi, tetapi Qing Shui mendengar sesuatu di pintu pada malam hari.

Dia tinggal di resthouse dekat rumah lelang.

"Siapa itu?"

Qing Shui bertanya dengan tenang.

"Ini aku.

Bolehkah saya masuk?"

Suara yang memikat terdengar.

Qing Shui bingung saat suara itu terdengar akrab.

Setelah beberapa saat, dia tahu itu adalah juru lelang wanita misterius di rumah lelang.

Dia bertanya-tanya mengapa dia datang ke sini pada malam hari.

Dia pasti tidak akan berpikir bahwa dia ada di sini untuk menawarkan dirinya sendiri.

"Masuk!"

Qing Shui tidak mengunci pintu.

Wanita itu mengenakan gaun merah yang sama.

Pinggang tipis dan pantatnya yang tebal tampak lebih menawan di bawah cahaya.

Wanita ini sangat memikat, tetapi dia memiliki jiwa yang berfluktuasi.

Dia tidak perawan.

Qing Shui bisa merasakan bahwa dia telah berhubungan dengan beberapa pria.

Sebelumnya Bab Berikutnya Bab