Ancient Strengthening Technique – Chapter 2368

shadow

Ancient Strengthening Technique – Chapter 2368

Setelah mendengar jawaban Priest Purewood, Qing Shui tidak ragu-ragu dan berbicara terus terang, "Saya ingin dua Macan Tutul Topaz Biru Kuno itu."

Macan Tutul Topaz Biru Kuno adalah Binatang Kuno sehingga mereka secara alami memiliki banyak harta.

Kulit, tulang, dan usus mereka semuanya sangat berharga.

Akan sia-sia bagi orang biasa karena mereka tidak dapat menggunakannya.

Priest Purewood juga seorang ahli kedokteran.

Macan Tutul Topaz Biru Kuno bukanlah tujuannya untuk datang ke sini, tetapi dia menginginkan sesuatu darinya.

Namun, karena Qing Shui meminta, dia tidak ragu-ragu.

Dia menjawab, "Saya bisa menjanjikan itu tetapi saya khawatir orang lain akan ikut campur nanti."

Tentu saja, Qing Shui mengerti bahwa yang dia maksud adalah Gerbang Iblis dan tertawa, berkata, "Itu hanyalah masalah sepele.

Selama Anda mengizinkannya, tidak ada orang lain yang akan berani campur tangan. "

"Ok, kita sudah sepakat.

Jika kebetulan ada orang yang ingin turun tangan, saya akan membantu Anda untuk bertahan melawan mereka, "kata Priest Purewood dengan percaya diri.

Hutan!

Ada hamparan luas dengan lautan pepohonan di depan mereka.

Pepohonan itu sangat besar, setidaknya setinggi sepuluh meter.

Batang pohon tidak lurus tetapi melingkar, penuh dengan kekuatan, dan memancarkan keabadian.

Ada jarak yang cukup jauh antara setiap pohon dan masing-masing pohon itu berbeda;

seperti payung besar, membuatnya sangat menyenangkan dilihat dari jauh.

Skenario seperti itu belum pernah terjadi sebelumnya.

Seolah-olah mereka telah dipangkas sebelumnya.

"Hati-hati semuanya.

Tempat ini disebut Hutan Kematian.

Itu dipenuhi dengan banyak bahaya yang tidak diketahui.

Tidak akan terlambat untuk mundur sekarang, "Pendeta Purewood memberikan peringatan terakhir kepada orang-orang yang hadir.

Cukup banyak orang yang mundur sebelumnya, meskipun ternyata tidak terlalu berbahaya, jadi sangat sedikit orang yang memutuskan untuk mundur kali ini.

Namun, kata-kata "Hutan Kematian" akhirnya membuat beberapa orang kembali.

Meskipun memang ada banyak harta karun di depan, itu terlalu berisiko untuk mempertaruhkan nyawa mereka, demi keberuntungan.

Seseorang harus bertahan hidup untuk menikmati harta karun itu.

……

……

"AH!"

Suara pekikan.

Baru satu jam berlalu sejak semua orang memasuki hutan ketika seekor laba-laba besar berwarna-warni muncul dari tanah dan menggigit tubuh bagian bawah seorang prajurit.

Tidak butuh waktu lama untuk menelan bagian tubuh yang tersisa dan menghilang ke tanah lagi.

Orang itu hanya berhasil memekik sekali sepanjang waktu tetapi banyak orang di sekitarnya masih berhasil menangkapnya.

Itu adalah Tarantula Terestrial

Banyak orang mulai berkeringat.

Tarantula terestrial berukuran sekitar 10 meter, dengan racunnya sendiri, dapat dengan bebas melakukan perjalanan di bawah tanah, dan bahkan menyembunyikan keberadaan mereka dengan sempurna.

Mereka ahli dalam menyergap orang lemah.

"Saya keluar.

Tidak mungkin tinggal di tempat berdarah ini. "

Lebih dari 10 orang telah disergap oleh laba-laba dalam tiga jam.

Tempat ini sepertinya adalah wilayah Terrestrial Tarantulas.

Sekarang, seseorang tidak dapat mentolerirnya dan ingin mundur;

sentimen ini mendapat penegasan luas.

Orang-orang ini pada awalnya berada di sini untuk mencoba dan mengambil keuntungan dari krisis apa pun untuk keuntungan pribadi, tetapi mereka segera menyadari bahwa mereka adalah yang paling rentan di sini, dan menjadi korban laba-laba yang dibawa pergi.

Priest Purewood tidak menentang tapi malah mengangguk dan berkata, "Siapapun bisa mundur kapan saja."

Sekelompok orang memulai perjalanan pulang mereka.

Keamanan masih menjadi pertanyaan, tetapi peluang mereka masih jauh lebih baik daripada jika mereka melanjutkan.

Orang-orang ini mulai iri pada mereka yang pergi lebih awal.

"Hari sudah gelap.

Semua orang bisa istirahat disini.

Mari mengisi ulang energi untuk satu malam dan melanjutkan perjalanan besok, "kata Priest Purewood kepada semua orang saat dia melihat ke langit.

Mereka berjalan ke lereng yang relatif tinggi yang dipenuhi bebatuan yang sangat keras.

Tidak ada pohon di sekitar area tersebut, memungkinkan untuk garis pandang yang lebih luas.

Kelompok Istana Ilahi mendirikan tenda dan formasi dasar.

Selalu berhati-hati untuk melindungi diri dari orang lain!

Nalan Qing selalu bersama orang-orang dari Negara Air.

Ini bukan waktu yang tepat untuk mengembangkan hubungan apa pun dengannya, terutama karena Shen Huang dan Beihuang Fan bersamanya.

Meskipun kedua wanita itu tidak membatasi Qing Shui dengan cara apa pun, Qing Shui masih belum mencapai tahap di mana dia berani ‘merayu’ wanita lain di depan mereka.

"Tempat ini membuatku tidak nyaman," Shen Huang melihat sekeliling sebelum berkata kepada Qing Shui.

"Bahaya ada di bawah kaki kita.

Ini adalah Binatang Kuno yang sah, raja tarantula darat kuno, "kata Qing Shui sambil tertawa.

"Karena kamu sudah tahu, kenapa kamu tidak memberi tahu kami?"

Beihuang Fan melirik Qing Shui dan bertanya.

Penampilannya yang menawan masih sangat menggoda.

"Itu karena aku tidak punya waktu untuk mengatakannya."

Qing Shui menarik kedua wanita itu saat mereka menuju ke puncak gunung.

"Apakah kamu mencoba mencari Raja Tarantula?"

Shen Huang memandang Qing Shui dan bertanya.

"Ya.

Apakah kamu takut?"

Qing Shui memegang tangannya dengan lembut dengan kekuatan.

"Mengapa saya harus menjadi?

Tidak ada yang perlu ditakutkan dengan Anda di sisi kami. "

Shen Huang tertawa dan berkata.

Ketiganya telah mengembangkan hubungan yang begitu harmonis hingga ketiganya sangat nyaman satu sama lain.

Namun, Qing Shui tidak akan berani mencoba dan meminta keduanya melayaninya sekaligus.

Ini hanyalah langkah yang tidak berani dia ambil.

Masih ada waktu yang lama.

Selain itu, ini sudah merupakan posisi yang membuat iri …

Gua batu!

Mereka bertiga mencapai sisi lain lereng dan menemukan gua batu raksasa.

Gua batu itu miring ke arah tanah.

Gua itu mudah untuk dilihat jika tidak diperhatikan.

Ujung gua tidak bisa dilihat bahkan dengan penglihatan Qing Shui.

Ada beberapa gelombang udara dingin yang terasa atau bahkan suara mengunyah tulang yang sesekali terdengar dari luar gua.

Suaranya bisa sangat menusuk, terutama di lingkungan yang sepi di belakang bukit.

"Apakah kita masuk atau memancingnya?"

Beihuang Fan melihat ke pintu masuk gua.

"Ayo masuk. Membujuknya keluar dan mengkhawatirkan orang lain bisa menimbulkan masalah.

Aku membutuhkan binatang purba sekarang juga, "kata Qing Shui setelah memikirkannya.

Kedua wanita itu mengikuti Qing Shui ke dalam gua.

Mereka baru menyadari besarnya gua saat memasuki dan berjalan selama lebih dari seratus meter.

Dindingnya seluruhnya terbuat dari batu, berkilau dan memantulkan cahaya, tapi dengan bau busuk yang sedikit menyengat.

Kedua wanita itu juga adalah pembudidaya yang kuat.

Meskipun lingkungannya tidak bagus, mereka tidak menunjukkan tanda-tanda ketidaknyamanan.

Bau itu semakin pekat.

Itu adalah bau darah dan daging yang membusuk;

seseorang sudah bisa secara samar-samar merasakan atmosfir yang mengancam dan mendengar suara tajam dari tulang yang dihancurkan.

Zhi Zhi!

Jeritan tajam menggema, dan bahkan dinding yang sangat keras mulai bergetar dan berubah menjadi bubuk.

Itu seperti gelombang ombak yang tak berujung, menembus telinga.

Pembudidaya yang lebih lemah akan mendapati diri mereka mengeluarkan darah dari lubang mereka, karena bahkan menutup telinga Anda tidak akan membantu.

Kedua wanita itu cukup kuat, tetapi Qing Shui masih memimpin.

Dia menerapkan semua keterampilannya dan menggunakan Tungku Pemurnian Setan Primordial.

Tungku Pemurnian Setan Primordial seperti mangkuk kecil di tangan Qing Shui, indah dan kuno, dengan gelombang energi yang memuntahkan keluar.

Tungku adalah pencegah yang kuat melawan binatang iblis manapun.

Meskipun itu tidak bisa benar-benar melemahkan lawan, itu benar-benar bisa menakuti binatang sampai mati.

Ini adalah efek alami pada binatang iblis.

Sebelumnya Bab Berikutnya Bab