Ancient Strengthening Technique – Chapter 2379

shadow

Ancient Strengthening Technique – Chapter 2379

Chapter 2379 – Ciuman Nalan Qing, Cemberut

Qing Shui secara alami memahami perasaan Kaisar Air.

Bagaimanapun, mereka berdua laki-laki dan Qing Shui juga seorang ayah.

Dia tidak bisa dengan jelas mengatakan apakah hal-hal seperti itu benar atau salah tetapi saat itu, desakan Nalan Qing adalah keputusan yang dibuat dengan sudut pandang seorang anak.

Dia telah melakukan ini dengan sukarela.

"Fakta bahwa Sister Qing melakukan itu menunjukkan bahwa Anda adalah ayah yang baik yang pantas diterimanya," Qing Shui tersenyum dan berkata.

"Sebagai seorang ayah, saya harus menopang dunia untuknya.

Aku adalah kaisar suatu bangsa, tapi akhirnya aku jatuh seperti itu. "

Kaisar Air tersenyum pahit dan menggelengkan kepalanya.

"Sulit untuk mengantisipasi hal-hal dalam hidup.

Sister Qing beruntung.

Ada banyak orang di dunia ini dan tidak ada yang ingin menahan rasa sakit.

Namun, saat rasa sakit datang, kita harus menghadapinya.

Saya percaya senior itu tidak perlu terlalu memikirkannya.

Kita harus belajar untuk melihat ke depan.

Bagaimana menurut anda?"

Qing Shui telah mengalami banyak hal dalam hidup dan telah melihat banyak hal dengan jelas.

Tidak disarankan untuk bertindak sombong ketika masih muda, tetapi seseorang tidak boleh kehilangan keberanian.

"Benar, itu benar.

Kita harus melihat ke depan.

Qingʻer dan aku berhutang budi padamu.

Tidak peduli apa yang Anda butuhkan, selama saya bisa melakukannya, saya akan berjanji dan mendukung Anda tanpa syarat, "Kaisar Air tertawa dan berkata, merasa sangat bahagia.

Nalan Qing berdiri di samping dan memperhatikan bahwa setiap kali ayahnya berbicara, dia sesekali akan melihat ke arahnya dan kemudian ke Qing Shui.

Siapapun yang bukan idiot pasti tahu apa arti tatapan ini.

Qing Shui secara alami bisa memahami gerakan ini juga.

Dia tidak bisa terus bertindak bodoh lagi.

Jika dia tidak menyukai Nalan Qing maka tidak apa-apa.

Dia bisa terus bertindak cuek dan Kaisar Air mungkin tidak akan mengatakan apa-apa.

Setelah dia pergi, segalanya akan berlalu begitu saja selama hal ini tidak disebutkan.

Namun, kenyataannya Qing Shui menyukai Nalan Qing.

Dia bisa merasakan bahwa wanita ini juga menyukainya.

Di antara banyak orang di dunia, tidak banyak yang menyukai satu sama lain.

Bahkan jika ada beberapa yang dapat menemukan separuh lainnya yang menyukai mereka kembali, ada juga banyak kasus di mana mereka bahkan tidak bisa menjadi teman karena berbagai alasan.

Karena kesempatan ada di sini, dia tidak ingin melewatkannya.

Oleh karena itu, dia mengusap hidungnya dan berkata, "Senior, saya menyukai Sister Qing, tetapi saya masih tidak yakin apakah Sister Qing juga menyukai saya.

Maukah Anda menghentikan saya untuk mengejar Sister Qing? "

Qing Shui memberi kelonggaran besar bagi Kaisar Air.

Setelah mendengar kata-kata Qing Shui, Kaisar Air tertawa terbahak-bahak.

Yang terakhir merasa sangat bahagia dan langsung berkata, "Saya tidak akan menghentikan Anda.

Aku pasti tidak akan menghentikanmu.

Jika Anda ingin mengetahui sesuatu tentang Qingʻer, Anda bisa datang dan mencari saya juga.

Aku akan memberitahumu semua yang aku tahu. "

"Ayah!"

Nalan Qing tersipu dan berkata dengan malu-malu.

"Baiklah baiklah.

Qing Shui, saya harap Anda dapat memperlakukan gadis ini dengan baik.

Dia menjadi jauh lebih bahagia dari sebelumnya setelah bertemu dengan Anda.

Saya ingin mengucapkan terima kasih yang tulus.

Sudah lama sekali dia tidak tersenyum, "Kaisar Air berkata dengan tulus.

"Senior, jangan khawatir.

Saya akan memperlakukan Sister Qing sebagai orang tersayang dan saya akan membuatnya bahagia. "

Qing Shui mengangguk.

Kaisar Air menepuk kepala Nalan Qing dan berkata bahwa dia memiliki beberapa hal yang harus diurus.

Perjamuan hampir selesai dan terus terang, Kaisar Air hanya ingin memberi dua anak muda waktu untuk diri mereka sendiri.

Semua orang menyadarinya.

Kaisar Air pergi, tetapi Nalan Qing merasa sangat malu dan tidak berani melihat Qing Shui.

Wanita yang keren tapi dewasa sepertinya sangat mempesona saat malu.

Setelah memperjelas, Qing Shui merasa jauh lebih berani.

Bagaimanapun, dia sebelumnya tidak tahu apakah dia harus mengambil langkah ini ke depan.

Mendengar langkah Qing Shui semakin dekat, Nalan Qing merasa jantungnya berdetak sangat cepat.

Dia kemudian tiba-tiba mengangkat kepalanya, "Kamu tidak diizinkan untuk datang …"

Qing Shui merasakan detak jantung Nalan Qing yang cepat dan berhenti.

Dia melihat ekspresi malu tapi paniknya dan berkata, "Sister Qing, apakah kamu terlalu banyak berpikir?"

"Kaulah yang terlalu banyak berpikir," tegur Nalan Qing.

Dia menjadi jauh lebih tenang tapi dia masih terus menatap Qing Shui dengan tatapan aneh, "Apakah kamu benar-benar menyukaiku?"

"Tentu saja.

Tidak ada pria yang tidak menyukai kecantikan sepertimu, "Qing Shui tersenyum dan berkata.

"Kamu hanya membidik tubuhku," kata Nalan Qing, merasa sedikit kecewa.

"Apa menurutmu aku sama dengan laki-laki lain?

Bahwa aku dangkal?

Bahwa aku tidak tulus…? "

Qing Shui berjalan perlahan dan meraih tangannya.

Nalan Qing tidak tahu harus berkata apa.

"Seseorang menyukai segala sesuatu yang berhubungan dengan orang yang mereka cintai.

Jika seseorang menyukai seseorang, lambat laun mereka akan menyukai segala sesuatu tentang dirinya.

Penampilan seorang wanita itu sendiri adalah salah satu bagian terpenting.

Itu karena penampilan seseorang itulah yang menarik orang lain untuk menyukainya.

Kesan pertama sangat penting.

Pria itu kemudian akan perlahan mulai menyukai interiornya dan yang lainnya.

Mengapa tidak ada pria yang menyukai interior wanita yang sangat jelek? "

Qing Shui tersenyum dan bertanya.

"Saya seorang janda," kata Nalan Qing.

"Mengesampingkan fakta bahwa kamu masih perawan, meskipun kamu benar-benar sudah menikah dan bahkan punya anak, aku tetap akan menyukaimu.

Perasaanku padamu tidak akan terpengaruh sama sekali, "Qing Shui berkata dengan tulus, tapi ini benar-benar sesuatu yang benar-benar bisa dia lakukan, seperti yang terjadi pada Mingyue Gelou.

Nalan Qing merasa sangat bahagia di dalam, tetapi dia tidak tahu apa yang dia rasakan bahagia.

Seolah-olah jendela telah terbuka di dalam hatinya dan dunia ini sepertinya tiba-tiba menjadi jauh lebih cerah dari sebelumnya.

Matanya yang bersinar seperti bintang memandang Qing Shui dengan sedikit senyuman.

Qing Shui menarik Nalan Qing dengan lembut dan dia jatuh ke pelukannya.

Dia tersentak, "Kamu tidak diizinkan untuk menggangguku."

"Bagaimana saya tahan melakukannya?

Saya tidak sabar untuk menyayangi Anda. "

Qing Shui menyeringai.

Namun, dia hanya memeluknya dan tidak melakukan apa-apa lagi.

Untuk wanita seperti dia, jika dia terlalu agresif, itu hanya akan memiliki efek berlawanan dari apa yang dia inginkan.

Nalan Qing sangat pendiam.

Dia tidak menyangka bahwa dia akan merasakan ketenangan yang belum pernah terjadi sebelumnya, dipeluk oleh pelukan seorang pria.

"Qing Shui, terima kasih."

Nalan Qing memeluk Qing Shui dengan lembut.

"Saya tidak ingin Anda bertindak seperti ini hanya karena Anda merasa bersyukur," Qing Shui tersenyum dan berkata.

"Kupikir pria akan menempuh cara apa pun untuk mendapatkan wanita yang mereka inginkan?"

Nalan Qing tersenyum.

"Siapa yang bilang?

Ayo, beritahu pria Anda bahwa Anda menyukainya. "

Qing Shui tersenyum.

Nalan Qing tersipu sedikit dan meliriknya dengan malu-malu, "Tidak!"

Apakah kamu yakin?

Qing Shui menjilat bibirnya dan tersenyum cabul.

Wajah Nalan Qing menjadi lebih merah tetapi dia tidak mengatakan apa-apa.

Ini membuat Qing Shui tertegun sejenak dan pikiran aneh muncul di benaknya.

Apakah dia ingin dia menciumnya?

Pikiran ini membuat Qing Shui sedikit bersemangat.

Dia bukan seorang perawan dan pemahamannya tentang wanita jauh lebih baik daripada sebelumnya.

Karena itu, ketika pikiran ini muncul, Qing Shui beringsut perlahan.

Kecepatannya tidak cepat, memberi Nalan Qing waktu untuk menghentikannya.

Namun, Qing Shui tidak berhenti bahkan ketika bibirnya menyentuh bibirnya.

Meski begitu, dia merasakan sosok di lengannya menggigil.

Qing Shui sangat lembut, mencium bibirnya dengan seksama.

Mereka harum, indah, dan memiliki kesejukan yang menawan juga.

Tubuh Nalan Qing menegang sedikit saat dia menggertakkan giginya dengan erat dan menutup matanya.

Qing Shui merasa bahwa Nalan Qing saat ini sangat lucu.

"Qingʻer, kami berciuman.

Santai sedikit.

Kami tidak akan berperang, "Qing Shui sedikit membuka bibirnya dan berkata dengan lembut.

Mendengar kata-kata Qing Shui, wajah Nalan Qing menjadi lebih merah dan dia tidak berani membuka matanya.

Namun, wajah cantiknya beringsut sedikit ke depan dan dengan lembut menyentuh wajah Qing Shui.

Bibirnya sedikit cemberut.

Untuk kecantikan ilahi seperti itu untuk melakukan tindakan imut seperti itu, Qing Shui hampir mimisan.

Tangannya tanpa sadar memeluk Nalan Qing dengan erat saat dia mengisap bibirnya yang lembut.

Lidahnya mencoba membongkar gigi Nalan Qing, tetapi dia tidak tahu apakah Nalan Qing gugup atau bertindak secara naluriah, tetapi giginya tertutup rapat.

Hidungnya yang indah sedikit gemetar, mengeluarkan aliran udara yang lembut.

Tangan Qing Shui perlahan bergerak di sepanjang punggung Nalan Qing dan bibirnya menciumnya perlahan tapi sengaja, saat dia mencoba membuat Nalan Qing rileks.

Sebelumnya Bab Berikutnya Bab