Ancient Strengthening Technique – Chapter 2394

shadow

Ancient Strengthening Technique – Chapter 2394

Chapter 2394 – Kompetisi Kuliner, Green Divine Pepper

"Anda jelas tahu alasannya.

Saya tidak ingin kita dipaksa untuk bergerak. "

Wanita itu tidak menyukai Dewa Pertempuran, sama seperti Dewa Pertempuran tidak menyukai Raja Iblis.

"Senior, kamu sepertinya berprasangka buruk terhadapku."

Qing Shui tersenyum.

Wanita itu tidak senang dipanggil sebagai senior oleh Qing Shui.

Dia dewasa, tetapi dia tidak ingin mengakui bahwa dia sudah tua.

Nada suaranya tidak ramah ketika dia menjawab, "Apakah kamu tahu siapa saya?"

"Bos dari Seribu Mil Waft of Fragrance!"

Qing Shui berpura-pura tidak tahu.

"Katakan, kenapa kamu berpura-pura tidak tahu?

Anda telah mencoba mencari informasi tentang saya sebelumnya. "

Wanita itu memperhatikan Qing Shui.

Pria ini benar-benar berkulit tebal.

Qing Shui mencibir.

"Sebenarnya, saya berharap bisa terlibat dengan Anda dalam kompetisi kuliner.

Memasak adalah hobi saya. "

Kali ini, wanita itu benar-benar merasakan luasnya kulit Qing Shui yang tebal.

"Tidak tertarik!"

"Aku serius.

Sekalipun identitas kita tidak terlalu ideal, bukan berarti pertemuan pertama kita harus berakhir dengan pembantaian.

Kami dapat mencoba berinteraksi satu sama lain.

Selain itu, saya sangat tertarik dengan seni kuliner, dan saya belum pernah bertemu lawan saya sejauh ini. "

Qing Shui menjawab dengan serius.

"Aku telah melihat sejumlah Dewa Pertempuran, tapi hanya kaulah yang licik ini.

Bukankah Battle Gods terbuka dan tegak?

Apa yang kamu mainkan? "

Wanita itu mengukur Qing Shui, mencoba mengungkap apa pun yang dia sembunyikan.

"Kamu adalah Raja Iblis Kuliner, tapi kamu tidak memiliki atribut iblis.

Saya benar-benar tidak memiliki niat buruk terhadap Anda.

Selain itu, gaya hidup Raja Iblis sepertimu bukanlah ancaman. "

Qing Shui menepis kemampuan Kuliner Raja Iblis seolah-olah mereka tidak layak disebutkan.

Wanita itu tidak bisa menahan tawa atas pernyataan mengejek Qing Shui.

Ya, dia adalah Raja Iblis Kuliner, tapi kemampuannya membuat banyak Raja Iblis yang lebih kuat terengah-engah.

Bagaimana dia bisa menjadi Pemimpin Sekte dari Gerbang Iblis kota Wilayah Bumi yang Terbengkalai?

"Beri nama, lalu.

Bagaimana kita akan bersaing? "

Wanita itu menjawab.

"Ayo adakan kompetisi dulu.

Kita bisa memutuskan taruhannya ketika sudah selesai.

Bagaimana menurut anda?"

Qing Shui tersenyum.

"Oh, akan ada taruhannya?

Apa itu?

Biarkan aku mendengarnya. "

Wanita itu menjadi penasaran.

"Bisakah kita membicarakannya setelah kita selesai?"

Qing Shui berbicara setelah merenung.

"Siapa yang akan membahas taruhan hanya setelah kompetisi?

Jika saya berbicara tanpa berpikir pada saat itu dan mengklaim hidup Anda sebagai taruhannya, apakah menurut Anda itu pantas? "

balas wanita itu dengan santai.

"Baik.

Karena itu masalahnya, maka mari kita putuskan taruhannya terlebih dahulu.

Haruskah kita mendapatkan hakim? "

Qing Shui bertanya.

"Tidak perlu ada saksi.

Saya yakin kita bisa membedakan mana yang lebih baik dengan cara kita sendiri.

Jika Anda benar-benar lebih baik dari saya atau setara dengan saya, maka kami akan memperlakukannya sebagai kemenangan Anda, "kata wanita itu dengan percaya diri.

Qing Shui mengangguk.

"Aku tidak akan menyembunyikan ini darimu.

Istri saya adalah Penguasa Raja Iblis, dan saya ingin tahu bagaimana Anda berhasil membersihkan darah Raja Iblis Anda.

Saya pernah membersihkannya sekali, tetapi dia sebenarnya memiliki Darah Suci Iblis dan pemurnian tidak memiliki efek apa pun.

Saya ingin tahu apakah Anda akan punya cara? "

Wanita itu terkejut pada saat itu, dikejutkan oleh fakta bahwa istri Dewa Pertempuran ini adalah Warisan Raja Iblis dan satu dengan Darah Suci Iblis pada saat itu.

Jika itu adalah Darah Suci Iblis, Pemimpin Sekte Gerbang Iblis Sembilan Benua memiliki garis keturunan yang sama, tetapi Pemimpin Sekte sudah tua sekarang.

Mungkin, istrinya akan menjadi Pemimpin Sekte berikutnya dari Gerbang Iblis Sembilan Benua …

Wanita itu menghela nafas karena pemikirannya sendiri tidak masuk akal.

Namun, dia tidak bisa menahan pandangan simpatiknya ke arah Qing Shui …

"Jangan lihat aku seperti itu.

Aku tidak menyedihkan… "Qing Shui tidak bisa berkata-kata.

"Tidak ada cara untuk membersihkan Demon Saint Blood, atau setidaknya, aku tidak bisa.

Jadi, jangan bertanding lagi, aku tidak bisa membantumu. "

Wanita itu menggelengkan kepalanya.

"Meski begitu, mari berkompetisi.

Saya benar-benar memiliki sedikit keterampilan kuliner.

Hmm, bagaimana dengan ini?

Jika ada yang Anda inginkan, saya bisa memberikannya kepada Anda jika saya kalah. "

Qing Shui memikirkannya sebelum berbicara.

"Tidak ada yang saya butuhkan.

Karena Anda ingin berkompetisi, maka lakukanlah.

Namun, kami akan membuatnya lebih sederhana.

Pilih hidangan dari penginapan saya, dan kami akan membuatnya masing-masing.

Dari sana, kita akan melihat siapa yang membuat hidangan lebih enak.

Bagaimana menurut anda?"

Wanita itu tersenyum.

"Baik!"

Sesampainya di dapur eksklusif wanita itu, hampir tidak ada setitik pun debu.

Itu bukan dapur, lebih seperti istana.

Semua bahan ditampilkan dengan rapi, dan suhu dapur sempurna.

Dengan lingkungan dan suhu seperti ini, bahan dapat disimpan dalam waktu lama.

Apalagi semua bahannya masih segar, seperti daging dan sayur mayur.

"Tempat yang sangat bagus!"

Qing Shui berseru.

Terlepas dari hal-hal, nilai mereka akan meningkat setelah mereka mencapai level tertentu.

Hal yang sama berlaku untuk dapur.

Ada banyak set alat pemotong, dan ada yang tidak biasa, ditambah perkakas, bahan, piring, dan lainnya.

Persaingan di antara mereka dimulai hanya dengan sepatah kata, tanpa juri dan penonton.

Qing Shui melihat dua kentang.

Banyak item di Sembilan Benua dinamai mirip dengan yang ada di kehidupan masa lalunya.

Diiris-cabik!

Pada tingkat Qing Shui, bahkan mereka yang tidak memiliki keterampilan kuliner akan dapat mengirisnya dalam porsi yang sama.

Karenanya, tidak seperti kehidupan sebelumnya, keterampilan memotong tidak layak disebutkan di Sembilan Benua.

Itu adalah nilai jual yang bagus di masa lalu di mana koki perlu menghabiskan banyak waktu dan tenaga untuk berlatih.

Di Sembilan Benua, mengendalikan api adalah yang paling penting, serta memahami komposisi bahan dan bentuk.

Dengan bumbu yang banyak dan bahan-bahan yang bagus, bahkan mereka yang tidak memiliki keterampilan kuliner akan dapat memasak sesuatu yang lezat, tetapi mereka akan sangat berbeda dari mereka yang mengetahui cara memasak.

Keterampilan kuliner Qing Shui tidak perlu dikatakan lagi.

Ini adalah kemampuan yang diperoleh dari warisan.

Dia akan dapat memaksimalkan setiap penggunaan semua bahan, bersama dengan jenis bumbu uniknya sendiri.

Qing Shui sudah bisa mencium aroma yang memikat dan menyegarkan.

Dengan menoleh, dia melihat wanita itu membuat Steamed Bear Paws.

Cakar beruang yang lembut itu telah menjadi berwarna keemasan, memancarkan cahaya samar.

Qing Shui menyiapkan Stir-Fry Potato Shreds, hidangan rumahan umum di Sembilan Benua.

Ini adalah bentuk paling rendah dari hidangan yang bisa disiapkan dengan sopan bahkan oleh orang biasa.

Tentu saja, bagi mereka yang benar-benar ahli kuliner hebat, hidangan sederhana ini pun sangat berbeda dari mereka.

Adapun Qing Shui, ini tidak perlu dikatakan lagi.

Dia menambahkan bumbu sendiri dan Lada Ilahi Hijau yang disiapkan secara khusus.

Ini adalah favorit Qing Shui.

Rasanya melampaui kata-kata, dan yang Ilahi dalam namanya diberikan dengan tepat.

Begitu aroma hidangan Qing Shui membanjiri ruangan, itu menekan Cakar Beruang Kukus sepenuhnya.

Wanita itu kaget.

Meskipun rasanya tidak terlalu enak, ada pepatah yang mengatakan bahwa menekan bau adalah setengah dari perjalanan menuju kemenangan.

Itu terutama berlaku untuk fakta bahwa itu adalah sepiring Shreds Kentang Tumis yang menekan Bear Paws.

Api.

Qing Shui telah membawanya ke titik kesempurnaan sebelum meniupnya, lalu dia berhenti.

Wanita itu juga berhenti.

"Bumbu yang kamu gunakan bukan milikku."

Wanita itu memandang Qing Shui.

"Saya menggunakan milik saya sendiri.

Sebagai koki, persediaan rempah-rempah pribadi adalah suatu keharusan. "

Qing Shui tersenyum.

Bau yang menusuk memenuhi wanita itu dengan nafsu makan.

Potongan kentang memiliki kilau seperti batu giok dan ditempatkan secara proporsional di atas piringnya.

Tidak ada bentuk apa pun di sana, tapi rapi, memberikan perasaan ‘kurang lebih’.

Pada titik ini, wanita itu berpikir bahwa mungkin saja hidangan sederhana ini meraih kemenangan atas hidangan glamor dan langka apa pun.

Tanpa mencicipi, wanita itu berspekulasi bahwa dia mungkin telah kalah.

Itu adalah perasaan yang kuat, karena hidangan dengan aroma seperti itu tidak akan pernah buruk rasanya.

Sebelumnya Bab Berikutnya Bab