Ancient Strengthening Technique – Chapter 2395

shadow

Ancient Strengthening Technique – Chapter 2395

Chapter 2395 – Aku kalah, Klan Qian melebih-lebihkan kemampuan mereka

Hidangan yang dibuat oleh wanita itu luar biasa bahkan menurut standar Qing Shui.

Dari sudut pandangnya, dia kalah karena pilihan rempah-rempahnya, terutama Green Divine Pepper.

Saat dikombinasikan dengan irisan kentang, rasanya sungguh nikmat.

Faktanya, nilai alami bahan tersebut akan melengkapi dengan banyak jenis makanan.

Mencicipi hidangan bahkan lebih menarik.

Kedua hidangan disajikan di atas meja dengan kedua kontestan duduk berseberangan.

Saat mereka mulai makan, mereka tidak berhenti sampai hidangan hampir habis.

Qing Shui terutama memakan cakar beruang sementara wanita itu fokus pada parutan kentang.

"Aku tersesat!"

Wanita itu berbicara dengan jujur.

"Kamu tidak!"

Qing Shui menjawab setelah beberapa pemikiran.

"Saya tahu saya melakukannya.

Kerugian adalah kerugian.

Anda bisa menyiapkan hidangan umum seperti kentang parut sejauh ini, jadi saya rela mengaku kalah. "

Wanita itu mempertahankan sikap seriusnya.

"Anda kehilangan rempah-rempah.

Jika Anda tidak mempercayai saya, Anda bisa mencoba memasak dengan bumbu saya;

Anda akan dapat menyiapkan hidangan pada level yang sama. "

Qing Shui juga jujur.

Bagaimanapun, ini adalah fakta yang diketahui semua orang.

Di kehidupan sebelumnya, ada bumbu rahasia.

Melewati level skill tertentu, satu-satunya perbedaan adalah bahan yang digunakan.

"Mungkin.

Meski begitu, aku kalah bagaimanapun juga.

Sayang sekali saya tidak dapat membantu dengan masalah yang Anda sebutkan sebelumnya.

Demon Saint Blood sangat menjengkelkan tetapi ada sesuatu yang tidak perlu kamu khawatirkan.

Amnesianya terhadap Anda hanya bersifat sementara.

Semuanya akan baik-baik saja begitu dia mendapatkan kembali ingatannya.

Demon Saint Blood tidak akan mengubah sifatnya, jadi menurutku kamu tidak perlu terlalu khawatir tentang itu. "

Wanita itu meyakinkan.

Kata-katanya mengejutkan Qing Shui dan gelembung kegembiraan meluas di dalam dirinya.

Akan lebih bagus jika keadaan antara dia dan Tantai Lingyan hanya sementara.

Begitu dia pulih, semuanya akan kembali normal dan dia akan kembali ke Tantai Lingyan yang dia kenal.

"Terima kasih untuk hari ini.

Sudah larut, aku harus pergi. "

Qing Shui melihat sekilas ke luar.

"Aku ingin bertanya, maukah kamu bergerak di Gerbang Iblis?"

Wanita itu bertanya.

"Selama periode ini, saya banyak menyadari.

Organisasi Anda dan Gerbang Iblis pada dasarnya berbeda.

Aku tidak akan bergerak dan akan segera pergi.

Aku akan mencari istriku. "

Qing Shui tersenyum.

"Kalau begitu aku berharap perjalananmu mulus.

Selamat tinggal!"

Wanita itu menganggukkan kepalanya sambil tersenyum.

Qing Shui meniru gerakannya.

"Selamat tinggal.

Ambillah ini sebagai hadiah karena Anda adalah seseorang yang menyukai seni kuliner. "

Qing Shui memberi wanita itu seikat rempah-rempah.

Qing Shui memiliki banyak rempah-rempah.

Seperti menghadiahkan pedang berharga kepada seorang pahlawan, rempah-rempah ini adalah hadiah yang paling cocok untuknya.

Hasil yang diraihnya selama kunjungan ini sungguh mengejutkan.

Mungkin inilah alasan mengapa keberadaan Gerbang Iblis di sini tidak cocok dengan Istana Ilahi.

Kembali ke penginapan, semua orang bersiap untuk pergi.

Namun, pada saat itulah mereka dikepung.

Qing Shui segera menyadari alasannya ketika dia melihat wajah yang akrab di antara mereka.

Qian Duoduo!

Halo, kita bertemu lagi!

Qing Shui tersenyum saat dia menyapa Qian Duoduo.

Qian Duoduo sepertinya dalam keadaan menyesal.

Dia tampak seolah-olah dia tidak sabar untuk menggigit Qing Shui.

Dengan tatapan tajam, dia berteriak, "Berani-beraninya kamu menyentuhku.

Aku akan membuatmu menemui akhir yang tragis hari ini! "

"Mengapa semuanya harus berakhir dengan hidup atau mati?

Betapa tidak harmonisnya.

Kita bisa membicarakan apapun. "

Qing Shui melambaikan tangannya, memberi isyarat agar yang lain terus berkemas.

"Dilakukan.

Apakah kita akan pergi sekarang? "

Shen Huang bertanya.

"Meninggalkan?

Kamu berharap."

Atas kata-kata Qian Duoduo, dia berbalik ke arah orang tua.

"Paman Ketiga, Anda harus membantu saya mendapatkan keadilan."

"Anak muda, akui kesalahanmu pada Duoduo dan aku akan membiarkanmu pergi.

Bagaimana menurut anda?"

Orang tua itu berbicara dengan lembut.

Orang tua itu tampak bermartabat, dipasangkan dengan pakaian mewah.

Dia memiliki aura glamor.

Meskipun nadanya lembut, itu masih cukup untuk membuat orang lain gemetar ketakutan.

"Paman Ketiga, aku ingin membunuhnya.

Bunuh dia."

Qian Duoduo tampak enggan.

"Oh, mengapa saya harus meminta maaf?

Saya pikir Klan Qian layak pada awalnya.

Sekarang, sepertinya Anda terlalu rendah untuk ditampilkan kepada publik.

Bagaimana dengan ini?

Karena suasana hati saya sedang baik, saya akan melupakan masalah ini jika Anda membuatnya lumpuh sekarang. "

Qing Shui serius dengan proposisinya.

Qian Duoduo tidak bisa berkata-kata, menatap Qing Shui dengan tidak percaya.

Dia pikir dia salah dengar Qing Shui.

Orang tua itu tertawa terbahak-bahak.

"Hahaha, anak muda.

Ini pertama kalinya saya bertemu dengan seorang pemuda berkarakter.

Betapa bagusnya menjadi muda, Anda bisa mengatakan apa pun yang Anda inginkan. "

Qing Shui ikut tertawa.

"Kamu tahu apa yang paling kubenci?

Orang yang memamerkan senioritasnya berdasarkan usia, terutama mereka yang tidak memiliki kemampuan.

Apakah Anda benar-benar berpikir semua orang akan meringkuk di hadapan Anda? "

Orang tua itu tercengang.

Kilatan pembunuh melintas di matanya.

"Jika itu masalahnya, maka aku akan membuatmu mengalami ketidaktahuanmu sendiri."

Udara di sekitarnya sepertinya telah mendingin beberapa derajat.

Hembusan angin dingin mengangkat orang tua seperti elang saat dia menerjang ke arah Qing Shui.

Qing Shui menggelengkan kepalanya sedikit.

Tanpa ragu-ragu, dia menyerang dengan Taichi Cloud Hands.

Siluet telapak tangan meninggalkan jejak sebelum mendarat di pipi orang tua, yang membuat para penonton terkejut.

Menampar!

Itu adalah suara yang tajam yang membuat orang tua terlempar dari benturan.

Qing Shui’s Taichi telah lama bergabung dengan Berserk Dragon Force, dan Taichi-nya menguntungkan bek.

Selain itu, Qing Shui tahu bahwa wilayahnya lebih tinggi.

Dalam keadaan seperti itu dan dengan tambahan Taichi, adalah hal yang normal jika orang tua akan disingkirkan.

Ini juga bukan kekuatan penuhnya.

Dia takut tengkorak orang tua itu akan meledak dengan kekuatan penuhnya.

Keheningan memenuhi udara, sedemikian rupa sehingga mereka bisa mendengar jatuhnya jarum.

"Bagaimana ini bisa terjadi?

Itu San Yanwang milik Qian Clan.

Bagaimana dia bisa direduksi menjadi kondisi ini hanya dengan satu serangan? "

Beberapa gigi tetua rontok setelah tamparan Qing Shui, karena darah menetes dari bibir dan hidungnya.

Dia tampak seperti dalam keadaan yang mengerikan, tetapi itu hanya luka yang dangkal, tidak ada yang serius.

Orang tua itu linglung karena serangan itu juga, hanya mendapatkan kembali ketenangannya setelah beberapa saat seolah-olah dia tidak dapat mengingat momen sebelumnya.

Dia tidak tahu bagaimana dia ditampar oleh Qing Shui.

"Kamu menggunakan seni iblis."

Orang tua menyembur.

Qing Shui tertawa.

Seni setan.

Jika dunia ini memiliki seni iblis, maka setiap serangan bisa dikaitkan dengan itu.

Mereka bahkan memiliki Raja Iblis, apa seni iblis dibandingkan dengan itu…?

Bahkan orang tua tahu bahwa kata-kata yang dia ucapkan telah merendahkan martabatnya, dan dia juga tidak tahu mengapa dia mengatakannya.

Begitu dia melakukannya, dia bergegas maju untuk membunuh Qing Shui.

Jika dia tidak membunuh anak muda ini, kehormatannya dan reputasi Qian Clan akan hancur.

Qing Shui menirukan gerakannya dan pemandangan luar biasa lainnya muncul.

Suara tamparan yang tajam terdengar sekali lagi, kekuatannya lebih besar dari sebelumnya.

Dengan itu, orang tua tidak lagi memiliki gigi yang tersisa di mulutnya.

"Itu akan terjadi lagi dan lagi.

Jika kamu menyerang lagi, lebih baik kamu bersiaplah aku untuk membunuhmu. "

Qing Shui berkata ketika dia memperhatikan niat orang tua untuk bergegas maju lagi.

Orang tua itu menghentikan langkahnya, menyadari bahwa kemampuan pemuda itu jauh melebihi kemampuannya saat dia berkeringat dingin.

"Saya selalu percaya bahwa seseorang harus bertanggung jawab atas setiap tindakannya.

Menjadi terburu nafsu akan memiliki hukumannya, jika tidak maka akan terlalu mudah bagi Anda.

Saya akan menunggu tiga napas waktu.

Jika Anda tidak dapat memuaskan saya, maka saya akan mengambil tindakan sendiri. "

Qing Shui berbicara dengan lembut.

Mata orang tua menjadi gelap.

Dia mengulurkan pisau, memotong lengannya sendiri dan kemudian mendekati Qian Duoduo.

"Paman Ketiga, Paman Ketiga, jangan bunuh aku …" Wajah Qian Duoduo memucat ketakutan.

Orang tua tidak membunuh Qian Duoduo tetapi memutuskan lengan yang terakhir sebelum melihat kembali ke Qing Shui.

Qing Shui menghela nafas dan memberi tahu orang-orang di sekitarnya, "Ayo pergi!"

Sebelumnya Bab Berikutnya Bab