Ancient Strengthening Technique – Chapter 2399

shadow

Ancient Strengthening Technique – Chapter 2399

Chapter 2399 – Naga Api Mistis, Tantangan Su Xianjun

Qing Shui tidak menginap di Istana Abadi Dunia Bawah Utara.

Sebaliknya, dia dan perusahaannya menetap di sebuah rumah bangsawan tidak jauh dari situ.

Itu dibeli oleh Istana Abadi Dunia Bawah Utara, tapi dibiarkan kosong.

Kelompok itu mencatat kebersihan tempat itu.

Itu memiliki dua yard, depan dan belakang, dan lebih dari sepuluh halaman yang lebih kecil.

Masing-masing setinggi dua tingkat dengan bunga segar, kolam, dan paviliun.

Itu tidak dianggap sesuatu yang mewah, tapi itu layak.

Qing Shui tidak pilih-pilih dengan penginapan mereka.

Beihuang Fan, Shen Huang dan dia tinggal di salah satu halaman ini.

Hao Tian telah berkembang dalam hubungannya, berbagi halaman dengan Tang Xi.

Luan Luan juga tinggal di sini, di halaman dekat Qing Shui.

Setelah mereka merapikan semuanya, Qing Shui melihat binatang iblis berbentuk naga besar menuju ke arah mereka dari jauh.

Saat melihat Su Chun, dia mengerti apa yang sedang terjadi;

itu adalah sesuatu yang dia antisipasi.

Qing Shui memiliki penglihatan yang baik.

Melihat naga merah itu, dia berpikir bahwa darahnya pasti murni.

Itu adalah Naga Api, tetapi bahkan Naga Api murni memiliki varian yang kuat dan lemah.

Yang satu ini secara khusus cukup bagus;

itu harus mampu meludahkan Api Mythical.

Naga Api Mythical adalah binatang iblis yang layak.

Lagipula, itu milik spesies naga dan berdarah murni, yang jarang terjadi.

Bukan naga biru atau hijau yang tidak sekuat itu.

Naga di dunia ini tidak seperti makhluk suci dalam pikiran Qing Shui, tetapi lebih seperti dinosaurus dalam istilah barat.

Oleh karena itu, pengetahuan Qing Shui terbatas pada itu menjadi binatang iblis yang kuat, karena itu bukan hijau atau biru.

Jika itu seperti Naga Ilahi, maka itu pasti akan mencengangkan Qing Shui.

Qing Shui sudah bisa merasakan aura pria yang menungganginya dari bawah.

Dia kuat dan ada perasaan gembira.

Qing Shui sudah menemukan identitas pria itu.

Itu adalah Tuan Kota Kota Zhongyuan, seorang jenius.

Su Xianjun terkenal di Kota Zhongyuan.

Qing Shui tidak suka memandang orang, tetapi pengunjung mereka tampaknya tidak berniat turun.

Qing Shui berbalik dan menuju ke kamarnya.

Hanya ada beberapa orang di luar seperti itu dan dengan gerakannya, tidak ada yang bertahan …

Su Xianjun ingin menguji reaksi Qing Shui.

Siapa yang tahu dia akan menjadi orang yang dibiarkan kering?

Su Chun turun dari atas, seperti yang dia inginkan sejak awal.

Namun, dia dihentikan oleh Su Xianjun dan hanya bisa tertawa getir.

Dia gugup.

Mencapai pintu masuk manor, tidak ada penjaga yang menghentikannya dan dia melanjutkan pendekatannya.

"Saya Su Xianjun.

Apakah Tuan Qing di sini? "

"Keributan apa?

Hanya karena Anda Su Xianjun, Anda dapat mengganggu rumah warga sipil?

Apa kau tidak tahu bagaimana berteriak dari luar? "

Hao Tian keluar dan berbicara dengan nada yang kurang menyenangkan.

Hao Tian ada di luar dan telah melihat semuanya.

Ini tidak sepele.

Karena itu adalah konfrontasi, dia secara alami bersikap kasar terhadap mereka.

"Haha, baiklah.

Anda memiliki sikap.

Saya suka itu.

Sepertinya dia hanya akan keluar setelah aku mengalahkanmu. "

Su Xianjun terkekeh pada Hao Tian.

"Hm, kamu adalah?

Mengapa saya menemukan Anda akrab?

Apa kita pernah bertemu sebelumnya?"

Qing Shui keluar dan bertanya dengan heran.

Wajah Su Xianjun menjadi tenang saat dia mengangguk.

Kita harus melakukannya.

Qing Shui mengangguk.

"Itu berarti kita pernah bertemu.

Seperti yang saya katakan, Anda tampak akrab.

Siapa namamu?"

"Su Xianjun!"

Tamu mereka menjawab, tersenyum lebih bahagia dari sebelumnya.

"Paman, maafkan aku tentang ini.

Hanya saja… "Su Chun angkat bicara.

"Apa yang membuatmu minta maaf?"

Qing Shui bertanya.

"Datang datang.

Mari kita minum.

Saya telah membawa dua panci anggur yang enak.

Kau siap menerima hadiah, "Su Xianjun menyela Su Chun dan meletakkan lengan di sekitar bahu Qing Shui, membimbingnya ke arah meja batu di samping.

Qing Shui tidak menyadari bahwa Su Xianjun merasa nyaman dengan orang lain sendiri.

Dia harus percaya diri tetapi sekali lagi, itu wajar baginya.

Sebagai Penguasa Kota Kota Zhongyuan, siapa yang akan percaya padanya jika tidak.

Kemampuannya mencapai 10 triliun dao, budidayanya berada di Puncak Alam Gua.

Qing Shui dan Su Xianjun duduk di sana.

Sementara yang pertama mengukurnya, Su Xianjun juga melihat Qing Shui.

Dia menyadari dia tidak bisa melihat melalui dirinya dan akhirnya menggelengkan kepalanya.

"Aku sadar aku tidak bisa melihat kedalamanmu."

Kenapa kamu harus?

Qing Shui tersenyum.

"Ayo minum dulu.

Ini adalah spesialisasi Kota Zhongyuan.

Hanya Su Clan yang memiliki Anggur Tyrant ini. "

Su Xianjun mengangkat kendi yang tidak menarik.

"Sungguh nama yang sombong.

Saya ingin tahu apakah itu akan sebagus namanya yang diiklankan. "

Qing Shui mempertahankan senyumnya.

"Kamu akan tahu setelah kamu mencoba!"

Su Xianjun menuangkan dua mangkuk, satu untuk masing-masing, lalu mengangkat mangkuknya.

"Bersulang.

Mampu bertemu adalah takdir itu sendiri. "

Qing Shui tertawa dan mengangkat tangannya sendiri.

Dengan denting, dia menelan isinya dengan teguk.

Anggur itu seperti pusaran api, membakar melalui mulut ke perutnya.

Meski terasa panas dan terbakar, itu meninggalkan aroma di mulutnya.

Itu tak terlukiskan.

Dengan kekuatan mereka, kekuatan alkohol ini masih belum banyak, tapi hanya satu mangkuk bisa berakibat fatal bagi rakyat biasa.

Perasaan mendidih tumpul dan menjadi menyegarkan.

Kehangatannya menghilang, digantikan oleh kenyamanan yang tak terduga.

"Anggur yang enak!"

Qing Shui memuji dengan tulus.

"Benar, bukan?

Jumlahnya terlalu sedikit dan bahkan saya tidak tahan untuk meminumnya.

Itu juga karena kehormatan Anda sehingga saya bisa minum hari ini, "Su Xianjun berbicara dengan penuh nostalgia sebelum menuangkan secangkir lagi untuk mereka.

"Itu anggurmu.

Mengapa kehormatan orang asing seperti saya menjadi alasan Anda bisa meminumnya? "

"Bukankah itu semua untuk anakku itu?

Bagaimana itu?

Bisakah kita menyelesaikannya hari ini? "

Su Xianjun memandang Qing Shui.

"Tidak perlu terburu-buru.

Saya masih belum memiliki pemahaman yang baik tentang Su Clan.

Aku tidak bisa tidak bertanggung jawab dan membiarkan putriku menikah begitu saja. "

Qing Shui melambaikan tangannya dan tersenyum.

Su Xianjun membeku saat mengamati Qing Shui.

"Tuan Qing, apakah Anda meremehkan Su Clan?"

"Aku tidak akan merendahkan siapa pun, bahkan jika itu pengemis di pinggir jalan."

Qing Shui terus tersenyum saat membalas tatapan Su Xianjun.

"Kamu orang pertama yang membandingkan Su Clan dengan seorang pengemis."

Su Xianjun sangat tenang.

"Pengemis juga manusia.

Mereka tidak memiliki peringkat yang lebih rendah dari siapapun.

Mengapa Tuan Kota Su memandang rendah pengemis, atau mereka yang lebih lemah dari Anda? "

Qing Shui tersenyum kepada Su Xianjun dengan tenang tanpa ragu-ragu.

"Tidak ada artinya untuk pertanyaan ini, bukan begitu?

Siapapun bisa pandai mengucapkan kata-kata yang baik.

Apakah Anda pernah melakukan sesuatu untuk pengemis atau duduk bersama mereka?

Berapa lama Anda duduk bersama mereka, apa yang Anda bicarakan?

Apakah kamu sudah makan bersama? "

Su Xianjun bertanya sambil tetap memperhatikan Qing Shui.

"Benar, tapi mengapa kamu mengklaim bahwa aku meremehkan Su Clan.

Bukankah ini sama? "

Qing Shui tersenyum.

Su Xianjun tercengang.

Berbelit-belit, dia menahan diri dengan kata-katanya sendiri pada akhirnya.

"Aku ingin tahu bagaimana rencana Tuan Qing untuk memahami Su Clan?"

Su Xianjun bertanya.

"Ini membutuhkan waktu.

Ada pepatah bahwa Anda akan melihat sifat asli seseorang seiring berjalannya waktu.

Saya secara alami akan mengerti di masa depan. "

Sebenarnya, Qing Shui meminta Nuo Lan mengamati Su Clan secara rahasia, untuk memeriksa bagaimana seluruh klan itu.

"Mengapa Anda tidak memahami kemampuan saya dulu?"

Su Xianjun memperhatikan Qing Shui, api menyala di matanya.

Itu adalah keinginan untuk bertempur.

"Kemampuanmu tidak banyak.

Sejujurnya, saya tidak begitu tertarik. "

Qing Shui bertemu dengan mata Su Xianjun dan menggelengkan kepalanya sambil tersenyum.

"Aku menantang kamu!"

Su Xianjun tetap tenang seperti biasa, tidak marah dengan kata-kata Qing Shui.

Pada level ini, sopan santun adalah sesuatu yang pasti dia pertahankan.

Sebelumnya Bab Berikutnya Bab