Ancient Strengthening Technique – Chapter 2402

shadow

Ancient Strengthening Technique – Chapter 2402

Tiga bulan berlalu tanpa disadari dan cukup banyak hal yang terjadi selama periode waktu ini.

Qing Shui telah pergi ke Su Clan beberapa kali dan mereka telah mengunjunginya beberapa kali juga.

Su Chun lulus ujian dan dengan demikian Qing Shui memberikan persetujuannya.

Qing Shui sebenarnya telah menyetujui ini sejak awal dan pernikahannya juga diadakan.

Hanya saja hanya ada Qing Shui dan beberapa dari mereka.

Anggota lain dari Qing Clan tidak datang karena terlalu jauh.

Selain itu, mereka tidak terlalu khusus dan Qing Shui sendiri telah kembali untuk mengadakan pernikahan di Qing Clan pada beberapa kesempatan.

Pesta pernikahan dan pernikahan berjalan dengan sangat lancar dan Luan Luan menikah tanpa masalah.

Jalan masa depannya pasti akan sangat mulus di masa depan juga.

Hal-hal di sini diselesaikan dan kelompok Qing Shui pergi.

Bagaimanapun, mereka sudah di sini selama tiga bulan.

Perhentian mereka berikutnya adalah menuju ke ibu kota Wilayah Surga yang Terlantar — Kota Surga yang Terbuang.

Ini adalah salah satu dari tiga kota besar di Forsaken Heaven City, dan juga yang terbesar.

Itu bahkan lebih kuat dan kacau dibandingkan dengan Kota Zhongyuan.

Alasan terbesar mengapa Qing Shui ingin pergi ke sana adalah karena ada Gerbang Iblis dan Istana Ilahi di sana.

Kali ini, Qing Shui menggunakan array teleportasi secara langsung.

Ada satu di Kota Zhongyuan dan yang di Su Clan bisa membawa mereka ke Kota Surga yang Terlantar secara langsung.

Jika mereka berjalan ke sana, mereka akan membutuhkan waktu yang sangat lama dan Qing Shui memutuskan untuk tidak melakukan itu.

Mereka telah berjalan sejauh ini dan telah mengalami cukup banyak hal.

Tidak ada artinya bagi mereka untuk berjalan lebih banyak di Wilayah Surga yang Terbuang.

Kota Surga yang Terbengkalai!

Kelompok Qing Shui keluar dari Kota Surga yang Terabaikan.

Ada orang-orang yang menjaga susunan teleportasi, dan orang-orang yang keluar harus menyerahkan beberapa bahan unik sebagai biaya penggunaan.

Bagaimanapun, susunan teleportasi menjadi sasaran gesekan dan proses teleportasi membutuhkan batu kristal.

Batu kristal juga dikenal sebagai inti kristal.

Mereka adalah bagian dari kristalisasi aneh di otak binatang iblis.

Mereka keluar setelah melakukan pembayaran yang benar.

Mereka yang bisa memiliki array teleportasi di Kota Surga yang Terbengkalai tidak akan menjadi pengaruh biasa.

Sebelumnya, Su Clan telah memberitahunya yang mempengaruhi tempat ini.

Mereka dikirim ke Klan Bei, salah satu pengaruh terbaik di Kota Surga yang Terbuang.

Beihuang Fan dan Shen Huang mengenakan cadar agar mereka tidak mendapat masalah yang tidak perlu.

Keindahan yang luar biasa bisa membawa kemalangan dan masalah.

Dengan kecantikan mereka, mereka pasti akan menarik banyak masalah.

"Ada beberapa warung kecil di depan.

Ayo pergi dan makan.

Warung pinggir jalan menyajikan makanan terbaik.

Mereka juga merupakan ciri unik suatu tempat. "

Qing Shui keluar dan melihat bahwa ada jalan yang dipenuhi dengan kios di kedua sisinya, dengan meja dan bangku panjang yang terhubung satu sama lain sejauh mata memandang.

Aroma harum datang dari mana-mana.

Ada banyak orang dan agak berisik, tapi perasaannya luar biasa.

Panas datang dari warung-warung kecil itu dan banyak orang berlalu lalang, sesekali mampir untuk makan.

Yang lain tidak keberatan dan Qing Shui memimpin, memasuki jalan.

Makanannya benar-benar tidak buruk.

Meskipun Qing Shui memiliki keterampilan kuliner dan rempah-rempah terbesar, beberapa hal tidak dapat dibandingkan.

Jika itu dalam kehidupan sebelumnya, itu seperti membandingkan makanan bintang lima dengan makanan lokal.

Tahu Giok!

Ketika Qing Shui melihat Tahu Giok, dia tercengang.

Dia memiliki Jade Steamed Buns, tetapi tidak menyangka akan ada Jade Tofu di sini.

Mereka berkilau seperti batu giok dan mengeluarkan aroma ringan dengan sedikit aroma kacang.

Banyak orang berkerumun di sekitar tempat itu dan biasanya akan pergi setelah makan satu potong.

Tidak peduli seberapa enak rasanya, mereka tidak akan mengisi diri mereka sendiri hanya dengan ini.

Orang-orang yang berpengalaman tahu bahwa ada banyak makanan lezat yang bisa didapat, dan mereka harus makan beberapa hidangan yang berbeda.

Setelah menunggu beberapa saat, kelompok Qing Shui masing-masing membayar sejumlah uang dan menikmati Tahu Giok.

Benar-benar tidak buruk.

Namun, mereka semua telah mencicipi Roti Kukus Giok Qing Shui sebelumnya dan rasa dari Tahu Giok masih jauh dari Roti Kukus Giok.

Mereka tidak boleh membandingkan hal-hal dengan apa yang dapat ditawarkan Qing Shui, jika tidak, itu tidak ada artinya.

Oleh karena itu, Tahu Giok sudah dianggap cukup baik.

Setelah berjalan cukup jauh, mereka makan cukup banyak makanan enak.

Ketika mereka melewati satu kios, mereka memperhatikan bahwa tidak banyak orang di sana.

Seorang wanita tua dan seorang anak laki-laki kurus dan lemah berdiri di belakang kios.

Anak laki-laki itu memiliki kepala yang besar, tetapi bukan karena kepalanya yang besar.

Hanya saja dia terlalu kurus dan lemah.

Anak laki-laki itu berusia sekitar delapan hingga sembilan tahun dan mereka menjual beberapa makanan rebus dan goreng, serta makanan laut.

Rasanya tidak buruk, tapi tidak ada yang membeli dari mereka.

Kadang-kadang, beberapa orang akan menggigit dan meludah, mengklaim bahwa makanannya mengerikan.

Ada juga orang yang pergi begitu saja.

Bahkan ada orang yang meminta agar uangnya dikembalikan.

"Nyonya, beri aku porsi."

Qing Shui tersenyum dan berkata.

Wanita tua itu tampaknya tidak muda dan memiliki tubuh yang lemah.

Dia memandang Qing Shui, "Makanan yang saya buat tidak enak."

"Oh?

Dalam hal apa itu tidak baik?

Baunya baik-baik saja bagiku, "tanya Qing Shui dengan bingung.

"Baunya lumayan, tapi sayang aku kekurangan bumbu untuk ini, jadi akan terasa sedikit aneh," kata wanita tua itu terus terang.

"Lalu kenapa kamu masih menjualnya di sini?"

Qing Shui tidak bisa mengerti.

"Saya tidak punya jalan keluar.

Saya melakukan ini untuk mencari nafkah sehingga kita bisa mendapatkan makanan dan bertahan hidup. "

wanita tua itu memandang anak laki-laki itu.

Makanan disajikan dengan sangat cepat.

Kelihatannya seperti ikan loach, tapi berkepala ikan.

Qing Shui mengambil sedikit.

Awalnya terasa sangat harum, tapi tak lama kemudian, ada rasa pahit dan kemudian bau asam.

Rasanya bahkan lebih buruk daripada bau busuk yang berasal dari ikan ini sendiri.

Dengan keterampilan Qing Shui, dia tahu alasan di balik ini segera.

Wanita tua itu juga mengatakan sebelumnya bahwa hidangan ini kurang dalam satu bumbu.

Ketika beberapa hal kekurangan bumbu, tidak akan mudah untuk menebus rasanya.

Namun, Qing Shui memiliki beberapa wawasan tentang ini.

Dia bisa menyelesaikan hidangan ini tetapi dia tidak yakin apakah rasanya akan sama seperti yang seharusnya.

Ekspresi Qing Shui sangat tenang saat dia melihat wanita tua itu dan berkata, "Nyonya, Anda bisa menambahkan beberapa biji jelatang ke bumbu ini."

Ketika wanita tua itu mendengar ini, dia tertegun sejenak.

Setelah beberapa pemikiran, dia melihat ke arah Qing Shui dan berkata, "Kapan mereka harus ditambahkan?"

"Tambahkan dalam tiga bagian pada penambahan bahan kedelapan.

Tambahkan sepertiga setiap kali, dan tunggu waktu tiga napas sebelum penambahan berikutnya. "

Wanita tua itu melihat sekeliling, membawa beberapa biji jelatang dan kembali.

Dia kemudian segera bekerja.

Aroma yang harum segera keluar.

Tampaknya bahkan lebih kental dari wewangian sebelumnya dan merupakan wangi yang tebal dan ringan yang akan membuat seseorang merasa segar.

Setelah dibuat kali ini, wanita tua itu masih membiarkan Qing Shui mencobanya terlebih dahulu.

Dia tidak berdiri di atas upacara dan mencobanya.

Kali ini, makanannya terasa segar dan empuk, sangat enak.

Itu tidak akan kalah dengan Tahu Giok sama sekali.

Wanita tua itu sangat gelisah.

Dia mencobanya juga.

Qing Shui sangat membantunya.

Jika tidak, mereka akan mengalami masalah dalam melanjutkan hidup mereka.

Sekarang setelah mereka memiliki keterampilan ini, mereka tidak perlu takut lagi.

"Tuan, Anda telah membantu wanita tua ini dengan sangat baik.

Bagaimana saya bisa berterima kasih? "

Wanita tua itu sangat gelisah.

"Kamu terlalu baik.

Saya kebetulan lewat.

Tidak perlu terlalu khawatir tentang itu. "

Qing Shui senang dia bisa membantu seseorang.

Ketika dia melihat wanita tua dan anak itu, dia merasa bahwa mereka sangat menyedihkan.

Jika dia bisa membantu mereka, dia tidak akan egois tentang itu.

Ini adalah bantuan terbesar yang bisa dia berikan kepada mereka.

Memberi mereka "keterampilan" akan jauh lebih baik daripada memberi mereka uang atau hal lain.

Wanita tua itu melihat tatapan tulus Qing Shui dan tersenyum, berkata, "Kamu orang yang baik.

Tunggu sebentar.

Aku punya sesuatu untuk diberikan padamu.

Itu adalah sesuatu yang telah ditinggalkan leluhur saya.

Saya tidak tahu apakah Anda akan menyukainya, tapi saya tidak punya apa-apa lagi untuk diberikan. "

"Tidak perlu ini.

Saya tidak membantu Anda hanya untuk meminta sesuatu sebagai imbalan.

Setiap orang akan mengalami saat-saat mereka merasa bermasalah dan kita harus saling membantu. "

Qing Shui dengan cepat menghentikannya.

"Itu bukanlah sesuatu yang berharga.

Saya tidak berguna untuk itu.

Anggap itu sebagai sentimen dari saya.

Ambil saja."

Wanita tua itu mengeluarkan sepotong batu sederhana dan sederhana yang seperti telur.

Itu memiliki titik merah yang berasal dari tengah yang memancarkan cahaya redup.

Terasa hangat saat disentuh.

Qing Shui sedikit tercengang ketika dia melihat batu yang dijejali wanita tua itu ke tangannya.

Sebelumnya Bab Berikutnya Bab