Ancient Strengthening Technique – Chapter 2405

shadow

Ancient Strengthening Technique – Chapter 2405

Qing Shui mengikuti pria itu ke aula yang sangat luas dengan dekorasi sederhana.

Ada bau obat yang samar di aula dan ada aula yang lebih kecil di dalamnya.

Bau obat berasal dari aula dalam.

"Kita harus merepotkan Tuan Qing," kata pria itu dengan sopan saat mereka masuk.

"Tidak apa-apa.

Biarkan aku melihat kondisi Penguasa Istana dulu, "jawab Qing Shui, tetapi terus berpikir bahwa Penguasa Istana pasti telah terluka oleh Tantai Lingyan.

Mereka memasuki aula yang lebih kecil, yang tidak terlalu kecil, hanya saja jauh lebih kecil dari aula luar.

Ada beberapa puluh orang di sini yang berasal dari Istana Ilahi.

Kehidupan Palace Lord sudah berakhir dan semua orang sangat sedih.

Mereka melihat pria itu berjalan bersama dengan Qing Shui.

"Istana Lord Xiao, orang ini adalah …?"

Seorang wanita berjalan dan bertanya.

"Kakak ipar, ini Tuan Qing.

Dia adalah seorang dokter dan juga Dewa Perang seperti kita.

Dia mungkin bisa menyelamatkan Tuan Istana, "pria itu memperkenalkan Qing Shui kepada wanita yang sudah menikah.

"Halo, kami harus merepotkan Anda," kata wanita yang sudah menikah dengan hormat.

"Nyonya, tidak perlu berdiri di atas upacara.

Biar saya lihat dulu kondisi Penguasa Istana. "

Setelah mengatakan itu, Qing Shui berjalan ke tempat tidur dan melihat pria di tempat tidur.

Dia tampak agak tua, sekitar lima puluhan.

Saat ini, dia sangat pucat dan alat vitalnya sangat lemah.

Qing Shui mengukur denyut nadinya dan kemudian menggunakan Meridians Knocking Soul Pulling.

Jika tidak ada perawatan yang diberikan, orang ini tidak akan hidup selama dua hari berikutnya.

Dia bahkan mungkin mati kapan saja.

Lukanya sangat serius dan semuanya terinfeksi.

Bagian dalam tubuhnya rusak parah akibat serangan yang kuat dan dokter biasa tidak dapat mengatasinya, bahkan jika mereka memiliki pil obat yang kuat.

Itu karena wadah untuk menyerap efek obat rusak parah.

Tidak peduli betapa menakjubkan pil obat, bahkan jika mereka dapat menumbuhkan daging dan tulang seseorang atau menghidupkannya kembali, semuanya memiliki satu syarat.

Kepala orang tidak boleh lepas dari badan, hati harus tetap utuh, dan waktu kematian tidak boleh lebih dari dua jam.

Semua ini berarti bahwa masih ada kondisi tertentu saat menyerap obat ajaib.

Jika tidak, mengapa beberapa orang akan mengatakan bahwa bahkan Cakrawala Emas Abadi [1] tidak dapat menyelamatkan mereka di ambang kematian mereka?

Itu adalah situasi seperti ini.

Kondisi Penguasa Istana ini adalah bahwa tubuh bagian dalamnya rusak parah, sampai-sampai tidak dapat menyerap efek obat apa pun.

Oleh karena itu, alkemis dan tabib tidak dapat berbuat apa-apa.

Itu sangat sunyi di aula, sangat sunyi sehingga orang bahkan bisa mendengar setitik jarum.

Kehidupan atau kematian Penguasa Istana sangat penting bagi Istana Ilahi.

Jika Tuan Istana tidak ada, semuanya akan berakhir untuk Istana Ilahi.

Mereka tidak akan bisa bertahan di Kota Surga yang Terabaikan.

Setelah beberapa lama, Qing Shui menarik kembali tangannya.

Pria di tempat tidur itu bangun dan ketika dia melihat orang-orang di ruangan itu, dia tersenyum.

Dia sangat lemah, tetapi Qing Shui’s Meridians Knocking Soul Pulling dapat memastikan bahwa hidupnya tidak berisiko selama tiga hari ke depan.

"Tuan Istana, kau sudah bangun.

Bagaimana perasaanmu?"

Istana Lord Xiao segera berkata.

Orang-orang di sekitarnya pun dengan gelisah menanyakan tentang kondisinya.

"Saya baik-baik saja.

Saya merasa sangat baik.

Batuk, batuk … "Istana Lord masih tersenyum, tapi dia batuk beberapa suap darah.

Ini membuat yang lain panik sekali lagi.

Wanita yang sudah menikah itu memandang Qing Shui, "Tabib Ajaib, cepat, lihat Tang Tua.

Apakah dia baik-baik saja? "

Qing Shui tersenyum dan berkata, "Saya bisa menyembuhkannya, tapi saya butuh waktu.

Saya juga membutuhkan ramuan obat tambahan. "

"Betulkah?

Ayo, apa yang kamu butuhkan?

Aku akan segera mencarinya. "

Istana Lord Xiao berkata dengan cepat.

"Rumput Abadi Biru Suci."

Kata Qing Shui.

"Apa itu?

Dimana bisa ditemukan?

Apa yang harus saya lakukan untuk menemukannya? "

Istana Lord Xiao segera mengajukan semua pertanyaan yang dimiliki orang lain.

"Meskipun benda ini sangat berharga, itu tidak jarang.

Balai lelang Kota Surga yang ditinggalkan atau ruang pengobatan yang lebih besar seharusnya memilikinya.

Namun, sulit untuk mengatakan apakah Anda bisa membelinya.

Ini sangat berharga dan tidak banyak orang yang tahu bagaimana memanfaatkannya.

Namun, semua orang tahu bahwa itu adalah sesuatu yang berharga.

Jika Anda dapat menawarkan kondisi yang baik, seharusnya tidak sulit untuk mendapatkannya. "

Qing Shui berkata setelah memikirkannya.

Setelah mendengar Qing Shui mengatakan itu, semua orang merasa lebih yakin.

Mereka segera mengirim orang keluar untuk mencari Rumput Abadi Biru Suci.

Alasan Qing Shui menginginkan Rumput Abadi Biru Suci bukan untuk mengobati luka-luka Tuan Istana.

Dengan keterampilan medisnya dan Bunga Kehidupan dan Musim Semi Kehidupan Abadi dari Violet Jade Immortal, dia akan dapat merawatnya dengan relatif mudah.

Namun, dia masih harus bertindak seolah-olah sedang melakukan sesuatu.

Selain itu, dia kebetulan membutuhkan Rumput Abadi Biru Suci.

Tidak banyak yang diminta sebagai kompensasi.

Qing Shui kemudian mulai merawat Penguasa Istana, menerapkan Akupunktur Jarum Emas.

Dia pertama kali merawat salah satu organ internal utama Palace Lord.

Setelah melakukannya, dia akan dapat menggunakan teori saling menguatkan untuk melanjutkan pengobatan menggunakan Jarum Dewa Lima Elemen.

Setelah mengeluarkan setetes Musim Semi Kehidupan dan melarutkan Bunga Kehidupan ke dalamnya, dia membiarkan Penguasa Istana memakannya.

Dia kemudian menggunakan vitalitas yang kuat dan Force of Rebirth untuk menyembuhkan tubuh Palace Lord.

Bahkan Qing Shui tidak dapat menyembuhkan kondisi ini secara instan.

Dia masih membutuhkan waktu untuk melakukannya.

Bukan karena dia tidak berusaha sekuat tenaga.

Meskipun keterampilan medisnya luar biasa, dia bukanlah dewa.

Apalagi tidak ada dewa di dunia ini.

Setelah serangkaian perawatan, kondisi dan kondisi mental Penguasa Istana jelas jauh lebih baik.

Yang terpenting, dia tidak terlalu terluka.

"Istana Tuan Tang!"

"Saudaraku, aku dipanggil Tang Yude.

Anda bisa memanggil saya Tang Tua, "Pria itu sangat terus terang dan berkata kepada Qing Shui, yang sedang menyiapkan resep untuknya.

"Kalau begitu aku akan memanggilmu Saudara Tang."

"Baiklah baiklah.

Saudaraku, keterampilan medismu benar-benar luar biasa.

Ada seorang dokter tua yang berkata bahwa bahkan seorang yang abadi tidak akan bisa menyembuhkan saya, "seru Tang Yude.

"Kamu merayuku.

Benar, Saudaraku, saya ingin mencari tahu tentang situasi yang Anda hadapi saat itu, "kata Qing Shui dengan santai.

"Sigh, Istana Ilahi dan Gerbang Iblis telah seimbang selama ini.

Meskipun kami selalu mengalami banyak bentrokan kecil, pada dasarnya kami tidak pernah mengalami pertempuran habis-habisan.

Kedua belah pihak sadar bahwa kami tidak dapat menghancurkan satu sama lain.

Namun, suatu hari sejumlah Raja Iblis muncul dan mereka sangat kuat.

Mereka mengendalikan Gerbang Iblis saat ini dan bahkan Pemimpin Sekte sebelumnya bersedia menjadi bawahan mereka.

Mereka kemudian membawa orang ke Istana Ilahi.

Secara khusus, dia sangat kuat dan kedudukan tertinggi di Wilayah Surga yang Terbengkalai.

Aku juga berada di level maksimal, tapi aku masih jauh darinya.

Kekuatan penghancurnya sangat menakutkan…

"Lalu kenapa dia berhenti?"

Setelah mendengar kata-kata Tang Yude, Qing Shui tahu bahwa bukan tidak mungkin bagi Tantai Lingyan untuk menghapus Istana Ilahi.

Namun, setelah Tang Yude terluka parah, dia tiba-tiba pergi bersama orang-orangnya.

Qing Shui sangat penasaran mengapa dia melakukan itu.

"Saya juga tidak tahu.

Aku hanya tahu saat itu, dia menjadi linglung saat melihat pedang di tangannya. "

Tang Yude mencoba mengingat apa yang terjadi.

Qing Shui tahu bahwa pedang itu adalah sesuatu yang dia berikan padanya.

Qing Shui meninggalkan Istana Ilahi.

Dia tidak perlu melihat Tang Yude setiap hari, tetapi dia masih perlu melihatnya setiap beberapa hari sekali.

Setelah meninggalkan Istana Ilahi, Qing Shui langsung menuju ke Gerbang Iblis.

Dengan kemampuannya saat ini, dia tidak takut pada siapa pun di Kota Surga yang Tertinggal.

Dia ingin melihat Tantai Lingyan.

Dia harus melihatnya.

Istana Ilahi tidak terlalu dekat dengan Gerbang Iblis.

Namun, itu tidak jauh dari standar Qing Shui.

Oleh karena itu, tidak butuh waktu lama sebelum dia tiba di Gerbang Iblis.

Gerbang Iblis juga terletak di Gunung Langit.

Bangunan Gerbang Iblis berbeda dari Istana Ilahi.

Ini adalah rumah bangsawan dengan bangunan mewah.

Ada bangunan paviliun, segala macam tanaman termasuk bunga dan pohon, serta kolam dan gunung palsu.

Dari jauh, itu tampak seperti istana kerajaan yang besar.

Semakin dekat Qing Shui ke Gerbang Iblis, semakin dia merasa gelisah.

Namun, memikirkan Tantai Lingyan tidak mengenalinya, dia merasa sedikit kesal.

Di masa lalu, dia mengejarnya selama sepuluh tahun, dua puluh tahun, tiga puluh tahun… sebelum akhirnya dia berhasil.

Meskipun dia belum menikah dengannya, hubungan mereka dipastikan dan mereka hanya sebentar menyelesaikan pernikahan dan berhubungan seks.

Namun, dia tidak menyangka hal-hal akan menjadi seperti ini.

Sudah lama sejak mereka berpisah — dua atau tiga tahun lalu.

Qing Shui tidak tahu apakah dia masih terlihat sama seperti saat mereka terakhir bertemu.

[1] Eksistensi dikatakan tidak pernah menjadi tua atau mati.

Sebelumnya Bab Berikutnya Bab