Ancient Strengthening Technique – Chapter 2406

shadow

Ancient Strengthening Technique – Chapter 2406

Qing Shui berdiri di udara dan menatap Gerbang Iblis.

Dia telah berdiri di sana untuk waktu yang lama tetapi tidak ada yang memperhatikannya.

Karena itu, dia angkat bicara.

Tidak perlu dia berteriak agar orang-orang di bawah mendengarnya.

"Pemimpin Sekte Gerbang Iblis, keluar dari sini.

Ayo keluar… "

Suara Qing Shui bergema di setiap sudut Gerbang Iblis.

Menanggapi teriakannya, orang-orang di bawah turun ke keadaan kacau.

Musuh telah muncul.

Banyak dari mereka melihat Qing Shui berdiri di langit.

"Nak, kau mendekati kematian dengan berteriak sembarangan di sini!"

Salah satu dari mereka menyerang Qing Shui.

Pa!

Qing Shui menendangnya dan berteriak, "Scram!"

"Kamu siapa?

Mengapa Anda membuat keributan di sini?

Pemimpin Sekte kami bukanlah seseorang yang dapat Anda temui hanya karena Anda ingin, "Orang lain hanya berteriak, tidak menuju ke atas setelah melihat bahwa orang yang ditendang menderita luka serius.

"Keluar.

Keluar.

Jika tidak, aku akan menghancurkan Gerbang Iblismu, "Qing Shui melanjutkan.

"Nak, kau mendekati kematian.

Kamu tidak tahu apa yang baik untukmu. "

Seorang pria tua yang tampak ganas terbang dari jauh dan berlari menuju Qing Shui.

"Itu Penatua Hong.

Orang ini dalam masalah hari ini.

Dia tidak tahu batasannya, "Ketika seorang pemuda melihat Penatua Hong menantang Qing Shui, dia berteriak dengan gembira.

Ledakan!

Dalam sekejap, Qing Shui telah menendang Penatua Hong ke bawah.

Sebelumnya, tidak mengherankan bahwa Qing Shui berhasil menjatuhkan seseorang.

Lagipula, kemampuan pria itu benar-benar tidak sesuai standar.

Namun, penantang baru ini adalah Penatua Hong, Penatua Gerbang Iblis, Raja Iblis.

Untuk Raja Iblis yang akan ditendang oleh seseorang dengan satu gerakan… Seberapa kuat orang ini?

Tendangan ini menyebabkan banyak orang terpana dan cukup banyak Raja Iblis yang datang bergegas berhenti di jalur mereka.

Itu karena mereka tidak lebih kuat dari Penatua Hong, dan ada beberapa yang jauh lebih lemah dibandingkan.

Mereka akan mendekati kematian dengan melangkah maju.

"Kamu siapa?

Mengapa Anda mengganggu Pemimpin Sekte kami? "

Seorang pria tua berpakaian hitam keluar dan bertanya.

Orang tua ini adalah Panglima Istana sebelumnya — Raja Iblis Bayangan Hitam.

Dia mengenakan pakaian hitam dan mampu menyembunyikan seluruh keberadaannya bahkan di siang hari.

Dia sangat cepat dan keterampilan pembunuhannya luar biasa.

Saat ini, dia berjalan perlahan menuju Qing Shui.

"Orang tua, kamu bukan tandinganku.

Meskipun Anda bukan orang jahat, saya benar-benar tidak ingin terlalu kejam terhadap Anda sekarang, "Qing Shui memandang orang tua itu dan berkata.

"Bagaimana kita tahu jika kita tidak mencoba?"

Setelah mengatakan ini, lelaki tua itu menghilang.

Mata Qing Shui bersinar dan dia menatap ke arah.

Rambut lelaki tua itu berdiri setelah ditatap oleh Qing Shui.

Auranya menjadi tidak stabil dan sosoknya terungkap.

Dia kemudian menghilang lagi.

Namun, Qing Shui masih dapat dengan mudah menemukan di mana dia berada.

Orang tua itu tahu bahwa Qing Shui memiliki beberapa kemampuan unik dan memutuskan untuk tidak menghilang lagi.

Dia menyerbu langsung ke arah Qing Shui dengan kecepatan secepat kilat, tiba dalam sekejap.

Namun, di bawah pengaruh Teknik Penglihatan Surgawi Qing Shui, kecepatan lelaki tua itu menjadi jauh lebih lambat.

Dia kemudian menggunakan Tinju Naga Berserk bersama dengan Windwhisk Willow untuk melawan orang tua itu.

Ledakan…

Suara bentrokan yang padat terdengar di langit.

Kecepatan mereka seimbang dan kedua belah pihak terlibat dalam pertarungan kecepatan.

Kekuatan mereka juga seimbang.

Di Kota Surga yang Terlantar, masih ada orang yang telah mencapai kekuatan sepuluh triliun kekuatan dao.

Orang-orang terkuat di antara pengaruh utama semuanya ada di level ini.

Meskipun kekuatan Qing Shui hanya mencapai sembilan triliun kekuatan dao, dia masih bisa menangkis serangan dengan mudah.

Pasukannya sangat terampil dan menggabungkan petunjuk Taichi, Punggung yang Menghubungkan Tinju, dan Tinju Kaisar Yu.

Untuk sesaat, lelaki tua itu terus didorong oleh Qing Shui dan hanya bisa bertahan.

Serangan Qing Shui seperti badai petir dan lelaki tua itu hanya bisa mencoba untuk bertahan.

Dia terus mundur dan Qing Shui terus menyerang.

Banyak orang di tanah tidak bisa melihat pertempuran dengan jelas, tetapi semua orang tahu bahwa lelaki tua itu terus mundur.

Meskipun lelaki tua itu bukan lagi pemimpin sekte, mereka masih merasa tidak dapat dipercaya bahwa dia bukan tandingan lelaki muda itu.

Orang macam apa yang mantan Pemimpin Sekte?

Dia adalah eksistensi peringkat teratas di Kota Surga yang Terbengkalai dan hanya ada sedikit yang bisa mengalahkannya.

Selain itu, mereka yang mampu mengalahkannya tidak akan berhasil tanpa membayar harga.

Namun, mereka merasa situasi saat ini sulit diterima.

Pemimpin sekte saat ini adalah Dewi Raja Iblis dan dia bisa mengalahkan mantan Pemimpin Sekte dengan mudah.

Pemuda ini memukuli mantan Pemimpin Sekte ke titik di mana dia berjuang untuk menangkis serangan dan pemuda itu sepertinya masih sangat tenang.

Ledakan!

Qing Shui membenturkan telapak tangan ke dada pria tua itu dan mengirimnya terbang keluar.

"Kamu bukan tandinganku.

Suruh Pemimpin Sektormu keluar! "

Orang tua itu tahu bahwa Qing Shui telah bersikap lunak padanya.

Jika tidak, dia tidak akan bisa pergi hanya dengan luka ringan.

Dia setidaknya akan menderita kerusakan serius.

Jika dia dipukul di kepala, dia pasti akan mati.

Saat itu, sebuah suara dingin namun anggun terdengar, "Sejak kapan Istana Ilahi memiliki seseorang sepertimu?"

Suara ini akrab bagi Qing Shui, sangat akrab.

Dia mengangkat kepalanya untuk melihat wanita yang berjalan dari jauh, melangkah di udara.

Penampilannya telah berubah.

Rambutnya yang seperti api sebelumnya sekali lagi menjadi gelap, hitam, dan indah.

Dia mengenakan gaun pertempuran seputih salju dan seperti peri yang berjalan di langit.

Siapa yang mengira bahwa dia adalah Raja Iblis, Raja Iblis yang memiliki Darah Suci Iblis?

Rambutnya yang indah terurai dan dia tampak lebih keren dan lebih cantik dari sebelumnya.

Alisnya yang indah tampak lembut dan meskipun dia tidak memiliki riasan apa pun, wajahnya tampak seperti cahaya pagi yang terpantul di salju.

Dia sangat cantik.

Dia memiliki sosok yang cantik dan pakaian polos seputih saljunya tidak bisa menyembunyikan lekuk tubuhnya.

Bahunya setajam pedang, dan lengkungan di depan dadanya sangat menakjubkan.

Pinggangnya tampak sehalus sutra, dan sosok langsingnya indah seperti mahakarya ukiran giok yang hebat.

Dia memancarkan watak seolah-olah dia adalah eksistensi yang seharusnya tidak ternoda.

Ini adalah wanita paling tidak bisa didekati yang pernah dilihat Qing Shui dalam hidupnya.

Itu bukan karena dia kedinginan, tapi jiwanya memancarkan rasa bangga dan arogansi.

Sudah sangat lama sejak Qing Shui merasa seperti ini.

Dia menyadari bahwa perasaan ini sekali lagi muncul dalam dirinya.

Kultivasinya menjadi lebih dalam dan lebih tak terduga.

Qing Shui menyadari bahwa meskipun kultivasinya melonjak dengan kecepatan tinggi, dia tampaknya tidak memiliki keuntungan apa pun di hadapan wanita ini.

"Lingyan, kamu baik-baik saja sekarang.

Mungkinkah kamu masih belum mengingat siapa aku? "

Aura Qing Shui sepertinya sedikit tidak stabil.

Tantai Lingyan memandang Qing Shui dengan tenang dan berkata, "Kamu adalah Qing Shui.

Aku pernah menusukmu dengan pedang sebelumnya.

Saya tidak mengenal Anda.

Kenapa kamu datang mencariku lagi? "

Perasaan lemah tumbuh di hati Qing Shui.

Dia akan mengatakan sesuatu ketika Tantai Lingyan berbicara lagi, "Jangan katakan hal-hal yang kamu katakan padaku sebelumnya lagi.

Saya tidak mengenal Anda sekarang.

Tidak apa-apa untuk menganggapnya sebagai aku telah kehilangan ingatanku.

Tanpa mendapatkan kembali ingatanku, aku tidak akan bisa mengingat cerita dari saat itu. "

Qing Shui tersenyum, "Kalau begitu bisakah kita pergi dari sini dulu?

Ada beberapa hal yang ingin kukatakan padamu. "

Tantai Lingyan memandang Qing Shui dan butuh beberapa saat sebelum dia mengangguk.

Saat ini, dia tampak jauh lebih baik daripada sebelumnya.

Saat itu, dia terlihat sangat berdarah dingin tetapi dia sepertinya mendapatkan sesuatu sejak saat itu.

Bisa jadi seiring berjalannya waktu, dia mungkin bisa perlahan menemukan dirinya kembali.

Masalah apa yang ingin Anda diskusikan?

Keduanya tiba di tempat yang luas.

Mereka masih di Sky Mountain.

Hanya ada sedikit tumbuhan di sana dan angin di puncak gunung tidak terlalu kuat, tapi juga tidak lemah.

Rambut Tantai Lingyan terbang tertiup angin dan pakaiannya berkibar.

Dia berdiri di sana seperti peri yang telah turun ke dunia fana.

Qing Shui tidak bisa membantu tetapi tercengang.

Ketika Tantai Lingyan melihat tatapan rumit di mata Qing Shui, dia tahu bahwa apa yang dikatakan Qing Shui sebelumnya mungkin nyata — bahwa dia adalah istrinya.

Namun, dia tidak bisa mengingat hal-hal itu;

rasanya seolah-olah seseorang yang tidak Anda kenal tiba-tiba muncul di hadapan Anda dan memberi tahu Anda bahwa dia adalah suami atau istri Anda.

Sebelumnya Bab Berikutnya Bab