Ancient Strengthening Technique – Chapter 2410

shadow

Ancient Strengthening Technique – Chapter 2410

AST 2410 – Wanita Tua Dipukuli, Dalang

Tantai Lingyan dari Wu Clan pergi. Kali ini, Qing Shui tidak menghentikannya karena beberapa hal membutuhkan waktu dan tidak dapat dipaksakan. Dia sudah siap. Bahkan jika dia harus mengejarnya lagi, dia masih akan mendapatkan hatinya kembali.

Qing Shui kembali ke rumah yang baru saja dia beli. Masih pagi ketika dia keluar, tapi sekarang hari sudah hampir gelap.

Sepertinya wanita tua itu belum kembali. Bisa dimaklumi karena pada malam hari cenderung lebih banyak orang yang menggurui warung-warung tersebut, dan pasar malam pun semakin ramai. Kerumunan akan terus berlanjut dari sore hingga jam 3 atau 4 pagi

Pada saat ini, Qing Shui melihat bocah laki-laki itu akan keluar dan mencari neneknya. Dia tersenyum dan mengangguk. "Ayo, aku akan mengantarmu ke sana!"

"Tuan, saya akan baik-baik saja sendiri," kata anak kecil itu dengan cepat.

"Aku akan pergi bersamamu untuk mendapatkan nenekmu kembali. Di masa depan, tidak perlu mendirikan kios sampai selarut ini," Qing Shui tersenyum dan berkata.

Qing Shui memberi tahu kedua wanita itu dan yang lainnya bahwa dia akan keluar dan membawa bocah lelaki itu ke jalan makanan. Dia melihat bahwa kios wanita tua itu memiliki banyak orang sekarang, sangat berbeda dari saat dia pertama kali melihatnya. Saat ini, antrian telah terbentuk di depan warung wanita tua itu seperti halnya di warung lain, meski tidak terlalu panjang.

Ketika wanita tua itu melihat Qing Shui dan bocah lelaki itu, dia menyapa mereka dengan senang hati. Qing Shui meminta wanita tua itu untuk melanjutkan pekerjaannya karena dia melihat bahwa dia tidak memiliki banyak bahan yang tersisa. Akan lebih baik untuk menjual semuanya sebelum kembali.

"Pak, tidak perlu antri. Bahannya tidak banyak yang tersisa. Anda bisa kembali besok." Qing Shui melihat seorang pria bergabung dalam antrian dan pergi untuk memberitahunya.

Pria itu tersenyum, mengangguk ke Qing Shui dan pergi. Qing Shui kemudian menghentikan beberapa orang lainnya untuk bergabung dalam antrian.

Bahan-bahan wanita tua itu sudah habis, dan orang-orang yang bergabung dalam antrean sebelumnya semuanya berhasil membeli makanan.

“Nyonya, ayo, ayo kita pulang. Nanti, kamu tidak perlu mendirikan warung di malam hari. Buka saja kiosmu sampai sore,” Qing Shui tersenyum dan berkata.

"Tuan, tapi ada lebih banyak orang di malam hari," Wanita tua itu memikirkannya dan berkata.

"Tidak ada habisnya uang yang dapat diperoleh seseorang. Tidak apa-apa untuk memiliki cukup karena waktu yang dihabiskan bersama cucu Anda lebih penting. Selain itu, itu tidak berarti bahwa semakin lama Anda membuka kios, semakin banyak uang yang Anda dapatkan. buat. Saat kita kembali, aku akan mengajarimu beberapa hal sehingga kamu tidak perlu keluar terlalu lama tapi masih bisa menghasilkan uang. " Qing Shui tersenyum dengan percaya diri.

"Benarkah? Terima kasih, tuan," kata wanita tua itu dengan gelisah.

Setelah Qing Shui kembali, dia mengajari wanita tua itu cara membuat jenis bumbu. Itu hanya bumbu biasa, tetapi cara membuatnya berbeda. Dia menggunakan bahan yang sama seperti yang dia lakukan sebelumnya tetapi menambahkan beberapa bahan lain untuk meningkatkan rasa pada banyak tingkatan. Qing Shui tidak memberi wanita tua itu rempah-rempah campurannya sendiri. Tidak apa-apa untuk konsumsi mereka sendiri, tetapi dia tidak berencana memberikannya kepada orang lain sehingga mereka dapat membuat bisnis dari mereka. Bukannya dia tidak tahan berpisah dengan mereka, tapi dia tidak ingin membuat masalah bagi wanita tua itu. Meskipun mereka hanya rempah-rempah, di bawah tatapan orang-orang jahat dan tamak, pemiliknya masih dalam bahaya mematikan.

Karena itu, cukup bagi Qing Shui untuk mengajari wanita tua itu bagaimana menyiapkan bumbu dasar semacam ini. Pada level ini, makanannya sudah terasa sangat enak, dan tidak masalah untuk memastikan wanita tua itu menjalani kehidupan yang bahagia dan bahagia.

Wanita tua itu sebenarnya tidak terlalu ‘tua’, karena dia baru berusia 70-an. Bagi orang biasa, itu berarti telah menghabiskan sebagian besar hidup mereka, tetapi Qing Shui telah membantunya menjadi seorang kultivator Xiantian; dengan demikian, dia masih memiliki banyak sisa umur. Tidak akan ada masalah baginya untuk menjadi kaya. Apalagi, ketika dia meninggalkan tempat ini, dia juga akan memberikan manor kepada wanita tua itu.

Pada hari ketiga, Qing Shui membantu merawat luka-luka Penguasa Istana Tang Yude. Tang Yude dianggap sudah cukup kuat, dan mereka juga telah menemukan Rumput Abadi Biru Suci. Kali ini, Qing Shui tinggal di sana selama dua hari dan memberi tahu Tang Yude bahwa seharusnya tidak ada masalah lagi setelah dia beristirahat selama lebih dari sebulan.

Tang Yude, Penguasa Istana Xiao, istri Tang Yude, dan yang lainnya sangat berterima kasih kepada Qing Shui.

"Tuan Qing, Anda juga seorang Dewa Pertempuran. Panduan apa yang Anda miliki untuk situasi kita saat ini? Gerbang Iblis mendorong kita lebih dekat, dan sebagian orang dari Istana Ilahi kita telah dipaksa untuk pergi." Istana Lord Xiao memandang Qing Shui dan berkata.

"Saya akan menangani ini selama periode waktu ini. Tidak perlu khawatir. Mereka juga akan meninggalkan tempat ini tidak lama kemudian," Qing Shui memikirkannya dan berkata.

"Kalau begitu kita harus merepotkan Tuan Qing," kata Penguasa Istana Xiao dengan gembira.

Alasan Qing Shui mengatakan ini karena dia telah bertemu Tantai Lingyan sebelumnya. Dia tidak tahu apakah Gerbang Iblis akan meletakkan tangan mereka di Istana Ilahi, tetapi jika mereka berani melakukannya, dia tidak akan keberatan memusnahkan mereka. Saat ini, bahkan Tantai Lingyan tidak akan bisa melakukan apapun padanya.

Qing Shui merasa bahwa Tantai Lingyan seharusnya tidak menjadi tandingannya di Kota Surga yang Terbengkalai. Namun, dia tidak akan menyakiti wanita ini. Dia tidak bisa memaksa dirinya untuk melakukannya.

Qing Shui tidak pergi ke Istana Ilahi lagi, dan di waktu luangnya, dia akan berjalan-jalan di Kota Surga yang Terlantar atau membimbing orang lain dalam kultivasi mereka. Anak laki-laki kecil itu bekerja sangat keras dan berkembang sangat cepat.

Namun, seminggu kemudian, menjelang sore, seseorang membawa wanita tua itu ke manor. Wanita tua itu telah dipukuli, dan keempat anggota tubuhnya telah patah. Orang-orang ini menyerbu ke dalam manor dengan kasar.

"Siapa keluarga wanita tua ini? Keluar dari sini." Seorang pria muda berteriak saat dia masuk.

Ada sekitar 30 orang di dalam kelompok; semuanya mengenakan pakaian prajurit.

Qing Shui dan yang lainnya mendengar suara itu dan keluar. Ketika Qing Shui melihat keadaan wanita tua itu, dia berkobar. Dia menatap pria muda itu. "Kamu siapa?"

Qing Shui memiliki keinginan untuk membunuh orang ini secara langsung karena memperlakukan orang tua dengan sangat kasar. Wanita tua itu baik hati tetapi berpikir bahwa dia telah dipukuli begitu parah.

"Siapa aku? Aku Wu Dalang. Dia memasukkan racun ke dalam Mud Dragonfish yang dia jual padaku. Aku ingin tahu siapa yang menghasutnya untuk melakukan itu." Pria muda itu memandang Qing Shui dengan geli.

"Pak, saya tidak menggunakan racun. Dia ingin resep bumbu saya, tapi saya tidak memberikannya," kata wanita tua itu.

"Wanita tua, apakah kami tidak memukuli Anda dengan cukup parah? Patahkan sepotong lagi kakinya," kata pemuda itu dengan santai.

Ini bukan hanya itu. Dia juga mengalihkan pandangannya ke wanita di belakang Qing Shui. Masing-masing adalah keindahan yang tak tertandingi.

"Nenek! Aku akan bertengkar dengan kalian!"

Qing Shui menariknya kembali. "Jangan bergerak. Aku akan membantumu membalas dendam."

Seorang pria di sebelah wanita tua itu menjulurkan kakinya dan hendak menginjak kaki kirinya.

Qing Shui mengulurkan tangannya dan melakukan Tangan Penangkap Naga. Dia menangkap pria itu, melemparkannya ke tanah, dan menginjaknya.

Pa …

Ahhh …

Pria itu berteriak kesakitan, dan Qing Shui menghancurkan persendian dari keempat anggota tubuhnya.

Saat ini, Qing Shui tahu bahwa kelompok orang ini memperhatikan resep wanita tua itu.

Baru saat itulah Qing Shui melihat ke arah pemuda itu. "Kamu Wu Dalang kan?"

Qing Shui tidak asing dengan nama ini. Itu adalah nama yang umum di zaman kuno di kehidupan sebelumnya [1]. Jadi, nama ini tidak jarang di dunia ini, juga tidak lucu. Dia pernah mendengar orang dengan nama ini sebelumnya. Ada banyak orang yang disebut Dalang dan juga cukup banyak orang yang dipanggil Dalang dan bermarga Wu.

"Beraninya kamu memukuli orang-orangku. Mengapa kamu tidak bertanya-tanya siapa aku, Wu Dalang, di Kota Surga yang Terabaikan ini?" Qing Shui terus menatap pria muda ini dengan tenang.

Qing Shui benar-benar tidak peduli dengan pemuda ini. Selain itu, Wu Dalang ini hanyalah seorang Martial King, seorang putra yang boros. Jika bukan karena dia berpikir bahwa membunuh orang ini akan terlalu mudah baginya, maka dia akan melakukannya.

"Apakah dia sangat terkenal?" Qing Shui berjalan langsung dan bertanya saat dia membantu wanita tua itu memperbaiki tulangnya.

Tekniknya sangat terampil, dan wanita tua itu dengan cepat bisa bangkit kembali. Meskipun dia tidak akan bisa pulih dalam waktu sesingkat itu, dia bisa berdiri secara ajaib.

"Asosiasi Bela Diri Sembilan Benua Kota Surga yang Terbengkalai adalah milik kakekku. Kau dikutuk jika berani menyinggung perasaanku." Wu Dalang memandang Qing Shui seolah-olah dia sedang melihat orang mati.

Asosiasi Bela Diri Sembilan Benua … Qing Shui tidak menyangka akan bertemu mereka di sini. Di masa lalu, dia telah membunuh seorang pemuda dari Asosiasi Bela Diri Sembilan Benua. Dibandingkan dengan pria tidak berguna ini, orang itu bisa dianggap jenius. Dia telah bertemu pria itu di kuburan Beruang Primordial Emas, dan pada akhirnya, pria dari Asosiasi Bela Diri Sembilan Benua itu meninggal di Kota Khaosan.

[1] Juga nama tokoh dalam novel, Tepi Air, yang ditulis oleh Shi Nai’an.