Ancient Strengthening Technique – Chapter 2417

shadow

Ancient Strengthening Technique – Chapter 2417

Chapter 2417 – Bersiap untuk Pergi, Dominator Wilayah Surga yang Terlantar Muncul

Terobosan ini merupakan lompatan kualitatif yang hebat bagi Qing Shui.

Ini bisa dikatakan sebagai lompatan progresif mini.

Ketika Qing Shui keluar keesokan harinya, dia mengalami perubahan pada kondisi mentalnya ketika dia melihat segala sesuatu di sekitarnya.

Matahari bersinar di bumi, mengirimkan aliran cahaya keemasan yang tak terhitung jumlahnya berhamburan.

Qing Shui berdiri di halaman, bergerak perlahan di bawah cahaya keemasan.

Setelah keluar dari Alam Violet Jade Immortal, kekuatannya telah ditekan untuk berada di Alam Gua.

Shen Huang keluar dan langsung tersenyum hangat ketika dia melihat Qing Shui.

Dia masih mengenakan gaun phoenix dan memiliki aura ketenangan dan martabat yang tak terlukiskan.

Dia memiliki sosok yang hebat — belum lagi kecantikannya di dunia lain — dan ketika dia berdiri di sana, dia seperti pemandangan terindah di dunia.

Qing Shui naik di sampingnya.

Dia tidak bisa membantu tetapi memeluk dan menciumnya dengan penuh gairah.

Meskipun belum lama sejak terakhir kali mereka bercinta, dia masih merasa sangat tertarik dengan kecantikannya, menghasilkan api dorongan yang tak pernah padam ke arahnya.

Lidah Qing Shui melesat jauh ke dalam mulut Shen Huang dengan sikap, dengan rakus menyedot air liurnya.

Tangannya yang berada di sekitar pinggang rampingnya juga jatuh ke pantatnya yang bulat.

Dia meraih pantatnya dengan salah satu tangannya, tidak mengendur dengan yang lain.

Tangannya memancarkan pesona iblis padanya, menyebabkan tubuh Shen Huang berputar saat dia membalas ciuman Qing Shui dengan semangat.

Beihuang Fan berjalan keluar dan melihat mereka berdua dari kejauhan.

Qing Shui tahu bahwa Beihuang Fan sedang menatapnya.

Ekspresinya masih lembut dan tenang saat dia tersenyum tipis.

Qing Shui memimpin Shen Huang ke Beihuang Fan, dengan salah satu tangannya melingkari pinggangnya yang ramping.

Shen Huang mendorong Qing Shui menjauh dengan malu-malu, dan bibir mereka terbuka, menyeret aliran benang keperakan yang tidak putus.

Ini membuat wajah Shen Huang semakin memerah.

Qing Shui mengikuti benang keperakan ini sampai ke bibirnya dan kemudian mengisapnya sebelum melepaskannya dengan senyuman.

Shen Huang mendorong Qing Shui menjauh.

"Aku akan pergi dan menyiapkan sarapan."

Beihuang Fan tersenyum dan menatap Qing Shui.

Dia tidak merasa malu.

Meskipun mereka bertiga tidak tidur di ranjang yang sama bersama, itu bukan pertama kalinya mereka berciuman.

Qing Shui memeluk Beihuang Fan dan menciumnya dengan seksama sebelum berkata, "Sudah lama sekali tapi tidak satu pun dari kalian yang hamil.

Sepertinya tidak akan mudah jika kita ingin memiliki anak di masa depan. "

Mendengar kata-kata Qing Shui, Beihuang Fan tercengang.

Dia lalu tersenyum.

"Biarkan alam mengambil jalannya.

Beberapa hal tidak bisa dipaksakan. "

"Apa kamu suka anak – anak?"

Qing Shui tersenyum dan bertanya.

"Kami belum tenang, dan saya tidak memiliki perasaan yang kuat terhadap ini.

Mungkin saya ingin memilikinya di masa depan, "Beihuang Fan memikirkannya sebelum menjawab.

"Kami masih punya banyak waktu sebelum kami.

Ke depannya, kami akan melakukannya setiap hari.

Saya tidak percaya bahwa Anda tidak akan hamil. "

Qing Shui memandang Beihuang Fan dan tersenyum sugestif.

Beihuang Fan berbalik, tidak berani menghadapi Qing Shui secara langsung.

"Saya mendengar bahwa ada beberapa posisi yang membuatnya lebih mudah untuk hamil," kata Qing Shui dengan suara lembut ke arah Beihuang Fan.

Posisi apa?

Beihuang Fan bertanya dengan malu-malu.

Qing Shui mengangkat dagunya yang indah dan mengatakan sesuatu dengan nada yang sama.

Wajah Beihuang Fan semakin memerah, dan penampilannya yang menawan hampir membuat Qing Shui membawanya kembali untuk mempraktikkan kata-katanya.

…

Hari ini, Qing Shui mengumumkan sebuah berita kepada semua orang — bersiaplah untuk pergi ke Tiga Wilayah Atas dalam tiga hari.

Tidak ada yang terkejut dengan berita ini.

Faktanya, mereka semua berpikir bahwa mereka seharusnya pergi setengah tahun yang lalu.

Orang-orang ini berkembang pesat.

Bagaimanapun, Qing Shui telah membantu mereka dengan pil obat, keterampilan medis, dan sarana lainnya.

Semua orang pada dasarnya dapat menerima perawatan Qing Shui secara individual.

Dia telah membantu mereka dengan pembersihan kotoran dan menggunakan kekuatan Shield Attack untuk membantu mereka menerobos penghalang mereka.

Di antara orang-orang ini, Dewa Pertempuran Pembantaian berkembang paling cepat.

Apalagi dia punya sembilan gua, dan ini sudah dianggap sangat menakutkan.

Seseorang akan membutuhkan pertemuan yang sangat beruntung untuk dapat mencapai sepuluh gua.

Orang jenius biasa hanya memiliki delapan atau sembilan gua.

Beihuang Fan juga memiliki sembilan gua, tetapi tampaknya gua yang kesepuluh bisa dilihat.

Namun, ini sudah berlangsung selama setengah tahun.

Oleh karena itu, Qing Shui tidak mendesaknya untuk menerobos ke Alam Dewa Pemeliharaan.

Dia menyuruhnya mencoba membuka gua kesepuluh dulu.

Jika tidak ada pemandangan dari gua kesepuluh, maka kemungkinannya tidak akan tinggi.

Namun, jika ada petunjuk dari gua kesepuluh yang terlihat, pada prinsipnya gua yang kesepuluh dapat dibuka.

Namun, ada orang yang bisa melihat bayang-bayang gua kesepuluh mereka tetapi tidak dapat membuka gua kesepuluh meski telah bekerja keras sepanjang hidup mereka.

Ini menunjukkan betapa sulitnya kondisi untuk mencapai gua kesepuluh.

Tiga hari kemudian, Qing Shui dan yang lainnya pergi, menyerahkan rumah itu kepada wanita tua dan bocah lelaki itu.

Anak laki-laki itu sangat pekerja keras.

Qing Shui telah membantunya mendirikan yayasannya.

Saat itu, dia mengira hanya bisa mengajarinya selama tiga bulan.

Dia tidak mengira akan tinggal di sini selama hampir dua tahun.

Selama waktu ini, Qing Shui telah menerima bocah itu sebagai muridnya.

Itu bukan karena alasan lain selain untuk keselamatannya.

Ketika dia menerima anak laki-laki itu sebagai muridnya, cukup banyak kekuatan besar di Kota Surga yang Terlantar datang.

Qing Shui bahkan memberi hadiah Cacing Ilahi Es Hitam kepada bocah lelaki itu dan membuatnya menjalani proses pengakuan pemilik.

Saat ini, Qing Shui memiliki kemampuan untuk melakukan ini.

Di masa lalu, jika perbedaan kekuatan terlalu lebar, kemungkinan kegagalan proses akan tinggi.

Penguasa Kota Kota Surga yang Tertinggal tidak muncul.

Qing Shui juga tidak berpikir untuk mengenalnya.

Bagaimana seseorang yang mampu menjadi City Lord Kota Surga yang Terabaikan bisa menjadi karakter yang sederhana?

Orang tersebut harus menyadari semua yang telah dia lakukan di sini.

Namun, tepat ketika Qing Shui dan yang lainnya akan pergi, sesuatu terjadi yang menyebabkan Qing Shui mengerutkan kening tak terkendali.

"Jangan terburu-buru untuk pergi.

Apa kau begitu cepat melupakanku? "

Sekelompok orang tiba.

Orang yang memimpin adalah seorang pria muda yang tampan.

Meskipun Qing Shui tidak mengenal orang ini, dia melihat sedikit keakraban darinya.

Pria ini memiliki kemiripan dengan seseorang.

Tuan Kota Kota Bunga Persik.

Dia memiliki kemiripan dengan Tuan Kota Kota Bunga Persik yang telah dibunuh oleh Qing Shui.

Qing Shui mengingat dengan sangat jelas bahwa Kota Bunga Persik termasuk di antara sepuluh kota teratas di Wilayah Surga yang Terbuang.

Yang paling penting, Penguasa Kota Kota Bunga Persik telah mengatakan bahwa ayahnya adalah dominator Wilayah Surga yang Terbengkalai.

Sang dominator.

Itu adalah orang yang kekuatannya jauh melebihi kekuatan biasa di wilayah ini.

Ini juga merupakan kemampuan unik yang dimiliki dominator.

Qing Shui sekarang mengerti mengapa orang-orang Tuan Kota tidak muncul selama ini.

Jika tidak ada kesalahpahaman, City Lord Manor harusnya berada di tempat dominator Wilayah Surga Terbuang itu berada.

Qing Shui tercengang sejenak oleh pemikiran yang muncul di kepalanya ini.

Dia tidak terlalu khawatir tentang dominator Wilayah Surga yang Ditinggalkan sekarang.

Bahkan jika orang itu adalah dominatornya, dia memiliki kepercayaan diri untuk melawannya.

"Apakah kita saling mengenal?"

Qing Shui tersenyum dan bertanya.

"Apa kau tahu Tuan Kota Kota Bunga Persik?"

Pria itu tersenyum dengan rasa geli yang lebih besar.

Penampilan pria itu menyebabkan banyak orang dari kekuatan besar berseru dengan hormat.

"Tuan muda!"

Pria muda itu bahkan tidak melirik mereka.

"Aku pernah mendengar tentang Penguasa Kota Kota Bunga Persik sebelumnya.

Orang bodoh itu bahkan ingin meluncurkan serangan diam-diam padaku dan merampokku.

Saya tidak dapat benar-benar mengingat apakah saya memukulnya atau membunuhnya, "pikir Qing Shui dengan serius sebelum berkata.

Kata-kata Qing Shui menyebabkan banyak orang yang hadir terkesiap.

Orang itu adalah anak dari dominator Wilayah Surga yang Ditinggalkan.

Untuk membunuhnya … Apakah dia mendekati kematian?

Wajah pemuda itu sangat suram.

Bagaimanapun, kakak laki-lakinya sedang dimarahi, dan ini tidak berbeda dengan dimarahi sendiri.

Dia tidak sedih atas kematian saudaranya, karena ini bermanfaat baginya.

Namun, dia masih harus mengedepankan beberapa hal.

"Adikku sudah meninggal.

Dikatakan bahwa ada tanda yang menunjukkan Anda sebagai pembunuhnya.

Anda telah menjalani hidup tanpa beban begitu lama sehingga sudah saatnya Anda membayar dengan hidup Anda. "

Pemuda itu memberinya tatapan dingin.

"Dengan orang sepertimu?

Aku benar-benar bisa membunuhmu seketika.

Apakah Anda mempercayai saya?"

Qing Shui terus membalas dengan senyumnya.

"Anak muda, kamu berbicara dengan keberanian seperti itu.

Memang benar bahwa Anda dapat langsung membunuh anak saya ini, tetapi Anda tidak akan memiliki kesempatan untuk melakukannya. "

Suara anggun dan mengesankan terdengar dari kejauhan.

Kedengarannya seolah-olah itu datang dari jauh, tetapi setelah mengatakan ini, dia sudah tidak jauh dari Qing Shui.

Sebelumnya Bab Berikutnya Bab