Ancient Strengthening Technique – Chapter 2436

shadow

Ancient Strengthening Technique – Chapter 2436

Chapter 2436 – Ulat Sutra Naga Emas Menggigit Sumsum Kuat

Qing Shui tahu bahwa serangan Ling Chen dimaksudkan untuk menerobos tekniknya dengan paksa.

Ketika serangan Ling Chen datang lagi, itu masih di Tyrannous Mountain Split yang sama.

Namun, itu tampaknya membawa lebih banyak kekuatan dari sebelumnya.

Itu menelan Qing Shui.

Tidak hanya Tyrannous Mountain Split yang tangguh, tetapi juga mengesankan.

Lebih penting lagi, Qing Shui mendapati dirinya kehabisan waktu untuk menghindar.

Budidaya Sembilan Posisi Teknik Pertempuran Ilahi Kuno masih kurang;

jika tidak, itu akan mampu menghilangkan sebagian darinya.

Berdebar!

Serangan yang menindas menyerang lagi, dan Qing Shui meludahkan seteguk darah.

Itu hanya luka kecil yang tubuhnya perlahan bisa sembuh dengan sendirinya.

Itu bukan masalah besar untuk saat ini, tapi akan semakin parah jika terus begini.

Oleh karena itu, ada kebutuhan untuk membalikkan keadaan.

Senjata Tersembunyi!

Qing Shui tiba-tiba teringat kemampuan yang belum dia lepaskan.

Dia tidak pernah menemukan dirinya dalam situasi seperti ini sebelumnya dan oleh karena itu, tidak menemukan kesempatan untuk menggunakannya.

Dia selalu merasa bahwa senjata tersembunyi ini seperti serangan diam-diam.

Faktanya, senjata tersembunyi sering digunakan pada saat-saat yang tidak terduga dan bisa dianggap sebagai serangan diam-diam.

Tentu saja, saat senjata tersembunyi mencapai level tertentu, tidak perlu lagi serangan diam-diam.

Seseorang bisa membiarkan lawan mereka melihat senjata tersembunyi itu saat mereka diserang olehnya.

Tidak mungkin menghindar juga;

pada tingkat itu, itu seperti menodongkan pistol ke arah Anda di kehidupan sebelumnya.

Tidak mungkin untuk mengelak.

Tombak perak Ling Chen melepaskan Tyrannous Mountain Split lainnya.

Pada saat itu, Qing Shui mengangkat tangannya saat dua jarum perak ditembakkan ke arah mata Ling Chen.

Kecepatan mereka sangat cepat, tapi itu bukan potensi tertinggi Qing Shui.

Dia telah menggunakannya dengan terburu-buru, menyebabkan kinerjanya didiskon.

Namun, meski begitu, Ling Chen masih terpaksa menghindarinya dengan tergesa-gesa.

Akibatnya, Tyrannous Mountain Split miliknya yang tidak lengkap hancur dengan sendirinya.

Kuda-kuda Mendorong Gunung!

Saat lawannya menghindar, Qing Shui menggunakan Mountain Push Stance.

Serangan berat dan lambat menerjang ke depan sementara tombak di tangan Ling Chen menghantam dengan hiruk pikuk.

Dari apa yang bisa dilihat Qing Shui, itu masih merupakan Pembelahan Gunung Tirani!

Ledakan!

Posisi Mendorong Gunung Qing Shui terhapus saat Ling Chen mundur dengan tiga langkah.

Segel Xuantian!

Sebuah menara batu perak raksasa jatuh dari atas Ling Chen.

Latihan Naga Api Primordial!

Qing Shui mulai menggunakan serangan Primordial.

Saat dia melakukannya, dia akan memasukkan beberapa jarum perak dari waktu ke waktu, membuat Ling Chen kebingungan dalam sekejap.

Ledakan!

Mengaum!

Gajah Naga Primordial meraung.

Luka menganga muncul di tubuhnya dengan darah segar mengalir keluar.

Macan putih telah menemukan kesempatan untuk melakukan serangan diam-diam dan menimbulkan kerusakan serius pada tubuh Gajah Naga Primordial.

Hati Qing Shui tenggelam.

Sementara itu, Ling Chen menusuk Qing Shui.

Slash Instan!

Ini adalah salah satu teknik pembunuhan mengerikan Ling Chen.

Kekuatannya bahkan lebih kuat dari Tyrannous Mountain Split, dan kecepatannya dua kali lipat.

Tekniknya sederhana dengan elemen penetrasi armor dan kemampuan untuk mengabaikan pertahanan.

Banyak prajurit telah mati di bawah teknik Slash Instan dari Ling Chen.

Qing Shui menyipitkan mata.

Pada titik ini, dia tidak memiliki kemewahan untuk menjadi terlalu khawatir lagi.

Pedang Terbang Senjata Ilahi, Kunci Tenggorokan!

Ulat Sutra Naga Emas Menggigit Sumsum!

Transposisi Bintang!

Tepat sebelum serangan Ling Chen sampai padanya, Qing Shui menyerang tanpa menghindar.

Ada cahaya keemasan, efek dari Paragon Golden Armor.

Serangan ini ditargetkan ke tenggorokan Qing Shui, teknik pembunuhan pamungkas.

Pada saat yang sama, Pedang Terbang Senjata Ilahi mengiris leher lawan juga.

Halo muncul di sekitar tubuh Ling Chen sebelum Stellar Transposition menghantam tengkoraknya.

Ledakan!

Mungkin itu adalah halo di tempat kerja, tetapi serangan itu tidak menyebabkan cedera parah.

Namun, fokus Qing Shui adalah pada Ulat Sutra Naga Emas Menggigit Sumsum dan memasukkannya ke otak Ling Chen.

Dia tidak dapat mengingat kapan terakhir kali dia menggunakan kartu truf seperti Ulat Sutra Naga Emas Menggigit Marrow, dan dia juga tidak berharap untuk menggunakannya hari ini.

Ini adalah pesona pelindung terakhir Qing Shui dan upaya terakhirnya untuk menang dengan gerakan mengejutkan.

Ling Chen masih merupakan karakter yang menakutkan.

Dia kuat, yang terbaik di antara generasi muda.

Jumlah pria muda seperti dia di Sembilan Benua bisa dihitung dengan dua tangan.

Jika mereka sekuat ini, lalu seberapa kuat orang-orang yang mendukung mereka?

Ling Chen merasakan sesuatu di otaknya sebelum rasa sakit yang luar biasa menyergapnya.

Sepertinya ada sesuatu yang sedang memakan otaknya.

Dia tenang lalu melihat bahwa itu adalah cacing emas kecil yang memakan otaknya sendiri.

Dia ketakutan sekarang.

Ini menakutkan.

Dia mencoba segala cara untuk menyingkirkannya tetapi tidak berhasil.

Dia mengangkat kepalanya dan mengunci pandangannya pada Qing Shui.

"Tidak perlu ini berakhir dengan kematian di antara kita.

Aku tersesat.

Bukankah sudah waktunya bagimu untuk mengeluarkannya? "

Qing Shui tenang.

"Mengapa kita tidak perlu mengakhirinya dengan kematian?"

"Sembilan Benua sangat besar dengan banyak kekuatan besar di sekitarnya.

Membunuhku tidak akan ada gunanya bagimu.

Saya bukan orang suci tapi saya juga tidak jahat.

Menjadi teman akan membuka lebih banyak jalan bagi kami.

Kami mungkin bisa membantu satu sama lain di masa depan, apa yang Anda katakan? "

Ling Chen mentolerir rasa sakit di otaknya, tetapi dia berada di bawah belas kasihan Qing Shui sekarang.

Dia tidak punya pilihan.

"Bagaimana saya bisa mempercayai Anda?

Kami sudah punya dendam.

Jika aku membiarkanmu pergi, aku akan memiliki musuh lain. "

Qing Shui sekarang santai.

"Benda yang kau tinggalkan di kepalaku itu mengerikan.

Tidak ada orang waras yang akan memprovokasi Anda.

Apakah Anda tidak menginginkan harimau putih?

Mengapa saya tidak memberikannya kepada Anda? "

Ling Chen tidak bisa memikirkan hal lain.

Cacing di kepalanya masih makan.

Pada tingkat ini, dia akan menjadi idiot bahkan jika dia tidak mati.

"Hm, ini bagus.

Senang rasanya bisa meraup beberapa manfaat setelah bertarung.

Harimau kecil ini pasti enak.

Baiklah, berikan saya harimau kecil itu, dan mari kita berteman, "kata Qing Shui dengan serius.

"Itu… Bisakah kamu tidak memakannya?

Bisakah Anda menganggapnya sebagai hewan peliharaan Anda?

Itu telah mengikuti saya selama bertahun-tahun;

sayang sekali jika dimakan. "

Ling Chen gemetar.

Qing Shui tahu bahwa pria itu menghargai harimau kecil ini.

Seorang pria yang mulia tidak akan secara paksa merebut harta orang lain, dan sementara Qing Shui bukanlah orang yang mulia, dia tidak memiliki niat untuk mengambil harimau itu.

Karena dia ingin berteman dengan Ling Chen, maka dia harus tulus.

Itulah mengapa dia juga mengucapkan kata-kata itu sebelumnya;

dia hanya ingin Ling Chen menjalani proses untuk mendapatkan kembali apa yang hilang darinya.

"Baiklah, karena kamu sangat mengagumi harimau kecil itu, maka aku tidak menginginkannya lagi.

Aku tidak percaya kamu benar-benar ingin berteman denganku.

Namun, saya hanya berpikir bahwa akan lebih baik untuk tidak menjadi musuh.

Saya punya terlalu banyak, dan itu melelahkan. "

Qing Shui menggelengkan kepalanya, menghentikan Ling Chen dari membatalkan dirinya sebagai tuan harimau putih.

"Adik laki-laki, aku seharusnya lebih tua darimu.

Tidak perlu kata-kata lagi.

Seperti kata pepatah, Anda melihat sifat asli seseorang seiring waktu.

Cacingmu itu mengerikan, dan tidak akan sulit bagimu untuk membunuhku.

Sejujurnya, saya mengenal Anda dan tidak akan mencari Anda.

Meskipun saya tidak menyelesaikan kesepakatan saya, saya telah berjalan di sepanjang benang tipis antara hidup dan mati;

Saya dapat dianggap telah melunasi hutang saya. "

Ling Chen menghela napas.

Qing Shui bisa merasakan teror dari Ulat Sutra Naga Emas Menggigit Sumsumnya sendiri juga.

Dia tidak menggunakannya selama beberapa tahun, dan itu selalu ada di Central Palace Blood Essence Pool.

Siapa yang tahu bahwa itu telah tumbuh sekuat ini sejak saat itu.

Kejutan yang menyenangkan.

Ling Chen menyebutkan bahwa benda ini adalah Cacing Ilahi dan mungkin Cacing Ilahi Dewa Pembunuh yang legendaris.

Qing Shui merasa bahwa mungkin dia perlu menggunakan Ulat Sutra Naga Emas Penggigit Sumsum di masa depan.

Bagaimanapun, ini adalah Tiga Wilayah Atas, dan dia tidak akan bisa melawan keberadaan mistis dan menakutkan itu.

Ketika saatnya tiba, dia harus mengandalkan Ulat Sutra Naga Emas Penggigit Sumsum.

Sebelumnya Bab Berikutnya Bab