Ancient Strengthening Technique – Chapter 2444

shadow

Ancient Strengthening Technique – Chapter 2444

Chapter 2444 – Pilihan antara Hidup dan Mati

"Baiklah, kalian bisa kembali dulu.

Saya akan berjalan-jalan, "kata Qing Shui kepada Nuo Lan dan Ling Chen.

Ling Chen dan Nuo Lan telah mengkonfirmasi hubungan mereka dan akan segera menikah.

Ini adalah berita bagus dan Qing Shui bahagia untuk mereka.

Dia senang dengan rumah yang akan dinikahi Nuo Lan.

"Qing Shui, apakah kamu akan mencarinya?"

Nuo Lan bertanya dengan cemas.

"Baiklah, jangan khawatir.

Saya tahu apa yang harus dilakukan."

Qing Shui melambaikan tangannya dengan acuh dan pergi.

Gerbang Iblis Sembilan Benua!

Itu adalah Gerbang Iblis Sembilan Benua Kota Kaisar Sembilan Bintang.

Setelah tiba, Qing Shui hanya menonton dari jauh pada awalnya.

Tempat ini dibangun di sepanjang Gunung Sembilan Bintang, tetapi itu sama dengan Istana Ilahi.

Gunung Sembilan Bintang tidak tinggi tetapi area di atas puncaknya sangat besar.

Itu diratakan oleh seseorang dan menjadi kota pegunungan.

Tidaklah mengada-ada untuk menyebutnya kota.

Ada tiga jalan utama di atas puncak, dilapisi dengan paviliun dan istana.

Jalan-jalannya lurus di sepanjang pegunungan yang mengarah ke luar.

Istana berdiri dalam jumlah besar di sana, di sepanjang kelokan Gunung Sembilan Bintang.

Area itu besar.

Itu adalah Markas Gerbang Iblis Kota Kaisar Sembilan Bintang.

Qing Shui berdiri di sini selama sekitar dua jam.

Sama seperti Qing Shui berada dalam dilema mencari Tantai Lingyan, sosok cantik melangkah keluar dari Gerbang Iblis Sembilan Benua dan berjalan menuju Qing Shui.

Dia melintasi udara ke arahnya dengan pakaian putih salju.

Kecantikannya melampaui dunia ini, memancarkan aura dingin.

Meskipun tidak sedingin es sebelumnya, hal itu membuat orang lain merasa kecewa.

Dia memang telah mencapai terobosan.

Qing Shui tahu itu saat dia merasakan aura Tantai Lingyan dan tahu bahwa dia bukan tandingannya.

Dengan aura superioritas, matanya seperti bintang tak terbatas di atas;

keindahan di balik dinginnya mencekik.

Qing Shui mengira dia tampak akrab tetapi merasa seperti orang asing sekarang.

Ini membuatnya tidak nyaman, seperti yang akan dirasakan seseorang ketika pasangannya jatuh cinta di kehidupan sebelumnya.

Rasanya mereka akan menjadi orang asing setelah ini, membuat Qing Shui merasa tidak nyaman.

Qing Shui?

Tantai Lingyan memanggilnya dengan lembut seolah dia tidak benar-benar mengenalnya.

Qing Shui tertawa pahit lalu menghela nafas.

"Aku merasa seperti kembali ke masa ketika aku merayumu.

Selalu merasa seperti ada jarak di antara kita saat aku menyusulmu. "

Tantai Lingyan tidak tersenyum dan hanya mengarahkan pandangannya pada Qing Shui.

Dia telah menerobos tetapi menemukan bahwa masih ada bayangan di hatinya.

Dia merindukan keakraban, dan rasanya seperti itu.

Ini adalah sesuatu yang tidak pernah dia rasakan sebelumnya.

Sekarang dia telah melihat Qing Shui, dia menyadari bahwa bayangan itu adalah dia, dan itulah mengapa dia memanggil namanya dengan ragu-ragu.

"Apakah Anda mencari saya karena masalah dengan Istana Ilahi?"

Tantai Lingyan bertanya.

Sebelum Qing Shui dapat menjawab, Tantai Lingyan melanjutkan, "Jika itu masalahnya, maka mari kita lupakan saja.

Istana Ilahi dan Gerbang Iblis adalah musuh sejak awal.

Siapa yang tahu berapa banyak Raja Iblis yang telah dibunuh oleh Dewa Pertempuran sepertimu, atau Gerbang Iblis yang telah kau hancurkan.

Jadi, jangan berpikir bahwa saya kejam. "

Qing Shui tercengang tetapi memikirkannya dengan matang.

Karena mereka adalah musuh, dan dia benar-benar menghancurkan beberapa Raja Iblis dan Gerbang Iblis, dia tidak berpikir dia berhak untuk menyalahkannya.

Setelah memproses pikiran itu, Qing Shui merenungkan tujuannya di sana.

Mereka pernah menjadi mesra dan dekat.

Mereka bisa saja menikah setelah beberapa waktu;

namun, semuanya perlahan berubah menjadi seperti ini.

Seiring waktu, bahkan Qing Shui menjadi orang asing.

Tantai Lingyan melihat kurangnya respons di Qing Shui saat mereka saling menatap dengan tenang.

Tatapan Qing Shui jelas.

Melihat wajah yang telah merebut jiwanya, dia tiba-tiba dipenuhi dengan cinta, sakit hati, pemujaan, penyesalan, dan pengunduran diri …

Tatapan kompleks Qing Shui menyebabkan jantung Tantai Lingyan berpacu.

Bayangan di hatinya menjadi lebih jelas, tiba-tiba merasa seolah-olah dia benar-benar dekat dengan pria di depannya.

Sejujurnya, dia sangat kesepian;

dia tidak punya teman, apalagi kekasih, yang seperti kerabatnya.

"Lingyan, bisakah aku memelukmu?"

Qing Shui bertanya dengan tulus.

Dia takut Tantai Lingyan akan mengirisnya lagi.

Tantai Lingyan memperhatikan Qing Shui tanpa kata-kata.

Dia terbiasa dengan hari-hari kesepiannya dan tidak terlalu peduli dengan hubungan antara pria dan wanita.

Dia tidak menemukan siapa pun yang dia sukai dan dia juga tidak merasakan apa-apa dalam hal ini.

Itu benar sekarang juga, tetapi interaksinya dengan Qing Shui membuatnya merasa bahwa pria ini berbeda dari yang lain.

Dia memang berbeda.

Karena secara tidak sadar, dia tahu bahwa dia dianggap sebagai suaminya.

Entah dia ingat atau tidak, dia tahu ini benar, terutama sekarang.

Di satu sisi, ada bayangan di hatinya;

di sisi lain, ada tatapan Qing Shui.

Dia tidak membalas ketika dia menyerangnya sebelumnya, dan dia hampir mati di bawah pedangnya.

Kejadian ini berdampak besar padanya.

Tiba-tiba, dia menyadari bahwa dia sedang dalam pelukan ringan.

Secara naluriah, dia ingin menyerang dan memiliki banyak metode dalam pikirannya untuk membunuh pria itu, tetapi dia tidak bergerak.

Aroma ringan pria itu menyelimuti dirinya.

Rasanya alami dan aromanya sedikit familiar baginya.

Itu menghibur dan mengejutkannya.

Bagaimana mungkin dia bisa berbaring diam di pelukan pria?

Tanpa disadari, dia melingkarkan lengannya di pinggangnya.

Qing Shui merasa lega, tetapi dia tidak melakukan apa-apa.

Begitu saja, dia diam-diam memeluk bahunya.

"Lingyan, istriku.

Kamu tidak tahu betapa aku merindukanmu.

Keinginan impulsif untuk melihatmu, untuk melihat senyumanmu yang familiar membuatku hancur.

Betapa aku ingin memelukmu erat-erat, untuk membuatmu tetap dekat denganku. "

Suara Qing Shui rendah seolah-olah dia menahan sesuatu.

"Maafkan saya.

Aku tahu apa yang kamu katakan itu benar, tapi aku… "

"Saya mengerti.

Anda tidak perlu meminta maaf.

Surga sedang mengerjai saya. "

Qing Shui tertawa pasrah.

"Bukankah kamu bilang ingin memelukku erat?

Peluk aku sekencang yang kamu mau, "kata Tantai Lingyan lembut.

Hati Qing Shui melompat padanya dan memeluknya erat-erat, memeluknya erat ke tubuhnya sendiri saat dia membenamkan wajahnya ke lekukan lehernya.

Mengambil napas dalam-dalam dari aromanya, pasangan itu menempel dekat satu sama lain.

Perasaan lega Qing Shui dari beberapa keinginan hatinya.

Tantai Lingyan merasa sangat damai pada saat itu.

Pria dan dia seharusnya menjadi musuh;

Namun, dia tidak memiliki sedikit pun kekhawatiran bahwa dia akan menyerangnya ketika terkunci dalam pelukan itu.

Tidak khawatir dia akan membunuhnya atau sejenisnya.

Lebih jauh, dia bisa merasakan bahwa dia juga tidak melindungi dirinya dari dirinya;

akan mudah untuk membunuhnya saat itu juga.

Qing Shui menjadi tenang hanya setelah waktu yang lama, melepaskan cengkeramannya padanya sedikit tetapi tidak tahan untuk melepaskannya sepenuhnya.

"Terima kasih, Lingyan.

Sudah lama sekali.

Saya kira masih ada perasaan dari terakhir kali. "

Qing Shui tersenyum.

"Qing Shui, aku sedikit takut sekarang," jawab Tantai Lingyan lembut.

"Apa yang Anda takutkan?"

Qing Shui bingung.

"Saya percaya kata-kata yang Anda ucapkan sebelumnya.

Jika saya mendapatkan kembali ingatan saya suatu hari nanti, saya khawatir saya tidak akan bisa menghadapi kenyataan.

Apakah saya menyakiti banyak orang? "

Tantai Lingyan menghela nafas.

"Ini adalah takdir.

Itu bukan salahmu, "kata Qing Shui tanpa daya.

"Jika suatu hari kita harus berdiri di ujung kehidupan dan kematian yang berlawanan, dan kita harus membuat pilihan di antara kita.

Apa yang akan kamu lakukan?"

Tantai Lingyan bertanya pada Qing Shui dengan tenang.

Sebelumnya Bab Berikutnya Bab