Ancient Strengthening Technique – Chapter 2445

shadow

Ancient Strengthening Technique – Chapter 2445

Chapter 2445 – Lingyan, Apakah Anda Mengencingi Celana Anda?

Itu tidak seperti Qing Shui tidak memikirkan masalah ini sebelumnya, tetapi dia tidak tahu bagaimana menjawab sesuatu seperti itu.

Dia tidak akan suka jika dia berdiri di sana tanpa bergerak sementara Tantai Lingyan membunuhnya;

ini bukanlah cinta, ini adalah ketidaktahuan.

Itu tidak adil bagi istri-istrinya, dan itu akan menjadi kebodohannya.

Jika salah satu wanitanya dalam bahaya, dia akan menyelamatkan mereka tanpa peduli tentang dirinya sendiri.

Dia tidak akan menyesal jika dia mati dan akan melakukan hal yang sama jika diberi kesempatan kedua.

"Saya tidak tahu.

Hal-hal telah mencapai titik ini, dan aku tidak bisa lagi membiarkanmu membunuhku tanpa pembalasan. "

Qing Shui memperhatikan Tantai Lingyan.

Tantai Lingyan tidak terkejut dengan jawaban Qing Shui.

Dia mengangguk.

"Karena kami berdua memiliki takdir masing-masing, tidak ada gunanya memaksa satu sama lain.

Mari putuskan hubungan satu sama lain mulai hari ini dan seterusnya.

Jika tidak, Anda hanya akan menderita di masa depan. "

"Putus hubungan?

Apakah kamu akan menderita kemudian? "

Qing Shui tercengang saat dia menatap wajah cantiknya.

"Saya tidak tahu.

Meskipun Anda adalah musuh, Anda merasa lebih seperti seorang teman, "jawab Tantai Lingyan.

"Saya tidak berpikir ada kebutuhan untuk memutuskan hubungan atau kebutuhan untuk membunuh satu sama lain.

Saya ingin merayu Anda lagi.

Siapa bilang Dewa Pertempuran tidak bisa jatuh cinta dengan Raja Iblis?

Siapa bilang kita tidak bisa menikah? "

Qing Shui berbicara dengan serius.

Tantai Lingyan kaget.

Kata-katanya sangat memengaruhinya.

Meskipun tidak ada yang melarang Dewa Pertempuran dan Raja Iblis untuk menikah, mereka adalah musuh bebuyutan.

Oleh karena itu, wajar saja untuk berasumsi bahwa mereka tidak bisa.

"Aku mencintaimu, Lingyan.

Aku akan menjadikanmu istriku lagi, "kata Qing Shui dengan lembut.

Itu tidak terlalu penuh dengan perasaan, tapi ada tekad di matanya.

Tantai Lingyan menjadi sedikit panik karenanya.

Sebagai seorang wanita, memiliki seseorang yang Anda rasakan untuk menumpahkan kata-kata ini kepada Anda, tidak dapat dihindari bahwa dia akan terpengaruh.

Dia belum jatuh cinta dengan pria itu, tapi dia masih seorang wanita.

Meskipun dia tidak terlalu memikirkan hubungan, dia tidak membeda-bedakan.

"Qing Shui, apa takdirmu?

Untuk menghancurkan Gerbang Iblis? "

Tantai Lingyan adalah pewaris dari Darah Suci Iblis Tertinggi dan secara alami bisa merasakan bahwa Qing Shui akan naik ke puncak.

Begitu itu terjadi, dia akan menjadi oposisi.

"Meskipun takdirku tidak menyatakannya dengan jelas, itu memiliki arti.

Milikmu seharusnya sama kan? "

Qing Shui bertanya.

"Takdirku adalah membasmi Istana Ilahi," kata Tantai Lingyan.

Betapa tumpulnya.

Dia memang iblis.

"Lingyan, pernahkah kamu berpikir bahwa bahkan dengan tidak adanya Istana Ilahi, akan ada kekuatan baru yang melawan Gerbang Iblis?

Dunia progresif dan memiliki banyak elemen.

Baik dan jahat hidup berdampingan.

Tanpa kejahatan, tidak akan ada keadilan.

Pembantaian Gerbang Iblis di hatiku itu jahat … "

Qing Shui bertemu dengan tatapan Tantai Lingyan dan menjadi malu.

"Baik dan jahat juga bukan hitam dan putih.

Organisasi kuat mana yang tidak sampai ke posisi mereka tanpa menginjak jutaan tengkorak?

Apakah keadilan itu?

Apa yang jahat?

Jika pembunuhan dan pembakaran itu jahat, maka Anda semua juga jahat, hanya menyamar sebagai kebaikan.

Apa yang kamu katakan?"

Tantai Lingyan berkata pada Qing Shui, tidak senang.

Mereka masih dalam pelukan dengan wajah terpisah kurang dari satu inci, nafas mengipasi wajah mereka.

Aroma menyegarkan Tantai Lingyan berputar di sekitar Qing Shui dan itu lebih memikat dari apapun.

Tubuh lembutnya menempel pada tubuh Qing Shui, membuat jantungnya berdebar kencang.

Puncaknya yang menggairahkan ditekan ke dada Qing Shui.

Qing Shui telah memeluknya dengan erat sebelumnya, dan meskipun sekarang tidak sekencang, mereka masih menekannya.

Tekanan dan getarannya nyaman, dan tubuh Qing Shui mulai mengalami beberapa perubahan.

Ini membuat Qing Shui gugup.

Dia merasakan sesuatu menekan titik lemah dan takut Tantai Lingyan akan marah.

Tantai Lingyan bertukar pandang dengan Qing Shui.

Tidak mengerti mengapa, dia tidak mengatakan apa-apa ketika dia bertemu dengan tatapan jelasnya juga.

Namun, dia merasakan sesuatu yang hangat menekan area pribadinya.

Sembilan Tubuh Emas Yang.

"Baiklah baiklah.

Aku salah.

Tidak peduli siapa yang baik atau jahat, yang terburuk adalah kita berada di ujung yang berlawanan.

Saya tidak tahu apakah kami dapat menemukan solusi yang baik di antara kami, seperti hidup berdampingan.

Tidak perlu berjuang sampai mati dan membiarkan orang lain mendapatkan keuntungan darinya. "

Saat Qing Shui melanjutkan, lengannya mengencangkan cengkeraman mereka di sekitar Tantai Lingyan dan menggunakan penyegelan jiwanya, jari-jarinya yang gesit.

Tentu saja, dia tidak bergerak.

Dia tidak bisa bergerak saat menggunakan skill itu.

Ini akan membuat area tertentu terasa nyaman dan tetap mencapai efeknya.

Namun, itu tidak akan secepat berada di titik sensitif.

Qing Shui memeluk pinggang ramping Tantai Lingyan.

Dikatakan bahwa kepala pria atau pinggang wanita adalah wilayah terlarang.

Setelah disentuh, ada yang bisa salah dengan mudah.

Qing Shui tahu bahwa pinggang Tantai Lingyan adalah titik sensitif, dan itu sudah cukup.

Tantai Lingyan tidak tahu kapan dia mulai merasa nyaman dalam pelukan Qing Shui.

Itu adalah perasaan yang tak terlukiskan.

Dia merasakan gatal di sekujur tubuhnya, pori-porinya terbuka, menyerap Qi Spiritual dari sekitar mereka.

Bahkan matanya mulai sedikit menutup saat dia melihat Qing Shui.

"Apa yang sedang Anda coba lakukan?"

Qing Shui tersentak mendengarnya.

Apakah dia mengetahui apa yang dia lakukan?

Saat dia akan berhenti, Tantai Lingyan melanjutkan, "Mengapa kita tidak menunggu sampai kamu memiliki kendali atas Istana Ilahi sebelum kita membahas ini?"

Qing Shui menghela nafas lega lalu mengangguk sambil tersenyum.

"Baiklah, kalau begitu mari kita simpulkan di sini."

"Hm!"

Tantai Lingyan bersenandung sebelum menyadari suara yang lolos darinya itu tidak normal.

Itu seperti erangan.

Wajahnya semakin memerah karena tubuhnya terasa aneh.

Seolah-olah dadanya semakin hangat, tetapi tubuhnya terasa nyaman.

Itu adalah perasaan yang tidak bisa dia berikan saat dia tanpa sadar memegang Qing Shui lebih erat di lehernya.

Dengan gerakan itu, Qing Shui bisa merasakan dirinya terjebak lebih dekat dengannya saat asetnya di bawah masuk sekitar setengah inci.

Pakaian yang memisahkan mereka sepertinya juga tenggelam ke tanah subur.

Tantai Lingyen sepertinya menyadari sesuatu tetapi ingat bahwa dia dulunya adalah suaminya.

Sekarang, dia juga tidak mendorong Qing Shui, karena perasaan euforia meletus di tubuhnya.

Sekarang, dia merasa seperti tidak ada tempat untuk bersembunyi karena malu.

Qing Shui merasakan gemetar tanpa henti dari tubuh dalam pelukannya.

Gelombang demi gelombang getaran membuat bibirnya melengkung menjadi senyuman.

Dia tidak percaya bahwa tidak ada tempat baginya di hatinya lagi.

Setidaknya dia akan mengingatnya, dan ini akan sangat membantunya dalam merayu dia di masa depan.

Qing Shui tidak yakin apakah dia akan bisa mendapatkan kembali ingatannya, tetapi dia telah memikirkannya.

Bahkan jika dia tidak dapat memulihkannya, dia akan merayu dia lagi, terlepas dari apakah dia adalah Raja Iblis atau Pemimpin Sekte Gerbang Iblis Sembilan Benua.

Qing Shui merasa bahwa bagian bawah tubuhnya basah olehnya.

Pada titik ini, Tantai Lingyan membenamkan kepalanya, terlalu malu untuk melihat Qing Shui.

Meskipun dia murni, dia tahu tentang hal-hal ini juga.

Sebagai seorang pejuang budidaya, mereka masih memiliki beberapa pengetahuan tentang meridian, terlibat dalam keseimbangan yin dan yang dan lainnya yang mereka ketahui dengan naluri.

"Lingyan, sepertinya celanamu basah.

Kamu juga membasahi pakaianku … "Qing Shui berbisik ke telinganya.

Sebelumnya Bab Berikutnya Bab