Ancient Strengthening Technique – Chapter 2446

shadow

Ancient Strengthening Technique – Chapter 2446

Chapter 2446 – Dia Mengingat Sesuatu yang Kecil, Kemitraan Kultivasi

Tantai Lingyan pada awalnya sudah dipermalukan dan semakin bertambah setelah kata-katanya.

Namun, jauh di lubuk hatinya dia masih bersembunyi sedikit dan berharap pria itu tidak akan tahu.

Akan lebih baik jika pria itu tidak menyadarinya, tetapi dia melakukannya dan orang jahat itu benar-benar memanggilnya …

Qing Shui memperhatikan lehernya menjadi merah dan berbisik ringan di dekat telinganya.

"Kamu sudah lama tidak seperti ini.

Apakah kamu tidak merasa jauh lebih baik sekarang?

Kamu dulu berperilaku seperti ini di pelukanku terakhir kali… "

Tubuh Tantai Lingyan sedikit gemetar karena malu dan kurangnya kekuatan.

Butuh waktu lama sebelum dia mengangkat kepalanya.

Sepasang matanya yang indah berkaca-kaca namun berkaca-kaca, seolah hendak menangis.

"Kenapa, gadis?

Jangan menangis.

Aku tidak mengganggumu.

Anda adalah dewi di hati saya;

kamu tidak bisa menangis. "

Qing Shui terkejut.

"Anda brengsek.

Anda melakukan ini dengan sengaja. "

Tantai Lingyan benar-benar tidak bisa memastikan apakah ini perbuatan Qing Shui.

"Betapa harumnya."

Qing Shui tersenyum dan menarik napas dengan rakus.

Tantai Lingyan memerah lebih merah, mengirimkan tatapan ke arah Qing Shui.

Ada saat ketika dia merasa seolah-olah jiwanya akan meninggalkannya.

Itu adalah rasa kebahagiaan dan euforia yang tak terlukiskan, sesuatu yang belum pernah dia rasakan sebelumnya.

Dia tahu bahwa inilah yang dirasakan pria dan wanita bersama.

Karena kehilangan ingatannya tentang Qing Shui, dia telah melupakan perasaan masa lalunya, bahkan saat pertama kali bertemu Qing Shui.

Dia kehilangan semua ingatan tentangnya;

karenanya, dia tetap menjadi gadis yang belum pernah melihat dunia dalam tulangnya.

Demikian juga, dia tidak pernah terpengaruh dengan cara ini, seperti bagaimana Qing Shui membantu membangunkan hal-hal yang terjadi sebelumnya.

Aset di bawah Qing Shui seperti pistol yang menekan kelembutan.

Namun sekarang, terasa basah seperti menempel tanpa halangan.

Selain basah, juga licin.

Pakaiannya sepertinya tidak terlalu tebal dibandingkan dengan bungkus di kehidupan sebelumnya…

Itulah mengapa Qing Shui merasa bahwa asetnya telah masuk beberapa inci.

Tantai Lingyan memiliki fisik yang bagus.

Meskipun dia tidak bisa dianggap perawan lagi, terakhir kali itu terjadi beberapa dekade yang lalu.

Elastisitasnya mengejutkan, seindah batu giok.

Tantai Lingyan sepertinya tidak merasa seperti dia sebelumnya.

Bagaimanapun, dia merasa berada di cloud sembilan.

Ekspresinya malu dan aneh.

Namun, tidak lama kemudian dia sepertinya mengingat sesuatu.

Dia setuju untuk pelukan sebelumnya, sekarang dia telah memamerkan dirinya sendiri.

Mengenai situasi mereka saat ini, dia sedikit tidak yakin tetapi tidak merasa itu tidak dapat diterima.

Qing Shui berdehem dengan canggung.

"SAYA…"

Qing Shui tidak mengatakan apa-apa dan dia juga tidak berani untuk maju lebih jauh.

Sebagai gantinya, dia perlahan mundur.

Perasaan dipegang erat-erat membuat Tantai Lingyan gemetar saat dia melangkah pergi.

Perlahan-lahan berdampak besar, membuat Tantai Lingyan frustrasi.

Frustrasi menyebabkan dia melakukan sesuatu yang membuat Qing Shui ternganga.

"Munafik!"

Dengan terengah-engah, Tantai Lingyan melangkah maju dan Qing Shui merasa seolah-olah dia baru saja memasuki tempat yang lebih ketat tetapi baru setengah jalan.

Tantai Lingyan mengerutkan kening.

Bagaimanapun, tubuhnya hampir seperti perawan.

Seiring dengan kelicikan sebelumnya, dia sedikit tidak nyaman.

Dengan lapisan pakaian di antara mereka, inilah yang paling bisa mereka lakukan.

Qing Shui linglung saat dia melihat Tantai Lingyan.

Dia tetap dalam keadaan kesurupan ini untuk beberapa saat sebelum menundukkan kepalanya dan mencium bibirnya, membukanya dengan ahli dan menjerat lidahnya dengan lidahnya.

Tantai Lingyan melingkarkan lengannya di leher Qing Shui dan menutup matanya.

Pikirannya kabur dan bahkan tidak tahu bagaimana cara bekerja sama.

Baginya, ini masih pertama kalinya …

Qing Shui mencium dengan rakus, tangannya membelai pantatnya.

Tak perlu dikatakan bahwa dia masih menggunakan jari-jari lincahnya dan bisa menggunakannya secara maksimal kali ini.

Tubuh Tantai Lingyan berputar dan berbalik, menyelamatkan Qing Shui dari usahanya.

Setelah beberapa lama, Qing Shui berhenti.

Tantai Lingyan roboh ke arahnya seperti air.

Selama periode ini, dia naik ke Surga lima atau enam kali …

Sesampainya di tempat terpencil, Tantai Lingyan mandi dan berganti pakaian baru.

Qing Shui kembali ke Alam Violet Jade Immortal, untuk mandi juga.

Matanya tertuju pada wanita yang bersinar itu;

Kecantikan Tantai Lingyan sangat memukau saat ini.

Itu tak terlukiskan, membuat Qing Shui memanjakannya.

Meskipun melalui pakaian, Qing Shui berhasil masuk sepenuhnya.

Itu bukanlah bagian terpenting.

Fakta bahwa kedua kekuatan mereka telah meningkat secara drastis adalah.

Kultivasi ganda kali ini adalah melalui usahanya sendiri, dan efeknya tidak kalah dengan saat dia bersama Qing Hanye.

Ini mengejutkan Qing Shui.

Dia telah mengembangkan kultivasi ganda semacam ini sebelumnya, tetapi Qing Shui memikirkannya dengan cepat.

Ini pasti ada hubungannya dengan Darah Suci Iblis Tertinggi.

Tantai Lingyan menerima keuntungan terbesar.

Kemampuannya menjadi lebih stabil, dan dia sepertinya telah mengingat sesuatu.

Misalnya, dia mengingat Qing Shui sebagai pribadi tetapi bukan urusan di antara mereka.

"Aku mengingatmu, tapi aku tidak bisa mengingat hal-hal yang terjadi di antara kita."

Tantai Lingyan memandang Qing Shui, bingung.

"Kamu benar-benar mengingatku?"

Qing Shui bertanya dengan gelisah.

"Hm.

Saya tahu Anda adalah orang yang penting bagi saya, dan Anda sangat akrab.

Namun, sejauh itu. "

"Cukup.

Haha, bagus sekali.

Lingyan, ini pasti ada hubungannya dengan apa yang baru saja terjadi di antara kita… "

Tantai Lingyan memerah dalam sekejap.

"Jangan.

Anda tidak diizinkan untuk mengungkitnya… "

"Baiklah, baiklah, saya tidak akan.

Apakah kamu akan pergi lagi?

Kekuatanmu meningkat pesat, kan?

Mereka juga cukup stabil. "

Rencana awalnya adalah pergi dalam beberapa hari.

Tantai Lingyan bersandar pada Qing Shui dengan ringan.

Dia menyadari bahwa dia sepertinya ingin tetap bersama dengan pria ini.

Itu bukan perasaan yang kuat, tapi itu cukup baginya untuk tidak tega meninggalkan tempat bersamanya.

"Aku akan mencarimu.

Anda wanita saya tidak peduli apa pun Anda.

Namun, dapatkah Anda berjanji kepada saya bahwa Anda tidak akan melakukan terlalu banyak pembantaian?

Bukan masalah besar bagi para pejuang untuk membunuh, tapi jangan bunuh orang yang tidak bersalah, "kata Qing Shui lembut sambil memeluknya.

"Qing Shui, sama seperti Battle Gods, hanya ada sedikit Demon King Demon Gate.

Meskipun kualitas iblis akan meningkat pesat karena Darah Raja Iblis, itu tidak banyak.

Sebagian besar akan bisa mengendalikannya, dan kami benar-benar tidak membunuh banyak orang tak berdosa itu.

Hukum Surgawi sama terhadap Gerbang Iblis kita.

Hanya mereka yang berada di jalur Pembantaian yang akan membunuh banyak orang.

Bukankah itu sama dengan Dewa Pertempuran Pembantaian?

Gerbang Iblis memiliki aturan;

salah satunya termasuk tidak membunuh orang yang tidak bersalah.

Bukannya kita membunuh seperti yang kita inginkan, seperti yang kamu pikirkan, "Tantai Lingyan menjelaskan dengan lembut, ekspresinya lembut.

"Jika itu masalahnya, maka itu bagus!

Saya menantikan hari Anda menjadi Pemimpin Sekte dari Gerbang Iblis.

Daripada menghancurkan, terkadang lebih baik membimbing. "

Qing Shui terkekeh.

"Kamu sepertinya punya rencana.

Namun, Istana Ilahi tidak akan menyerah sampai Gerbang Iblis dihancurkan.

Jika kami harus mengendalikan arah, maka mungkin itu patut dicoba. "

Tantai Lingyan memandang Qing Shui.

"Baiklah, aku akan melakukan yang terbaik untuk merayu kamu.

Begitu kita menjadi suami dan istri, kita tidak akan terkalahkan. "

Qing Shui mencibir.

"Aku tidak akan menjadi suami dan istri denganmu."

Tantai Lingyan mendecakkan lidahnya.

Melihat wanita yang anggun, tenang, dan cantik yang mengenakan ekspresi imut itu memberi Qing Shui kepuasan yang tak terlukiskan.

Sebelumnya Bab Berikutnya Bab