Ancient Strengthening Technique – Chapter 2453

shadow

Ancient Strengthening Technique – Chapter 2453

Ada sebuah kolam di manor.

Karena ukurannya yang kecil, memang hanya bisa disebut kolam.

Air di dalamnya jernih dan ikan-ikan berenang di bawah tanaman air.

Ada pohon willow di samping kolam yang tidak besar tetapi bisa menutupi sekitar seperlima dari kolam.

Qing Shui berdiri di bawah pohon, sedikit aneh saat dia merenungkan banyak hal.

Ada orang yang dia rindukan, orang yang dia lewati, dan orang yang bukan lagi manusia.

Tiba-tiba, dia merasakan aura yang familiar.

Dia menoleh dengan tidak percaya dan melihat Tantai Lingyan, yang tidak berdiri jauh darinya.

Pakaian putih saljunya yang polos tidak bisa menyembunyikan sosok cantiknya dengan lekuk tubuh yang lembut.

Wajah cantiknya memiliki keindahan yang dapat menyebabkan jatuhnya negara dan kota, dengan sedikit kesakralan di tengah kesejukan.

Itu membuat sulit bagi seseorang untuk menganggapnya sebagai Raja Iblis.

Alisnya yang indah tampak sangat lembut dan rileks.

Wajah cantiknya tidak memiliki riasan tetapi memiliki cahaya kemerahan seolah-olah matahari pagi terpantul di salju putih.

Dia memiliki kecantikan seorang dewi dan sosok yang luar biasa.

Bahunya tajam seperti bilah, dan lengkungan di depan dadanya sangat menakjubkan.

Pinggangnya tampak sehalus sutra, dan sosok langsingnya indah seperti mahakarya ukiran giok yang hebat.

Dia secantik biasanya, sedemikian rupa sehingga Qing Shui tanpa sadar melamun.

Namun, yang paling mengejutkan Qing Shui adalah dia menggendong seorang gadis kecil yang tampak cantik di pelukannya yang seperti boneka porselen.

Menilai dari usianya dan perasaan yang jauh itu, Qing Shui dengan cepat memahami bahwa ini adalah putri mereka.

Qing Shui tercengang.

Untuk berpikir bahwa dia hamil karena itu.

Jika itu terjadi di kehidupan Qing Shui sebelumnya, dia tidak akan menganggapnya aneh.

Jika beberapa tahun yang lalu dia lebih lemah, dia juga tidak akan menganggapnya aneh.

Namun, dengan seberapa kuat mereka berdua, tidak bisa dipercaya bahwa mereka bisa memiliki anak.

"Ibu, apakah dia Ayah?"

Suara kekanak-kanakan gadis itu terdengar sangat menyenangkan.

Dia telah melihat potret Qing Shui berkali-kali dan dapat mengenalinya dengan sangat cepat.

Qing Shui mendapatkan kembali akal sehatnya dan dengan cepat muncul di hadapan mereka;

dia mengulurkan tangannya, dan memeluknya.

"Lingyan, itu sulit bagimu."

"Gadis itu bersikeras mencarimu, jadi aku datang," Tantai Lingyan tersenyum dan berkata.

Qing Shui senang mendengarnya.

Senyumannya adalah senyuman sejati saat menyebut gadis itu.

"Apakah kamu merindukan saya?"

Qing Shui tersenyum dan bertanya.

"Aku tidak!"

Tantai Lingyan berkata langsung.

Qing Shui menggosok hidungnya dan meletakkan Tantai Lingyan.

Dia mengulurkan tangannya untuk menggendong putri mereka.

Dia berkata, "Dia mirip denganmu!

Aku sangat bahagia.

Jadi ini putri kami.

Siapa Namanya?"

Qing Shui sangat gelisah.

Tubuhnya sedikit gemetar dan dia mencium gadis itu.

"Ini putri kami.

Gadis."

Qing Shui melemparkan Qing Tan dan kemudian menangkapnya di pelukannya, menyebabkan gadis itu tertawa.

Gadis kecil itu terkekeh dan memeluk leher Qing Shui dengan penuh kasih sayang.

Dia menikmati aura Qing Shui dan suka bahwa mereka tidak bersikap jauh satu sama lain.

Seolah-olah ini bukan pertama kalinya mereka bertemu.

Dia memiliki tubuh roh — tubuh roh Xiantian.

"Qing Tan.

Jika Anda tidak menyukainya, Anda bisa memberinya satu sama lain, "jawab Tantai Lingyan lembut.

"Itu nama yang bagus!

Saya sangat menyukainya. "

Qing Shui memandang Tantai Lingyan dan merasakan bahwa dia telah sedikit berubah.

Jika sudah sebelumnya, dia tidak akan seperti ini.

Sekarang, dia memberikan perasaan seolah dia banyak berpikir untuk dirinya sendiri sekarang.

"Qing Shui, saya telah mengingat banyak hal."

Tantai Lingyan memandang Qing Shui dengan tatapan yang rumit.

Setelah mendengar kata-katanya, Qing Shui sangat gembira.

Namun, setelah melihat ekspresi rumitnya, dia tahu bahwa dia telah banyak memikirkan sesuatu.

Dia meraih tangannya, "Jangan terlalu banyak berpikir.

Segala sesuatunya terus bergerak ke arah yang lebih baik.

Bukankah begitu? "

"Kamu marah sama saya?"

"Tidak.

Aku hanya sedih karena telah membuatmu mengalami begitu banyak.

Bagaimana perasaan Anda sekarang?

Apakah semuanya lebih baik? "

"Saya sekarang sangat bahagia dan puas."

Tantai Lingyan tersenyum dan meraih tangan kecil Qing Tan.

Qing Shui tahu bahwa putri mereka telah banyak mengubahnya.

Dia telah menggendong putri mereka selama sepuluh bulan dan dapat melindunginya bahkan dengan mempertaruhkan nyawanya tanpa ragu-ragu.

Saat itu, kedua wanita itu berjalan.

Ketika mereka melihat Tantai Lingyan, mereka sejenak meragukan mata mereka.

Pada saat itu, ekspresi keduanya tampak sedikit aneh.

"Halo," Tantai Lingyan tersenyum dan menyapa mereka.

Lingyan, kamu sudah pulih!

Beihuang Fan berseru kaget dan kemudian melihat ke arah Qing Shui.

Ketika dia melihatnya menggendong seorang gadis kecil, dia bahkan lebih terkejut.

"Tante!

Halo!"

Gadis itu terkekeh.

Beihuang Fan tersenyum dan berkata, "Gadis ini terlihat sangat pintar."

Saat dia mengatakan itu, dia menggendong Qing Tan dan mencubit wajahnya yang lembut.

"Baiklah, sudah cukup.

Apakah kalian masih membenciku? "

Tantai Lingyan tidak pernah berani memikirkan kembali situasi ketika dia telah menyakiti Qing Shui.

Dia telah melalui beberapa perubahan.

Jika bukan karena dia telah meninggalkan Qing Shui sebelumnya, dia tidak akan bisa menerima kenyataan bahwa dia telah menyakitinya.

Meskipun dia masih merasa sangat bersalah, kesal, dan kesakitan, sekarang dia akhirnya bisa menghadapi kebenaran secara langsung.

Bisa jadi karena fakta bahwa dia memiliki gadis itu dan juga karena begitu banyak waktu telah berlalu.

"Apa rencanamu sekarang?

Apakah kamu akan kembali? "

Shen Huang tersenyum dan berkata.

Dia merasa sulit bagi Tantai Lingyan untuk kembali.

Dia tahu tentang misi Tantai Lingyan dan tidak akan mudah baginya untuk kembali.

"Saya tidak akan bisa kembali.

Jika saya tahu ini, saya tidak akan pergi saat itu. "

Tantai Lingyan menggelengkan kepalanya.

"Tidak ada jalan keluar dari beberapa hal.

Tidak apa-apa jika Anda tidak bisa kembali.

Kalian berdua sudah memiliki seorang gadis kecil.

Dia memiliki tubuh roh Xiantian dan di masa depan, dia mungkin bisa menggabungkan Istana Ilahi dan Gerbang Iblis bersama-sama, "Beihuang Fan tersenyum dan berkata.

Sejujurnya, jika mereka cukup kuat, itu bukan tidak mungkin untuk dicapai.

Sebelum kekuatan absolut, yang lainnya hanyalah ilusi.

Segalanya mungkin.

"Kalian para wanita mengobrol dulu.

Aku akan menyiapkan makanan dan kita akan makan bersama nanti. "

Qing Shui melihat ke langit dan kemudian berkata.

Sebuah meja makanan mewah dengan cepat disiapkan.

Gadis itu adalah bintang pertunjukan hari itu dan semua orang mengelilinginya, mengobrol dengan gembira.

Suasananya sangat santai.

Kedua wanita itu sangat menyukai gadis itu dan Tantai Lingyan juga sangat gembira.

Jarang dia merasa seperti ini.

Dia memiliki ingatannya kembali dan terasa hangat di sini.

Dia sangat ingin tinggal, dan mengabaikan misi yang dia miliki.

Namun, seperti inilah manusia.

Mereka tidak dapat melakukan sesuatu hanya karena mereka ingin.

Meskipun dia benar-benar ingin tinggal, dia tidak akan merasa baik dengan mengabaikan yang lainnya dan tetap tinggal.

Semua orang mengerti, dan karenanya tidak mengungkit hal ini.

"Ayah, ini sangat enak!"

Mulut gadis itu dipenuhi minyak saat dia berkata dengan gembira.

Dia duduk di pangkuan Qing Shui, sesekali berkata "Ayah, saya ingin makan ini.

Saya ingin makan itu… "

Pada malam hari, Beihuang Fan dan Shen Huang tidak tinggal dengan Qing Shui melainkan, meninggalkan waktu untuk Tantai Lingyan dan Qing Shui.

Mereka tidak tahu seperti apa situasi antara Qing Shui dan Tantai Lingyan, dan mereka tidak punya waktu untuk bertanya.

Mereka tidak tahu bagaimana mereka berdua memiliki seorang putri, tetapi menyimpulkan dari usia Qing Tan, mereka dapat mengetahui waktu.

Namun, mereka menyadari bahwa selama periode itu, Qing Shui praktis bersama mereka sepanjang waktu …

Gadis itu mendekati kedua wanita itu dan mengikuti mereka untuk melihat-lihat pasar malam.

Qing Shui tahu apa yang dipikirkan kedua wanita itu dan tersenyum pahit.

Dia merasa sangat tersentuh dengan apa yang para wanita ini, yang memiliki kecantikan dewi, melakukan ini untuknya.

Tantai Lingyan bisa menebak niat mereka juga, tetapi dia tidak bisa menenangkan pikirannya.

Qing Shui berjalan dan duduk di sampingnya.

Aroma ringannya membuatnya sangat mabuk.

Ada sedikit rona merah di wajahnya yang dingin dan anggun.

Detak jantungnya dipercepat dan dia sedikit menundukkan kepalanya, tidak berani melihat Qing Shui.

Lingyan!

Qing Shui meraih tangannya yang indah.

Rasanya sangat lembut dan empuk.

"Mmmm!"

Dia tidak menolak Qing Shui.

Bisa jadi karena putri mereka.

Mereka sudah memiliki seorang putri di antara mereka.

Selanjutnya, dia juga telah memulihkan ingatannya.

Meskipun dia tahu apa yang akan terjadi, dia tidak menunjukkan perlawanan sama sekali.

Dia menyadari bahwa dia telah menerimanya.

Qing Shui menarik tangannya dengan lembut dan Tantai Lingyan jatuh ke pelukannya.

Saat sosok lembutnya jatuh ke pelukannya, Qing Shui menyadari bahwa detak jantungnya semakin cepat.

Sebelumnya Bab Berikutnya Bab