Ancient Strengthening Technique – Chapter 2458

shadow

Ancient Strengthening Technique – Chapter 2458

Chapter 2458 – There Were Treasures, Killing All

Saat ini, Qing Shui merasa seolah-olah keenam inderanya telah diaktifkan dan esensi Taichi di tangannya mulai menjadi semakin kuat.

Di masa lalu, itu hanya pada tingkat kebenaran dan ketidakjelasan tetapi baru kemudian dia berhubungan dengan peraturan Dao, untuk mengumpulkan lebih banyak dan melepaskan lebih sedikit.

Saat ini, Qing Shui dapat merasakan bahwa akumulasinya meluap.

Begitu dia menemukan titik pelepasan, tidak akan ada yang menahan.

Cloudhand, Hill Moving Hammer, Single Whip…

Tampaknya Tertutup, Turunnya Harimau, Sungai Terbalik… Saat ini, Taichi Qing Shui telah melampaui pengakuan Taichi di kehidupan sebelumnya.

Gerakannya juga tidak terbatas hanya pada 24 kuda-kuda atau beberapa angka yang tidak berarti.

Taichi-nya hanyalah perasaan dan tidak ada lagi posisi.

Sosoknya yang melayang melesat di udara dengan anggun, seolah-olah dia telah menyatu ke udara.

Ketika dia menyerang, sepertinya tidak ada gelombang, dan hanya ketika dia hampir melakukan kontak barulah pihak lain menyadari kekuatannya yang berbahaya.

Itu adalah kombinasi misterius dari ketangguhan dan kelembutan.

Boom boom …

Pria paruh baya dianggap hanya mampu bertahan.

Dia tidak bisa tenang, dan semakin sering terjadi, semakin sulit baginya untuk menangani serangan itu.

Dia sudah kehabisan akal, berjuang untuk menangkis serangan Qing Shui.

Tempat-tempat yang dia terkena terasa seolah-olah dia dibakar oleh api dan dibekukan oleh es secara bersamaan.

Dia merasa sangat tidak sehat dan berusaha sangat keras untuk bertahan.

Ledakan!

Dengan pukulan, telapak tangan Qing Shui menghantam hati pria paruh baya itu.

Kacha!

Suara tulang yang hancur sangat tajam dan pria paruh baya itu mundur sambil menyemburkan darah.

Qing Shui menarik kembali serangannya dan tidak mengejar.

Pertempuran ini telah menyebabkan alam Qing Shui mengalami sedikit perubahan, dan ada peningkatan kualitatif menuju kesadaran pertempurannya pada tingkat mikroskopis.

He Fan sangat terkejut.

Pria paruh baya itu dianggap dari salah satu kelompok terkuat bahkan di antara Klan He.

Seseorang di tingkat kelima dari Alam Dewa Pemeliharaan dianggap sangat terhormat di klan.

Bahkan He Fan harus memanggilnya sebagai Paman.

Namun, untuk berpikir bahwa orang seperti itu telah dikalahkan sepenuhnya di tangan seorang pemuda.

He Fan merasa sangat sulit menerima ini.

Dia sendiri juga dianggap jenius dan telah menarik banyak perhatian padanya.

Namun, saat ini, dia merasa bahwa perbedaan antara pemuda itu dan dirinya sendiri seperti cahaya kunang-kunang dan bulan.

Segudang pikiran mengalir di benaknya dan yang pertama adalah membunuh Qing Shui segera.

Jika Qing Shui terbunuh, jadi bagaimana jika dia adalah eksistensi yang luar biasa?

Namun, dia melihat sekilas ke sekelilingnya.

Bahkan orang terkuat yang dia miliki bersamanya telah dikalahkan.

Hanya ada satu cara yang tersisa — untuk bersekongkol melawannya.

Namun, He Fan juga tahu bahwa ada risiko untuk ini.

Jika mereka tidak berhasil membunuh Qing Shui, maka, bukankah dia akan menjadi orang yang terbunuh?

Namun, He Fan dengan cepat terhibur oleh pikirannya sendiri.

Siapa dia?

Dia adalah anggota He Clan.

Siapa di Mortal City yang berani membunuhnya?

Semuanya, serang dia bersama.

He Fan segera terpengaruh oleh pikirannya sendiri dan menjadi percaya diri lagi.

Tidak kurang dari 30 orang bersamanya.

Meskipun yang terkuat dari mereka telah dikalahkan, ada juga sepuluh atau lebih orang di antara orang-orang yang tersisa yang sedikit lebih lemah dari pria paruh baya.

Pada saat ini, He Fan mengeluarkan sesuatu yang seperti cermin berukuran baskom.

Sementara semua orang berlari ke arah Qing Shui, dia tetap kembali untuk menyinari cerminnya ke arah Qing Shui.

Aliran cahaya putih salju dari pedang Qi langsung menebas ke arah Qing Shui.

Pada saat itu, semua pori-pori di tubuh Qing Shui berkontraksi.

Dia secara naluriah bergerak dan menghindari aliran cahaya itu.

Ledakan!

Semua rumah kokoh di sekitarnya berubah menjadi reruntuhan.

Tempat ini tidak jauh dari aula pelelangan dan terletak di dalam pasar yang sibuk.

Dengan begitu banyak istana yang hancur, cukup banyak orang yang terlibat dan terluka.

Qing Shui mengerutkan kening.

Harta karun apa itu?

Itu memiliki aura yang luar biasa.

Dia tidak mau mencoba dan melawannya, meskipun seberapa kuat tubuh fisiknya.

Dia tidak akan mencari masalah untuk dirinya sendiri.

Melihat bahwa Qing Shui telah menghindari serangan itu, sudut bibir He Fan sedikit melengkung menjadi senyuman.

Pada saat ini, orang-orang lainnya telah menyerbu ke arah Qing Shui, menyerangnya dengan pedang, tombak, pedang, atau meninju dan menendangnya.

Qing Shui telah mengeluarkan Golden Battle Halberd-nya dan memanggil Dragon Slaying Beast.

Dia kemudian melakukan serangan Total Annihilation.

Golden Battle Halberd melepaskan cahaya setengah bola emas yang tampaknya menghancurkan bahkan udara, memanjang ke arah sekitarnya.

Ini adalah serangan kekuatan penuh Qing Shui.

Dia secara paksa melemparkan serangan kekerasan ini ke arah lawan-lawannya.

Semburan Qi spiral yang intens menyebabkan bumi di sekitarnya meledak, menciptakan banyak parit.

Perlawanan Qing Shui terhadap serangan sangat kuat dan dia tidak menerima banyak kerusakan.

Dia tidak mundur tetapi terus maju.

Tangan Penangkap Naganya mengulurkan tangan untuk menangkap seorang lelaki tua.

Pada saat yang sama, Dragon Slaying Beast juga menunjukkan kerja tim yang hebat dan sosoknya yang sulit dipahami melesat keluar.

Saat ini, Binatang Pembunuh Naga jauh lebih mengancam dari sebelumnya.

Itu sekarang memiliki garis keturunan darah primordial dan telah melalui perubahan kualitatif dalam hal kekuatan, kecepatan, dan ketajamannya.

Ketangguhan tubuhnya membuatnya seperti kecoa yang tidak bisa dihancurkan.

Pfft!

Kepala seseorang meledak karena serangan itu, seperti semangka yang meledak.

Qing Shui tidak berhenti tetapi terus berlari menuju He Fan segera.

Melihat Qing Shui mendatanginya, He Fan mengangkat hartanya sekali lagi.

Namun, saat itu Qing Shui tidak memberinya kesempatan dan melakukan Transposisi Stellar.

Secara bersamaan, Sembilan Benua Gunung muncul di hadapannya dengan satu pikiran.

Ukurannya hanya cukup untuk menghalanginya.

Dan kemudian, ada keheningan.

He Fan telah menghilang, hanya meninggalkan barang seperti cermin itu.

Cahaya menerangi Gunung Sembilan Benua dan sebagai Harta Karun Tertinggi, Gunung Sembilan Benua tidak hancur.

Namun, sebuah kawah sedalam tiga inci muncul di atasnya.

Ini masih membuat Qing Shui sangat terkejut.

Untuk berpikir bahwa cahaya yang dilepaskan oleh benda ini sangat merusak.

Ini adalah pertama kalinya sesuatu meninggalkan jejak yang begitu dalam di Gunung Sembilan Benua.

"Kamu sudah selesai.

Anda telah membunuh Tuan Muda He.

Klan He tidak akan melepaskanmu! "

Seorang lelaki tua berteriak dengan marah ke arah Qing Shui.

"Aku tidak tahu apa aku sudah selesai, tapi aku yakin kalian sudah selesai."

Qing Shui menyerbu ke arah pihak lain, tidak menahan sama sekali.

Orang-orang ini ingin membunuhnya.

Mereka sudah menjadi eksistensi terkuat di Kota Fana, namun mereka melemparkan beban mereka dan melakukan perbuatan jahat.

Mereka pantas dibunuh.

Qing Shui membakar seluruh pemandangan, mengambil barang seperti cermin itu, dan kemudian berbalik untuk melihat bahwa wanita itu masih berdiri di sana.

"Kamu harus kembali."

Qing Shui tersenyum.

"Hah… apa yang harus kukatakan?

Anda terlalu impulsif.

Klan He tidak hanya kuat di Kota Mortal, tetapi juga keberadaan yang menonjol di tempat lain.

Lupakan, hati-hati saja. "

Wanita itu menghela nafas, menggelengkan kepalanya, dan berbalik untuk pergi.

Qing Shui tidak menyangka bahwa wanita ini akan menunjukkan perhatiannya begitu banyak.

Dia mulai menjernihkan pikirannya.

Ini hanya pembicaraan sopan.

Mereka mungkin tidak akan bertemu lagi setelah meninggalkan tempat ini.

Setelah kembali ke manor, Qing Shui kembali ke kamarnya dan memasuki Alam Violet Jade Immortal.

Qing Shui memikirkan Klan He saat dia berdiri di Alam Violet Jade Immortal.

Orang itu dari sebelumnya bukan dari cabang utama He Clan.

Dia juga tidak melihat kekuatan menakutkan dari warisan Klan He.

Dia baru saja membuat perseteruan hebat melawan Klan He dan tidak peduli pihak mana yang salah, Klan He pasti tidak akan membiarkan hal-hal tidak beres.

Qing Shui tidak khawatir.

Jika dia bertemu mereka, maka dia akan menghadapi mereka secara langsung.

Dia bukan penurut dan tidak khawatir bahkan jika lawannya adalah He Clan.

Namun, akan lebih baik jika membuat persiapan lebih awal.

Dia meninggalkan alam dan mengatur dua lapisan Formasi Ikan Jelajah dari Sembilan Istana dan Delapan Trigram di sekitar rumah mereka.

Dia kemudian kembali ke Alam Violet Jade Immortal.

Dia mengeluarkan dua item yang dia menangkan dari aula lelang — The Advance Paragon Pill dan Immortal Jade Cauldron.

Karena dia telah memikirkan semuanya, dia mengeluarkan Kuali Giok Abadi untuk meningkatkan Pedang Terbang Senjata Ilahi tanpa penundaan.

Dengan satu pikiran, Pedang Terbang Senjata Ilahi muncul di tangan Qing Shui.

Itu adalah pedang pedesaan kecil yang panjangnya tiga inci.

Itu tampak sangat indah namun sangat tajam, diisi dengan Qi Abadi dan Qi Spiritual.

Itu juga memiliki aura kekerasan, seolah bisa menelan gunung dan sungai.

Api primordial!

Qing Shui menggunakan Kekuatan Sembilan Yang untuk mengaktifkan Api Primordial, menyelimuti Pedang Terbang Senjata Ilahi dan Kuali Giok Abadi.

Sebelumnya Bab Berikutnya Bab