Ancient Strengthening Technique – Chapter 2473

shadow

Ancient Strengthening Technique – Chapter 2473

Chapter 2473 – Qi Abadi Tantai Lingyan, Dewi Pertempuran Pelukis Abadi

Tiga Level-Up Stone digunakan dan Qing Shui juga menggunakan banyak item lainnya.

Namun, efeknya masih terlihat.

Keesokan harinya, Qing Shui tidak pergi ke Istana Ilahi terlebih dahulu.

Ini adalah Kota Kekaisaran dan karena dia tahu bahwa Tantai Lingyan ada di sini, dia secara alami harus mengunjunginya terlebih dahulu.

Terlepas dari apa yang terjadi, hubungan mereka pasti.

Hanya saja, sangat sulit bagi hubungan mereka untuk berkembang seperti biasa.

Saat ini, Qing Shui juga segar, dan dia merasa rileks.

Karena dia menjadi lebih kuat dan memiliki binatang iblis dan hal-hal lain juga, dia sekarang memiliki kepercayaan diri untuk berada di Kota Kekaisaran.

Dia masih perlu mengerjakan Langkah Fana.

Langkah ketujuh sangat penting.

Itu adalah perubahan besar, tidak seperti saat berada di antara langkah kelima dan keenam.

Poison Wolf King telah terbunuh;

hal-hal anehnya terjadi dengan lancar.

Raja Serigala Racun hanya bisa disalahkan.

Untuk berpikir bahwa dia harus bertemu Qing Shui ketika Qing Shui baru saja menjadi lebih kuat dan mendapatkan Tali Pengikat Naga.

Setelah dibatasi, tidak peduli seberapa kuat Poison Wolf King, dia hanya bisa menunggu untuk dibunuh.

Selain itu, Qing Shui jauh lebih kuat dibandingkan dengannya dan apa yang menunggu Raja Serigala Racun hanyalah pembunuhan instan.

Gerbang Iblis Sembilan Benua!

Qing Shui merasa ini seperti toko rantai, dibedakan oleh domain yang berbeda.

Ini adalah Kota Kekaisaran, jadi itu adalah Gerbang Iblis Sembilan Benua Kota Kekaisaran, atau Gerbang Iblis Sembilan Benua — Kota Kekaisaran Domain Sembilan Bulan.

Meskipun namanya agak kuno, tempat ini memiliki gaya Kota Kekaisaran terbaik.

Tempat itu dalam warna yang dalam, bermartabat, dan pedesaan, dengan sedikit kemewahan.

Hitam juga bisa ditampilkan dengan cara yang bermartabat dan anggun, dan tempat itu juga memiliki semacam aura misterius dan sejuk.

Qing Shui melihatnya dari jauh, melepaskan auranya.

Dia tahu bahwa Tantai Lingyan akan segera keluar.

Itu adalah hari yang baik dengan langit biru, awan putih, dan rumput yang tumbuh subur di sekitar tempat itu.

Tempat ini berada di gunung terpencil di kota.

Kekuatan besar cenderung memiliki masalah yang sama — semuanya dibangun di atas gunung.

Apalagi gunung itu pasti tinggi.

Terkadang, ketinggian tempat mereka berada juga bisa menjadi indikator kekuatan antara gaya yang kuat atau yang lemah.

Setelah waktu yang dibutuhkan untuk membakar dupa, Tantai Lingyan membawa Qing Tan keluar.

Dia mengenakan pakaian putih salju dan melangkah di udara seperti peri.

Kecantikannya yang luar biasa memancarkan bakat surgawi yang kuat, dan senyum tipis yang dia kenakan menyebabkan Qing Shui menjadi linglung cukup lama sebelum dia menggosok hidung dan memeluknya di pelukannya.

"Ayah!"

"Apakah Tanʻer merindukan Ayah?"

Qing Shui mencium pipi gadis itu sebelum kemudian mencium wajah Tantai Lingyan.

"Saya lakukan.

Aku memikirkanmu setiap hari.

Tapi Ibu tidak mau membawaku pergi dan mencarimu. "

Qing Tan cemberut.

"Beraninya kau tidak merindukanku.

Aku akan menghukummu dengan aturan keluarga kita. "

Qing Shui menyeringai dan kemudian menampar pantat gagah Tantai Lingyan.

Itu sangat goyang, sedikit memantul saat dia menamparnya.

"Bajingan.

Kamu sampai di sini begitu cepat. "

Tantai Lingyan melemparkan tatapan tajam Qing Shui dan kemudian tersenyum.

"Lingyan, kamu sudah berubah.

Hmmm, apa kekuatanmu saat ini? "

Qing Shui menyadari bahwa dia masih tidak dapat menilai kekuatannya dengan jelas.

Itu sangat menakutkan…

"Kamu akan tahu di masa depan.

Jika Anda masih berani menggertak saya, saya akan memukul Anda. "

Tantai Lingyan hanya tersenyum.

Senyumnya anggun dan menakjubkan.

Ini adalah perasaan terkuat yang didapat Qing Shui darinya.

Itu adalah aura yang sama sekali berbeda dari sebelumnya dan terlalu lemah.

Qing Shui merasa sangat heran.

Seolah-olah itu adalah sesuatu di pelukannya, namun dia sepertinya tidak bisa bersentuhan dengannya.

Terlebih, perasaan itu terasa sangat jauh.

"Aku datang mengejarmu tanpa henti, tapi sepertinya kau akan pergi lagi."

Indra Qing Shui sangat tajam.

"Mmm, aku akan menunggumu di Gerbang Iblis Sembilan Benua.

Aku sudah cukup kuat untuk menghadapi Gerbang Iblis Sembilan Benua. "

Tantai Lingyan meraih tangan Qing Shui.

Qing Shui gemetar.

Jika dia sudah cukup kuat untuk menantang keberadaan tertinggi di Gerbang Iblis Sembilan Benua, lalu seberapa kuat dia sekarang?

Bagaimana dia bisa menjadi begitu kuat?

Berapa banyak energi yang terkandung dalam Darah Suci Iblis yang telah disegel sebelumnya?

Apakah semua segelnya sekarang?

"Aku punya sesuatu untukmu.

Saya tidak tahu apakah itu akan membantu. "

Qing Shui memberinya Sembilan Langkah Kematian.

Tantai Lingyan juga tercengang saat melihat Sembilan-Langkah Mortal.

Setelah membaliknya, dia melihat ke arah Qing Shui dan berkata, "Benda ini akan dapat menempati peringkat di antara lima besar, atau bahkan tiga teratas di antara semua teknik teladan.

Apakah Anda benar-benar akan membiarkan saya mempelajarinya?

Apakah kamu tidak takut akan lebih sulit bagimu untuk menang melawanku di masa depan? "

Qing Shui menampar pantat bundarnya sebagai jawaban.

"Mari kita uji malam ini dan lihat siapa yang akan menjadi orang yang meminta belas kasihan."

"Kamu sangat buruk.

Dasar bajingan. "

Tantai Lingyan sedikit tidak berdaya.

Dia menyadari bahwa dia tanpa sadar tidak tahu bagaimana menghadapinya lagi.

Dia pasti akan menjadi pemimpin sekte Gerbang Iblis, dan posisi mereka pasti akan berada di sisi yang berlawanan.

Setelah memikirkan hal ini, dia menggelengkan kepalanya, merasa sedikit bermasalah.

Dia memutuskan untuk meninggalkan masalah ketika saatnya tiba.

Segalanya mungkin akan berubah arah.

Qing Shui membawa Qing Tan dan meraih tangan Tantai Lingyan saat mereka berjalan-jalan di sekitar puncak gunung sekitarnya untuk menikmati pemandangan.

Jarang dia merasa begitu rileks.

Qing Shui sudah melepaskan banyak beban di hatinya.

Dan itu tidak seperti masa lalu di mana dia terus merasa bahwa dia dikejar oleh sesuatu yang menakutkan.

Dia akan mati jika dia berlari terlalu lambat.

Qing Shui tahu bahwa berada dalam situasi itu ada manfaatnya.

Manusia takut mengendur dan begitu mereka melakukannya, hal-hal seperti mengendarai perahu pada arus mundur — terus bergerak mundur.

Qing Shui berkata pada dirinya sendiri bahwa dia tidak bisa berhenti, bahkan jika itu demi Tantai Lingyan.

Dunia ini sangat berbahaya, dan tidak ada yang bisa mengaku tak terkalahkan.

Qing Shui harus menjadi lebih kuat sehingga ada jaminan untuk hidupnya sendiri.

Qing Shui menghabiskan malam di kamar Tantai Lingyan.

Pertemuan dua orang yang telah merindukan satu sama lain setelah berpisah begitu lama secara alami akan menyebabkan percikan terbang.

Qing Shui tidak bisa mengerti mengapa ada Qi Abadi yang berasal dari Tantai Lingyan.

Dia adalah Raja Iblis, tetapi Qi Abadi ini tampaknya sangat murni dan membuat Qing Shui sangat tergila-gila.

Meskipun Tantai Lingyan sangat jelas dari sensasinya, dia masih tidak bisa melepaskan dirinya dan lebih pasif.

Namun, Qing Shui sangat berkulit tebal dan pergi melalui banyak cara untuk membimbingnya menungganginya.

Sosoknya yang bergoyang begitu indah hingga membuat pembuluh darahnya membengkak.

Kulit seputih saljunya sepertinya memancarkan cahaya ilahi, melepaskan aroma samar yang membuatnya tampak indah dan sempurna.

Pada akhirnya, Tantai Lingyan menyerah pada Qing Shui, berbaring telungkup di tempat tidur dan mengangkat pantat bundarnya.

Tamannya yang indah dan misterius bermekaran sebelum Qing Shui, dan Qing Shui hampir mati karena kehilangan banyak darah setelah melihat seorang wanita seperti dewi seperti dia menampilkan postur tubuh seperti itu….

Pada saat itu, Qing Shui merasa darahnya mendidih.

Dia berubah menjadi binatang buas, mengirimnya ke puncak ekstasi berkali-kali …

…

Di Sembilan Benua Istana Ilahi yang terletak di Kota Kekaisaran.

Ini adalah Istana Ilahi terkuat yang pernah dihadapi Qing Shui.

Qing Shui dan kelompoknya menuju Istana Ilahi dan menerima sambutan hangat.

Bagaimanapun, reputasi Qing Shui dan yang lainnya di Kota Mortal sudah mencapai telinga mereka.

Banyak orang di sini mengetahui keberadaan mereka.

Qing Shui sangat terkejut mengetahui bahwa itu adalah Nyonya Istana yang mengelola tempat ini.

dia adalah seorang wanita dewasa dan memikat dengan perawakan tinggi dan puncak melengkung.

Kecantikannya sedikit lebih rendah dibandingkan dengan Tantai Lingyan dan kedua wanita itu, tetapi dalam hal daya pikat dan pesona, tiga lainnya tidak akan bisa menang melawannya bahkan jika daya pikat dan pesona mereka ditambahkan bersama.

Bukan karena sifat ketiga wanita itu tidak bisa hadir.

Hanya saja dalam hal merayu pria, pria cenderung langsung memikirkan tempat tidur setelah melihat orang ini, dan kemudian pikiran mereka menjadi liar.

Di sisi lain, Tantai Lingyan dan kedua wanita itu cenderung membuat orang lain merasa rendah diri dan malu.

Itu tidak terjadi pada wanita ini.

Dia akan segera mengganggu sifat keji pada pria, menyebabkan mereka tidak dapat memikirkan hal lain.

Daya pikat wanita ini bukanlah jenis rayuan yang murahan dan rendahan.

Meskipun itu akan membuat pikiran seseorang menjadi liar, itu tidak akan menyebabkan pria menjadi gila.

Inilah yang sangat menakjubkan dari wanita ini.

Dia adalah Dewi Pertempuran Pelukis Abadi, pewaris warisan yang luar biasa.

Dia bisa menggunakan Origin Qi-nya untuk menggambar binatang iblis yang bisa bertarung untuknya.

Apa pun yang dia gambar akan menjadi hidup, dan itu semua akan tergantung pada wilayahnya untuk melihat seberapa kuat kekuatan pertempuran yang bisa dia lepaskan dan jenis keberadaan apa yang bisa dia hasilkan.

Sebelumnya Bab Berikutnya Bab