Ancient Strengthening Technique – Chapter 2491

shadow

Ancient Strengthening Technique – Chapter 2491

Transposisi Bintang di bawah pengaruh Langkah Fana Kedelapan seperti merangkai galaksi dan bintang.

Kecerahan dan kemegahannya lebih unggul dari sembilan matahari yang dirangkai.

Qing Shui merasa seolah-olah dia tidak bisa lagi sepenuhnya mengendalikan kekuatannya sendiri.

Melihat ketenangan di wajah Dewa Pertempuran Bintang Surga, itu mengingatkannya pada tampang tidak memiliki keinginan duniawi.

Dewa pertempuran sedang menunggu.

Dipahami bahwa serangan ini setidaknya akan melukai Dewa Pertempuran Bintang Surga secara kritis.

Fluktuasi yang disebabkan oleh serangan itu minimal.

Selain keindahan yang berkilauan, itu seperti kekuatan yang ditembakkan tanpa suara.

"Terimalah permintaan saya!"

Itu adalah kata-kata terakhir yang didengar Qing Shui dari Dewa Pertempuran Bintang Surga.

Keberadaannya lenyap begitu saja.

Bahkan binatang buas yang pernah mengelilingi Dewa Pertempuran Bintang Surga menghilang ke udara tipis.

Kematian Dewa Pertempuran Bintang Surga berarti akhir bagi binatang buasnya.

Tiga dari mereka mirip dengan Primordial Golden Bear karena mereka termasuk dalam klasifikasi Battle Heavenly Technique.

Sudah berakhir.

Semuanya sudah berakhir.

Qing Shui telah menang melawan Dewa Pertempuran Bintang Surga.

Dewa Pertempuran Bintang Surga yang sama yang mendekati akhir masa hidupnya.

Sekarang, Qing Shui adalah kepala baru dari semua dewa pertempuran.

Dia telah mengalahkan Dewa Pertempuran Bintang Surga, yang berarti dia sekarang akan menjadi Penguasa Istana Sembilan Benua Istana Ilahi yang baru.

Selama dia ingin menjadi Penguasa Istana Sembilan Benua Istana Ilahi, dia bisa melakukannya dengan segera.

Meskipun kekuatan Dewa Pertempuran Bintang Surga luar biasa, Qing Shui telah mengalahkannya dengan adil dan jujur.

Dapat disimpulkan bahwa kekuatan Qing Shui lebih unggul tanpa pertanyaan.

Apalagi dia masih muda untuk usianya.

Potensinya untuk masa depan akan luar biasa.

Tidak ada yang bisa menghentikannya.

Qing Shui tidak ragu-ragu.

Dia segera mengambil alih kendali Istana Ilahi.

Istana Ilahi adalah konglomerat raksasa.

Banyak dari mereka yang menyaksikan kekuatan hebat Qing Shui bergabung dengan kekuatannya.

Qing Shui tidak menolak mereka.

Saat ini, adalah waktu yang membutuhkan orang.

Dia bisa tenang dan mengaturnya secara menyeluruh nanti.

Wakil Tuan Istana membuat keputusan sebelumnya yang membuat Qing Shui puas.

Dia adalah Dewa Pertempuran Gajah Naga.

Kekuatannya adalah salah satu yang terkuat setelah Dewa Pertempuran Bintang Surga.

Pertarungan sebelumnya dengan Qing Shui adalah untuk posisi Tuan Istana yang sama.

Dewa Pertempuran Gajah Naga memiliki ambisi.

Bagaimanapun, dia adalah dewa pertempuran sejati.

Namun, dia juga memiliki kebaikan di dalam hatinya.

Dalam banyak kesempatan, dia tidak berdaya karena keadaan.

Itulah perasaan Qing Shui ketika dia berbicara dengan dewa pertempuran.

Kali ini, Qing Shui berencana untuk menempatkannya di posisi penting.

Ini membuat Jing Wugou bersyukur.

Pada saat yang sama, Qing Shui ingin menggunakan dua Wakil Istana Lord lainnya untuk menyeimbangkan perebutan kekuasaan.

Bagaimanapun, ini adalah Bangsa Dewa Pertempuran, dia siap untuk mengikuti tradisi.

Pada tahap ini, dia tidak berdaya untuk menemukan solusi terpisah.

Dia tidak ingin Istana Ilahi kembali ke dirinya semula sejak Qing Shui dan krunya bergabung.

Apakah itu Hao Tian, ​​Dewa Pertempuran Pemindahan Gunung, Dewa Pertempuran Berlian, atau kedua wanitanya, dia telah merencanakan untuk menempatkan mereka semua dalam posisi kekuasaan.

Karena itu, dia bermaksud memberi mereka semua peran sebagai Wakil Penguasa Istana atau Penjaga.

Menggunakan orang-orang yang paling dekat dengan Anda adalah norma.

Apakah itu dari kehidupan sebelumnya atau kehidupan ini, ini adalah sesuatu yang dapat diterima secara budaya.

Namun, untuk bisa berguna, mereka harus memiliki kekuatan yang diperlukan untuk memegang posisi itu.

Jika tidak, itu hanya akan merugikan mereka.

Adapun benih buruk dalam organisasi, dia akan membiarkan Jing Wugou menangani mereka.

Qing Shui percaya bahwa Jing Wugou akan melakukan pekerjaan dengan baik.

Selain itu, Qing Shui merasa bahwa Jing Wugou akan menjadi sangat kejam.

Ini bisa dianggap sebagai cara dia menerima permintaan Dewa Pertempuran Bintang Surga.

Tiga hari kemudian, Qing Shui secara resmi menjadi Penguasa Istana dari Sembilan Benua Istana Ilahi.

Banyak yang datang untuk memberi selamat padanya.

Ini termasuk beberapa bangsawan, anggota kerajaan, dan pemimpin sekte dari negara tetangga.

Mereka semua sangat ramah terhadap keberadaan Qing Shui.

Bahkan orang tolol pun bisa menyadari bahwa pemuda ini adalah keberadaan yang tidak boleh diganggu.

Banyak yang tidak tahu ambisi dan temperamen seperti apa yang dimiliki pemuda ini.

Mereka tidak ingin berlama-lama dan meninggalkan dalih apapun.

Kebanyakan datang secara langsung, membawa hadiah mahal.

Ketika Qing Shui menjadi Tuan Istana, dia memikirkan tindakan apa yang akan dia ambil.

Dia belum mau memindahkan keluarganya dulu.

Mengingat umurnya sangat panjang, dia bisa membiarkan klan Qing mengembangkan generasi selanjutnya sambil menjaga profil rendah.

Tetap saja, dia tahu bahwa beberapa dari mereka siap untuk dunia.

Meskipun pikirannya seperti ini, apakah anak-anaknya dapat mencapai ini adalah pertanyaan yang menunggu untuk dijawab.

Generasi muda akan melakukannya dengan baik sendiri.

Dia tidak khawatir karena dia percaya diri pada anak-anaknya.

Tantai Lingyan juga datang, tetapi dia tidak muncul di depan Qing Shui.

Dia mengawasi dari jauh.

Gerbang Iblis dan Istana Ilahi adalah kekuatan yang berlawanan.

Yang terbaik adalah mereka tetap menjaga jarak sekarang.

Setelah upacara selesai, Qing Shui pergi dan terbang ke arah selatan.

Di lembah yang tenang yang ditutupi tanaman hijau yang indah, Tantai Lingyan sedang tertawa dan bermain dengan seorang gadis kecil yang lucu.

Qing Shui menyaksikan seolah-olah detak jantungnya dipukul.

Pemandangan ini seindah lukisan.

Suasana hatinya setenang cermin.

Dia merasakan kepuasan yang tak terkatakan.

Seolah-olah dia mengalami pencerahan.

Bahkan jika salah satu dari mereka adalah Penguasa Istana Istana Ilahi dan yang lainnya adalah Pemimpin Sekte Gerbang Iblis.

Bahkan jika mereka dipisahkan oleh perpecahan di surga, tidak ada yang menjadi masalah saat ini.

Tantai Lingyan menoleh perlahan, tersenyum ke arah Qing Shui.

Dia lembut dan anggun, seperti dewi dari surga.

Tidak ada yang akan percaya dia adalah Raja Iblis, juga tidak ada yang percaya dia telah menghapus beberapa Istana Ilahi.

"Ayah!"

Begitu Qing Tan melihat Qing Shui, dia dengan senang hati berlari menuju Qing Shui dan melemparkan dirinya ke pelukannya.

"Bayi perempuan!"

Qing Shui memeluk putrinya dan memutarnya dalam lingkaran.

Dia kemudian menciumnya dengan lembut di pipinya.

Ha ha!

Qing Tan tertawa terbahak-bahak.

Dia sangat senang, bisa memeluk Qing Shui dan memeluk lehernya.

Qing Shui merasa dia sangat berhutang pada putri ini.

Dia memikirkan semua istri dan anak-anaknya di rumah.

Dia sudah lama tidak kembali, tetapi segera mereka akan bersama lagi.

Mereka tidak akan dipisahkan lagi.

Rumah… betapa pentingnya keberadaan yang telah dia abaikan selama beberapa waktu.

‘Rumah’ adalah motivasi dan dukungannya untuk semua yang telah dia lakukan di sini.

Tantai Lingyan tersenyum lembut saat dia melihat duo ayah dan anak perempuan itu.

Selamat telah menjadi Penguasa Istana Istana Ilahi.

Tantai Lingyan berkata sambil tersenyum.

"Kalau begitu aku harus memberi selamat padamu karena telah menjadi Pemimpin Sekte Gerbang Iblis."

Qing Shui menjawab sambil tersenyum juga.

"Kamu bisa, ya.

Ha ha!"

Tantai Lingyan tertawa ringan.

Qing Shui kehilangan ketenangannya saat dia melihat wanita yang diliputi kecantikan seorang dewi.

Pesonanya cukup untuk membuat siapa pun jatuh cinta padanya.

Qing Shui linglung saat memikirkan masa lalunya.

Dia dulu sedingin es.

Meskipun dia masih memiliki kemurnian yang sama, ada sedikit sifat genit yang merembes.

Ada pesona yang tak terlukiskan yang dia pancarkan terutama di depan Qing Shui.

Dia telah sepenuhnya menghilangkan semua penghalang di antara mereka.

Menyadari bahwa Qing Shui dengan linglung menatap dirinya sendiri, Tantai Lingyan sedikit malu.

Dia dengan ringan memelototinya sekali.

"Xiao Yanyan, kita harus mendiskusikan masalah antara Gerbang Iblis dan Istana Ilahi.

Kami memiliki kekuatan untuk menyelesaikannya sekarang. "

Qing Shui memegang Tantai Lingyan sambil memeluk Qing Tan saat mereka perlahan berjalan di lembah.

"Gerbang Iblis dan Istana Ilahi telah menjadi warisan yang lama.

Bahkan jika Anda adalah Penguasa Istana dan saya adalah Pemimpin Sekte, kami tidak dapat mengubah keretakan yang sudah lama ada.

Penyebab yang tidak signifikan dapat memiliki efek yang sangat besar.

Yang bisa kita lakukan adalah mengarahkan mereka menuju hasil yang kita berdua inginkan.

Jika ada pertempuran, maka itu hanya karena itu adalah aturan negara. "

Tantai Lingyan berkata dengan lembut.

Qing Shui tertawa.

Dia tidak mengira Tantai Lingyan akan mengatakan hal seperti itu.

Sepertinya dia telah melihatnya.

Meskipun mengatakan ini tidak banyak, memahami situasinya bukanlah tugas yang mudah.

"Xiao Yanyan benar-benar sudah dewasa."

Qing Shui berkata sambil tersenyum, melihat ke arahnya.

Tantai Lingyan diam-diam memelototinya.

"Itulah yang saya pikirkan.

Kami perlahan bisa membimbing mereka.

Seiring waktu berlalu, banyak hal akan berubah.

Mungkin resolusi lengkap tidak mungkin dilakukan.

Ini hanya bisa jadi takdir.

Selama kami mencoba yang terbaik, itu sudah cukup. "

Qing Shui tidak memberi tahu Tantai Lingyan untuk tidak menjadi Pemimpin Sekte.

Bahkan jika dia mengatakannya, dan bahkan jika Tantai Lingyan menerimanya, lebih baik memiliki Tantai Lingyan sebagai Pemimpin Sekte.

Hubungan antara Gerbang Iblis dan Istana Ilahi akan lebih buruk tanpa Tantai Lingyan sebagai Pemimpin Sekte.

Selain itu, dia membawa Darah Suci Iblis.

Aturannya mutlak.

Yang kuat menguasai sisanya.

Tujuan mereka bukanlah untuk sepenuhnya mengubah Gerbang Iblis dan hubungan Istana Ilahi.

Selama mereka bisa mengurangi konflik secara perlahan, itu sudah cukup bagus.

Sebelumnya Bab Berikutnya Bab