Ancient Strengthening Technique – Chapter 283

shadow

Ancient Strengthening Technique – Chapter 283

Chapter 283 Dia berasal dari Klan Yan, Klan Yan yang dijatuhi hukuman mati.

Chapter 283 – Dia berasal dari Klan Yan, Klan Yan yang dijatuhi hukuman mati

Langit menjadi gelap, Qing Shui memperhatikan kerumunan yang jarang di sekitarnya, banyak dari mereka menggerakkan tangan, bahkan membuat gerakan lucu.

Qing Shui tertawa, orang mungkin terlalu malu untuk melepaskan diri mereka sendiri.

Sekarang sudah larut dan hanya sedikit yang masih ada, hanya ada satu orang di depan setiap lempengan batu, mereka kemudian menjadi tidak terlalu dibatasi.

Semua orang sengaja menghindari satu sama lain, meskipun ada beberapa orang fanatik yang kurang peduli tentang orang lain dan meniru di tempat yang sama, seolah-olah mereka sudah gila.

Begitu mereka mulai berlatih, meniru dan berlatih dengan melihat "wujud binatang" yang diukir di loh batu, akan ada beberapa yang, secara tidak sengaja atau tidak, menangkap rahasia di dalamnya.

Di antara mereka, dengan ketekunan dan ketekunan, mempelajari bentuk-bentuk imitasi yang paling dasar.

Jika ada yang ingin mencapai tingkat Pukulan Binatang Qing Shui, mereka akan membutuhkan persepsi yang sangat baik, karena Qing Shui dilatih dalam Teknik Peniruan Sembilan Hewan, atau akan sulit bagi siapa pun untuk mencapai hasil seperti itu dalam waktu sesingkat itu.

Dia berjalan menuju penginapannya, tersenyum dan menggelengkan kepalanya.

Jika dia belum dilatih dalam Teknik Mimikri Sembilan Hewan, berharap untuk mencapai levelnya saat ini akan membutuhkan setidaknya dua puluh tahun latihan keras.

Ini adalah hasil dari dia yang memiliki Laut Kesadaran dengan gambaran Yin Yang dan dua pencerahan.

Perlahan berjalan kembali, pikirannya penuh dengan ukiran di loh batu.

Qing Shui tidak berencana menggunakannya untuk melawan lawan-lawannya setelah mempelajarinya.

Melalui tablet batu, Teknik Mimikri Sembilan Hewannya dapat ditingkatkan dan kemampuannya juga akan ditingkatkan secara bersamaan.

Selain itu, teknik pembunuhnya adalah Senjata Tersembunyi, Telapak Tangan Buddha Emas Sembilan Gelombang, Pedang Gelombang Ketiga, dan tentu saja, gerakan tertentu dalam teknik tambahan ini sangat kuat.

Tiger Tailwhip Kick, Ripping Tiger Claw, Bear Support, Bear Dazzle, teknik berbisa dan kuat ini terkadang cukup untuk membunuh lawan dalam sekejap.

Dengan pikirannya menjadi liar, dia mencapai penginapannya tanpa mengetahui dan menyadari pintu kamar di bawah sedikit terbuka.

Kemarin dia menginap semalam tanpa menyadari ada yang salah, pagi ini juga begitu.

Qing Shui hendak naik ketika pintu terbuka, dan keluarlah seorang wanita yang tampak seperti perempuan.

Qing Shui terkejut bahwa dia adalah gadis cantik yang datang kepadanya untuk berlatih Teknik Pedang Istana Surgawi.

Yan Lingʻer!

Kakak Qing Shui!

Bibir halus Yan Linger sedikit terbuka saat dia tersenyum dan menyapa Qing Shui.

"Mm, kamu tinggal di sini?"

Qing Shui bertanya dengan kaget.

"Ya, apakah Saudara Qing Shui juga tinggal di sini?"

Giliran Yan Lingʻer yang terkejut;

dia telah tinggal di sini selama ini.

"Ya, saya tepat di atas Anda!"

Qing Shui terkekeh.

"Saudara Qing Shui pasti pindah kemarin!"

Yan Lingʻer berada tepat di depan Qing Shui saat dia menyelesaikan kalimatnya.

Tingginya yang lembut dan anggun mencapai dagu Qing Shui, baru sekarang dia menyadari bahwa gadis di sebelahnya berkembang dengan baik.

Wajahnya lembut dan muda, tetapi dadanya bulat dan penuh, pakaiannya menonjol tinggi, bahkan ketika tidak terlihat, orang akan tahu bahwa itu tidak kecil.

Garis pinggangnya yang lembut ramping, bokongnya yang bulat sangat gagah, dan kakinya yang panjang dan ramping membuatnya terlihat sangat muda dan cantik.

"Mm, bagaimana kamu tahu?"

Qing Shui bertanya, meskipun dia tahu jawabannya – gadis itu tidak ada di rumah hanya tadi malam.

Qing Shui menebak bahwa dia telah bermain-main dengan pria itu tadi malam.

"Saya menginap di rumah Sister Xi Yue tadi malam, ternyata Brother Qing Shui mulai tinggal di atas saya," Yan Lingʻer tertawa tajam.

Qing Shui bisa merasakan bahwa kemampuan Yan Linger berada di awal Xiantian, tetapi mencapai itu pada usia ini dianggap brilian.

Melihatnya dari dekat, Qing Shui memiliki firasat.

Dia tampak mirip dengan saudari yang menjual daun teh di Kota Yan, terutama jembatan hidung dan bentuk wajahnya, dan ciri-ciri kakak perempuan ini tidak terlihat seperti ibunya.

Qing Shui tiba-tiba memperhatikan nama keluarganya, Yan.

Rasanya tidak aneh bertemu dengan seorang gadis dengan nama keluarga Yan di Istana Surgawi.

Tapi sekarang, Qing Shui menatap tanpa berkedip ke arah Yan Lingʻer.

"Di mana rumah Anda?"

Yan Lingʻer sedikit bingung mendengar Qing Shui, tetapi menjawab sambil tersenyum.

"Itu ada di Negeri Yan Jiang di Kota Yan.

Apakah Saudara Qing Shui punya masalah?

Keluarga saya di Kota Yan masih memiliki kekuatan.

Jika Anda pergi ke Yan City di masa depan, saya akan menghibur Anda dengan baik. "

Dia benar-benar mengatakan keluarganya berada di Negara Yan Jiang di Kota Yan, hanya Klan Yan yang memiliki nama belakang Yan di Kota Yan.

Dia berkata bahwa keluarganya memiliki kekuatan.

Qing Shui sedih;

tujuannya yang paling mendesak sekarang adalah untuk mencap flat Yan Clan!

Qing Shui tersenyum pahit dan berjalan, meninggalkan Yan Lingʻer yang sedikit linglung.

Setelah mengetahui bahwa dia adalah bagian dari Klan Yan, perasaan positif apa pun terhadapnya lenyap dalam sekejap.

Qing Shui memasuki kamarnya dan mengunci pintu, merasa tersesat.

Gadis ini mengingatkannya pada Klan Yan sekali lagi.

Pertumbuhan bangsawan selalu memiliki sejarah darah dan air mata, karena keluarga bangkit dengan menginjak banyak orang lain.

Seorang jenderal membangun kesuksesannya di atas sepuluh ribu pemutihan tulang;

klan bangsawan tidak berbeda.

Qing Shui telah memberikan Klan Yan hukuman mati setelah melihat wanita keras kepala di Kota Yan dan orang terkait tidak akan selamat.

Sekarang Qing Shui tahu gadis ini adalah bagian dari Klan Yan, bahkan mungkin saudara perempuannya dari ibu lain.

Dia selalu berpikir bahwa dia hanya memiliki satu ibu.

Dia akan memberikan kembali seratus, ribu kali kepada mereka yang telah membantu ibunya, tetapi kepada mereka yang telah mengganggunya, tidak peduli siapa, tidak akan bermimpi untuk hidup, bahkan jika itu membutuhkan sepuluh, dua puluh tahun, atau seluruh usaha hidupnya.

Qing Shui adalah orang yang bisa memberikan segalanya untuk membalas dendam, dan hari itu akan segera datang!

Qing Shui berusaha keras untuk menahan diri dari memikirkannya, terutama wanita yang menderita di Kota Yan.

Qing Shui bahkan tidak berani memberi tahu ibunya karena dia akan mengorbankan hidupnya hanya untuk pergi ke Kota Yan!

Bertekun selama bertahun-tahun, baik itu ibu atau "saudara perempuan", dia tidak peduli tentang dua tahun ini.

Qing Shui berjuang untuk menghentikan dirinya dari berpikir lebih jauh, dan membuang mereka untuk sementara waktu.

Qing Shui mulai membenamkan dirinya dalam pelatihan setelah memasuki Alam Violet Immortal.

Teknik Penguatan Kuno sekarang berada dalam siklus sembilan puluh empat hari dan segera akan menembus ke sembilan puluh lima.

Namun, Qing Shui tahu hari-hari setelah itu, terutama hari kesembilan puluh sembilan, tidak akan diselesaikan dengan mudah;

masih ada rintangan setelah memasuki Lima Gelombang!

Untuk Teknik Penguatan Kuno, satu tahap termasuk gelombang pertama hingga ketiga.

Itu adalah panggung fondasi, seperti basis, tetapi bergerak ke Gelombang Keempat adalah kuncinya;

tidak hanya membutuhkan kemampuan dan persepsi, tetapi juga sedikit keberuntungan.

Qing Shui telah diblokir oleh dinding Gelombang Keempat selama enam tahun, tetapi dia tidak tahu berapa lama baginya untuk menghancurkan dinding Gelombang Kelima.

Berpikir tentang itu menurunkan moral Qing Shui, tetapi dia telah membuat persiapan jangka panjang.

Meskipun dia tidak akan bisa mencapai Gelombang Kelima dalam periode ini, dia bisa meningkatkan kemampuannya melalui pelet obat dan teknik tambahan, dan mungkin terobosan saat dia tidak sadar.

Bentuk Harimau!

Beberapa ukiran tablet batu yang dia lihat pada hari itu memberi Qing Shui pemahaman yang lebih dalam tentang Bentuk Harimau.

Ukiran pertama seekor harimau yang mengaum di pegunungan memberikan kesan agresif.

Raungan meledak satu demi satu.

Kali ini, mereka lebih keras dan lebih tebal dari yang sebelumnya, mengguncang dada seseorang.

Agresi;

itu meletus dari dasar dada seseorang, membuat orang ketakutan di dalam dan luar, seolah-olah auman harimau telah mengejutkan jiwa.

Qing Shui mengeluarkan sedikit senyum di antara raungan, meniru bentuk binatang buas dan ekspresi mereka;

meniru bentuk mereka membutuhkan seseorang untuk menyalin gerakan dari "bentuk binatang", karena hanya melalui itu kekuatan dan kecepatan seseorang akan diperkuat hingga batasnya.

Namun, meniru ekspresi tidak akan membutuhkan seperti seseorang akan merasakan kunci dan esensi, sehingga menggunakannya akan memungkinkan seseorang untuk mencapai hasil yang ideal.

Gerakan Gunung Macan dan Turunan Harimau meningkatkan kehadiran seseorang;

yang satu mengumpulkannya dan yang lainnya melepaskannya.

Yang terbaik adalah seseorang mencapai tingkat "mendorong dinding yang jatuh1"!

Menindas orang lain dengan kekerasan, itulah udara Gunung Macan;

untuk membawa kehadiran ke tingkat yang menakutkan, seseorang bisa kalah secara fisik tanpa kehilangan kehadirannya, karena dia akan kalah tanpanya.

A Tiger Descend seperti sungai surgawi yang mengalir ke bawah dengan kekuatan yang tak terhentikan, menggunakannya dengan baik akan membawa kekuatan teknik seseorang ke ketinggian yang baru.

Qing Shui memikirkannya sambil mencobanya, secara bertahap memunculkan kehadirannya menggunakan Tiger Laceration, Ripping Tiger Claw, Tiger Tailwhip Kick, bahkan Bear’s Claw dan gerakan pedang.

Di sela-sela itu, Qing Shui tidak lupa untuk memadamkan Soulshake Bell, menggunakan empat puluh kali quenching yang tersedia setiap hari.

Dalam sebulan dari memulai perjalanan ke Istana Surgawi untuk mencapainya, dia akhirnya mencapai tingkat ketiga!

1 untuk memanfaatkan situasi buruk orang lain

Jarak untuk mencapai level ketiga dari Soulshake Bell ditingkatkan menjadi empat ratus meter.

Masih ada keterangan yang menyatakan kemungkinan membiarkan binatang buas menyerang orang di sekitarnya dengan ganas, tapi ada kalimat tambahan tentang kemungkinan binatang yang terkejut mati secara tiba-tiba!

Qing Shui sangat gembira tentang atribut itu untuk waktu yang lama, dan terutama berlari ke daerah terpencil untuk bereksperimen pada binatang buas.

Dia menemukan bahwa peluang mengejutkan binatang buas di bawah level Binatang Iblis adalah sembilan dari sepuluh, dan menggunakannya melawan Binatang Iblis hanya memiliki tingkat keberhasilan empat dari lima.

Ini membiarkan Qing Shui mengingat saat dia menggunakannya di Black Champion Monarch Falcon;

itu benar-benar berhasil dengan satu percobaan.

Sekarang dia memikirkannya, keberuntungan memainkan peran besar.

Mengeksperimenkannya beberapa kali lebih banyak, Qing Shui menemukan bahwa tingkat keberhasilan hanya dua puluh persen, dengan satu keberhasilan dalam setiap lima percobaan.

Hari kedua, Qing Shui sekali lagi pergi ke alun-alun untuk mendengarkan ceramah sesepuh itu, ketika dia tiba-tiba melihat bahwa tempat biasanya ditempati oleh Yan Lingʻer, yang sekarang tersenyum padanya.

Kakak Qing Shui!

Qing Shui merasa sangat tajam mendengar panggilan itu, dan tidak bisa menahan diri untuk tidak bertanya, "Ketika saya melewati Kota Yan, ada seorang wanita dari Klan Yan yang menjual daun teh.

Apa yang kamu ketahui tentang dia?

Saya sangat penasaran! "

Yan Lingʻer teringat kemarin ketika Qing Shui tampak jelas jijik ketika dia mendengar tentang Klan Yan-nya dan tampak seperti dia menganggapnya sebagai orang yang tidak berperasaan.

"Anda tidak tahu, saya hanya seorang junior, Sister Qing Qing sudah … Brother Qing Shui, Anda tampaknya sangat memperhatikan Sister Qing Qing!"

Yan Lingʻer bertanya, heran.

"Tidakkah menurutmu dia menyedihkan?

Rindu kecil dari Klan Yan yang menjual daun teh di jalan.

Tidak hanya itu, dia sepertinya diintimidasi oleh beberapa Xiao Master.

Bisakah Klan Yan menurunkannya? "

Qing Shui menjawab dengan tenang.

Yan Lingʻer menghela napas.

"Kamu tidak tahu, kamu hanya melihat permukaan, ada orang baik di Klan Yan," dia, terlihat dianiaya.

"Haha, apa hubungannya itu denganku?

Dan jangan cari aku lagi.

Saya tidak memiliki perasaan positif apapun untuk Klan Yan! "

Qing Shui berkata, dan dia berbalik untuk pergi.

Yan Lingʻer melihat bagaimana Qing Shui, matanya berkaca-kaca saat dia melihat pandangan belakangnya pergi!

"Lingʻer, apa yang terjadi?

Dia mengganggumu? "

Suara lembut terdengar!

"Saudari Xi Yue!"

Yan Lingʻer buru-buru menyeka air matanya dan memanggil kecantikan di sampingnya, suaranya yang gembira tidak terdengar seperti orang yang hampir menangis.

Wanita itu mengenakan gaun mengalir zamrud pucat, cara dia berjalan memiliki sikap yang menawan, alisnya tampak seperti bulan sabit, dan matanya hitam dan putih yang khas dan sangat menarik.

Hidungnya sangat tinggi, membuatnya terlihat teguh dan berkarakter.

Bibir merah dan lembabnya sedikit cemberut, dengan kepahitan tersembunyi, bukan senyuman.

Dengan fisik yang berkembang dengan baik, dia adalah satu dari sejuta.

"Jangan menangis, jangan menangis.

Apakah bajingan itu mengganggumu? "

Suara lembut wanita itu menenangkan, memungkinkan seseorang untuk tenang dengan mudah.

"Tidak, dia tidak melakukannya," Yan Ling’er terkikik.

Dia benar-benar ingin menangis, tetapi telah menyeka air matanya hingga kering saat wanita itu datang, dan berpura-pura baik-baik saja.

Qing Shui mengubah tempatnya, dan sesaat kemudian, sesepuh muncul di panggung pertempuran.

Hari ini dia melanjutkan dengan sepuluh gerakan berikut, sesepuh dengan tenang mengamati lantai.

"Saya hanya bisa menjelaskan untuk semua orang di sini, siapa pun yang ingin menggunakannya dengan baik melawan lawannya akan membutuhkan latihan yang sulit.

Saya hanya membawa semua orang ke pintu, apakah Anda bisa berjalan ke atas altar atau tidak, itu terserah Anda sendiri, "kata sesepuh itu, memperlihatkan senyuman halus.

Penatua menjadi model sambil menjelaskan.

Sepuluh gerakan hari ini jelas lebih kuat dan ganas.

Qing Shui baru saja memahami penggunaan kehadiran melalui tablet batu Gunung Macan dan tablet batu Keturunan Macan tadi malam.

Oleh karena itu, tampaknya ada resonansi dengan pemahaman penjelasan penatua tentang teknik pedang Istana Surgawi, Qing Shui bahkan sudah mengetahui sebagian besar penjelasannya, menghasilkan perasaan pencerahan dan pemahaman penuh ketika penatua selesai.