Ancient Strengthening Technique – Chapter 290

shadow

Ancient Strengthening Technique – Chapter 290

Chapter 290 White Frost Nectar, Jangan Lakukan Kepada Orang Lain Apa yang Anda Tidak Ingin Orang Lain Lakukan Kepada Anda.

Chapter 290 – White Frost Nectar, Jangan Lakukan Kepada Orang Lain Apa yang Anda Tidak Ingin Orang Lain Lakukan Kepada Anda

Setelah mencapai pohon, Qing Shui masih kembali seperti biasa.

Hanya saja ketika mereka hampir mencapai tujuan mereka, Qing Shui mengulurkan tangannya dan mengambil tangan Huoyun Liu-Li, menyeringai saat dia menyusulnya di tengah-tengah tatapannya.

Canghai Mingyue penuh dengan senyuman di sampingnya sementara Huoyun Liu-Li cemberut dengan marah, "Hmph, tidak bisakah kau menyerah padaku sedikit?"

"Liu-Li, ‘Sliding Steps’ dan ‘Slow Steps’ ‘mungkin tampak luar biasa dan akan bagus untuk serangan diam-diam, pengeluaran energinya sangat tinggi.

Itulah mengapa meskipun sangat penting untuk melatihnya dengan baik, Anda harus benar-benar berhati-hati saat menggunakannya melawan lawan Anda.

Setelah Anda menggunakannya, bahkan jika Anda tidak bisa menjepitnya, Anda setidaknya harus bisa melukai mereka. "

Qing Shui tersenyum lembut dan berkata.

"Mmm mmm, Tuan Tua juga mengatakan hal yang sama sebelumnya, tapi saya hanya ingin pamer sedikit di depan Anda.

Hmph, meski kamu tidak memujiku, kamu seharusnya menyerah sedikit. "

Huoyun Liu-Li berkata dengan pahit.

Pada saat itu, Cang Wuya keluar, memandangi mereka dengan penuh senyum.

Setelah dia meminta mereka bertiga melakukan Langkah Cloudmist sekali, dia tersenyum lebar, terutama Langkah Cloudmist Qing Shui yang sangat mengejutkannya sehingga dia berdiri di sana ternganga.

Jika bukan karena dia telah melihatnya sendiri, mustahil baginya untuk percaya bahwa ada seseorang dengan bakat hebat seperti itu.

Namun, setelah memikirkannya, dia memutuskan untuk tidak terlalu memikirkannya.

Qing Shui memiliki kekuatan besar, dan dia hanya bisa melakukan ini dengan bakat yang melampaui orang lain.

Hari ini, mereka bertiga terus mempelajari Langkah Cloudmist, karena jika seseorang menjadi terlalu serakah, mereka tidak akan dapat mencapai banyak hal.

Itu sebabnya Cang Wuya tidak banyak bicara tetapi hanya melihat mereka dari samping, memberikan petunjuk pada titik mana pun sehingga mereka mengambil jalan memutar yang lebih sedikit.

Hari ini, Qing Shui pergi sedikit lebih awal.

Dia awalnya berencana untuk pergi ke area monumen batu, tetapi memutuskan untuk tidak melakukannya karena waktu tidak menguntungkannya.

Namun, dia sudah sampai di belakang gunung.

"Lupakan saja, aku akan mengambil istirahat sejenak hari ini dan berjalan-jalan di belakang!"

Qing Shui menemukan dirinya alasan yang buruk saat dia menuju ke arah yang berlawanan dari area monumen batu.

Bagian belakang gunung adalah daerah terpencil meski sangat luas.

Namun, di sinilah pasangan cenderung berkumpul.

Meskipun sudah memasuki musim gugur, hal itu tidak memengaruhi gairah di antara pasangan karena musim tidak akan memengaruhi gairah pasangan yang penuh kasih sayang.

Selama berjalan, dia mengejutkan beberapa pasangan, terutama pasangan yang sangat asyik dengan keterikatan mereka di daerah terpencil.

Pria itu menggunakan tubuhnya yang kuat untuk mengangkat wanita berukuran lebih kecil dengan kulit seputih salju, tetapi mereka terikat erat, bergerak secara sinkron dalam gerakan besar, mengeluarkan keringat.

Tetapi karena kemunculan Qing Shui yang tiba-tiba, pria itu datang lebih awal dari yang diharapkan dan menyelesaikan aksinya.

Pria itu memelototi Qing Shui, kesal, dan memblokir tubuh telanjang wanita itu dengan tubuhnya sendiri.

Qing Shui segera meminta maaf dan dengan cepat pergi, berpikir, "Lebih baik aku tidak menakut-nakuti pria itu sehingga dia tidak akan bisa mengangkatnya selamanya.

Aku akan merasa terlalu kasihan padanya. "

Ada lapisan vegetasi yang menutupi bukit terpencil, itulah sebabnya sebagian besar waktu, hutan akan menjadi lokasi yang ideal untuk pertemuan.

Namun, akan selalu ada orang yang melakukannya di balik batu besar seperti pasangan sebelumnya.

Selain laki-laki, hanya ada perempuan.

Makanan dan seks hanyalah sifat manusia, hal yang paling penting.

Qing Shui menggelengkan kepalanya, dan tepat ketika dia akan kembali, dia melihat hamparan hutan pohon pinus yang luas di kejauhan.

Kalau dikatakan ada sebidang hutan, hanya ada dua pohon.

Hanya saja mereka begitu besar sehingga memberi kesan bahwa itu adalah hutan.

Lokasinya bagus di tempat tertinggi, dan dua pohon pinus raksasa itu cabangnya tersebar luas, menutupi segalanya.

Seseorang akan dapat mencapai cabang terendah hanya dengan mengulurkan tangannya.

Tetapi pada saat itu, apa yang menarik Qing Shui adalah sesuatu di cabang yang tampak seperti embun beku putih.

Karena mereka terlihat sangat cantik, Qing Shui bergerak lebih cepat menuju hutan pohon pinus.

Itu Frost?

Tiba-tiba kata-kata White Frost Nectar muncul di benak Qing Shui, "Bukankah benda putih di cabang pohon pinus ini adalah White Frost Nectar?"

Kata-kata ini akan dengan mudah terhubung ke beberapa baris puisi, dan Qing Shui membacanya secara alami, "Daunnya menebal;

dea putih mereka berubah menjadi beku.

Dia yang kucintai, pasti ada di suatu tempat di sepanjang aliran ini.

Saya pergi ke sungai untuk mencarinya, tetapi jalannya sulit dan panjang.

Saya pergi ke sungai untuk mencarinya, dan di sana di tengah air, tentu saja, itu dia!

[1] "

"Bisakah aku dianggap orang yang kamu cintai?"

Suara menggoda dan kasar terdengar dari suatu tempat yang tidak dekat atau jauh darinya.

Qing Shui terkejut.

Ketika dia datang ke sini lebih awal, perhatiannya terpikat sepenuhnya oleh pohon pinus ini sehingga dia tidak menyadari bahwa ada orang lain di bawah pohon pinus yang tumbuh subur.

Namun, dia bisa langsung tahu dari suara siapa itu.

Dia melemparkan pandangan aneh ke arah sumber suara itu, dan sementara dia sangat heran, ketika dia menoleh, dia mendapatkan kembali ekspresi aslinya.

Gongsun Jianwu!

Itu adalah wanita yang telah mengirimkan surat tantangan kepadanya sebelumnya, seorang wanita dengan sosok iblis seperti rubah betina.

Hari ini, dia mengenakan setelan berwarna hitam yang memeluk tubuhnya erat-erat, memamerkan lekuk tubuh indah yang begitu menggoda sehingga seseorang akan memuntahkan darah.

Ditambah dengan sepasang mata indah yang bisa menarik jiwa seseorang dan lekuk senyum tipisnya, itu sangat menawan!

Bibir merahnya yang sedikit terpisah memperlihatkan gigi-gigi indah seputih salju, begitu putih hingga menyilaukan.

Qing Shui dengan cepat menarik kembali pandangannya setelah beberapa saat.

Dia takut mempermalukan dirinya sendiri.

Kecantikan wanita ini sangat mirip dengan vixen, dan aura seperti vixen terpancar dari seluruh tubuhnya secara alami, bukan karena dia dilatih dalam teknik bela diri tertentu.

Qing Shui tahu bahwa wanita ini adalah tipe wanita tipikal yang dapat membawa jatuhnya negara dan masalah bagi rakyatnya.

Dibandingkan dengan catatan sejarah Bao Si, Daji, Chen Yuanyuan [2]… dia pasti tidak akan kalah.

Qing Shui menyadari bahwa dia tidak memiliki kesan yang baik terhadap seorang wanita dengan kualitas ekstrim seperti itu.

Dia sedikit jijik terhadap wanita seperti itu yang terlalu menunjukkan daya tarik mereka, dan dia akan merasa bahwa mereka adalah wanita yang buruk.

Wanita seperti dia sangat cantik, dan akan menjadi makhluk yang baik bagi pria di tempat tidur.

Bahkan orang seperti Han Qingye akan sulit memenangkannya.

Sementara wanita semacam ini tidak memiliki Tubuh Sembilan Yin dan mungkin bukan salah satu dari Tubuh Ilahi itu, tingkat ketertarikan dan rayuan yang dimiliki pria terhadapnya tidak akan lebih rendah daripada terhadap mereka.

Qing Shui merasa bahwa wanita seperti dia harus menghabiskan waktunya di tempat tidur pria setiap malam.

Dia secara tidak sadar membenci wanita seperti dia, bahkan jika dia benar-benar cantik.

"Mengapa kamu di sini?"

Qing Shui tidak menjawab pertanyaannya.

Dia tidak ingin ada hubungannya dengan dia.

Selain itu, dia sekarang berada dalam keadaan semi-berlawanan dengan Klan Gongsunnya.

"Haha, diketahui semua orang bahwa ini adalah tanah pribadiku!"

Menuju kata-kata dingin Qing Shui, Gongsun Jianwu tidak peduli sama sekali saat dia terus tersenyum cerah seperti bunga.

Dia suka melihat tatapan Qing Shui yang tidak peduli padanya, dan dia akan lebih bahagia jika dia berbicara dengannya dengan dingin.

Itu karena tidak ada orang lain yang pernah memperlakukannya seperti ini sebelumnya.

"Hutan pohon pinus di belakang gunung ini adalah tanah pribadi Anda?"

Qing Shui agak bingung.

"Itu benar, Istana Mistres telah memberikan tempat ini padaku sebagai hadiah.

Semua orang di Starmoon Hall tahu ini. "

Itu adalah wajah tersenyumnya yang tidak berubah, dan suara kasarnya yang menggoda.

Bagi Qing Shui, ini tampak seperti kenikmatan, tetapi lebih dari itu, penyiksaan!

"Mengapa Anda menginginkan hutan pohon pinus di belakang gunung ini?"

Qing Shui bertanya, tidak tahu harus berbuat apa.

"Untuk budidaya!"

Gongsun Jianwu berkata dengan lugas.

"Kamu pasti ada di sini untuk menyerap Qi of White Frost Nectar ini, kan?

Qing Shui bertanya, minatnya terusik.

"Nektar Embun Beku Putih?

Hmmm, kamu juga sadar bahwa aku di sini untuk menyerap Qi ini! "

"Oh, tahukah kamu berapa umur kedua pohon pinus ini?"

Qing Shui tiba-tiba memikirkan ini dan dengan cepat bertanya.

"Saya pikir itu 3000 tahun!"

Gongsun Jianwu berkata sambil melihat ke arah Qing Shui, dengan bingung.

"Sayang sekali ini baru 3000 tahun, jadi Nektar Embun Beku Putih ini hanya dapat dianggap memiliki kualitas yang lebih rendah.

Tapi itu masih ramuan obat yang berumur lebih dari 1000 tahun. "

Qing Shui berpikir sendiri.

"Mmm, aku pergi, kamu bisa melanjutkan!"

Qing Shui merasa bahwa dia telah berbicara cukup lama dengan wanita ini.

"Ermm, bisakah aku meminta bantuanmu?"

Meskipun Gongsun Jianwu telah menyampaikannya sebagai permintaan, ekspresi dan nadanya sangat tenang dan alami, seolah-olah dia hanya menggambarkan beberapa peristiwa.

Bantuan apa?

Qing Shui bertanya, bingung.

"Jika kamu bisa mengalahkan kakak ke-2ku, kuharap kamu bisa bersikap lunak padanya dan tidak melukainya terlalu parah, apa tidak apa-apa?"

Gongsun Jianwu berkata dengan serius.

"Apakah Anda memberi tahu saudara kedua Anda untuk tidak memukuli saya terlalu parah?"

Qing Shui bertanya dengan tenang, melihat wajah cantik itu yang tampak lebih menakjubkan ketika menjadi serius.

"SAYA…"

"Anggota dari Klan Gongsun itu penting, keluarga Nona Gongsun adalah yang terpenting, sementara saya hanya bisa menunggu untuk diganggu?

Jangan lakukan kepada orang lain apa yang Anda tidak ingin orang lain lakukan kepada Anda. "

Mengatakan itu, Qing Shui tersenyum dan berbalik untuk pergi.

"Jangan lakukan kepada orang lain apa yang Anda tidak ingin orang lain lakukan kepada Anda…"

Ketika Qing Shui kembali ke kediamannya, langit sudah menjadi gelap.

Setiap kali dia melewati kediaman Yan Linger, dia tidak bisa tidak memikirkan gadis yang murni dan imut.

Sayang sekali dia harus membawa rasa sakitnya di masa depan.

Memikirkan hal ini, dia akan selalu memikirkan Yan Clan tak terkendali.

Qing Shui telah berusaha sangat keras untuk membiarkan dirinya melupakan perasaan balas dendam ini, tetapi terkadang, sangat sulit untuk dilupakan.

Sebelum keinginannya terpenuhi, dia mungkin perlu waktu beberapa dekade atau bahkan seluruh hidupnya untuk meletakkan ini.

Qing Shui tahu bahwa balas dendam bisa membuat seseorang kehilangan akal sehatnya, mengaburkan matanya.

Itu sebabnya dia mencurahkan semua energinya dalam pelatihan.

Hanya dengan melakukan itu dia tidak bisa memikirkan hal lain.

Dalam sekejap mata, dua hari lagi berlalu.

Selama dua hari terakhir, Qing Shui masih akan menuju ke tempat Cang Wuya untuk berlatih Langkah Cloudmist di siang hari dan memasuki Alam Violet Jade Immortal di malam hari untuk melakukan pelatihannya.

Sementara itu hanya waktu dua hari, bagi Qing Shu, dia memiliki waktu satu bulan penuh.

Dia sudah berhasil mencapai tahap ‘lancar’ untuk Langkah Cloudmist.

Jika orang lain mengetahui bahwa seseorang dapat mencapai tahap ini hanya dalam waktu sebulan, rahang mereka pasti akan jatuh.

Namun, bagi Cang Wuya, itu bahkan lebih mencengangkan karena baginya, Qing Shui hanya membutuhkan waktu dua hari untuk mencapai level ini …

Alam penguasaan teknik dibagi menjadi pemula, familiar, fasih, master, leluhur, kebenaran, tidak jelas, surga dan takdir!

Setiap alam dipisahkan lebih lanjut menjadi tahap dasar, tahap menengah, tahap ahli, dan tahap kesempurnaan yang luar biasa!

Namun, Teknik Peniruan Sembilan Hewan Qing Shui adalah teknik pendukung dan tidak dinilai sama seperti yang dilakukan oleh dunia sembilan benua.

Itu hanya dibagi menjadi tahap sukses kecil, tahap sukses besar dan dan tahap kesempurnaan besar.

Namun, Qing Shui merasa bahwa tahap kesempurnaan yang hebat untuk Teknik Mimikri Sembilan Hewan kemungkinan besar sebanding dengan Alam Kebenaran di dunia sembilan benua.

Ketika dia bangun di pagi hari, dia mandi dan menuju ke alun-alun untuk memulai latihan paginya.

Hari ini adalah hari pertarungannya dengan Gongsun Jianyun dari Klan Gongsun.

Di dunia ini, begitu satu pihak menantang pihak lain dan telah menetapkan waktu, terlepas dari apakah pihak lain setuju atau tidak, penantang akan selalu muncul tepat waktu di lokasi tersebut.

Pihak yang ditantang harus hadir dalam waktu dua jam, jika tidak, akan dianggap kalah.

Sekarang, Qing Shui melanjutkan pelatihan paginya seolah-olah itu tidak ada hubungannya dengan dia sama sekali, sementara Gongsun Jianyun sudah menunggu di salah satu arena di dekatnya.

Selama Qing Shui mengambil langkah di arena, pertempuran akan dimulai, dan seseorang akan bertanggung jawab atas hidup atau mati dirinya sendiri.

Ini adalah kebrutalan tantangan di dunia ini.

Jika dia tidak menerimanya, dia akan dianggap pengecut dan tidak akan bisa mengangkat kepalanya di depan orang lain.

Dan begitu dia menerimanya, itu tergantung pada berkah individu atau surga jika terjadi cedera, kelumpuhan atau bahkan kematian.

Masih ada waktu sebelum larut pagi.

Qing Shui tidak melirik ke arah Gongsun Jianyun yang berada di arena.

Dia hanya fokus pada Taichi-nya sendiri, asyik berlatih.

"Apakah kalian berpikir bahwa dia akan menerima tantangan Tuan Muda Gongsun ke-2?"

[1] Ekstraksi dari salah satu puisi yang terdaftar dalam ‘Klasik Puisi’ yang merupakan kompilasi dari 305 puisi Tiongkok yang berasal dari abad 11 hingga 7 SM.

Versi terjemahan dari puisi ini, bernama ‘The Reeds and Rushes’ oleh Arthur Waley dapat ditemukan di situs:

[2] Selir Penguasa atau Jenderal Tiongkok di Tiongkok kuno, terkenal karena kecantikannya yang luar biasa.