Ancient Strengthening Technique – Chapter 297

shadow

Ancient Strengthening Technique – Chapter 297

Chapter 297 Gongsun Jianwu yang Hilang.

297 – Gongsun Jianwu

Qing Shui yang

Hilang

secara bertahap menyadari penggunaan hebat energi roh lainnya – Pengalihan Perhatian;

itu untuk membagi perhatian untuk dua tugas, atau bahkan tiga, empat tugas ……

Qing Shui memikirkan tentang jumlah energi roh yang sangat besar yang dibutuhkan untuk mencapai Tahap Manifestasi Teratai ke-9.

Kemudian dia tersadar – dia sekarang berada di Lapisan ke-4

Teknik Penguatan Kuno dan pada saat yang sama pada Seni Teratai Biru Tingkat 4.

Yang paling penting sekarang adalah empat bunga teratai telah terwujud.

Mungkin Seni Teratai Biru yang terus berubah ini maju bersama dengan Teknik Penguatan Kuno?

Kemudian untuk mencapai Tahap Manifestasi Teratai ke-9 berarti dia perlu berkultivasi ke Lapisan 9 Teknik Penguatan Kuno ………

Begitu dia memikirkan tentang ini Qing Shui tidak bisa menahan senyum kecut.

Bukan karena dia tidak pernah berpikir untuk berkultivasi ke Teknik Penguatan Kuno Tingkat 9, tetapi dia hanya berfantasi sedikit tentangnya.

Bagaimanapun, mencapai beberapa lapisan terakhir akan sama sulitnya dengan mendaki ke surga.

Untungnya, Qing Shui tidak bertujuan terlalu tinggi untuk saat ini.

Target itu terlalu jauh jadi untuk saat ini, dia hanya bertujuan untuk mencapai lapisan ke-5 untuk memenuhi keinginan ibunya.

Sudah waktunya untuk melunasi hutang dua puluh tahun, bersama dengan bunganya.

Bahkan peminatnya saja sudah cukup banyak.

Dia mencoba yang terbaik untuk mengontrol dua bunga teratai emas, dan menjadi lebih menggunakannya.

Selain itu, Qing Shui juga terus meningkatkan jumlah kekuatan yang dia tuangkan. Kekuatan dan kecepatan yang diaduk juga secara bertahap menjadi lebih cepat, bahkan lingkaran cahaya emas pada bunga teratai emas berkilauan dari "kekuatan ilahi" yang dituangkan ke dalamnya.

Dengan dua bunga teratai emas, Qing Shui menyadari bahwa jarak yang bisa dia kendalikan meningkat menjadi empat meter, ini membuatnya cukup bahagia.

Dia bertanya-tanya apakah jarak akan bertambah seiring dengan jumlah bunga teratai.

Tapi dia tidak benar-benar bereksperimen dengannya.

Untuk saat ini, dia hanya ingin mengontrol dua bunga teratai emas dengan baik terlebih dahulu.

"Hal-hal" semacam ini yang digabungkan dengan "Qi Xiantian" memiliki kekuatan serangan dan pertahanan yang baik, bahkan pada level yang sama dengan beberapa senjata ilahi palsu.

Hanya saja konsumsinya besar, jadi tidak akan bertahan lama.

Jadi pentingnya senjata Ilahi ikut bermain.

Jika itu adalah pertarungan antara yang kuat dan yang lemah, maka seseorang bisa langsung menggabungkan sekumpulan senjata divine untuk mengalahkan yang lemah secara instan.

Bagaimanapun, tidak banyak Qi Xiantian yang harus habis dalam waktu sesingkat itu.

Namun, akan menjadi masalah jika waktu berlarut-larut.

Dia membiarkan dua bunga teratai emas terakhir lenyap ke udara.

Qing Shui sudah siap untuk sepenuhnya menyerah pada Seni Teratai Biru pada awalnya.

Itu di luar harapannya hari ini bahwa Seni Teratai Biru-nya akan berubah.

Dia akan menganggap ini sebagai kejutan yang menyenangkan.

Selanjutnya, Qing Shui berlatih alkimia dengan Golden Flint Iron Cauldron.

Dia sudah mengumpulkan sekitar sepertiga pengalaman belakangan ini tanpa menyadarinya.

Tapi Wind Water Primordial Pellet masih membutuhkan sekitar 330.000 poin pengalaman.

Jumlah pengalaman ini sedikit lebih banyak dari Pellet Kecantikan yang terakhir kali.

The Small Revitalizing Pellet yang telah dia sintesiskan masih merupakan Pil Medis Kelas Raja level 1.

Dilihat dari efeknya, Great Revitalizing Pellet dan Beauty Pellet harus menjadi King Grade Medical Pills level 2.

Sayang sekali dia tidak bisa mensintesisnya dalam waktu sesingkat itu.

Pil Medis Kelas Raja Tingkat 10 mampu menggandakan budidaya pembudidaya.

Lalu bagaimana dengan Royal Grade?

Bisakah itu meningkatkannya beberapa kali lipat?

Dan bagaimana dengan Emperor Grade, Saint Grade dan Divine Grade?

Mungkinkah Saint Grade Medical Pills mampu membuat manusia langsung terlahir kembali sebagai Dewa?

Qing Shui dengan cepat menggelengkan kepalanya setelah itu.

Dia memiliki firasat bahwa bahkan bahan yang dibutuhkan untuk Pil Medis Tingkat Kaisar pun langka, apalagi Pil Medis Tingkat Suci.

Mereka bahkan bisa menjadi ramuan legendaris, yang pernah terdengar tetapi belum pernah terlihat sebelumnya.

Ada bidang pengobatan di Alam Violet Jade Immortal khusus untuk digunakan Qing Shui untuk alkimia.

Bidang itu tepat untuk siklus penggunaan Qing Shui.

Pada saat dia menggunakan tambalan terakhir, tambalan yang dia kumpulkan dari awal akan dipulihkan.

Jadi dia bisa menggunakannya dalam sirkulasi.

Untuk alkimia, Qing Shui hanya berlatih mensintesis Salep Sakit Emas, bersama dengan Pellet Revitalisasi Kecil dan Pellet Daya Tahan satu kali di antaranya.

Mungkin karena pengalaman dan kemahiran yang tinggi, dia mampu mensintesis dua pelet tambahan.

Pelet ekstra ini memiliki khasiat obat yang sama seperti aslinya.

Ini khusus untuk Cang Wuya dan Fei Wuji!

Di benua itu, ada teori resistensi obat yang menyatakan bahwa penggunaan obat apapun secara sering dapat menyebabkan resistensi obat.

Semakin baik kualitasnya, semakin besar resistensinya.

Sama seperti bagaimana dua Small Revitalizing Pellet dapat tertelan sementara hanya satu Great Revitalizing Pellet yang dapat tertelan.

Qing Shui menebak bahwa untuk pellet seperti Great Revitalizing Pellet atau pil obat tingkat tinggi, seseorang hanya dapat menelan satu pellet dalam seumur hidup.

Poin utamanya adalah mereka sulit untuk disintesis.

Jumlah yang disintesis dalam satu kuali diperkirakan sangat sedikit, dan di atas itu, tingkat kegagalannya sangat tinggi.

Jadi, setiap pelet sangat berharga.

Keesokan harinya, Qing Shui pergi ke lapangan umum untuk latihan pagi.

Kali ini ada lebih banyak orang, dan mereka semua menyambut Qing Shui dengan hangat, bahkan para pria.

Qing Shui menjawab dengan senyuman, tetapi dia sudah tahu alasannya.

"Jangan bilang kalau Ketua Murid ini harus dipaksa ke posisinya?"

Qing Shui tidak ingin memposisikan dirinya di mulut badai.

Banyak yang telah berjuang keras untuk posisi Kepala Murid ini, tetapi mereka semua memiliki latar belakang dan dia bahkan tidak dapat meningkatkannya sekarang.

Meskipun dia berada di bawah asuhan Cang Wuya dan Fei Wuji, dia tidak ingin terlalu banyak berhutang pada mereka, terutama untuk kebaikan pribadi.

Qing Shui memberikan resep Tiger Bone Liquor dan Small Revitalizing Pellet sebagai hadiah.

Ini semua adalah pembayarannya, dan dia masih melunasinya.

Membalas Cang Wuya karena telah mengajarinya Langkah Cloudmist, Tebasan Petir Surgawi dan juga Perlindungan Keilahian.

Apakah dia bisa membayar semuanya atau tidak, dia masih akan berusaha sebaik mungkin.

Qing Shui terus melatih tinju taichi-nya.

Dia sedang mengerjakan konsepsi jadi dia tidak memberikan banyak tenaga, karena itu lebih pada postur tubuh.

Terlepas dari itu, itu masih pemandangan yang bagus.

Qing Shui menutup matanya dan bergerak sesuai dengan perasaannya sendiri.

"Lihatlah seberapa baik pukulannya, jauh lebih baik dari Tinju Besi ku.

Gerakan lembut seperti itu…. "

seorang pria dengan kumis bergumam kagum.

"Benar, jangan remehkan kelembutannya.

Itu adalah sesuatu yang bahkan tidak dapat ditahan oleh pembudidaya Xiantian Kelas 10.

Saya sudah bisa merasakan tekanan dari atas, "seseorang segera menyela.

…………………………………………… ..

Qing Shui tidak bisa berkata-kata.

Dia samar-samar bisa mendengar semua kata ini.

Begitulah sifat manusia.

Setelah mereka menyaksikan bagaimana dia mengalahkan Gongsun Jianyun dengan satu pukulan, bahkan dengan mudah menarik beberapa pukulan akan mendapatkan pujian dari yang lain.

Cahaya dari matahari pagi bersinar di lapangan dan di tubuh Qing Shui.

Ia menikmati "vitalitas" matahari pagi.

Itulah aroma "hidup", aroma yang kuat dan sehat.

Qing Shui menarik napas panjang dan dangkal sebelum dia menghembuskan napas perlahan, seolah ingin mengeluarkan semua limbah dan beberapa hal negatif lainnya dari dadanya.

Ia bahkan merasakan pori-pori di tubuhnya sedikit terbuka.

Perasaan menyerap energi dari matahari pagi sangat indah.

Meskipun tidak ada efek yang jelas, itu pasti meningkatkan moodnya.

Pagi hari semakin larut secara bertahap.

Banyak yang sudah berjalan menuju area sekitar arena di tengah karena akan ada kelanjutan dalam pembicaraan tentang sepuluh gerakan berikutnya dari "Seni Pedang Istana Surgawi".

Setelah Qing Shui melihat dosen Penatua, dia perlahan berjalan menuju kursi yang lebih dekat ke arena.

"Mari kita pelajari sepuluh gerakan berikutnya dalam Seni Pedang Istana Surgawi hari ini.

Saya akan mendemonstrasikan dua puluh gerakan pertama satu putaran lagi untuk membantu semua orang menyegarkan ingatan mereka. "

Demonstrasi oleh orang tua itu tidak terlalu cepat, tetapi kombinasi antara kekuatan dan kekuatan tepat.

Meskipun dia memberi isyarat, Qing Shui masih bisa merasakan kekuatan di dalamnya.

Sepuluh gerakan berikutnya jelas memiliki sikap yang lebih kuat daripada sepuluh gerakan pertama, dan bahkan sedikit lebih ganas.

Orang tua itu mulai menjelaskan sepuluh gerakan berikutnya setelah dia mendemonstrasikan putaran dari dua puluh gerakan pertama.

Dia memperlambat kecepatan penjelasannya, dan bahkan terkadang mengulangi beberapa detail dua atau tiga kali.

Qing Shui dengan sungguh-sungguh mencerna, mendengarkan dan mengawasi.

Seperti yang diharapkan, posisi Sword Art Istana Surgawi semakin kuat menjelang akhir.

Tetapi Qing Shui senang, karena tidak terlalu banyak usaha yang diperlukan baginya untuk mempelajari seni pedang ini karena Bentuk Harimau.

Hal ini membuatnya memutuskan untuk meluangkan waktu untuk mengamati kembali ukiran harimau di monumen batu tersebut.

Kali ini dibutuhkan empat jam penuh untuk menjelaskan sepuluh gerakan.

Dia mengatakan bahwa dia hanya akan mengulangi sekali, tetapi sekarang dia terus mengulang.

"Sungguh Tetua yang baik, dia sangat bertanggung jawab!"

Qing Shui terkekeh.

Pada akhirnya, pak tua itu terus menerus melakukan demonstrasi sebanyak tiga kali dan bahkan menjelaskan semuanya dengan sabar!

"Baiklah, semuanya mencoba untuk membiasakan mereka dan berdiskusi.

Kami akan melanjutkan sisanya lagi sepuluh hari lagi. "

Orang tua itu perlahan turun dari arena setelah menyelesaikan kalimatnya.

Setelah dia pergi, orang-orang di bawah arena mulai pergi sendiri atau dalam kelompok tiga atau lima orang.

Mereka mulai berlatih saat segala sesuatu masih segar dalam pikiran mereka.

Qing Shui tidak terkecuali.

Seperti orang tua itu, Qing Shui menahan pendirian Qi-nya karena untuk saat ini dia masih mengandalkan penggunaan konsep.

Orang biasa di sekitarnya akan merasa seperti dia hanya mempraktikkan bentuknya.

Meski terlihat seperti aslinya, itu kurang dari pendiriannya.

Akan tetapi, orang dengan potensi yang lebih baik akan dapat merasakan perbedaannya.

Orang tua yang tidak pergi jauh memandang Qing Shui dengan heran, keterkejutan di matanya tidak disembunyikan.

Pada akhirnya, dia pergi dengan senyuman.

Qing Shui!

Qing Shui terkejut mendengar suara yang akrab ini!

Dia berbalik dan melihat Gongsun Jianwu berdiri di kejauhan menatapnya, tersenyum.

Lesung pipitnya seperti bunga di pipinya.

Seperti biasa, dia mengenakan gaun hitam yang melambai, sosoknya yang melengkung sangat panas terutama ukuran payudaranya yang halus dan lekuk pantatnya yang gagah.

Mereka membuat mulut Qing Shui menjadi kering.

"Apa itu?"

Qing Shui melihat wajah cantik yang bisa merayu seperti roh rubah.

Senyuman itu bisa membuat pria menjadi gerah.

Meskipun Qing Shui mengucilkannya, dia tidak dapat menyangkal fakta bahwa dia tertarik secara seksual padanya.

Mendengar tanggapan singkat Qing Shui membuat Gongsun Jianwu merasa sedikit tidak nyaman meskipun ekspresinya tetap sama.

"Terima kasih telah menahannya terakhir kali," katanya dengan gembira.

"Kamu sudah berterima kasih padaku sebelumnya," kata Qing Shui acuh tak acuh.

Meskipun dia sangat ingin berhubungan seks dengan wanita seperti ini, dia menolak untuk terlibat dengan "wanita nakal" seperti itu.

"Tidak bisakah kita berteman?"

Gongsun Jianwu bertanya dengan sedih.

Suaranya tidak nyaring, tapi masih terdengar oleh orang-orang di sekitar mereka.

Kekuatan gosip menakutkan.

Beberapa orang memandang Qing Shui dan Gongsun Jianwu dengan kaget dan pergi dengan tergesa-gesa.

Teman?

Qing Shui terkejut.

Dari saat dia telah memukuli putra ketiga dari Klan Gongsun dan mematahkan bahu Gongsun Jianyun di arena, Qing Shui tidak pernah berpikir untuk terlibat dengan anggota Klan Gongsun.

Nada terkejut Qing Shui terdengar lebih seperti ejekan di telinga Gongsun Jianwu.

Pada saat itu, banyak orang di sekitar sedang melihat ke arah mereka.

"Maaf mengganggumu," dia tersenyum dan berbalik untuk pergi.

Siluetnya tampak sedikit kesepian.

Mulut Qing Shui bergerak tetapi dia tidak mengatakan apa-apa pada akhirnya.

Dia menghela nafas dan terus berlatih Seni Pedang Istana Surgawi yang telah dia pelajari hari ini.

Namun perasaannya sedikit kacau.

Yang bisa dia pikirkan hanyalah siluet Gongsun Jianwu yang kesepian ketika dia pergi.

Siluetnya sedikit seperti Mingyue Gelou dan juga sedikit seperti Shi Qingzhuang.

Bahkan Yiye JianGe yang luar biasa mengalami saat-saat seperti ini.

Namun, siluet kuat dari Kota Yan itu bahkan lebih sunyi, terisolasi dan lebih kesepian daripada miliknya.