Ancient Strengthening Technique – Chapter 319

shadow

Ancient Strengthening Technique – Chapter 319

Chapter 319 Qing Shui dan Kesepakatan dengan Penatua Yun.

Chapter 319 Qing Shui dan Kesepakatan dengan Penatua Yun

Melalui Indra Spiritualnya, dia melihat seorang wanita dengan sosok yang luar biasa.

Wajahnya berbalik ke arahnya dan Qing Shui tahu bahwa dia telah memperhatikannya.

Yang terpenting, Qing Shui dapat merasakan bahwa kemampuannya berada di atas level Martial King.

Itu adalah wanita yang tingkat kultivasinya tidak lebih rendah dari Martial King kelas 3. Namun, dia lebih lemah dari Canghai.

Saat Qing Shui merasakan yang lain, suara wanita dewasa yang magnetis terdengar, "Tuan, mengapa Anda tidak masuk?

Mungkinkah Anda takut pada wanita yang lemah? "

Suaranya terdengar berpengalaman, namun sangat anggun.

"Jika kamu wanita yang lemah, bukankah aku akan menjadi domba yang tidak berbahaya?

Qing Shui bergumam.

Menggosok hidungnya, dia membuka pintu dan masuk, melihat wanita itu berdiri di ruang tamu.

Sulit untuk mengetahui usianya, tetapi dia memiliki wajah yang sangat cantik, sepasang mata yang menarik yang memancarkan cahaya pengetahuan.

Sosoknya ramping dan berwujud baik, dan payudaranya yang indah mendorong pakaiannya, dengan lembut gemetar saat dia berbicara.

Garis dari pinggang ke pinggulnya sangat indah dan menonjolkan kepenuhan pinggulnya yang bulat.

Kakinya ramping dan panjang, memberikan kesan anggun.

"Seorang wanita dewasa dengan watak yang bagus!"

Qing Shui berpikir.

Qing Shui cenderung lebih bersemangat terhadap wanita dewasa.

Aneh, karena dia tidak pernah kekurangan cinta keibuan, dan telah menerima lebih dari siapa pun dalam rentang dua kehidupannya.

Namun, dia telah menyukai wanita dewasa sejak kehidupan sebelumnya, dan masih menyukainya setelah datang ke dunia sembilan benua.

Bahkan…

Sementara Qing Shui menyukai wanita dewasa, dia tahu bahwa yang ini di hadapannya bukanlah wanita biasa.

"Kamu siapa?"

Qing Shui bertanya.

Setelah melihat Qing Shui, wanita itu menunjukkan tatapan tertarik saat dia menatapnya, tidak berkedip.

Tidak akan pernah dia menyangka bahwa pemuda ini mampu memancarkan aura yang begitu menarik.

Dibandingkan dia, semua pemuda lainnya tampak dangkal dan dangkal.

Perasaan yang aneh.

"Saya dari Feng Clan.

Saya ingin membuat kesepakatan dengan Anda.

Tidak apa-apa?

Anda pasti akan puas dengan kondisinya, "ucapnya dengan senyum anggun.

Qing Shui balas tersenyum.

Mengingat apa yang dia dengar dari Cang Wuya, dia akan selalu mendapatkan kesepakatan yang memuaskan dari orang-orang yang datang kepadanya untuk meminta bantuan.

"Sepakat?

Kesepakatan apa yang ingin dibicarakan? "

Qing Shui tersenyum, melewati wanita itu dan menuju ke kamar tidur.

"Jangan khawatir, kamu pasti tidak akan rugi.

Dan itu adalah sesuatu yang dapat Anda capai dengan mudah. ​​"

Setelah melihat sikap Qing Shui, wanita itu merasa akan agak sulit membuatnya setuju.

Bagaimanapun, untuk mencapai banyak hal di usia mudanya, dia tidak akan semudah itu meyakinkan untuk menyetujui kondisinya.

Mengatakan itu, wanita itu memandang Qing Shui dengan alisnya sedikit dirajut.

Dia pernah berjanji kepada kepala klan bahwa dia pasti akan menyelesaikannya.

Selama dia bisa menyelesaikan ini, dia tidak akan lagi berhutang budi kepada Feng Clan, dia tidak perlu lagi menahan gangguannya, dan dia akan bisa menolaknya.

Wanita itu mengikuti Qing Shui ke kamar tidur saat dia terus menatapnya dalam diam, memberikan perasaan bahwa dia tidak akan pergi sampai dia setuju.

Awalnya, kamar tidur itu tidak terlalu besar.

Qing Shui memandangi wanita ini yang memiliki daya tarik yang fatal baginya, watak yang dewasa dan anggun.

Terutama sepasang mata yang tidak bisa dijelaskan Qing Shui.

Mereka seolah-olah telah melihat banyak hal dalam hidup, namun tampak berpengetahuan luas, anggun, dan kesepian…

"Apa yang bisa kamu tawarkan padaku?"

Qing Shui mengambil kesempatan untuk melihat seluruh sosok cantiknya saat dia berbicara, tatapannya yang keterlaluan menyebabkan wanita itu mengerutkan alisnya.

"Uang, seni bela diri, ramuan obat, harta langka dan berharga … Aku bisa memuaskan semua keinginanmu," jawabnya, mengangkat kepalanya untuk melihat Qing Shui.

Dia belum pernah berbicara dengan pria seperti ini sebelumnya, dan belum pernah diperlakukan seperti ini sebelumnya.

"Meskipun aku juga tertarik pada itu, ada satu hal yang bahkan lebih menarik."

Qing Shui menyeringai, matanya menatap mata indah wanita itu yang memabukkan.

Wanita itu sangat cerdas.

Meskipun sangat jelas, dia masih bertindak tanpa sadar, dan membawa secercah harapan.

"Apa yang kamu inginkan?

Silakan katakan itu.

Jika itu dalam kemampuan saya, saya akan melakukan yang terbaik untuk memuaskan Anda, "katanya santai.

"Saya mau kamu!"

Qing Shui berkata dengan tegas sambil tersenyum.

Qing Shui sangat tenang saat mengatakan ini.

Saat pertama kali melihat wanita ini, dia sudah merasa sangat aneh.

Dia adalah segala sesuatu yang dia suka dari seorang wanita, tidak peduli apakah itu penampilannya, perasaannya, wataknya, dan ekspresi yang dia tunjukkan.

Semua ini sudah cukup.

Seorang wanita yang setidaknya merupakan Raja Bela Diri kelas 4, di atas poin di atas, dia dianggap sebagai kecantikan kelas atas.

Sementara wanita itu sudah menebak jawabannya, dia masih berdiri di sana dengan linglung, menatap Qing Shui dengan diam-diam, ekspresi tatapannya berubah menjadi jijik.

"Selama ada orang dari Starday Hall yang menantangmu, kamu harus mengalahkan mereka.

Kecuali Feng Wuji dari Feng Clan.

Saat dia menantang Anda, Anda tidak boleh mengalahkannya.

Aku akan berjanji kepadamu selama kamu menjanjikanku kondisi ini. "

Ketika dia pertama kali melihat Qing Shui, dia berpikir bahwa dia mempesona, seperti cahaya bintang.

Tetapi sekarang, dia menemukan bahwa dia juga pria yang kasar;

seekor hewan yang berpikir dengan setengah bagian bawah tubuhnya, dan kesan baik yang dia miliki tentangnya jatuh ke titik terendah, meskipun sudah mempersiapkan skenario terburuk yang mungkin terjadi.

Dia telah memikirkan beberapa obat berharga dan hal-hal lain untuk ditawarkan, tetapi ketika dia melihat tatapan bertekad Qing Shui, dan terutama setelah dia mengatakan bahwa dia "menginginkannya", dia tahu hasilnya.

Dia tidak ingin menikah dengan Feng Wuji.

Jika dia tidak melunasi utangnya kepada Feng Clan, dia pasti tidak akan bisa menolak permintaan Feng Wuji.

Jika ternyata seperti itu, dia lebih suka membiarkan pria yang dia pikir baik ini memiliki keuntungan, meskipun dia merasa jijik hanya dengan melihatnya.

Qing Shui awalnya hanya ingin membuat hal-hal sedikit sulit baginya pada awalnya.

Dia tidak tahu mengapa dia merasa marah melihat tatapan jijiknya.

Situasi seperti itu jarang terjadi.

Ini adalah pola pikir inferiornya dari kehidupan sebelumnya.

Persis seperti dalam kehidupan sebelumnya ketika dia melihat wanita yang sedikit kaya, wanita yang berada di luar jangkauannya, terutama wanita jalang yang menjalani kehidupan pelacur tetapi mengharapkan monumen kesucian mereka.

Ekspresi wanita itu menyebabkan pola pikir inferior Qing Shui memberontak.

Dalam kehidupan sebelumnya, tidak ada yang bisa dia lakukan.

Tapi sekarang, wanita ini memohon padanya, dan meskipun dia mungkin memiliki beberapa masalah tersembunyi untuk dijanjikan, ini tidak lagi penting.

Seseorang dengan kecantikannya seharusnya sudah diperankan oleh orang lain di Feng Clan, dan itu bahkan mungkin bukan hanya oleh satu orang.

Dia hanya akan menganggapnya sebagai ventilasi.

Qing Shui mengangkat pandangannya untuk menatapnya.

"Saya berjanji kepadamu!

Sekarang bantu aku melepas pakaianku! "

Qing Shui berdiri di samping tempat tidur, mengulurkan tangannya ke samping.

Dia tidak tahu bahwa ada nada balas dendam dalam nada suaranya.

Tatapan tumpul wanita itu berubah lebih menjadi ketidakpedulian, dan setelah lama melihat Qing Shui, dia perlahan berjalan.

Aroma ringan menyebar ke hidungnya.

Sosok tinggi wanita itu hanya setengah kepala lebih pendek darinya, tapi dengan rambut terangkat, tinggi mereka hampir serasi.

Leher ramping dan jepit rambutnya yang sepertinya untuk wanita bermartabat semakin meningkatkan tingkat keseksian dan keanggunannya!

Wanita itu tidak melihat tatapan Qing Shui, tetapi mengulurkan tangan putih rampingnya, melepaskan pakaian Qing Shui sambil gemetar.

Penampilannya yang canggung dan gemetar memberi Qing Shui perasaan yang berbeda.

Ini adalah pertama kalinya Qing Shui menikmati perawatan seperti itu, dan dengan kecantikan yang luar biasa, seorang wanita dewasa dengan ketenangan dan martabat yang luar biasa.

Puncak gunung wanita itu bergetar.

Saat wanita itu melepaskan dua lapis pakaiannya, dia mengulurkan tangan untuk meraih salah satu payudaranya yang tidak pas dengan tangannya, kelima jarinya menggali perasaan indah yang sulit untuk dijelaskan.

Tubuh wanita itu tiba-tiba bergetar, dan tangannya yang melepaskan pakaian Qing Shui berhenti.

Dia bahkan mundur selangkah, tetapi berhasil menghentikan dirinya sendiri.

Menundukkan kepalanya, rona merah telah mewarnai telinganya yang lembut, dan dia mengeluarkan suara kejutan samar dari hidungnya!

Sebelumnya, Qing Shui dibangunkan oleh Huoyun Liu-Li, dan sekarang dia semakin gelisah, menguleni tanpa peduli, mencubit kedua puncak dengan kedua tangannya.

Tubuh wanita itu sekali lagi bergetar.

Pakaian luar Qing Shui sudah dilepas, dan tenda yang keterlaluan berdiri di bagian bawahnya, menyentuh perut lembut wanita itu!

"Sizzz ~!"

Qing Shui merobek atasan wanita itu menjadi beberapa bagian!

Ahhh!

Wanita itu akhirnya tidak berhasil menahan tangisan keterkejutannya, dan mundur selangkah dengan cemas.

Dia mengangkat kepalanya untuk melihat Qing Shui, bingung, kulit lembut seputih saljunya memancarkan cahaya indah seperti batu giok.

Sepasang bola salju indah di dadanya bergetar, dan wanita itu menutupinya dengan cemas, tetapi gagal melakukannya!

Dua titik merah muda yang tidak jelas itu sangat menawan.

Qing Shui sudah diliputi oleh nafsu, mengulurkan tangannya untuk perlahan-lahan menjauh dari tangan wanita yang dia gunakan untuk memblokir, menatap payudara yang bulat dan indah.