Ancient Strengthening Technique – Chapter 321

shadow

Ancient Strengthening Technique – Chapter 321

Chapter 321 Gelombang Keempat, Tantangan, Elemen Tanah, Teknik Pembesaran Lengan.

Chapter 321 – Gelombang Keempat, Tantangan, Elemen Tanah, Teknik Pembesaran Lengan

Dengan akumulasi dua ratus kali lipat Buddha Emas, serangan yang dikirim Qing Shui sebenarnya adalah gelombang ketiga dari Telapak Buddha Emas!

Tidak, bukan gelombang ketiga.

Dia hampir tidak bisa menembus batas gelombang ketiga dan mencapai gelombang keempat!

Namun, meskipun kekuatan serangan itu hampir tidak bisa dianggap pada level gelombang keempat, Qing Shui sudah sangat gembira.

"Saya melihatnya sekarang.

Saya akhirnya mengerti intinya, "Qing Shui merenung.

Qing Shui tidak tahu bagaimana pencipta Tapak Buddha Emas Sembilan Gelombang melakukannya, tetapi dia samar-samar bisa merasakan bahwa jika dia ingin mencapai Gelombang Kesembilan, pertama-tama dia harus memahami sepenuhnya dan menjadi seratus persen mahir dengan Jejak Telapak Seribu Buddha.

Qing Shui menyadari bahwa Waves Essence dari kedua teknik sebenarnya bisa saling menumpuk.

Saat itu ketika dia menerobos gelombang ketiga, itu juga karena Jejak Seribu Buddha.

Sekarang untuk Gelombang Keempat, itu juga karena itu.

Meskipun Jejak Telapak Seribu Buddha mungkin tidak seratus persen mirip dengan teknik Telapak Tangan Buddha Emas Sembilan Gelombang, mereka pasti berbagi akar yang sama.

Qing Shui dengan susah payah menggunakan Gelombang Keempat.

Meskipun dia baru saja menerobos, dia bisa merasakan bahwa kekuatan gelombang keempat berkali-kali lebih kuat dibandingkan dengan puncak gelombang ketiga.

Anehnya, dia bisa merasakan bahwa hambatan untuk menaikkan level gelombang keempat ada di awal daripada di tahap akhir sebelum mencapai Puncak.

Jika dia bisa memecahkan hambatan, kecepatan latihan gelombang keempatnya pasti akan meningkat dan menjadi lebih mudah dan lebih mudah.

Sebagai seseorang yang tidak takut bekerja keras, Qing Shui mulai dengan tekun berlatih ini.

Lagipula, melatih [Teknik Pedang Dasar] ke Alam Kabur adalah indikator yang sangat baik tentang seberapa banyak usaha yang telah dia lakukan.

Berpikir kembali, kali ini, manfaat yang diperoleh dari Duo Kultivasi tidak bisa dianggap cukup besar.

Qing Shui tersenyum sambil terus berlatih semua tekniknya … pedang, tinju, alkimia, gerakan, bentuk, dan bahkan keterampilan memasaknya.

Setelah istirahat, Qing Shui menyadari bahwa dia sekarang benar-benar ahli dalam banyak hal.

Setelah keluar dari ranah spasialnya, bulan terang sudah naik tinggi di langit.

Melihat selimut dan selimut tempat tidur yang kusut, Qing Shui teringat pada wanita itu dari sebelumnya.

Siapa wanita itu sebelumnya?

Pertanyaan ini terus melintas di benaknya.

Dan yang lebih penting, wanita itu masih perawan!

Tidak mudah bagi seorang wanita untuk menjaga tubuhnya seperti batu giok jika dia berasal dari klan biasa.

Latar belakangnya pasti luar biasa.

Tapi kenapa dia mau melakukan itu untuk Feng Clan?

Mungkinkah dia adalah anggota Feng Clan?

"Hmm, dia masih sangat muda.

Jika dia berasal dari Feng Clan, dia bisa bersaing untuk posisi Kepala Murid.

Mengapa dia perlu melakukan ini? "

Qing Shui tidak bisa memahaminya.

Jika mereka ingin mengubah Starday Hall, mereka tidak perlu menggunakan metode memutar seperti itu …

Atau mungkin itu karena dia mengalahkan Song Lang dan berasal dari Starmoon Hall.

Jadi Feng Clan membuat jebakan kecantikan untuk memikatnya masuk…?

Bulan menyinari langit dan daratan disinari cahaya bulan yang murni dan tenang.

Qing Shui tidak tidur karena sudah larut pagi, jadi dia kembali ke alam Violet Jade Immortal untuk berkultivasi.

Sama seperti ini, setengah bulan berlalu dengan damai dan tidak ada yang datang untuk menantangnya.

Tepat ketika Qing Shui menikmati kedamaian, di tengah rutinitas paginya di lapangan umum, penantang pertama tiba-tiba muncul.

Ini adalah pria yang tegap dan tegap yang terlihat cukup tua bagi Qing Shui.

Namun, setelah mempelajari penampilan orang lain di Starday Hall, dia menyadari bahwa orang ini hanya dewasa dalam penampilannya tetapi bukan usianya.

Saya ingin menantang Anda.

Sebuah suara yang jelas dan nyaring seperti singa yang mengaum terdengar.

Aura yang kuat bisa dirasakan keluar darinya.

Dia jelas seseorang dari Starday Hall.

Qing Shui meliriknya, sebelum menutup matanya, tidak repot-repot menjawab.

"Mengapa?

Apakah kamu takut?

Apakah kamu tidak punya nyali? "

Pria berotot itu meraung lebih keras setelah melihat bagaimana Qing Shui mengabaikannya.

Qing Shui tidak menghentikan gerakannya.

Dengan mata tertutup, dia melanjutkan latihan posisi Taichi-nya, gerakannya setenang air, seolah-olah dia tidak akan terpengaruh oleh kekuatan luar.

Ini adalah semacam penghinaan, setidaknya itulah yang dirasakan penantang itu.

"Kamu pikir kamu ini siapa, dasar omong kosong?

Apakah Anda bahkan cocok untuk menantangnya? "

Beberapa murid dari Starmoon Hall berteriak menanggapi.

"Ya, menurutmu apakah karena Qing Shui baik hati dan tidak mau melukai orang sehingga kalian dapat terus menantangnya lagi dan lagi dan lagi?"

Orang lain memanggil.

"Ya, Bai senior benar.

Orang-orang ini semua adalah karakter keji.

Sosok berotot itu bernama Zhao Wuyuan.

Kekuatannya agak lebih tinggi dibandingkan dengan Song Lang.

Mereka jelas bersiap untuk melawan Qing Shui dalam pertarungan round-robin, mungkin mengirim sepuluh atau ratusan orang mereka melawan satu. "

Orang lain mendengus dengan jijik.

Pria berotot bernama Zhao Wuyuan memegang palu kembar raksasa di tangannya.

Palu berwarna emas berkilauan dengan gemerlap di bawah sinar matahari pagi, memberikan aura yang menakutkan.

"Saya lebih kuat dari Song Lang," Zhao Wuyuan membenarkan, menjawab pertanyaan kerumunan seolah-olah dia memberikan peringatan kepada Qing Shui.

"Apakah kamu yakin ingin menantangku?"

Mata Qing Shui terbuka.

"Ya, saya akan melakukan yang terbaik.

Aku tidak akan goyah bahkan jika aku mati. "

Zhao Wuyuan mengangkat palu saat urat hijau di lengannya bergerak.

Resolusi di matanya sangat ditentukan, namun ada juga cahaya yang tidak diketahui yang menyebabkan Qing Shui sedikit bingung.

Qing Shui menatap Zhao Wuyuan saat dia menjawab, "Tidak peduli berapa banyak orang yang datang dan menantangku.

Saya hanya punya satu syarat.

Keluarkan sesuatu yang dapat menarik perhatian saya untuk taruhannya dan juga, jangan menyalahkan saya jika Anda mati. "

Kata-kata kasual Qing Shui mengandung sedikit niat membunuh.

Kejam dan tegas, ini adalah sesuatu yang diputuskan Qing Shui.

Jika dia perlu membunuh seratus penantang untuk memperingatkan sisanya, dia akan melakukannya tanpa ragu-ragu.

Jika tidak, dia mungkin akan kesal sampai mati dengan banyaknya orang yang menantangnya setiap hari.

Zhao Wuyuan terdiam.

Hatinya menggigil ketika dia merasakan niat membunuh dingin yang dipancarkan Qing Shui ketika dia mengucapkan kata-kata itu.

Banyak orang mengatakan bahwa mereka tidak takut mati, tetapi berapa banyak yang benar-benar dapat menghadapi kematian dengan tenang ketika datang untuk menjangkau mereka?

"Apa yang bisa kita gunakan sebagai taruhan?"

Zhao Wuyuan balas menatap Qing Shui, melihat para pendukungnya dari Starday Hall sebelum mengertakkan gigi dan berbicara.

"Uang.

Harta Karun.

Wanita.

Selama mereka bisa menarik perhatian saya. "

Qing Shui tersenyum.

Zhao Wuyuan mengerutkan kening, dia tidak tahu bagaimana harus bereaksi.

Saat dia ingin mengatakan sesuatu, Qing Shui menyela.

"Karena Anda dianggap sebagai penantang pertama, saya akan memberi Anda wajah.

Aku tidak akan membunuhmu.

Anda bisa menggunakan kedua lengan Anda sebagai taruhan.

Jika kalah, lumpuhkan lenganmu sendiri.

Oh, tapi jika kamu ingin aku melumpuhkan mereka untukmu maka aku juga tidak keberatan.

Aku bahkan akan melayaniku dan melumpuhkan kedua kakimu untukmu. "

Sikapnya yang santai dan acuh tak acuh menyebabkan mereka yang menonton merasakan hawa dingin di punggung mereka.

Apakah ini berarti bahwa bahkan jika tidak ada kebencian di antara mereka, semua penantangnya akan mati atau lumpuh?

"DIA PIKIR DIA INI?

Mengapa dia berbicara seperti dia pasti akan mengalahkan senior Zhao kita? "

Seseorang dari Starday Hall mendengus jijik.

"Yup yup, Senior Zhao, lumpuhkan dia!

Bunuh dia untuk kita!

Kami akan mendukungmu! "

Kemarahan yang disebabkan oleh kata-kata Qing Shui menyebabkan orang-orang dari Starday Hall bersatu.

Kilatan keringat terlihat di dahi Zhao Wuyuan.

Tangannya tanpa sadar gemetar saat dia dikejutkan oleh kepercayaan Qing Shui.

Dia mendasarkan keterampilan bela dirinya pada kedua lengannya, tetapi jika lengannya lumpuh, hidupnya pada dasarnya akan berakhir.

Zhao Wuyuan ragu-ragu.

"Kita akan lihat siapa yang bodoh nanti.

Qing Shui, jika Anda lumpuh, atau dipukuli sampai mati, Anda hanya bisa menyalahkan diri sendiri! "

Mereka dari Starday Hall mengutuk karena marah.

"Apakah Anda menerima kondisi saya?"

Qing Shui tersenyum pada Zhao Wuyuan.

"Bagaimana jika kamu yang kalah?"

Saat Zhao Wuyuan menanyakan ini, sebuah tekanan meledak darinya saat palu kembarnya memancarkan kekuatan yang mengerikan.

"Kaulah yang ingin menantangku.

Jika Anda menang, bukankah Anda sudah mencapai tujuan Anda?

Jika saya kalah, Anda dapat melakukan apapun yang Anda inginkan untuk saya, "jawab Qing Shui dengan acuh tak acuh.

"Baik, saya setuju.

Ayo berjuang!"

Zhao Wuyuan mengacungkan palu kembarnya saat dia mengeluarkan raungan yang kuat.

Kekuatan Qing Shui saat ini telah mengalami peningkatan yang luar biasa.

Di puncak lapisan ke-4 Teknik Penguatan Kuno, kekuatannya bahkan tidak bisa dibandingkan dengan sebelumnya.

Dia telah mengalami peningkatan kualitatif dan yang lebih penting, Qing Shui tahu bahwa lawannya tidak terlalu unggul dalam kecepatan.

Melihat palu raksasa yang dia pegang, jelas sekali bahwa lawannya memilih untuk mengkhususkan diri pada kekuatan daripada kecepatan.

"Hmm aku akan menggunakan telapak tanganku saja.

Kamu bisa pergi ke depan dan cepat, aku masih punya sesuatu nanti, "Qing Shui dengan santai menggulung lengan bajunya saat dia berkata dengan udara bosan.

Aura yang dipancarkan Qing Shui seperti gunung yang menjulang tinggi, dan selain keadaan batin ‘Tak tergoyahkan seperti Pegunungan’, tekanan yang keluar darinya membuatnya menjadi fokus perhatian orang banyak.

Zhao Wuyuan melirik Qing Shui saat dia menjawab, "Karena ini masalahnya, saya tidak akan membuang waktu lagi.

Saya hanya ahli dalam penggunaan palu kembar saya.

Saya tidak akan melepaskan mereka bahkan jika Anda ingin bertarung dengan tangan kosong. "

"Tentu.

Percepat."

Qing Shui maju setengah langkah.

Zhao Wuyuan tidak menjawab.

Pancaran keemasan meledak dari palu kembarnya, menyebabkan banyak orang berteriak kagum.

"Wow!

Itu sebenarnya teknik tingkat legendaris!

Teknik Kelas Legendaris Elemen Tanah! "

Seorang pria dengan mata tajam berteriak kegirangan.

Qing Shui merenungkan Zhao Wuyuan yang tegap dan berotot.

Jadi itu karena dia mengembangkan teknik Elemen Tanah tingkat legendaris, dia memilih untuk menggunakan palu kembar.

Sayang sekali kekuatan Zhao terlalu jauh dibandingkan dengan Xiantian Qi berwarna kuning tanah miliknya sendiri.

ARGH!

Zhao Wuyuan tiba-tiba memberikan teriakan keras saat dia tiba-tiba mengangkat kedua palu di udara.

Saat berikutnya, lengannya membengkak, saat itu membesar menjadi dua kali ukuran dibandingkan dengan ukuran lengan aslinya.

Elemen Tanah, Teknik Pembesaran Lengan!

Seorang murid Starday Hall berteriak kegirangan.