Ancient Strengthening Technique – Chapter 329

shadow

Ancient Strengthening Technique – Chapter 329

Chapter 329 Level 4 dari Soulshake Bell, Tantangan dari Menara Pedang.

Chapter 329 – Soulshake Bell Level 4, Tantangan dari Menara Pedang

Tahun Baru berlalu dengan cepat.

Terakhir kali Feng Wuji mengizinkan banyak orang untuk memanfaatkan kesempatan, jadi ketika mereka melihat Qing Shui melakukan senam pagi di lapangan umum beberapa hari sebelum tahun baru, mereka naik dan menantangnya dengan berani dan bermartabat.

Beberapa bahkan menantangnya tanpa senjata demi keadilan.

Qing Shui secara alami menerima tantangan mereka.

Dia menggunakan senjatanya dan dengan satu gerakan, memotong lengan satu orang.

Qing Shui memotongnya dari bahu orang itu.

Orang kedua tidak mau menyerah dan maju.

Salah satu kakinya terpotong.

Sisanya tidak berani maju karena tidak ada yang bisa melawan gerakan Qing Shui.

Itu adalah konsep yang konyol karena Qing Shui memiliki tingkat kekuatan dan kekuatan yang lebih tinggi daripada yang lain.

Yang paling penting, skill pedangnya luar biasa.

Gerakan pedang yang sederhana dan ringkas, yang paling langsung namun tidak bisa dipercaya oleh semua orang.

Kebanyakan orang bisa melihat sumber dari teknik itu.

Intinya, mereka yang menggunakan pedang dan mereka yang tidak akan dapat mengetahui bahwa itu adalah jurus dari <Basic Sword Techniques – Intermediate>.

Meskipun gerakannya terlihat sedikit lebih tajam, itu masih merupakan gerakan pedang dasar.

Tapi yang tidak bisa dipercaya kebanyakan orang adalah bagaimana teknik pedang dasar itu bisa menciptakan efek seperti itu.

Betapa sebuah gerakan sederhana mampu memberikan hasil yang luar biasa, dan mengubah hal biasa menjadi luar biasa.

Kali ini, reputasi Qing Shui secara resmi meletakkan fondasi pada posisi generasi muda murid di Istana Surgawi.

Terakhir kali, meskipun Qing Shui pernah bertarung tanpa senjata melawan banyak lawan pada saat yang sama, dia masih keluar sebagai pemenang.

Banyak orang awalnya mengira bahwa kungfu Qing Shui didasarkan pada tinjunya, karena dia akan berlatih tinjunya di lapangan umum setiap hari.

Meskipun beberapa orang pernah melihat Qing Shui berlatih Seni Pedang Istana Surgawi, mereka masih berpikir bahwa latihan utama Qing Shui adalah dengan tinjunya.

Tapi sekarang semua orang tahu Qing Shui sepertinya telah mencapai penguasaan yang lebih dalam dengan pedangnya.

Sebenarnya, Qing Shui telah menguasai <Teknik Pedang Dasar – Menengah> untuk mencapai Alam Yang Tidak Jelas.

Selain itu, itu juga menjadi cepat dan ganas setelah tubuhnya menunjukkan aliran kebenaran yang tidak terlalu kuat yang membangkitkan rasa kagum.

Dengan perbandingan itu, bagaimanapun juga, Feng Wuji jelas jauh lebih kuat dari orang-orang yang lumpuh ini.

Meskipun Qing Shui berhasil menakut-nakuti lawan-lawannya, mereka juga menyebabkan banyak masalah baginya.

Feng Wuji mendapatkan keinginannya dan menjadi murid dari Starmoon Hall’s Chief.

Ketika dia mendengar berita itu, Qing Shui tahu bahwa dia telah membayar kembali kesepakatan wanita itu dengan cara tertentu.

Waktu selalu terburu-buru dan tidak menunggu siapa pun.

Hari ini sudah hari kelima tahun baru lunar.

Qing Shui masih menjalani kehidupannya yang monoton, berlatih dengan tekun setiap hari.

Di dalam Alam Violet Jade Immortal, Qing Shui menyempurnakan Soulshake Bell.

Tidak peduli seberapa sibuknya dia, dia akan terus memperbaiki loncengnya.

Ini mungkin pijakan dasarnya di Benua Greencloud di masa depan.

Bagaimanapun, dia yang memiliki binatang terbang hanya perlu memiliki Soulshake Bell, dan dia tidak perlu takut pada mereka yang berada di bawah level Martial Saint.

Qing Shui sudah mati rasa, seperti dia hanya ingin menyelesaikan misi yang melelahkan.

Itu adalah kebiasaan untuk terus menyempurnakan Soulshake Bell setiap hari, tetapi seiring berjalannya waktu, dia masih tidak bisa meningkatkannya.

Pada akhirnya, Qing Shui mungkin juga tidak memikirkannya lagi.

Saat waktunya tiba, itu akan tiba.

Namun, ketika Qing Shui kehilangan hitungan berapa kali dia memperbaiki bel, cahaya ungu yang akrab itu tiba-tiba bersinar, yang membuatnya bersukacita karena kegembiraan.

Soulshake Bell berwarna ungu yang indah tiba-tiba menjadi lebih cerah, kecerahannya menjadi lebih kuat, dan lebih kuat …

"Apakah sudah ditingkatkan?"

Qing Shui secara membabi buta melihat Soulshake Bell yang terpancar di tangannya dan tidak bisa mempercayainya.

Ini adalah bel yang ditingkatkan.

Pikirannya menjadi kosong sesaat.

Dia menggunakan Teknik Penglihatan Surga pada Lonceng Jiwa Ungu!

Soulshake Bell, Level 4, kesempatan untuk mengarahkan monster dalam jarak lima ratus meter ke dalam kegilaan dan apakah teman atau musuh, mereka akan menyerang semua yang ada di dekat mereka dalam hiruk-pikuk.

Ada kemungkinan membuat binatang ketakutan dan mati seketika.

Saat Qing Shui melihat atributnya, dia menyadari bahwa jaraknya meningkat.

Tapi ada satu bagian yang membingungkan;

tidak ada tingkat keberhasilan sama sekali.

Meskipun dia telah menguji perkiraan tingkat keberhasilan terakhir kali, itu tidak cukup akurat.

Tapi ada kemungkinan binatang itu ketakutan dan mati seketika.

Namun, Qing Shui merasa jika levelnya meningkat, tingkat keberhasilannya juga akan meningkat.

Jumlah peluang penyulingan meningkat hingga empat puluh kali sehari.

Tapi dia tahu bahwa jika bel ditingkatkan ke Level 5, setidaknya itu akan membutuhkan waktu satu tahun di alam ungu.

Itu tebakan aslinya.

Tapi Alam Violet Jade Immortal telah ditingkatkan ke Level 5.

Jadi waktu yang dibutuhkan untuk meningkatkan lonceng dipersingkat, tetapi pasti tidak akan kurang dari setengah tahun.

Penumpukan salju bisa dilihat di atas beberapa gunung dari hujan salju terakhir.

Meskipun salju berada di bawah sinar matahari, itu tidak meleleh.

Sebaliknya, itu membuat pegunungan seputih salju murni terlihat sangat indah.

"Cepat pergi ke Aula Harta Karun Lingxiao, aku mendengar orang-orang dari Menara Pedang datang untuk belajar dan bertukar pikiran dengan orang-orang kita di Aula Surgawi.

Ini adalah kesempatan yang tidak boleh dilewatkan.

Aku tidak tepat waktu beberapa kali terakhir. "

Sebuah suara terdengar di telinga Qing Shui, yang membuatnya berhenti.

Qing Shui dikatakan orang terakhir yang mendengar berita di Istana Surgawi.

Tidak heran jika pagi ini tidak banyak orang.

Tahun baru baru saja berlalu.

Banyak murid belum kembali.

Mungkinkah Menara Pedang datang untuk memanfaatkan kesempatan itu?

Menara Pedang, Qing Shui mendengarnya berkali-kali sebelumnya.

Misalnya, karena orang tua buta dari Sekte Pedang Abadi bergabung dengan ‘Menara Pedang Berat’ dari Menara Pedang, dia mampu meninggalkan masa magangnya di Istana Surgawi dan menantang Canghai.

Dan karena ini, Canghai Mingyue ingin memusnahkan Rumah Pedang Berat di Menara Pedang.

Orang yang baru saja berbicara sudah pergi.

Qing Shui tidak dapat memahami interaksi antara Menara Pedang dan Istana Surgawi, tetapi dia bosan dan tidak ada hubungannya, jadi dia pergi ke Balai Harta Karun Lingxiao.

Setelah dia keluar dari Starmoon Hall, Qing Shui dapat melihat bahwa orang-orang bergegas satu per satu menuju Lingxiao Treasure Hall.

Sepertinya beritanya menyebar dengan cepat.

Saat dia mencapai lapangan umum di Lingxiao Treasure Hall, dia melihat cukup banyak orang yang bergerak.

Sudah ada banyak orang, dan mereka ada di mana-mana.

Banyak orang merasa bahwa Qing Shui bukanlah orang biasa ketika mereka melihatnya.

Tapi kebanyakan dari mereka hanya mendengar rumor tentang dia, jadi tidak ada yang mengatakan apapun tentang dia.

Namun, Qing Shui dapat melihat beberapa orang yang mempesona, dan mereka dapat dihitung sebagai bagian dari generasi muda!

Karena mereka juga menarik perhatian, dan mereka dikelilingi oleh orang-orang seperti banyak sekali bintang yang mengelilingi bulan.

"Wow, itu Jin Changzheng dari Ruang Audiensi Kaisar, keren sekali!"

Seorang wanita cantik yang mengenakan pakaian dari Constellation Hall melihat dari jauh sambil bergumam.

Dari semua tempat, wanita ini harus berada di samping Qing Shui.

Sosoknya tidak buruk, dan penampilannya juga tidak buruk.

Qing Shui menelusuri pandangannya ke arah seorang pria yang memiliki seluruh tubuh baju besi emas.

Dia adalah seorang dewasa muda, dan memberikan perasaan maskulinitas.

Dia memiliki senyuman seterang matahari, yang membuat orang merasa senang.

Tidak ada yang akan membenci pria seperti ini, apakah mereka pria atau wanita.

Ukuran matanya pas.

Dia memiliki senyum tipis, yang memperlihatkan setengah dari giginya yang putih rapi.

Selain itu, baju besi pertempuran emasnya tampak luar biasa, seperti dewa yang turun dari dunia abadi.

Qing Shui memandangi pria bernama Jin Changzheng, lalu dia melirik pakaian Starmoon Hall miliknya yang tipis dan biasa.

Aura Qing Shu masih mendominasi, tetapi pakaian ini terasa kurang mengesankan dan kuat dibandingkan dengan baju besi Jin Changzheng.

"Siapa Jin Changzheng?

Apakah dia terkenal? "

Qing Shui bertanya pada wanita dengan bakat yang cukup bagus di sampingnya.

Wanita itu menoleh dan menatap Qing Shui dengan heran, dari penghinaan awal dan kemudian kebingungan.

Tapi dengan sangat cepat, dia melihat pria yang mempesona itu dari jauh.

"Jin Changzheng adalah tuan muda Keluarga Jin dari Ruang Pertemuan Kaisar.

Dia juga calon kepala sekolah keluarga Jin dan penerus Aula Audiensi Kaisar di masa depan, "kata wanita itu dengan lembut.

Dia tidak melihat Qing Shui setelah itu, dan terus mengalihkan semua pandangannya pada Jin Changzheng.

Qing Shui menggosok hidungnya.

Jadi, seperti inilah rasanya diabaikan.

Qing Shui mengangkat bahu dan memfokuskan pandangannya ke ujung.

Ada juga seorang pria muda yang dikelilingi oleh kerumunan orang.

Qing Shui tidak tertarik dengan yang ini.

Dia memiliki sikap yang sangat tajam, seperti pedang terhunus, gesit dan ganas.

Meskipun Qing Shui tidak terlalu mendiskriminasi orang-orang yang mencolok ini, dia tidak tertarik pada mereka.

Dia mengalihkan pandangannya ke tempat lain.

Orang-orang ini mudah dikenali, dan terlalu mencolok.

Dengan sangat cepat, Qing Shui menemukan yang lain.

Dia masih tidak menyukai yang ini.

Dia memiliki penampilan yang sopan, sepasang mata yang dalam yang selalu membawa senyuman yang memabukkan, tetapi dia memiliki karakteristik yang sangat lembut, yang memberikan perasaan ilusi pada orang-orang di sekitarnya.

Dua wanita cantik yang berdiri di sampingnya memiliki tubuh bergelombang yang halus, mata yang jernih seperti sutra, dan wajah yang menawan.

Setelah dia melihat pemuda itu sebentar, Qing Shui tertawa, karena dia tahu bahwa ini sebenarnya adalah pria dengan energi Yang yang tidak mencukupi, dan dia juga bisa mengatakan bahwa alasannya adalah kesenangan berlebihannya dalam kenikmatan seksual.

"Tidak heran apa kekurangannya yang dia klaim, dan apa yang tidak bisa dia lakukan, dia akan melakukannya dengan tekun."

Qing Shui tersenyum ketika dia melihat pria itu.

Sungguh luar biasa bahwa pria ini dapat melakukan hal-hal tersebut antara pria dan wanita, dan dia juga perlu mengonsumsi obat untuk melakukannya.

Misalnya, Diamond Pellet yang dia peroleh dari membunuh orang, tanpanya, dia hanya bisa menonton meski dia diberi wanita secantik bunga.

Yang paling bisa dia lakukan adalah menggerakkan mulut dan tangannya.

Benda di bawah sana tidak akan bereaksi.

Ada orang dimana-mana.

Qing Shui melihat Starday Hall tempat Feng Wuji berada saat ini.

Dia menyapu pandangannya dan tidak memperhatikan pemandangan yang tak terlupakan itu.

Meskipun Qing Shui mengatakan pada dirinya sendiri bahwa dia tidak berhutang apa pun padanya, dia mengatakan pada dirinya sendiri bahwa itu hanya kesepakatan, dan dia harus melupakannya sepenuhnya.

Qing Shui tidak melihat orang dari Menara Pedang.

Bagaimanapun, semua orang di sini mengenakan pakaian aula masing-masing dari Istana Surgawi.

Jika ada orang dari Menara Pedang, dia akan menemukan mereka.

"Orang-orang dari Menara Pedang telah tiba!"

seseorang secara acak berteriak sekarang.

Qing Shui juga mengikuti tatapan orang banyak dan melihat sekelompok ratusan orang yang mengenakan pakaian prajurit putih dengan pedang panjang pada mereka.

Setelah dia melihat pakaian mereka, Qing Shui merasa seperti mereka terlihat mirip dengan pakaian dari Sekte Pedang Abadi.

Di depan kelompok itu ada dua pria berusia tujuh puluhan.

Kepala mereka penuh dengan rambut putih sampai ke pinggang.

Di belakang, ada empat pria tua yang mirip, dan mereka terlihat tua dan tua, tapi mereka jelas kurang menawan dibandingkan dua pria di depan.

Lebih jauh ke belakang, ada belasan pria yang masih muda, setidaknya mereka terlihat termasuk dalam kategori muda.

Tapi semuanya tampak seperti penuh energi.

Kerumunan dari Istana Surgawi bergegas.

Istana Surgawi juga memiliki dua tetua tertinggi dan beberapa tetua yang keluar.

Qing Shui melihat Fei Wuji di antara kelompok yang lebih tua.

Brother Ying Kong, Brother Xue Guo, selamat datang!

Salah satu tetua garis depan berbicara dengan suara yang mengesankan.

Sepertinya dia akrab dengan pihak lain.