Ancient Strengthening Technique – Chapter 330

shadow

Ancient Strengthening Technique – Chapter 330

Chapter 330 Canghai Mingyue Menggantung di Seutas, Jalan Buntu.

330 – Canghai Mingyue Menggantung di Seutas, Jalan Buntu

"Haha, Saudara Long Ying, Saudara Qian Li, kita belum bertemu selama 20 tahun.

Tolong jangan tersinggung karena saya telah membawa orang-orang ke sini untuk kunjungan yang begitu mendadak, "seorang tua di kiri seberang tertawa terbahak-bahak.

"Tidak, ini biasa.

Terlebih lagi, kami sudah menerima pesan tersebut kemarin pagi.

Tidak bisakah Anda melihat betapa disambutnya Anda oleh murid-murid Istana Surgawi saya. "

"Haha, baiklah, mari tetap berpegang pada aturan lama.

9 putaran duel, 9 aula dari Istana Surgawi, 9 level dari Menara Pedang.

Baik itu menara atau aula, mari kita lihat siapa yang memiliki jumlah kemenangan terbanyak dalam 9 ronde, dan setiap orang hanya dapat berpartisipasi sekali. "

Orang tua di sebelah kiri dari Menara Pedang terkekeh.

"Mari kita lakukan ini menurut Brother Ying Kong, tapi seperti aturan lama, sejak Menara Pedang datang ke Istana Surgawi, Anda akan naik ke panggung terlebih dahulu menunggu selama 2 jam.

Begitu kompetisi dimulai, sulit untuk menghindari kematian dan cedera.

Jadi sesuai dengan aturan lama, mari kita coba mencegahnya, tapi bertanggung jawab atas hidup dan mati Anda. "

"Baiklah, mari kita hentikan pembicaraannya.

Luo Fei, naik ke atas panggung! "

"Iya!"

Seorang pria muda yang dipoles memegang Pedang Greenedge 3 inci dan berjalan menuju panggung pertempuran terbesar dan tertinggi di alun-alun.

Setiap langkahnya seperti gambol naga dan langkah harimau, sungguh tidak biasa.

"Saya Luo Fei dari Menara Pedang.

Saya telah cukup berani untuk berdiri di atas panggung ini dan berharap teman-teman dari Istana Surgawi akan berbaik hati untuk memberi saya beberapa petunjuk! "

Pria muda bernama Luo Fei membungkuk dan berkata dengan percaya diri.

Qing Shui melihat bahwa pemuda itu sebenarnya setingkat dengan Canghai Mingyue, kemampuannya di puncak Xiantian.

Dia masih tidak tahu tentang apa perdebatan antara Istana Surgawi dan Menara Pedang.

Ada keheningan, dan seorang pemuda dari Istana Surgawi naik, dengan cara yang sama memegang Pedang Greenedge 3 inci.

Qing Shui melihat bahwa kemampuannya juga berada di puncak Xiantian, tetapi sayangnya dia memiliki pengalaman bertarung yang jauh lebih sedikit – dia ditusuk dan terluka dalam waktu kurang dari 10 gerakan, sehingga dikalahkan!

Qing Shui memperhatikan bahwa ilmu pedang Luo Fei sangat terampil, gesit dan sangat cepat.

Ditambah dengan sepak terjangnya, dia tampak sangat bersemangat.

Diikuti dia adalah satu lagi, yang sayangnya menderita kekalahan setelah 30 gerakan.

Qing Shui menyadari bahwa pemuda dari Menara Pedang telah dengan sengaja memperlambat waktu;

dia akan membutuhkan waktu yang lebih singkat untuk menang jika bukan karena itu.

"Melindungi panggung ?!"

Qing Shui tahu alasannya.

Tiba-tiba, dia samar-samar mengingat percakapan di antara para lansia barusan.

Qing Shui menyaksikan ratusan peluang orang di sisi yang berlawanan, dan tahu bahwa mayoritas dari mereka ada di sini untuk melindungi panggung.

Setelah kekalahan ke-3, yang lain naik.

Qing Shui tersenyum.

Canghai Mingyue!

Meskipun dia juga berada di puncak Xiantian, Qing Shui tidak bisa membantu tetapi sedikit khawatir, meskipun mengetahui bahwa Canghai Mingyue seharusnya tidak kalah jika tidak ada hal-hal tak terduga yang terjadi.

Langkah Cloudmist!

Canghai Mingyue tidak mengucapkan sepatah kata pun tetapi segera memulai dengan Langkah Cloudmist, pedang panjang di tangannya melakukan Tarian Pedang yang akrab dengan Qing Shui.

Sword Dance!

Canghai Mingyue dilatih dalam Tarian Pedang, dan menjadi wanita cantik yang bisa menggulingkan negara bagian dan kota, gerakan pedangnya membuat semua orang di bawah panas!

"Terlalu cantik, Dewi!"

"Kenapa aku tidak tahu bahwa Istana Surgawi memiliki wanita yang begitu cantik, sepertinya dia dari Misty Hall."

"Jika saya punya istri seperti itu, biarkan saya bersamanya selama sehari.

Tidak, setengah hari dan aku akan cukup puas untuk segera mati. "

、、、、、、、、、、、、、、、、、、、、、、、、

Qing Shui menyaksikan pedang Canghai Mingyue bergerak dan dengan jelas menanamkannya ke dalam pikirannya, setiap gerakan dan setiap teknik, serta sikapnya yang menakjubkan saat dia menarik setiap ayunan.

Dia anggun dan cantik tanpa kehilangan ketajamannya!

Dia kemudian menikamnya saat dia menatap kosong dan sorakan keras meledak dari kerumunan.

Pemuda Menara Pedang bernama Luo Fei jatuh, dan digantikan oleh pemuda lainnya.

Qing Shui menggosok hidungnya dan tertawa, pemuda itu tersipu begitu keras sehingga dia tidak berani melihat Canghai Mingyue.

Qing Shui merasa sulit untuk percaya bahwa ada orang yang sangat langka;

bagaimana dia bisa bertarung ketika dia bahkan tidak berani untuk melihat!

Penampilannya diikuti oleh semburan ejekan dan celaan dari bawah!

"Sialan, saudara laki-laki itu harus turun dan tidak mempermalukan Menara Pedang, dia mempermalukan kita para pria!"

seseorang berteriak.

Pemuda itu tidak mengecewakan penonton dan mengaku kalah bahkan sebelum langkah ketiga…

Setelah itu, dua lagi dari Menara Pedang naik.

Keduanya berada di puncak Xiantian, sehingga sulit bagi mereka untuk meraih kemenangan melawan Canghai Mingyue.

Pertempuran ini sendiri sudah membuat Canghai Mingyue terkenal di Istana Surgawi.

Bukan keahlian bela dirinya, tapi kecantikan dan pesonanya yang sempurna yang membuat lawannya menyerah tanpa bertarung!

Satu lagi dari Menara Pedang muncul.

Dia adalah seorang pria muda tinggi dan kekar yang tampak seperti macan tutul dan beruang hitam secara bersamaan, meskipun sosok kekar juga memberikan kesan yang kuat dan halus.

Dia mengenakan singlet yang terbuat dari kulit di tengah musim dingin dan lengan serta bahunya yang terbuka bersinar seperti batu black metal.

Dengan janggut keritingnya, sekilas sepertinya ada kekuatan menakutkan yang tersembunyi di dalam dirinya.

"Lawan dari Martial King Grade!"

Qing Shui mulai merasa tidak nyaman.

Rambut pria itu pendek dan hampir botak.

Bekas luka di kepalanya seperti akar dan cabang yang kusut dan matanya yang hitam tidak berperasaan.

"Ini buruk!"

Qing Shui menjadi cemas, seolah tidak ada yang bisa ikut campur begitu pria itu memasuki panggung.

Banyak orang lain mulai mengkhawatirkan Canghai Mingyue, dan gemerisik bisa terdengar di bawah.

"Sialan, kenapa ini" serigala haus darah ".

Di lain waktu, lima dari Murid Surgawi kita jatuh mati di tangannya, dan puluhan lainnya lumpuh.

Bahkan ada tiga wanita, semuanya mati!

Setiap kali dia muncul pasti ada kematian atau kelumpuhan, "seseorang berkomentar dengan cemas.

"Dia bahkan tidak dianggap manusia, tapi hewan berdarah dingin.

Kemampuannya luar biasa, terutama ketahanan dan penyembuhannya.

Mereka gila. "

、、、、、、、、、、、、、、、、

Pertarungan di atas panggung telah dimulai, tidak ada peluang seseorang di puncak Xiantian menang melawan Martial King!

Seseorang bisa menyerah.

Itu normal dan tidak ada yang akan menyalahkannya bahkan jika Canghai Mingyue menyerah sekarang.

Apalagi, sudah ada orang yang meneriakkannya dari bawah.

"Cantik, jangan biarkan dia memukulmu, dia terlalu kejam!"

Cantik, cepat menyerah atau ini akan terlambat!

、、、、、、、、、、、

Qing Shui tersenyum pahit, dan mengeluarkan pisau cukur daun willow buatan sendiri.

Dia tahu Canghai Mingyue tidak akan pernah mengaku kalah, itu adalah kebanggaan seorang seniman bela diri.

Begitu dia menyerah hari ini, dia tidak akan pernah memiliki kesempatan untuk mencoba Martial King Grade.

Qing Shui perlahan mendekati panggung pertempuran.

Kerumunan itu didorong oleh kekuatan tak terlihat Qing Shui!

Pria mirip serigala itu menyerang seperti badai petir yang dahsyat sejak awal.

Tangannya dari cakar putih keperakan yang menjulur sepanjang satu kaki, bersinar seperti cahaya musim dingin dan mengeluarkan rasa dingin yang membuat kulit seseorang berkontraksi lebih jauh di hari musim dingin ini.

"Ding!"

"Ding ding din…"

Pada awalnya, Canghai Mingyue seperti perahu kecil di lautan luas, tubuhnya menari di atas panggung seperti di atas.

Setiap gerakan dilakukan seolah-olah dia di ambang kematian.

Kali ini Canghai Mingyue tidak menggunakan Langkah Cloudmist, tetapi "Langkah Menari Bulan" yang dia latih sejak muda, nyaris tidak dapat mempertahankan dirinya dari serangan pemuda ini.

"Meninggal dunia!"

Lengan Canghai Mingyue robek, memperlihatkan luka berdarah yang dalam saat dia dengan cepat mundur.

Namun, sudah terlambat.

Bayangan cahaya musim dingin menutupi niat membunuh pemuda itu dan meluncur ke tenggorokan Canghai Mingyue.

Hobi dari "Serigala Haus Darah" adalah melihat muncrat darah di saat-saat terakhir dalam hidup seorang wanita!

Semakin cantik wanita itu, semakin banyak kesenangan yang dia rasakan.

Banyak di bawah panggung menutup mata mereka, tidak ingin menyaksikan pemandangan yang suram!

Canghai Mingyue, bagaimanapun, memiliki senyuman di wajahnya saat itu.

Dia benar-benar tenang, perlahan-lahan menutup sepasang mata yang cemerlang seperti matahari dan bulan.

Ayah, Ibu, putrimu akan bersatu kembali denganmu!

Qing Shui menyipitkan mata sedikit dan menyerang sementara Canghai Mingyue mengangkat kepalanya untuk menghindari cakar yang merenggut nyawa.

Itu seperti cahaya musim dingin, meteor yang berkilauan.

Ini adalah pertama kalinya Qing Shui menggunakan senjata tersembunyi!

"Menaruhkan!"

"Poof!"

Saat yang ditunggu-tunggu Canghai Mingyue tidak pernah datang.

Dia membuka matanya untuk melihat bahwa orang yang seharusnya mengambil nyawanya telah ditusuk tenggorokannya, dan kekuatan besar bahkan menjatuhkannya ke belakang setengah kaki.

Jarak setengah kaki ini berhasil memungkinkan Canghai Mingyue menghindari cakar yang merenggut nyawa itu!

Dalam hal ini, semua yang terjadi di atas panggung membuat semua orang terkejut, tidak termasuk Qing Shui tentu saja.

Yang mengherankan adalah senjata tersembunyi seperti meteor itu.

Di saat yang sama, semua orang terkejut bahwa seseorang berani melanggar aturan pertempuran selama kesempatan seperti itu!

Qing Shui perlahan-lahan melangkah ke medan pertempuran, pakaian Istana Surgawi yang tipis tampak sangat mencolok saat ini!

"Ah, ini Qing Shui, Qing Shui dari Starmoon Hall .."

Dia adalah Qing Shui!

Wanita yang telah berdiri di samping Qing Shui dan memperlakukannya dengan merendahkan sekarang tidak percaya, bergumam pada dirinya sendiri!

、、、、、、、、、、、、、、、

Tiba-tiba, rebusan di dalam panci seolah-olah mendidih.

Seluruh alun-alun mendidih!

"Qing Shui, mengapa kamu melakukan itu?"

Canghai Mingyue tahu Qing Shui telah memaksakan dirinya ke jalan buntu ini demi dirinya.

"Saya akan mematuhi hukum kedua yang ditetapkan oleh Istana Surgawi dan Menara Pedang!"

Qing Shui perlahan berkata sambil menatap personel tingkat tinggi dari Istana Surgawi dan Menara Pedang.

Meskipun suaranya rendah, itu jelas terdengar oleh hampir semua orang di sekitarnya.

Dengan itu, dia mengambil lengan Canghai Mingyue, merobek sepotong kain dari pakaiannya, dan menuangkan Salep Sakit Emas padanya sebelum membalutnya perlahan.

Semua itu dilakukan dengan sangat lembut, tetapi nada mendominasi dalam suaranya dari sebelumnya masih terguncang di telinga semua orang.

Dia pria misterius, memenuhi semua orang dengan keinginan untuk dekat dengannya.

Semua orang bingung.

Mereka tahu bahwa siapa pun yang melanggar aturan yang ditetapkan oleh Istana Surgawi dan Menara Pedang akan dihukum mati atau harus bertarung sampai mati melawan 9 murid dari lawan!

1 lawan 9!

Dan dapat dipastikan bahwa 9 lawan akan berada di level Murid Utama, nomor satu dari masing-masing 9 level!

Aturan ini tidak boleh dilanggar oleh siapa pun.

Tidak ada yang berani melanggarnya karena hukum pertama adalah kematian, dan yang kedua praktis kematian juga — bertarung sampai mati melawan 9 lawan yang merupakan 9 terkuat dari generasi yang sama.

Menara Pedang, bagaimanapun, adalah sekte besar dengan level yang sama dengan Istana Surgawi!

Qing Shui baru saja mengetahui hukum semacam itu, dan hanya orang seperti Qing Shui yang akan diberi tahu sekarang.

Hampir semua orang tahu karena mereka sering mengunjungi medan pertempuran.

Hukum kedua ini hanya diatur antara Istana Surgawi dan Menara Pedang.

Hukum pertama adalah hukuman mati yang diumumkan oleh semua sekte di Negara Greencloud.

Hanya mereka yang berhasil menantang persatuan semua sekte di Greencloud Country akan diizinkan untuk tidak mematuhi hukum, karena tidak ada artinya bagi orang-orang dengan kemampuan seperti itu untuk dipaksa untuk mematuhinya.

Fei Wuji berdiri di bawah, wajahnya pucat pasi.