Ancient Strengthening Technique – Chapter 345

shadow

Ancient Strengthening Technique – Chapter 345

Chapter 345 Tulang Yang Lumpuh, Teknik Yang Lumpuh Saber dan Aktivitas Klan Situ.

Chapter 345 – Tulang Yang Lumpuh, Teknik Yang Lumpuh Saber dan Aktivitas Klan Situ

Kembali!

Saatnya kembali!

Qing Shui menepuk punggung halus Huoyun Liu-Li dan tersenyum.

Dia tahu bahwa dia tidak perlu mengatakan apa-apa saat ini.

Diskusi meledak di bawah arena, tetapi Qing Shui tidak dapat mendengar apa pun.

Dia dengan santai meninggalkan tempat kejadian bersama dengan dua wanita, Cang Wuya dan Fei Wuji di bawah tatapan iri banyak orang.

Beberapa dari mereka menikmati makan siang bersama di kediaman Cang Wuya.

Tidak ada yang menyebutkan kejadian itu sekarang, tetapi mereka semua memiliki pandangan sendiri tentang masalah tersebut.

Cang Wuya cukup puas dengan Qing Shui, dan terlebih lagi sekarang.

Dia, yang menganggap Qing Shui sebagai juniornya, bahkan lebih bersikukuh tentang pemikirannya sendiri.

Dia melihat ke arah Canghai Mingyue dan Huoyun Liu-Li sambil tersenyum.

Fei Wuji menghela nafas sambil melihat Qing Shui.

Perasaan waktu yang terus berlalu sangat kuat karena generasi yang lebih tua digantikan oleh generasi yang lebih baru!

"Tuan Tua, saya mungkin akan segera pergi!"

Qing Shui mengumumkan dengan lembut tidak lama setelah mereka selesai makan, tetapi itu masih berita yang cukup mendadak.

Semua orang menatap Qing Shui dengan kaget.

Meskipun Cang Wuya tahu bahwa dia akan pergi, dia tidak menyangka hal itu akan terjadi secepat itu.

Fei Wuji juga sama!

Kedua wanita itu tahu bahwa dia akan menunggu sampai setelah tahun ini untuk kembali, tetapi Qing Shui berkata ‘segera’.

Itu berarti tidak boleh lebih dari setengah bulan atau bahkan tiga atau lima hari.

"Qing Shui, bukankah kamu mengatakan kamu hanya akan pergi setelah tahun ini?"

Canghai Mingyue bertanya dengan ragu.

Kekhawatiran terlihat di matanya yang indah.

Dia tahu bahwa kultivasi Qing Shui telah meningkat pesat sehingga dia tahu alasan di balik kepulangannya.

Dia berangkat ke Klan Yan!

Meskipun dia tahu kekuatan Qing Shui telah meningkat pesat, dia masih merasa ada sesuatu yang salah tentang ini.

Itu agak terlalu terburu-buru.

Dia tidak tahu kenapa, tapi dia berharap dia akan menundanya.

Qing Shui hanya bisa sepenuhnya siap jika waktu memungkinkan, terlepas dari mentalitas atau kultivasinya, terutama setelah mengamati potensinya.

Jika Qing Shui dapat menunda selama dua tahun lagi, Canghai Mingyue percaya bahwa bahkan Klan Yan tidak akan menjadi masalah baginya saat itu.

"Aku sudah lama pergi.

Saya sedikit khawatir tentang keluarga saya, jadi saya ingin kembali dan tinggal di sana sebentar! "

Qing Shui memandang Canghai Mingyue sambil tersenyum, dan memberinya tatapan yakin.

Qing Shui benar-benar merindukan ibunya.

Dia telah pergi selama lebih dari tiga tahun dan dia tahu bahwa ibunya pasti sangat merindukannya.

Selain itu, Qing Shui juga bisa berkultivasi di sana.

Penting baginya untuk kembali sekarang, juga untuk meningkatkan kekuatan Klan Qing ke tingkat lain.

Canghai Mingyue melihat kembali ke Qing Shui, alisnya sedikit disatukan.

Dia tidak mengucapkan sepatah kata pun, tetapi ekspresinya dipenuhi dengan kekhawatiran.

"Qing Shui, kapan kamu berencana untuk kembali?

Saya akan mempersiapkan sesuatu dengan Sister Mingyue! "

Huoyun Liu-Li sedikit khawatir pada awalnya, tetapi setelah melihat tekad Qing Shui, dia tersenyum bahagia.

Qing Shui memandang Cang Wuya dan Fei Wuji, seolah menunggu reaksi mereka.

"Huhu, jika kamu rindu kampung halaman maka kembalilah.

Tapi Qing Shui, jika Anda memiliki masalah, Anda dapat memberi tahu orang tua ini.

Jangan pernah membahayakan diri sendiri.

Anda perlu memikirkan keluarga Anda, Mingyue dan Liu-Li! "

Cang Wuya dengan cepat tersenyum sepenuh hati.

‘Qing Shui, saya tidak akan banyak bicara tetapi bertindak sesuai dengan kemampuan Anda sepanjang waktu.

Ingat, selama Anda punya waktu, Anda bisa melakukan semua yang Anda inginkan.

Hindari bertindak berdasarkan dorongan hati, "Fei Wuji memberi tahu Qing Shui dengan serius.

"Terima kasih, Tuan Tua dan Paman Bela Diri Fei!

Kami berencana untuk pergi dalam lima hari.

Mingyue dan Liu-Li, lakukan persiapanmu! "

Qing Shui berterima kasih kepada Cang Wuya dan Fei Wuji sebelum memberi tahu kedua wanita itu setelah sedikit ragu-ragu.

"Tentu, lelaki tua ini akan mengantarmu saat kau pergi.

Tapi pertama-tama, Anda harus menyelesaikan Upacara Penatua besok! "

Cang Wuya memberi tahu Qing Shui setelah berpikir sejenak.

Jika bukan karena pengingat Cang Wuya, Qing Shui akan benar-benar melupakannya.

Dia mengangguk dengan gembira pada Cang Wuya dan berkata, "Saya akan menyerahkan segalanya kepada Tuan Tua."

Status Tetua Istana Surgawi adalah status sosial yang sangat penting di Benua Greencloud.

Untuk orang luar, Sesepuh Istana Surgawi dirujuk ke Sesepuh dari aula yang berbeda di Istana Surgawi, sementara Tetua Tertinggi dari Asosiasi Penatua biasanya tidak berhubungan dengan dunia luar.

Status sosial ini akan mendapatkan rasa hormat di mana pun di Benua Greencloud;

itu adalah status yang harus ditakuti dan dihormati sehingga Qing Shui tidak keberatan menerima status ini sebelum kepergiannya.

Kota Seratus Mil!

Situ Clan!

"Tuan Muda Shang telah kembali!"

"Tuan Muda Luan baru saja kembali beberapa hari yang lalu dan sekarang Tuan Muda Shang.

Apa akan terjadi sesuatu pada Klan Situ? "

"Ya, lihatlah orang-orang yang dibawakan Tuan Muda Shang bersamanya.

Hanya dengan satu pandangan dan Anda dapat mengetahui bahwa mereka adalah master dari para master.

Aura mereka jauh lebih kuat daripada Tuan Tua dari Klan Yu.

Ya, bahkan lebih kuat dari Demon Qing Clan itu. "

Seorang pria bermulut yang tampaknya keras ikut campur.

"Old Gao, tenanglah.

Situ Clan tidak lagi sama seperti dulu.

Klan Qing bahkan lebih berbeda sekarang! "

Seorang pemuda mungil dengan mata cerah membujuk lembut.

"Hehe, jangan khawatir dengan mulut besarku.

Saya pasti tidak akan mendapat masalah karena apa yang keluar darinya.

Saya punya beberapa informasi orang dalam, tertarik? "

Pria bermulut keras bernama Old Gao diam-diam memberi tahu empat atau lima orang di sekitarnya.

Ekspresinya sangat puas.

"Cepat dan tumpahkan buncisnya, Brother Gao!

Jangan membuat kami dalam ketegangan, kami sangat ingin mendengarnya! "

Pemuda lain mendesak.

"Brother Gao" melihat sisanya dengan puas sebelum dia melanjutkan secara diam-diam.

"Karena kalian juga akan segera tahu tentang ini, jadi aku akan membocorkan ini kepadamu terlebih dahulu."

Di halaman samping Situ Residence, beberapa dari mereka mengepung "Brother Gao" dengan ekspresi antisipasi di wajah mereka sambil menunggu Brother Gao membuka mulutnya!

"Tahukah Anda mengapa dua tuan muda kembali pada waktu yang sama?"

"Mungkinkah sesuatu akan terjadi?

Saudara Gao pernah diganggu oleh Klan Qing sebelumnya.

Mungkin dua tuan muda kembali untuk berurusan dengan Qing Clan? "

pemuda mungil itu bertanya dengan rasa ingin tahu.

"Tapi dua tuan muda tampaknya tidak cocok dengan iblis Qing Clan!"

Pemuda lain yang diam selama ini angkat bicara.

"Apa kau tahu apa kekuatan dari dua orang yang Tuan Muda Shang bawa kembali bersamanya?"

pria bernama Brother Gao bertanya dengan sok.

"Saudara Gao, berhentilah membuat kami tegang.

Kami sangat ingin tahu! "

Pemuda itu mendesak untuk kedua kalinya.

Tampak seperti orang yang tidak sabar.

"Tebakanmu hampir sampai.

Situ Clan akan berurusan dengan Qing Clan kali ini.

Mereka bertujuan untuk menjadi klan terkuat di Kota Seratus Mil sekali lagi, jadi kita semua tidak perlu berperilaku baik seperti yang kita lakukan sekarang di masa depan.

Aku akan mengunjungi Pengadilan Wewangian Malam itu ketika Klan Qing terkutuk itu telah jatuh.

Lihat apakah Yu Niang masih berani berpikir aku tidak punya uang.

Aku, ayahmu, akan membuatnya menghisap penisku, "kata Brother Gao dengan hina.

"Tapi Saudara Gao, Klan Qing masih memiliki Qing Shui itu.

Meskipun dia tidak ada di Qing Residence sekarang, Mingyue Gelou ada di sana.

Gadis itu sebenarnya adalah kultivator Xiantian!

Saya pikir bahkan Tuan Muda Luan tidak bisa mengalahkannya. "

Pada saat itu, Qing Shui telah meninggalkan kesan yang kejam dan tanpa ampun pada banyak orang: Jangan pernah berpikir untuk menyinggung keluarganya atau mempermalukan ibunya.

Dia akan memenggal kepala siapa pun bahkan dengan satu kata buruk.

"Brother Gao" tersenyum setelah mendengarkan dan mendengus dengan jijik.

"Orang-orang yang dibawa Tuan Muda Shang sebenarnya adalah seorang Xiantian Grade 8 sementara yang lainnya adalah Xiantian Grade 10 yang mungkin bisa menembus Martial King Grade kapan saja."

"Martial King?

Martial King! "

Seseorang berteriak terkejut setelah mengambil waktu sejenak untuk memproses informasi tersebut.

Bagi mereka, Martial King adalah sesuatu yang tidak mungkin tercapai.

Itu adalah dunia yang tidak pernah mereka pikirkan.

"Xiantian Kelas 10!"

Sisanya juga menghela nafas dingin.

Ketika Qing Shui "buas" saat itu, dia hanyalah seorang Xiantian yang sangat lemah.

Bagi mereka, Xiantian adalah sesuatu yang sangat di luar jangkauan mereka!

Adapun Martial King, itu adalah topik yang bahkan tidak akan mereka pikirkan atau bicarakan.

Ayah, Kakek!

Situ Shang membungkuk di Situ Ba dan Situ Nantian.

Tiga tahun telah memungkinkan kepribadian Situ Shang menjadi lebih tenang dan tenang!

"Kerja bagus, Shang’er.

Kau tidak mengecewakan kakekmu dan aku! "

Situ Ba tertawa tak terkendali.

"Shang’er, apakah keduanya bisa diandalkan?"

Situ Nantian menanyai cucunya yang sekarang berbeda dari sebelumnya dengan cemberut.

Tapi dia juga sangat bahagia di dalam.

"Jangan khawatir, Kakek.

Saudara bela diri Yan dan Li pasti bisa diandalkan.

Mereka adalah murid langsung dari Guru saya.

Ini juga mengapa saya kembali kali ini.

Mereka akan berada dalam perawatan saya di masa depan. "

Situ Shang tersenyum percaya diri.

Kulitnya yang agak putih dan suaranya yang tinggi membuat orang merasa aneh.

"Baiklah, Shang’er.

Lakukan yang terbaik.

Selama kekuatan Anda meningkat, semuanya akan ada di tangan Anda dan semuanya akan kembali normal.

Masa depan Klan Situ masih ada padamu. "

Situ Nantian menatap Situ Shang dengan serius.

Sejujurnya, Klan Situ tidak memiliki arti penting di hati Situ Shang.

Dia hanya bersemangat tentang ini karena itu melibatkan berurusan dengan Qing Clan.

Dia tidak akan pernah melupakan betapa buruk Qing Shui menyakitinya, dan bahkan membuatnya tidak bisa menyentuh seorang wanita.

Bagi seseorang yang pernah tinggal di antara bunga-bunga, hidupnya adalah neraka yang hidup terutama sekarang ketika dia tidak kekurangan keindahan di sekitarnya.

Beberapa bahkan melemparkan diri ke arahnya.

Dia punya banyak bunga untuk dipetik, tapi bagaimana dia bisa memetiknya?

Testisnya sudah dilumpuhkan oleh Qing Shui.

Pernah ada seorang wanita pemberani yang melemparkan dirinya ke pelukannya.

Tangan kecilnya meraih selangkangan Situ Shang hanya untuk menemukan bahwa tidak ada apa-apa di sana.

Bahkan sebelum dia bisa bereaksi karena terkejut, Situ Shang telah mematahkan lehernya.

Dia sangat ingin mencabik-cabik Qing Shui.

Dia hanya tahu betapa tidak berharganya seorang Xiantian setelah dia bergabung dengan Klan Aristokrat Raja Pengobatan.

Qing Shui yang dulu sombong kemungkinan besar hanya bisa menjadi penjaga normal jika dia adalah bagian dari Klan Aristokrat Raja Obat.

Saat itu Situ Shang memutuskan untuk menetap disana apapun yang terjadi.

Selama dia memanfaatkan setiap kesempatan, dia akan meningkat dengan segala cara.

Hanya saja dia tidak berharap dirinya diberkati dengan keberuntungan besar.

Konstitusi khusus "Tulang Yang Lumpuh" sangat dihargai oleh seorang Penatua dari Klan Bangsawan Raja Pengobatan, menyebabkan dia diterima sebagai murid inti terakhirnya.

Hal ini membuat Situ Shang sangat gembira.

Dia menghargai kesempatan langka ini dan berusaha keras untuk berkultivasi.

Butuh tiga tahun budidaya di bawah penggunaan pil obat untuk mencapai puncak Houtian.

Dia juga menyadari bahwa "Yang Pincang Sabre" yang telah dia kembangkan hanya bisa dibudidayakan sampai puncaknya oleh orang-orang dengan jenis konstitusi Tulang Yang Lumpuh seperti dirinya.

Apa yang membuatnya lebih bahagia adalah bahwa selama dia bisa menerobos ke Xiantian, dia akan bisa mengkonsumsi "Yang Revitalizing Pellet" dan meremajakan karakteristik terpenting dari menjadi seorang laki-laki.

Situ Shang sangat gembira.

Siksaan yang dialaminya tidak manusiawi, apalagi dia hanya bisa memandangi wanita cantik tapi tidak bisa menyentuhnya.

Rasa tidak memiliki cara untuk buang air adalah neraka yang hidup.

Situ Shang meninggalkan Situ Ba dan Situ Nantian.

Dia memasuki ruang tamu.

Ini adalah "kediaman sementara" dari dua murid dari Klan Raja Pengobatan Raja yang telah kembali bersama dengan Situ Shang.

Meskipun mereka memiliki kekuatan yang luar biasa, mereka sangat menghormati Situ Nantian dan Situ Ba karena status Situ Shang sebagai Murid Inti Terakhir.

"Kakak Senior Yan, Kakak Senior Li!"

Situ Shang berkeliaran di sana dan mengetuk pintu.

Tidak lama setelah itu, dua pria kusut muncul di depan pintu.

Salah satunya adalah pria berpenampilan tinggi dan kuat, sementara yang lainnya bertubuh mungil tetapi tampak terampil.

"Junior Saudara Bela Diri Situ, tidak ada yang bisa mengalahkan dua pria yang bermain dengan satu wanita.

Kapan kita bisa menemukan wanita dengan nilai yang lebih tinggi dari ini lagi? "

Untungnya, Situ Shang menyadari ketegaran dua Martial Brothers berhubungan seks dengan wanita yang sama bersama.

Jika itu orang lain, mereka pasti akan langsung menyimpulkan bahwa kedua pria ini berhubungan seks gay.

"Ayo pergi, kita akan makan sesuatu dulu.

Aku akan membawa kalian berdua ke tempat yang menyenangkan nanti, kalian pasti akan menikmatinya! "

Situ Shang tersenyum tidak wajar.

Dia melirik wanita yang tidak bergerak yang tergeletak di tempat tidur.

Bekas gigi dan cakar bisa dilihat di seluruh kulitnya yang seputih salju… Di atas kekacauan di tempat tidur, jika bukan karena sedikit gemetar di tubuhnya, siapa pun akan mengira dia sudah mati.