Ancient Strengthening Technique – Chapter 426

shadow

Ancient Strengthening Technique – Chapter 426

Chapter 426 Memurnikan Kulit Binatang Berbentuk Jimat, Resolusi, Keputusan.

Chapter 426 – Memperbaiki Kulit Binatang Berbentuk Jimat, Resolusi, Keputusan, Qing Shui menenangkan dirinya sendiri.

Dia mengambil sepotong Kulit Binatang berbentuk Jimat dan mulai memperbaikinya.

Dia terus menyortir pola berurat dari Kulit Binatang, mengencangkan, memodifikasi dan mengobatinya dengan Qi dari Teknik Penguatan Kuno.

Dia menyempurnakannya dari dalam ke luar. Untuk langkah terakhir, Qing Shui dengan hati-hati mengontrol dua garis berpotongan paling menonjol dan tebal yang telah disempurnakan.

Dia memaksakan diri dan simbol "swastika" muncul di tengah kulit.

Pada saat itu, cahaya keemasan samar muncul.

Qing Shui hampir bersorak. "Selesai!" "Begitu saja!

Qing Shui benar-benar tenggelam dalam kegembiraannya dan sama sekali tidak memikirkan simbol "swastika".

Selanjutnya, dia berhasil membuat beberapa lagi sebelum dia tenang untuk mengakui bahwa dugaannya benar.

Qing Shui tahu bahwa dia hanya bisa melihat "pola berurat" pada kulit binatang itu ketika dia menggunakan Teknik Penglihatan Surgawi.

Jika dia tidak menggunakan Teknik Penglihatan Surgawi dan hanya menggunakan Rasa Jiwa, itu seperti membandingkan orang yang melihat dengan orang yang mendengar.

Bagaimanapun, mampu melihat pasti mengalahkan pendengaran saat mencari tempat yang tepat. Ada pepatah yang mengatakan bahwa "Latihan membuat sempurna".

Mungkin, ada orang lain yang bisa merasakan "swastika".

Lin Zhanhan mungkin tidak tahu bahwa sebuah "swastika" akan terbentuk, tetapi dia tahu apa yang perlu dilakukan pada saat itu.

Namun, tidak pasti mengapa dia tidak memberi tahu Qing Shui tentang hal itu.

Setelah berhasil menyempurnakan Kulit Binatang berbentuk Jimat, Qing Shui berada dalam suasana hati yang sangat bahagia.

Dia hanya harus memurnikan darah binatang berikutnya.

Begitu dia berhasil, dia bisa mulai berlatih menggambar Jimat. Waktu berlalu dengan cepat di Alam Violet Jade Immortal.

Setengah bulan telah berlalu.

Sementara memurnikan darah binatang lebih sederhana daripada memurnikan kulit binatang, Qing Shui tidak berhasil.

Namun, dia sudah sangat akrab dengan proses pemurnian kulit binatang, ketika dia bangun, Qing Shui pergi ke lantai atas Surga Dunia, karena dia bisa melakukan latihan paginya di sana.

Sebelum dia bisa mencapai, dia mendengar suara menyenangkan dari benturan senjata.

Setelah melihat dari kejauhan, dia melihat dua wanita sedang berlatih Tarian Pedang mereka.

Semua keterampilan Tarian Pedang Huoyun Liu-Li diajarkan oleh Canghai Mingyue.

Pada saat ini, pedang panjang mereka disilangkan, pukulan demi pukulan.

Bentrokan keras memenuhi udara.

Ketika mereka melihat Qing Shui, keduanya tiba-tiba mengunci dirinya dan menyerbu ke arahnya.

Langkah-langkah menenun dan sosok bergerak mereka adalah pemandangan yang harus dilihat.

Qing Shui tersenyum.

Dalam hal kecepatan, meskipun keduanya menggunakan langkah Tarian Pedang, tidak mungkin untuk menandingi Qing Shui.

Qing Shui melangkah maju tiga langkah, lalu satu langkah lagi dan dengan cepat mundur dua langkah.

Ini semua dilakukan dalam sepersekian detik.

Qing Shui melangkah maju lagi, melewati celah di antara kedua wanita itu.

Pada saat yang sama, kedua tangannya memegang masing-masing tangan yang memegang pedang wanita.

"Jadi kalian berdua bekerja sama, berniat membunuh suamimu sendiri."

Qing Shui menggoda.

Huoyun Liu-Li memberikan senyuman indah saat dia memberi Qing Shui sedikit gigitan di wajahnya.

Qing Shui tercengang.

Dia melihat Canghai Mingyue.

Alasannya sangat jelas.

"Usaha yang bagus!"

Canghai Mingyue berkata dengan malu-malu saat dia mendorong tangan Qing Shui.

Di sore hari, Qing Shui membantu memperkuat meridian Canghai Mingyue lagi.

Kali ini, dia bisa merasakan peningkatan 20%.

Canghai Mingyue sangat kagum.

Tidak hanya perkuatan pertama 30%, tetapi perkuatan kedua 20%.

Itu berarti pengurangan ⅓ dalam keefektifan dibandingkan dengan norma ½. Karena waktu yang dibutuhkan untuk penguatan kedua adalah setengah dari waktu pertama, itu tidak canggung bagi Canghai Mingyue dan Qing Shui.

Ketika Qing Shui memegang kaki putih giok rampingnya, dia menutup matanya.

Pada saat yang sama, Canghai Mingyue menatapnya diam-diam dengan ekspresi kompleks di wajahnya.

"Saya akan kembali ke Skyword Sect untuk sementara waktu.

Saya akan segera kembali.

Tunggu sampai saya kembali sebelum mencoba terobosan berikutnya.

Aku bisa membantumu. "Setelah mengucapkan selamat tinggal pada kedua wanita itu, Qing Shui mengendarai Firebirdnya dan menuju ke Skysword Sect.

Qing Shui meninggalkan Diamond Demonic Boar di Earthly Paradise.

Bagaimanapun, hal kecil itu bisa mempertahankan dirinya sendiri jika menghadapi prajurit tingkat rendah Martial King.

Itu memiliki pertahanan dan serangan yang tinggi.

Bahkan hanya satu serangan dari cakar atau giginya yang tajam pada titik lemah seseorang bisa berakibat fatal.

Dia telah mendengar bahwa binatang penjaga di Skysword Sect berada di level yang sama dengan Diamond Demonic Boar-nya, di puncak level Xianfeng.

Tapi Qing Shui tidak tertarik untuk melihatnya sekarang.

Qing Shui mendaki puncak utama untuk melihat Baili Jingwei.

Ketika Baili Jingwei melihat Qing Shui, dia sangat bahagia.

Saat dia berbicara dengan Qing Shui, dia akan menarik Qing Shui dengan hangat.

"Paman Bela Diri Senior, Anda memiliki terobosan."

Qing Shui memandang Baili Jingwei dan tersenyum.

"Saya beruntung, jadi saya berhasil mencapai terobosan.

Qing Shui, kamu harus berhenti memanggilku Paman Bela Diri Senior dan berhenti memanggil Jiange tuanmu.

Di masa depan, cari master yang benar-benar bisa mengajarimu seperangkat keterampilan yang sebenarnya, "kata Baili Jingwei dengan nada yang cukup serius.

"Ya, saya mengatakan ini berkali-kali tapi dia tidak mau mendengarkan."

Yiye Jiange berjalan saat ini, "Tuan!"

Qing Shui memanggil dengan lembut.

Dalam benaknya, dia memikirkan tentang potret kecantikan yang ketiga.

Wanita dalam potret itu memang tuannya, kecantikan yang luar biasa ini.

"Qing Shui, apakah kamu menuju ke Istana Surga lagi?"

Yiye Jiange bertanya sambil tersenyum lembut.

Wanita yang sangat cerdas seperti dia bisa dengan mudah menebak apa yang ingin dilakukan Qing Shui.

Sebenarnya, Yiye Jiange punya perasaan aneh terhadap Qing Shui.

Pemuda yang dulu harus dia lindungi sekarang telah menjadi seseorang yang begitu banyak orang kagumi.

"Tuan, di mana Luan Luan?"

Qing Shui bertanya padanya, "Dia pergi bermain.

Dia tidak akan kembali sampai waktunya makan.

Jika dia tahu bahwa kamu ada di sini, dia akan sangat gembira, "jawab Yiye Jiange.

Qing Shui bisa melihat semacam kebaikan keibuan di wajahnya setiap kali datang ke Luan Luan.

Setelah mengobrol sebentar dengan Baili JIngwei, Qing Shui kembali ke Cloud Mist Peak bersama Yiye Jiange. Qing Shui mengambil salah satu tunggangan Yiye Jiange.

Berdiri di sampingnya, Qing Shui merasakan ketenangan.

Ini tidak ada hubungannya dengan kemampuan apa pun, tetapi ada semacam ketenangan di dalam hatinya.

"Qing Shui, selamat!"

Yiye Jiange memandang Qing Shui dan tertawa ringan.

"Tuan, mengapa Anda memberi selamat kepada saya?"

Qing Shui bertanya.

Dia terkejut.

"Mengenai Yan Clan!" "Oh itu.

Baiklah .. "Qing Shui tertawa saat dia menyentuh hidungnya.

Itu adalah panggilan yang sangat cerah dari seekor burung condor.

Qing Shui mengangkat kepalanya dan melihat seekor burung condor berbulu putih.

Ketika dia melihat gadis kecil yang lembut duduk di atasnya, dia tertawa bahagia.

"Ayah!" Condor berbulu putih itu menukik ke bawah.

Luan Luan langsung melompat dari burung condor berbulu putih ketika dia masih beberapa meter di atas tanah.

Tawa riuh memenuhi udara.

Qing Shui memaksakan senyum saat dia segera menggunakan teknik Pengalihan Taichi untuk menangkapnya.

Gadis kecil itu terlalu mempercayainya.

Qing Shui tidak yakin apakah dia harus senang atau khawatir.

"Ayah, kemana kamu pergi?

Mengapa Anda tidak mengunjungi Luan Luan untuk waktu yang lama? "

Gadis kecil itu mengeluh dengan menyedihkan saat dia memeluk leher Qing Shui saat berada dalam pelukannya.

Qing Shui merasa sedikit sedih ketika mendengar itu.

Bagaimanapun, dia memanggilnya "Ayah".

Dia tahu bahwa dia adalah tempat berlindungnya.

Dia tidak bisa membantu tetapi memikirkan Little Yuchang.

Gadis yang mengandalkannya.

Sebelum dia pergi, dia berteriak, "Ayah, saya tidak ingin pergi …" Itu menyayat hati baginya setiap kali dia mengingatnya.

"Qing Shui, Qing Shui, ada apa?

Kamu tidak terlihat sehat. "

Yiye Jiange bertanya dengan prihatin saat dia melihat wajah Qing Shui menjadi pucat.

Dia sepertinya berusaha sangat keras untuk menekan semacam emosi.

Qing Shui ditarik kembali ke kenyataan saat dia dengan cepat memutuskan untuk membuang pikiran menyakitkan itu.

Terlalu terjebak oleh emosi dan pikiran yang sulit bisa berakibat fatal.

Hanya melupakan.

Lupa untuk sementara.

Sebelum dia menjadi kuat, dia harus melupakan kebencian itu.

Itu adalah pilihan paling rasional.

"Jangan terlalu khawatir tentang masalah yang melibatkan Luan Luan.

Guru, Anda harus mengawasi kultivasinya.

Mungkin dalam waktu dua puluh tahun, saya akan menemani Anda dan Luan Luan ke Lion King’s Ridge untuk mendapatkan resolusi yang tepat. "Qing Shui berani mengatakan itu karena keberadaan Alam Violet Jade Immortal.

Dua puluh tahun adalah sekitar enam ratus tahun di Alam Violet Jade Immortal.

Pada enam ratus tahun, dia setidaknya harus berada di tingkat puncak dari Level Martial Saint.

Qing Shui menghabiskan sepanjang sore bersama Luan Luan sementara Yiye Jiange tetap tinggal.

Sepanjang sore, gadis kecil itu memanggil "ayah" dan "ibu" berkali-kali.

Dia sudah terbiasa sekarang.

Ketika sore hari berlalu, Qing Shui menyaksikan gadis kecil itu tertidur.

Qing Shui bersiap untuk pergi mencari Wenren Wushuang.

Setelah Wenren Wugou meninggal, temperamennya berubah drastis.

Saat dia tiba di Puncak Zhu Qing, Qing Shui tidak mengunjungi Zhu Qing lebih dulu.

Dia memutuskan untuk mengunjungi Wenren Wushuang dan kemudian tinggal di tempat Zhu Qing untuk malam itu jika keadaan memungkinkan. Qing Shui menemukan Wenren Wushuang berlatih di belakang gunung, di sekitar tempat Qing Shui menemukan rahasia Zhu Qing.

Ketika dia melihatnya, hatinya sedikit sakit.

Dalam rentang waktu lebih dari setengah tahun, Wenren Wushuang telah meningkat dari Kelas 2 Xiantian ke Kelas 3 Xiantian.

Wanita yang memiliki temperamen gadis di sebelah sekarang lebih dingin dari Shi Qing Zhuang.

Qing Shui mendekat perlahan.

Ketika Wenren Wushang melihat Qing Shui, dia terkejut sesaat sebelum dia melihat dan mengakui dia sebagai seorang kenalan.

Ini membuat Qing Shui merasa tidak enak tetapi sebagian besar sedih untuknya.

Dia mulai mengisolasi dirinya sendiri.

Dia mulai kehilangan kepercayaannya pada orang lain.

tapi Qing Shui melihat secercah emosi di matanya.

"Wushuang!"

Qing Shui memanggil dengan lembut.

"Qing Shui.

Kamu di sini. "Qing Shui merasa sangat sedih ketika mendengar suaranya.

Seolah-olah dia adalah orang yang sama sekali berbeda.

Dia kesepian.

Dulu, dia punya saudara perempuan.

Ketika saudara perempuannya ada, dia begitu hangat, sangat sederhana, dan dia tidak sendirian di dunia ini, mengabaikan protesnya, Qing Shui memegang tangannya.

Tetapi Wenren Wushuang menggunakan tangannya yang bebas dan memukul dada Qing Shui! Qing Shui tidak bergerak.

Dia membiarkan dia memukulnya dengan salah satu tinjunya, tapi dia tidak melepaskan tangannya yang lain.

Peng Peng Peng! Qing Shui bahkan tidak menggunakan keahliannya.

Aliran darah mengalir dari mulutnya, "Mengapa kamu tidak menghindar?

Mengapa Anda tidak menggunakan keahlian Anda?

Mengapa Anda membiarkan saya melakukan ini untuk Anda .. "Wenren Wushuang melanjutkan saat dia mulai menangis.

"Wushuang, saya mengerti Anda.

Anda masih memiliki saya.

Kamu masih memiliki aku. "Meskipun Qing Shui tidak mengatakannya dengan kosong, dia tahu bahwa dia ingin menyampaikan bahwa dia masih merawatnya, dan tidak akan melindunginya.

Dia bisa mengandalkannya dan dia akan melakukan apa saja untuknya seperti yang dia lakukan.

Qing Shui pergi dan dia tidak tahu berapa lama dia harus tinggal di Istana Surgawi.

Dia tidak ingin melihat Wenren Wushang memutuskan hubungan dengan dirinya sendiri.

Tidak peduli apa, dia ingin dia terbuka padanya.