Ancient Strengthening Technique – Chapter 458

shadow

Ancient Strengthening Technique – Chapter 458

Chapter 458 Pendeta Istana Misty Hall Yang Misterius, Pemahaman tentang Talisman Drawing.

Chapter 458 – Pendeta Istana Misty Hall Misty, Pemahaman tentang Talisman Drawing Qing Shui masih terbenam dalam Poison Scriptures.

Dia sangat bersemangat membaca kitab suci ini yang merinci berbagai cara untuk memurnikan bermacam-macam racun.

Pemberian racun tampaknya nyaman dan berguna selama pertempuran. "Bubuk Pelambat" …… Efek: Memiliki kemampuan untuk memperlambat kecepatan lawan.

Potensi efek akan ditentukan oleh kualitas Bubuk Perlambatan! "Kekerasan Bubuk" …… Efek: Kemungkinan besar untuk meningkatkan serangan lawan sekali.

Potensi efeknya akan ditentukan oleh kualitas bubuknya! "Bubuk Kabut Menyesatkan" …… Efek: Memiliki kemampuan untuk mengacaukan indera penglihatan dan sentuhan lawan, serta mengurangi respons gugup mereka.

Potensi efeknya akan ditentukan oleh kualitas bedaknya! "Bubuk Pembusukan" …… Efek: Memiliki kemampuan untuk merusak armor lawan dengan mengurangi pertahanannya.

Jika lawan tersebut tidak memiliki armor, maka efeknya akan diterapkan pada daging lawan, menurunkan kekuatannya.

Sekali lagi, potensi efeknya akan ditentukan oleh kualitas Bubuk Peluruhan! …… Masih ada lagi di bawah saat dia terus membaca.

Prosedur untuk memurnikan racun sepertinya tidak merepotkan.

Satu-satunya downside ke itu adalah tahap awal dari efek racun, yang dianggap lemah.

Bahan-bahan berkualitas rendah sepertinya tidak efektif untuk tujuan pemurnian, jadi disarankan untuk menggunakan bahan-bahan berkualitas tinggi.

Meski begitu, mendapatkan bahan-bahan berkualitas tinggi seperti itu masih terbukti menjadi tugas yang sulit, Qing Shui tidak berencana membuatnya karena dia bermaksud untuk melihat-lihat isi kitab suci saja.

Lagipula, bahan yang digunakan untuk meramu racun sulit didapat karena tidak dijual di pasar biasa, terutama berbagai jenis serangga beracun.

Selain itu, beberapa binatang iblis mengandung bahan beracun di tubuh mereka, yang membuatnya lebih sulit didapat.

Qing Shui lebih memilih untuk mendapatkan lebih banyak pengetahuan tentang bahan beracun ini daripada berburu bahan secara membabi buta, sudah larut, dan kedua wanita itu akhirnya kembali.

Qing Shui mengizinkan mereka tinggal di tempat ini untuk sementara waktu.

Dia memutuskan untuk kembali ke tempatnya sendiri mulai sekarang. Qing Shui merasa tidak nyaman untuk tinggal di tempat ini karena dia tidak bisa pergi ke Alam Violet Jade Immortal kapan pun dia perlu.

Untuk alasan ini, dia memutuskan bahwa yang terbaik adalah kembali ke tempatnya sendiri.Canghai Mingyue dan Huoyun Liu-Li kembali ke tempat Cang Wuya untuk menemani Mingyue Gelou untuk jangka waktu tertentu! Langit menjadi gelap.

Qing Shui tidak terburu-buru, jadi dia perlahan berjalan kembali ke tempat tinggalnya.

Dia melewati kamar Yan Ling’er, tapi dia telah keluar.

Xi Yue sudah pergi juga… Dia berjalan ke atas perlahan dan mencapai pintu.

Ketika dia akan membuka pintunya, dia bisa merasakan seseorang di dalam kamarnya, dan dia memiliki perasaan siapa itu. Itu adalah Pendeta Istana Misty Hall! Dia akan menjadi wanita kedua yang menggunakan metode semacam ini untuk memasuki kamarnya. kamar;

yang pertama adalah wanita dari Feng Clan.

Qing Shui tidak terkejut dengan bagaimana dia memasuki kamarnya, tetapi dia agak lebih terkejut dengan kekuatannya.

Qing Shui tidak bisa mengukur kekuatannya ketika dia melihatnya beberapa kali terakhir.

Namun, dia bisa merasakan perkiraan kekuatannya kali ini.

Pendeta Istana Misty Hall tampaknya memiliki kekuatan gabungan dari tiga "negara", yang sedikit lebih tinggi dari Qing Shui. Dia membuka pintu dan masuk ke kamarnya.

Memang, wanita yang menyelamatkannya dari situasi mengerikan dua kali ada di dalam.

Qing Shui masih merasa sangat berterima kasih padanya, dia belum membalas kebaikan yang ditunjukkan Yiye Jiange kepadanya, tetapi dia sudah merencanakan bagaimana dia akan membalasnya.

Meskipun akan sulit untuk melakukannya, dia tahu ke arah mana setidaknya harus pergi.

Tetapi untuk wanita di depannya, Qing Shui tidak tahu bagaimana atau apa yang harus dia lakukan untuk membalas kebaikannya, Pendeta Istana Misty Hall mengenakan gaun muslin putih lengkap dengan kerudung putih menutupi setengah dari wajahnya.

Matanya terlihat cerah dengan pupil hitam, dan mereka tampak seperti bintang yang bersinar di langit yang gelap.

Mereka sangat cantik dan murni secara estetika! "Anting Mingyue dan Liu-Li sangat cantik!" Ini adalah hal pertama yang dia katakan kepada Qing Shui.

Dia tersenyum lembut padanya, tapi Qing Shui merasa bingung dengan kata-katanya;

dia tidak tahu apa yang dia coba katakan padanya. "Err, kamu di sini …."

Pernyataannya sendiri membuatnya merasa bodoh. "Kamu tumbuh lebih kuat dengan kecepatan yang luar biasa." Jika seseorang mendengarkan percakapan mereka, itu tidak masuk akal karena ketidakkonsistenan dalam pertukaran kata-kata mereka.

Demikian juga, Qing Shui tidak begitu yakin mengapa kata-kata pertamanya membuatnya merasa seperti dia berhutang sesuatu padanya.

Ketika Qing Shui memberikan anting-anting itu kepada para wanita, dia sama sekali tidak memikirkan Pendeta Istana Misty Hall.

Dia pikir dia mungkin menganggap pernak-pernik seperti itu sebagai barang yang tidak layak.

Selain itu, hubungan mereka belum mencapai tahap di mana dia bisa langsung memberi hadiah anting-antingnya seolah-olah mereka sudah akrab satu sama lain.Bahkan jika dia tiba-tiba menumbuhkan 120 saraf di tubuhnya, dia tidak akan pernah bermimpi memberikan Anting Ungu ke Misty Hall Palace Pendeta wanita.

Qing Shui masih merenungkan arti kalimat pertama yang dia ucapkan kepadanya.

"Kurasa aku beruntung mendapatkan kekuatan tanpa sadar."

Qing Shui menggosok kepalanya saat dia tertawa, Setelah itu, Pendeta Istana Misty Hall berdiri.

Langit gelap, dan cahaya bulan masuk ke dalam ruangan.

Selain cahaya dari batu cahaya, kombinasi cahaya halus menciptakan aura halus di sekitar Pendeta Istana Misty Hall, seolah-olah dia adalah makhluk surgawi. Meskipun Qing Shui merasa sangat berterima kasih padanya, dia menyadari bahwa dia tidak tahu banyak tentang hidupnya.

Dia bahkan tidak tahu namanya Di Chen sampai dia mendengarnya dari orang lain. "Kamu mungkin mendapat masalah lagi!"

Pendeta Istana Misty Hall berkata dengan lembut sambil tersenyum pada Qing Shui. Qing Shui merasa seperti dia dapat dengan mudah terpengaruh oleh senyumnya!

Dia merasakan ketergantungan padanya setelah dia menyelamatkan nyawanya dua kali. "Aku tahu, tapi kurasa aku tidak akan menyesalinya!" "Pokoknya, Leluhur Tua datang mencariku baru-baru ini!"

Pendeta Istana Misty Hall melangkah lebih dekat ke Qing Shui.

Jarak mereka sekitar satu kaki satu sama lain, karena cukup dekat satu sama lain, Qing Shui bisa mencium aroma samar dari tubuhnya.

Itu halus tapi sangat segar.

Dia tidak tahu apakah itu "bedak wajah" atau bau badannya. Namun, jika itu memang "bedak wajah", banyak wanita akan senang memilih jenis kosmetik bedak wajah karena mungkin itu adalah koleksi yang tak ternilai. "Dia memang memiliki tubuh dewa, tetapi apakah itu ada hubungannya dengan menjadi wanita dalam Potret Kecantikan?"

Qing Shui merasa itu lebih dari aroma tubuhnya daripada bedak.

Qing Shui selalu berpikir bahwa aroma alami wanita berbau harum, tetapi aroma Misty Hall Palace Palace Priestess adalah sesuatu yang lebih dari itu, Qing Shui tiba-tiba teringat pada Yiye Jiange dan Huang Qing.

Dia menduga bahwa peran mereka dalam Potret Kecantikan mungkin berkontribusi pada alasan itu.

Namun, Canghai Mingyue juga memiliki kualitas yang mirip dengan para wanita ini.

Dia juga memiliki keharuman indah yang sama.

"Leluhur Tua memiliki harapan tinggi untukmu.

Jadi, apakah Anda ingin Misty Hall memberi Anda dukungan juga? "

Pendeta Istana Misty Hall memiliki sepasang mata menyihir yang bisa menatap jiwa manusia.

Ada ketertarikan tertentu dalam tatapannya.

Qing Shui mengalami kesulitan menggambarkannya..Ini adalah pertama kalinya Qing Shui menunjukkan ekspresi cabul di depan seorang wanita.

Wajahnya jelas memerah saat dia mencoba yang terbaik untuk menahan pikiran mesumnya, tapi kemudian dia memikirkan tentang upaya heroiknya untuk menyelamatkannya dari bahaya.

Begitu dia ingat apa yang dia lakukan untuknya, semua pikiran mesumnya langsung lenyap.

Yang paling penting, Qing Shui tidak pernah bisa memenuhi standarnya, jadi dia mengalihkan pandangannya dengan kecewa.Sayangnya, setiap ekspresi dan tindakan Qing Shui yang berubah telah dilihat oleh Pendeta Istana Misty Hall.

Dia memiliki senyum dangkal yang sama di wajahnya sejak awal pertemuan mereka. "Aku tidak berani!"

Qing Shui tertawa dengan kuat, tapi itulah kebenarannya.

"Berjanjilah padaku satu hal dan aku akan selalu mendukungmu dalam apa pun yang kamu lakukan, oke?" Qing Shui tidak akan menatap matanya yang tersenyum bahkan jika hidupnya bergantung padanya.

Dia takut dia akan tertarik pada tatapannya lagi dan membuat keputusan yang tidak bisa dimaafkan.

Meskipun tidak ada yang akan terjadi jika pikiran mesumnya muncul sekali lagi, Qing Shui tidak ingin terlihat seperti orang rendahan di depannya.

Dia tidak ingin kehilangan kekaguman darinya, bahkan sedikit pun.

"Katakan saja!

Jika itu dalam kemampuan saya, saya akan melakukannya untuk Anda. "

Qing Shui tampak serius saat dia melihat Pendeta Istana Misty Hall. "Sungguh, apakah kamu mempertimbangkannya dengan hati-hati?"

Misty Hall Palace Priestess tersenyum lebar tanpa mengalihkan pandangannya dari Qing Shui. "Tentu saja aku melakukannya.

Selama itu adalah sesuatu yang tidak akan membahayakan keluarga saya, saya akan melakukannya, bahkan jika itu adalah kejahatan yang berbahaya. "

Qing Shui memikirkannya dengan hati-hati saat dia menjawabnya dengan tegas, "Jika saya mengizinkan Anda untuk mengambil saya sebagai istri Anda, Anda hanya dapat menikahi saya dan tidak ada orang lain."

Kata Pendeta Istana Misty Hall dengan tenang.

Matanya tampak seolah-olah memberikan senyuman lembut, yang menakjubkan dan dunia lain pada saat yang sama. Qing Shui bingung.

Dia tidak terkejut, tapi dia tidak tahu harus berbuat apa.

Tidak pernah dalam hidupnya dia berpikir tentang Pendeta Istana Misty Hall Palace mengatakan hal yang absurd seperti pernikahan.

Qing Shui tidak peduli apakah dia serius atau lucu, melainkan dia lebih peduli bagaimana menjawab proposisinya. "Aku hanya menggodamu.

Baiklah, saya harus pergi.

Ingatlah untuk memberi saya sepasang anting sebagai hadiah saat saya datang berkunjung lain kali. "

Pendeta Istana Misty Hall berdiri dan pergi tanpa ragu-ragu, setelah dia pergi, Qing Shui masih terpesona untuk beberapa waktu sebelum akhirnya dia kembali ke dunia nyata.

Dia tidak bisa memproses kata-katanya sepenuhnya.

Misty Hall Palace Priestess bukanlah tipe yang akan melawan seseorang karena sepasang anting.

Dia bisa memiliki semua anting di dunia jika dia menginginkannya.

Tapi anehnya, Qing Shui belum pernah melihatnya memakai anting-anting sebelumnya, Qing Shui masih berpikir untuk menikahinya sebagai istrinya.

Dia tahu itu tidak mungkin nyata, tetapi dia mulai berpikir bahwa dia sedang menguji kejujurannya ketika dia mengatakan dia akan melakukan apa saja untuknya. Qing Shui merasa tidak berdaya.

Itu berarti dia menggertaknya seperti ini… Dia bilang dia ingin sepasang anting sebelum dia pergi.

Terlepas dari semua yang baru saja terjadi, Qing Shui memutuskan untuk menjadikannya sepasang! Kemudian dia memikirkan gaun yang dia kenakan dan pakaian Huang Qing.

Dia tidak ingat mereka pernah mengenakan baju perang atau rok perang.

Qing Shui tahu betul tentang mekanisme pertahanan baju besi.

Armor berat belum tentu memiliki pertahanan yang lebih tinggi.

Armor yang lebih ringan, seperti gaun muslin putih Misty Hall Palace Priestess, mungkin memiliki pertahanan yang lebih tinggi daripada armor berat biasa.

Spesifikasi gaun itu, bagaimanapun, tidak diketahui oleh Qing Shui. Dia juga memiliki senjata ampuh yang menghuni kekuatan Dewa yang kuat.

Senjata itu tidak terasa cocok dengan wajah cantiknya.

Ketika Qing Shui berpikir tentang betapa kuatnya dia, dia menyadari bahwa dia tidak akan pernah bisa memberikan apa pun yang dia inginkan, setidaknya tidak sekarang, Qing Shui melihat waktu dan memutuskan untuk pergi untuk pelatihannya.

Tidak ada yang lebih penting dari seni kultivasi! Setelah itu, dia pergi ke Alam Violet Jade Immortal! …… Setelah satu siklus besar Qi Teknik Penguatan Kuno yang beredar, Qing Shui tidak dapat bersantai dan tenang. tidak peduli seberapa keras dia mencoba.

Dia memutuskan untuk pergi ke Alam Violet Jade Immortal untuk melihat-lihat Alam Violet Jade Immortal tampak sama seperti yang diingat Qing Shui.

Qing Shui juga senang melihat Stonegold Phoenix Tail Grass tumbuh kembali dengan sehat dan kokoh. "Sebentar lagi aku akan dapat menyelesaikan penyempurnaan dari Great Revitalizing Pellet!" Namun, dia masih tidak yakin tentang jumlah Great Revitalizing Pellet yang dia bisa. perbaiki setiap kali.

Dapat dimengerti bahwa satu Stonegold Phoenix Tail Grass akan mampu menghasilkan satu Pelet Revitalisasi Besar.

Tapi yang membuat Qing Shui prihatin adalah penggunaan kembali Stonegold Phoenix Tail Grass ini.

Dia bertanya-tanya apakah itu akan tumbuh menjadi Stonegold Phoenix Tail Grass baru lainnya jika dia menanamnya kembali.Jika dia hanya bisa memperbaiki satu pelet, maka Qing Shui akan menyimpannya untuk Lin Zhanhan.

Qing Shui merasa lega bahwa seseorang di Qing Clan dengan kekuatan Peak Martial King dapat memberikan perlindungan bagi seluruh keluarga saat dia pergi.

Dia membutuhkan lebih banyak waktu untuk melanjutkan latihan menggambar "Jimat Surgawi" yang telah diajarkan Lin Zhanhan padanya.

Untuk waktu yang tersisa, Qing Shui melanjutkan teknik Menggambar Jimat untuk menenangkan dirinya.

Akhirnya, dia menyadari bahwa dia berada pada tahap yang paling menyenangkan, di mana dia bisa menggambar dengan lancar dan terampil sesuka hatinya. Jimat Kekuatan Dewa dan Jimat Perisai Ilahi yang digambar Qing Shui mulai terbentuk dengan cepat.

Dia tahu dia telah berhasil ketika jimat itu mengeluarkan kilatan cahaya yang cemerlang.

Ini adalah salah satu tonggak dalam hidupnya, setelah beberapa lama, dia akhirnya berhenti setelah dia menggunakan semua Beast Skin berbentuk Jimat yang dia tempa terakhir kali! Meskipun Jimat Kekuatan Dewa dan Jimat Perisai Ilahi tidak memiliki terobosan , Qing Shui merasa seolah-olah dia telah mendapatkan tingkat pemahaman tertentu dalam Menggambar Jimat.

Baginya, itu adalah peningkatan yang lebih baik daripada terobosan tingkat pertama.