Ancient Strengthening Technique – Chapter 472

shadow

Ancient Strengthening Technique – Chapter 472

Chapter 472 Pembantaian, Namaku Feng Yu.

Chapter 472 – Pembantaian, Namaku Feng Yu Di Klan Feng! "Leluhur tua, ada banyak orang di mana-mana di luar rumah.

Qing Shui sudah di gerbang depan kita, "seorang pria paruh baya memberi tahu para Sesepuh yang sedang minum teh di sekitar meja." Mengerti, pergi sekarang! "Salah satu Sesepuh di tengah dengan santai menginstruksikan pria paruh baya itu, sambil minum tehnya tanpa mengangkat kepalanya.

Para Sesepuh berada di dalam paviliun yang terletak di halaman belakang kediaman Feng.

Pemandangan halaman belakang ini sangat indah dan indah!

Di sini damai dan tenang, tidak seperti suara dengung di luar.

"Leluhur tua, dia benar-benar datang.

Apa yang harus kita lakukan sekarang?"

Seorang penatua dengan rambut perak bertanya kepada orang tua yang duduk di tengah, "Mingze yang terkasih, kamu sudah sangat tua, mengapa kamu masih tidak sabar!"

Pria tua itu mengangkat kepalanya dan menatapnya.

Dia adalah leluhur tua, Feng Shamo dari Feng Clan.

Wajah manisnya penuh kerutan, mata tua yang tertekan itu menampakkan ekspresi sedih.

Dia adalah orang tua yang sudah melewati masa jayanya. "Ya, ya.

Saya menjadi tidak sabar.

Saya sedang berpikir untuk membunuh anak itu sendiri, "Feng Mingze berkata dengan cemas." Tidak perlu gelisah.

Kesempatanmu akan datang, "kata Feng Shamo dengan tenang. …… Qing Shui berbalik dan dengan mantap berjalan menuju ke arah Feng Clan, yang jaraknya sekitar 200 meter.

Dia dilengkapi dengan Golden-Ringed Battle Armor, sepasang sepatu bot pertempuran, helm, Holy Bracelet, ikat pinggang, dan Big Dipper Sword di tangannya. "Siapa kamu?

Ini adalah Feng Residence.

Hanya personel yang diizinkan! "

Seorang pria muda berusia 20-an berdiri ke depan dan menghalangi Qing Shui untuk melangkah lebih jauh, Qing Shui mengamati ekspresi bahagia di mata pria itu.

Dia tampak sedikit gugup dan bersemangat saat dia mengerutkan bibirnya. Qing Shui tahu bahwa pemuda itu mengenalinya;

dia tahu siapa Qing Shui paling tidak.

Matanya dipenuhi dengan rasa iri dan amarah, yang dibuktikan dengan betapa eratnya dia memegang pedang di tangannya. "Minggir!" Qing Shui memiringkan kepalanya sedikit ke bawah saat dia menyalak lembut pada pemuda itu! Pemuda itu menatap tajam ke arah Qing Shui.

Gunung berapi di dalam dirinya akan meletus! Tersedak! Pemuda itu dengan cepat mengayunkan pedangnya yang diberi aura putih dan mengarahkan ke tenggorokan Qing Shui! Bump! Pemuda itu dikirim terbang ke udara setelah Qing Shui dengan ringan menepuk dadanya dengan Pedang Biduk.

Sayangnya, organ dalamnya terkoyak oleh kekuatan pedang Qing Shui.

Pemuda itu memuntahkan semua organ internalnya yang terfragmentasi di udara. "Karena kamu sepertinya fokus pada teknik pedang yang cepat, maka tidak perlu memiliki sarung.

Apakah kamu tidak tahu kamu hanya membuang-buang waktu yang berharga untuk menghunus pedangmu? "

Qing Shui mendekati pemuda yang menghembuskan nafas terakhirnya, Qing Shui melihat kembali ke pria yang tersisa.

Mereka telah kehilangan keberanian dan berpencar kembali ke Feng Residence! Qing Shui perlahan maju ke kediaman dari gerbang depan.

Dia hanya beberapa langkah dari secara resmi menginjakkan kakinya di halaman Feng Clan.

Apakah dia bisa mengalahkan mereka tidak diketahui. Ini adalah halaman depan kediaman.

Ada taman bunga dan kolam, serta jalan setapak yang lebar menuju ke arah halaman yang berbeda.

Melewati taman dan kolam, ada juga koridor yang berkelok-kelok. Pohon besar berdiri tinggi di taman.

Tampaknya telah matang di tahun-tahun emasnya.

Ada juga gunung dekoratif buatan yang menghadap ke gerbang depan.

Dari tempat Qing Shui berdiri, dia hampir tidak bisa melihat paviliun di ujung jauh kediaman. Paviliun itu sangat berwarna-warni, terutama rona cemerlang dari genteng berlapis kaca.

Atap berkilauan dengan indah di bawah matahari, yang memberikan perasaan mulia. "Nak, kekuatanmu pasti segila kesombonganmu!" Qing Shui mendengar suara tua saat dia melewati gunung dekoratif buatan di taman.

Dia mendongak dan melihat tiga pria tua menghalanginya dari jalan setapak yang luas di belakang mereka.

Jika Qing Shui ingin mengalahkan Feng Clan, dia harus mengalahkan pria tua di depannya sebelum dia bisa melanjutkan! Orang yang berbicara adalah pemimpin trio.

Senjatanya, sebuah "gada", tampak seperti batang besi dengan dimensi setebal lengan manusia.

Ukuran senjata itu lebih panjang dari tinggi badannya dengan panjang kepala saat dia memegangnya di tangannya.

Senjata itu juga berwarna hitam pekat! Dua lainnya tampak jauh lebih muda dari sang pemimpin.

Namun, Qing Shui tahu dari mata mereka bahwa usia mereka lebih dari 80 tahun. Dua dari mereka memegang pedang panjang di tangan mereka! "Jika Anda bukan anggota Feng Clan, saya akan membiarkan Anda pergi hidup-hidup.

Jika tidak, saya tidak akan menunjukkan belas kasihan. "

Qing Shui tenang, tetapi kata-katanya terasa seperti guntur teredam menabrak pikiran mereka.

Dalam sekejap, ekspresi mereka berubah.

Namun, mereka dengan cepat memulihkan ketenangan mereka! "Hati-hati, dia memiliki energi spiritual yang kuat!"

Pemimpinnya memperingatkan dua tetua di sampingnya, "Ayah, mengapa Feng Zhixing mengatur kita sebagai garis pertahanan pertama?"

Pria di sebelah kiri itu merengut berat. "Cukup.

Kita hanya perlu membunuh anak ini sekarang, kalau tidak kita akan menjadi orang yang mati oleh tangannya. "

Orang tua itu berkata sambil mencengkeram "gada" -nya dengan erat.Roar! Qing Shui memiringkan kepalanya ke belakang dan memberikan raungan keras.

Siluet tiba-tiba muncul dari tubuh Qing Shui!

"Penghancuran Total" Big Dipper Sword menyapu ke arah trio.

Suara melengking terdengar di udara, yang dicampur dengan raungan Qing Shui.

Suara itu menusuk, seolah embusan angin tiba-tiba bertiup kencang.

Pegunungan Tak Tergerak! Bang! Pemimpinnya langsung dihempaskan oleh Qing Shui, sementara dua lainnya terjun ke Qing Shui dengan pedang panjang mereka seperti sepasang ular berbisa yang mengincar tenggorokan dan tulang ekornya.

Apalagi, gerakan mereka benar-benar sunyi!

"Sangat sembrono!" Pedang Biduk yang dipegang oleh Qing Shui cepat dan kejam.

Dia memantapkan dirinya dengan mengarahkan ujung pedang ke lawannya.

Kemudian dia mencondongkan tubuh ke samping dan menendang pergelangan tangan pria itu secara refleks, seolah-olah dia telah menumbuhkan mata di kakinya. Tendangan Tiger Tailwhip! Crack! "AHHH …." Pria itu menjerit kesakitan saat tulangnya remuk karena benturan.

Sementara dia masih berteriak, Qing Shui mengambil kesempatan itu dan dengan cepat bergegas ke arah pria lain yang mundur dari pertempuran.

"Tidak!" Pukul! Kepala pria itu hancur berkeping-keping oleh pedang Qing Shui! Semuanya terjadi dalam sekejap.

Pria tua itu bergegas menuju Qing Shui dengan mata merah setelah dia menyadari apa yang telah terjadi. "Aku akan membunuhmu!" "Batang besi" memanfaatkan sejumlah besar energi yang menciptakan kekuatan yang mengesankan untuk menekan Qing Shui! Qing Shui menghela nafas! Dia mengayunkan Big Dipper Sword ke atas dan melepaskan kekuatan yang lebih besar ke arah pria tua Boom! Ini baru ronde pertama.

Kekuatan pria tua itu hampir tidak mencapai ranah Peak Martial King.

Ini tidak mengherankan bagi Qing Shui karena Feng Clan juga mengantisipasi dia berada di level yang sama dengan pria tua itu.

Tidak disangka, bagaimanapun, Feng Clan akan mengirim orang-orang tua ini untuk mempertahankan ujung depan kediaman.

Mereka memang menyebutkan bahwa Feng Zhixing-lah yang mengalokasikan mereka di sini, bukan Feng Shamo, yang berarti bahwa Feng Zhixing adalah master Feng Clan yang sebenarnya.

Feng Clan tampaknya memiliki ketegangan internal juga, yang lain tidak mempedulikan Qing Shui, karena hanya ada satu orang yang bisa membuatnya merasa gelisah, Feng Shamo, leluhur tua Feng Clan.

Dia kira-kira seusia dengan Leluhur Tua dari Istana Surgawi.

Pria ini hampir mencapai akhir hidupnya juga. "Jangan bunuh aku… .." "Kamu tidak layak untuk hidup di dunia ini!"

Qing Shui tiba-tiba menginjak tanah dengan kekuatan besar, menghancurkan tanah di bawah kakinya.

Dia menendang salah satu batu ke atas dengan kaki tengahnya dan menendangnya ke arah pria tua dengan lengan patah! Dengan Pedang Biduk di satu tangan, Qing Shui mengikuti jalur langsung dan memasuki kediaman.

Ada dua kamar di dalam, tapi sunyi, seolah-olah tidak ada orang di sana. Setelah berjalan 150 meter ke kediaman, tiga orang muncul di depannya.

Namun, Qing Shui bingung dengan kemunculan mereka yang tiba-tiba! Ada tiga wanita di depannya! Wanita di tengah paling menonjol.

Qing Shui tidak tahu berapa umurnya, tetapi dia memiliki sosok yang anggun.

Dia mengenakan satu set rok pertempuran, yang tidak bisa menutupi bentuk tubuhnya yang besar.

Namun, itu memberinya aura seorang wanita yang bisa bertindak dan berbicara seperti seorang pria, kulitnya putih porselen, matanya yang gelap seperti air dalam, hidung kecilnya lurus, dan sudut bibirnya sedikit terangkat, yang memberinya sedikit aura arogansi.

Pria memiliki kecenderungan ingin menaklukkan pikiran dan tubuhnya. Qing Shui telah melihat begitu banyak wanita cantik dalam hidupnya, dan dia dianggap sebagai salah satu dari mereka.

Dia benar-benar wanita yang memikat, terutama ketika dia memiliki dada yang kokoh.

Qing Shui ingin melihat bagaimana mereka terlihat tanpa armor. Dua wanita lain di sampingnya jauh kurang menarik, tetapi tetap cantik.

Wanita sebelah kiri memiliki wajah berbentuk oval, sepasang alis melengkung, mata berbentuk almond, dan bibir merah kecil.

Sementara itu, wanita seksi di sebelah kanan memiliki sepasang mata phoenix, dan rambutnya diikat menjadi ekor kuda tinggi.

"Jika Anda bukan anggota Feng Clan, Anda masih memiliki kesempatan untuk pergi sekarang!"

Qing Shui berkata kepada wanita di tengah yang mengenakan rok pertempuran, "Nama saya Feng Yu.

Saya putri bungsu dari master Feng Clan! "Suaranya menyenangkan di telinga, seperti suara lonceng angin.

Dia merasa bahwa wanita yang dia temui kebanyakan memiliki suara yang menyenangkan.

Misalnya, Pendeta Istana Aula Berkabut memiliki suara seperti sansekerta;

Canghai Mingyue memiliki suara yang intelektual dan menggoda;

Yiye Jiange memiliki suara yang luar biasa;

dan Huoyun Liu-li memiliki suara yang menawan.

Suara wanita ini berbeda dari wanita yang dia kenal. Qing Shui membenci menggunakan metode kejam untuk menang melawan orang lain.

Cara-cara ini dianggap sebagai salah satu keuntungan yang digunakan oleh wanita cantik, dan juga dianggap sebagai kegagalan umum pria yang sedih.

Qing Shui mengakui bahwa dia memiliki nafsu terhadap wanita, tetapi itu tidak berlaku untuk semua wanita cantik yang dia temui, sama seperti wanita di depannya.

Pikiran untuk menaklukkannya atau menjadikannya sebagai wanitanya tidak pernah terpikir olehnya.

Namun, dia akan merasa sangat tidak nyaman jika dia tidak punya pilihan selain membunuhnya, mungkin karena kesembronoan dalam diri setiap pria, atau bisa juga karena ketertarikan pada hal-hal indah.

Namun, yang terakhir akan paling sesuai untuk situasi seperti ini.

Bagaimanapun, itu tidak masalah sekarang. "Kamu adalah Qing Shui?

Masalah apa yang Anda miliki dengan Feng Clan? "

Wanita itu mengerutkan kening. Qing Shui merasa berbeda ketika dia melihatnya mengerutkan kening.

Dia tidak tahu persis apa yang dia rasakan, tetapi ketika dia melihat ekspresinya, emosinya menguasai dirinya.

Itu masih penting untuk mengetahui tempatnya sesekali. "Orang-orang Feng Clan mendominasi dan sombong.

Haruskah saya tidak membunuh mereka karena itu? "

Qing Shui bertanya pada wanita di tengah, "Feng Clan mendominasi dan sombong karena kita memiliki kekuatan absolut.

Ada banyak klan yang berperilaku seperti ini setiap hari.

Apakah Anda pikir Anda memiliki kemampuan untuk menghancurkan mereka semua? "Qing Shui terkejut dengan kata-katanya, tetapi dia menggelengkan kepalanya dan berkata:" Saya tidak peduli dengan yang lain.

Tapi aku tidak bisa memaafkan Feng Clan karena mereka telah menyusahkan temanku. "" Katakan padaku, apa yang akan terjadi jika kamu tidak bisa mengalahkan Feng Yunyang atau saudaraku hari itu? "

Wanita itu bertanya dengan tenang, "Kalau begitu aku akan mati!" "Kalau begitu, bukankah kamu mengandalkan kekuatanmu untuk melakukan lebih banyak hal jahat sekarang?

Ada begitu banyak orang di Feng Clan.

Apa menurutmu tidak ada orang baik di sini?

Jadi apa, Anda ingin menghancurkan seluruh Feng Clan karena satu orang?

Saya tidak meragukan kemampuan Anda, tetapi apa yang Anda lakukan tidak berbeda dengan Feng Yunyang.

Apa gunanya memoles penampilan baik di wajah Anda jika Anda seperti dia? "

Wanita itu berkata dengan lembut sambil menatap mata Qing Shui dengan tenang. ………… Di titik tertinggi dari rumah batu di Istana Surgawi, berdiri seorang pria tua dengan pakaian biasa.

Matanya melihat ke arah Feng Clan! "Qing Shui, saya harap Anda akan berhasil kali ini.

Ketika waktunya tiba, saya akan menyerahkan Istana Surgawi kepada Anda! "

Ikrar Patreon Saat Ini -> $ 832 -> $ 838 ($ 7 lebih banyak untuk bab bonus)

Untuk setiap kenaikan janji sebesar $ 15, akan ada bab bonus =)

Mohon dukung terjemahan kami di Patreon jika Anda mampu -> Klik

Akan ada potret kecantikan yang menunggu untuk dibuka "🙂"