Ancient Strengthening Technique – Chapter 486

shadow

Ancient Strengthening Technique – Chapter 486

Chapter 486 Krisis?

Wanita dari Klan Hai, Hai Dongqing.

Chapter 486 – Krisis?

Wanita dari Klan Hai, Hai Dongqing

Di Menara Pedang…

‘Leluhur Tua, Qing Shui telah meninggalkan Istana Surgawi.

Dia menunggangi burung merah dan terbang ke barat. "

"Oke, beri tahu Tower Lord untuk membiarkan dia lewat."

"Iya!"

"Tunggu!"

"Saya menunggu pesanan Anda."

"Beri tahu Tower Lord untuk mengaktifkan Heavenly Shadow Combat Squad, juga beri tahu sekte lain untuk mengambil tindakan."

"Iya."

……

Di Sekte Binatang Iblis …

‘Grand Elder, Qing Shui telah meninggalkan Istana Surgawi.

Anggota Menara Pedang sudah mulai bergerak.

Mereka juga telah mengirim utusan mereka untuk memberi tahu kami untuk mengambil tindakan, "Gong Qi memberi tahu Grand Elder.

"Baik.

Anda bisa membawa serta Golden Eyed Hurricane Tiger milik saya.

Bawa Penatua Nie dan Penatua Xiong bersamamu.

Pilih beberapa penatua lagi dengan binatang yang kuat.

Mereka setidaknya harus menjadi Martial King dengan kekuatan tiga negara. "

"Iya!"

……

Di Klan Hai…

"Ayah, kami telah menerima surat dari Menara Pedang.

Menara Pedang, Sekte Binatang Iblis, Sekte Alkemis, dan lainnya semua bergabung dalam operasi untuk membunuh Qing Shui.

Apa yang harus kita lakukan?"

Sambil tersenyum, Hai Long memegang amplop coklat di tangannya saat dia berbicara dengan seorang pria paruh baya yang tampak terpelajar.

"Yah, Lebih Lama.

Menurutmu apa yang harus kita lakukan? "

Pria paruh baya itu mengambil surat darinya.

Situasi ini cukup umum baginya.

Situasi semacam ini diciptakan agar semua orang bisa berpartisipasi.

Jika mereka tidak berhasil, semua orang dapat bertindak bersama untuk menghadapi Istana Surgawi.

Jika mereka berhasil membunuh Qing Shui, itu diberikan bahwa Istana Surgawi tidak akan menyinggung semua sekte hanya untuk satu orang mati.

"Saya pikir kita tidak harus mengambil tindakan.

Kita harus mengamati dan bereaksi sesuai! "

Hai Long mengerutkan alisnya, saat dia merenung dan menjawab.

Oke, jelaskan?

Pria paruh baya itu tersenyum pada Hai Long, geli.

‘Saya merasa bahwa tidak mungkin Istana Surgawi akan meninggalkan seseorang seperti Qing Shui tanpa perlindungan.

Selain itu, Qing Shui tidak bodoh.

Dia tidak akan sebodoh itu untuk mencari kematian.

Bahkan jika Qing Shui tidak mengetahui bahayanya, ada begitu banyak ahli di Istana Surgawi.

Aku merasa ini adalah jebakan, "kata Hai Long sambil berpikir.

"Lebih lama.

Dalam situasi ini, apa yang harus kita lakukan.

Jika kita pergi, kita akan menyinggung Istana Surgawi.

Jika tidak, kami menyinggung semua sekte lainnya.

Apa yang harus kita lakukan?

Haruskah kita tidak pergi? "

Pria paruh baya itu tampak terhibur dengan diskusi tersebut.

"Hai Clan tidak akan berpartisipasi dalam hal semacam ini.

Siapa yang mereka paksa untuk memilih sisi?

Kami tidak akan berdiri di pihak siapa pun, "kata Hai Long, dengan alis berkerut.

"Jika kita tidak berdiri di pihak siapa pun, kita akan menyinggung kedua pihak," sebuah suara lembut berkomentar.

Seorang wanita yang anggun dan halus berjalan ke arah mereka.

Rambutnya dijepit.

Lehernya panjang.

Dia memiliki sosok dan dada montok yang mengundang nafsu.

Sepasang mata indah bijak menemani wajahnya yang dewasa dan bermartabat.

Kulitnya halus dan lembut.

Dia memiliki pinggang yang ramping dan bokong yang bulat dan melengkung sempurna.

Gaun flowy padanya mencerminkan batas antara sekuler dan sakral.

"Bibi, kamu di sini!"

Hai Long berkata dengan riang.

Wanita yang sangat cantik ini adalah bibi dari pihak ayah Hai Long.

Dia adalah anggota Klan Hai yang tidak bisa diabaikan.

Tidak hanya dia pandai seni bela diri, kebijaksanaannya juga jauh melampaui banyak orang.

"Saudaraku, saya di sini sekarang!"

Wanita itu, Dongqing, menyapa pria terpelajar itu dengan senyuman.

"Bibi, menurutmu apa yang harus kita lakukan?"

Hai Long selalu sangat terkesan dengan kecantikan dan kecerdasan bibinya.

Banyak orang tahu bahwa dalam generasinya, Hai Long adalah pemuda paling luar biasa.

Tetapi hanya sedikit di Hai Clan yang tahu bahwa Hai Long bukanlah yang paling menonjol dalam keluarga.

Sebaliknya, bibinya, Hai Dongqing, yang hanya beberapa tahun lebih tua darinya.

Dia tidak dapat mengungguli dia bahkan jika dia mencoba yang terbaik.

Tapi Klan Hai tidak pernah mengungkapkan ini.

"Hai Clan adalah klan kecil.

Kami tidak mampu mendukung kelompok yang salah.

Ada kalanya kita harus memilih sisi.

Tapi kita tidak berada di titik itu sekarang, "kata Hai Dongqing.

Suaranya yang ringan dan manis memiliki semacam daya tarik yang menawan.

Kemanapun dia pergi, dia sepertinya membawa cahaya cahaya tanpa henti.

"Bibi!

Anda orang tua yang bijak, tolong beri tahu kami apa yang harus dilakukan. "

Hai Long menggunakan gerakan ‘pembunuh’ terkuatnya.

"Hei, bocah!

Saya hanya 5 tahun lebih tua dari Anda.

Jangan panggil aku tua.

Aku akan mengalahkanmu sampai habis sekarang. "

Hai Dongqing tersenyum saat dia melihat Hai Long, selamanya menjaga sikap anggunnya.

Kali ini, Hai Long terdiam.

Hai Dongqing melanjutkan, "Kali ini, kami akan setuju untuk bergabung dalam operasi mereka untuk membunuh Qing Shui.

Tetapi kami tidak akan mengirim siapa pun dan kami tidak akan memberikan balasan tertulis.

Kami hanya akan mengirim seseorang untuk memberi tahu mereka.

Saya pikir seluruh situasi ini tidak sesederhana kelihatannya.

Kita harus meninggalkan pintu belakang untuk diri kita sendiri. "

"Sigh… Jika kita punya sepuluh tahun, mungkin bahkan tidak sepuluh tahun.

Hai Clan tidak perlu berkompromi seperti itu.

Siapa pun yang tidak menerima masalah ini akan diberantas sepenuhnya oleh Bibi, "Hai Long berkomentar dengan murung.

"Sigh … Seandainya Donghai adalah anggota laki-laki dari Klan Hai kita!"

pria paruh baya itu menghela nafas tapi tersenyum.

"Saudaraku, kamu melakukannya lagi.

Saya tidak akan menikahi siapa pun.

Aku akan tinggal dengan Hai Clan seumur hidupku. "

"Itu mudah bagimu untuk mengatakannya sekarang.

Itu karena Anda belum pernah bertemu seseorang yang Anda sukai.

Jika tidak, saya yakin Anda akan kawin lari dengannya. "

Pria terpelajar itu tertawa.

"Saudaraku, hentikan!"

"Baik.

Aku akan berhenti.

Sigh… tidak heran.

Seseorang yang bisa menandingi Dongqing kita mungkin belum lahir. "

"Bro…"

"Oke, Lagi, perintahkan Siyun untuk pergi dan memberi tahu yang lain bahwa Klan Hai perlu waktu untuk mempersiapkan dan mungkin terlambat."

Hai Long mengucapkan selamat tinggal dan pergi.

"Lebih lama masih belum memiliki temperamen yang cukup tenang." Pria terpelajar itu tertawa melihat paviliun di kejauhan.

"Saudaraku, kamu tidak perlu terlalu cemas.

Kamu masih muda.

Selain itu, temperamen yang tenang perlahan ditanamkan.

Biarkan Long’er mendapatkan pengalaman dan dia akan mendapatkan ketenangan itu. "

Hai Dongqing menjawab sambil tersenyum saat dia melihat ke kejauhan.

"Sulit untuk mengubah kepribadian seseorang.

Banyak hal didasarkan pada bakat yang diberikan Tuhan.

Tidak hanya sulit menumbuhkan kepribadian atau keterampilan ini, bahkan mungkin membuang-buang waktu.

Lihatlah dirimu, kamu sedikit lebih tua dari Long’er namun perbedaannya sangat jelas. "

Pria itu tertawa.

"Saudara.

Anda harus mendengarkan saya kali ini.

Kita tidak boleh menyentuh Qing Shui apa pun yang terjadi, kita tidak boleh menyinggung Istana Surgawi. "

Hai Dongqing berkata dengan serius.

Oke, apa pendapatmu?

"Itu intuisi saya.

Saudaraku, Anda tahu bahwa saya memiliki intuisi yang luar biasa sejak muda.

Saya hanya menyadari bahwa itulah indra spiritual bawaan saya.

Saya dapat merasakan bahwa kemampuan Qing Shui tidak seperti yang terlihat dan Feng Shamo berhasil menembus Qing Shui. "

"Sigh … Kurasa kita seharusnya tidak meminta Siyun untuk menyampaikan pesannya," pria itu mengerutkan kening dan berkata.

"Baik.

Saya hanya berpikir kita bisa menunda sesuatu jika kita mengirim pesan lisan.

Seperti halnya dengan hal-hal sekarang, saya tidak berpikir itu perlu.

Kita seharusnya tidak mengambil risiko itu.

Benua Greencloud akan berubah dengan sangat cepat. "

Hai Dongqing terkekeh.

……

Qing Shui tidak membiarkan Burung Api terbang terlalu cepat.

Meski begitu, mereka sudah terbang sejauh 8000 mil dalam satu hari.

Qing Shui bisa merasakan seseorang mengikutinya.

Dia bahkan pernah melihatnya.

Yang paling mengejutkan Qing Shui adalah seekor harimau besar.

Itu dua kali lebih besar dari Diamond Gigantic Elephant miliknya, panjangnya sekitar lima puluh meter dan tingginya tujuh meter.

Sepasang mata emasnya seperti lentera yang sepertinya mengutuk langit.

Seluruh tubuhnya berwarna perak dan memiliki satu tanduk sepanjang tiga meter yang menakutkan di kepalanya.

Itu berlari seperti angin dan itu bisa menyamai kecepatan Burung Api miliknya dengan mudah.

Ketika langit menjadi gelap, Qing Shui menemukan bahwa wilayah itu dipenuhi dengan pegunungan yang menjulang tinggi, pegunungan terjal dan semak belukar yang lebat.

Wilayah barat Benua Greencloud seluruhnya ditutupi oleh pegunungan dan hutan.

Semua gunung sangat tinggi dan pepohonannya begitu besar sehingga lebih dari sepuluh orang dapat mengelilingi kelilingnya.

Itu adalah pemandangan yang tidak bisa dipahami di kehidupan sebelumnya.

Qing Shui menemukan dan mendarat di lokasi di sisi wajah gunung.

Karena terlalu malas untuk mendirikan tenda, dia duduk di samping dinding batu yang halus.

Masih terlalu dini untuk memasuki Alam Violet Jade Immortal.

Bahkan tanpa berpikir, dia tahu siapa orang-orang yang mengikutinya.

Dia hanya peduli tentang harimau bermata emas yang sangat besar itu.

Qing Shui tahu dengan satu pandangan bahwa itu adalah binatang iblis tipe kecepatan.

Itu juga tampak jauh lebih kuat dari Juara Binatang Tigon.

Inilah alasan mengapa Qing Shui merasa tidak nyaman.

Jika hanya harimau itu, Qing Shui tidak akan terlalu khawatir.

Bagaimanapun, dia memiliki Burung Api bersamanya.

Masalahnya adalah dia telah melihat banyak binatang iblis terbang lainnya dan ada cukup banyak dari mereka.

Qing Shui memiliki Soulshake Bell-nya, tetapi ada banyak lawan sehingga tidak cocok baginya untuk melibatkan mereka dalam pertempuran jarak dekat.

Dia tidak bisa membayangkan akibatnya jika dia melakukan kesalahan.

Selanjutnya, dia ada di sini untuk mencari harta karun.

Selama harimau besar ada di sekitar, Qing Shui memutuskan untuk tidak mendekati tanah jika memungkinkan!

……

Di Istana Surgawi…

"Leluhur Tua, kamu mencari aku?"

Seorang pria kurus dengan kepala penuh rambut putih berdiri di depan Leluhur Tua Istana Surgawi.

Tidak mungkin untuk menebak usianya, ada beberapa kerutan di wajahnya yang ditandai dengan usia.

"Mao’er, aku membutuhkanmu untuk melindungi seseorang.

Bisakah kamu melakukannya?"

Leluhur Tua Istana Surgawi bertanya dengan tenang, dengan suara lembut.

"Karena Anda telah datang kepada saya, saya pasti akan melakukannya. Atas perintah Anda, saya pasti akan mati sebelum orang itu."

Pria dengan rambut putih-perak berkata, menekankan setiap kata dengan kuat.

Leluhur Tua sangat senang dengan jawabannya.

Banyak orang akan segera setuju, tetapi mereka mungkin bertahan sementara orang yang harus mereka lindungi mungkin mati.

Saya pasti akan mati sebelum orang itu.

Leluhur Tua sangat senang dengan kalimat ini.

"Kamu adalah seorang pembunuh, jadi perhatikan metodemu.

Saya akan memberikan ini kepada Anda.

Meskipun aku ingin kamu melindungi Qing Shui, harap ingat untuk hanya turun tangan saat dia dalam bahaya. "

Leluhur Tua menyerahkan belati pendek kepada pria berambut putih perak itu.

Itu adalah belati yang panjangnya sekitar satu setengah kaki.

Itu terlihat sangat biasa.

Pegangannya diikat oleh beberapa potongan kulit binatang.

Belati biasa seperti itu membuat pria berambut perak itu gemetar karena kegirangan.

"Terima kasih, Leluhur Tua!"

"Qing Shui menuju Gunung Buah Bunga.

Seharusnya tidak sulit bagimu untuk mengikutinya mengingat kemampuanmu. "

"Iya.

Aku akan pergi sekarang!"

Leluhur Tua tersenyum, bertepuk tangan.

……

Qing Shui beristirahat di dekat dinding batu.

Dia tidak berjalan-jalan.

Bagaimanapun, dia telah memutuskan untuk pergi pagi-pagi sekali!

Qing Shui memiliki firasat bahwa malam ini tidak akan berakhir dengan damai.

Qing Shui bertekad untuk memberi orang-orang ini pelajaran yang tidak akan pernah mereka lupakan.

Ketika waktunya tepat, Qing Shui memasuki Alam Violet Jade Immortal.

Burung Api miliknya sudah lama tertidur di pohon Paulownia raksasa.

Menggambar Jimat!

Ini adalah masalah yang paling mendesak.

Dengan kehadiran harimau besar, itu bahkan lebih mendesak!

Mohon dukung terjemahan kami di Patreon jika Anda mampu -> Klik

Ikrar Patreon Saat Ini -> $ 832 -> $ 934

Jumlah kenaikan saat ini: $ 102 ($ 3 lebih banyak untuk bab bonus berikutnya)

Untuk setiap kenaikan janji sebesar $ 15, akan ada bab bonus =)

Total bab bonus yang terkumpul saat ini: 6 (Feb -> akan diselesaikan pada bulan Maret)