Ancient Strengthening Technique – Chapter 56

shadow

Ancient Strengthening Technique – Chapter 56

Melihat ekspresi petir Situ Bu Fan, Qing Shui melambaikan tangannya ke arahnya dan berseri-seri. Yang berserakan di tanah adalah tubuh tak sadar dari semua teman-temannya.

Rasa pahit muncul di hati Situ Bu Fan. Kelompok teman-teman ini, terutama Shi Zong Yao dari Klan Shi, telah menembus ke Kelas 5 dari Kerajaan Umum Martial. Berpikir kembali ketika dia kalah dari Qing Shui di Klan Qing, dan setelah dia kembali ke Kota Seratus Mil, Shi Zong Yao adalah orang yang paling vokal, dan telah memarahi Situ Bu Fan sampai darah anjing menetes di kepalanya. [1]. Dia memanggilnya kepala babi dan nama-nama terdengar jahat lainnya, membuang wajah Kota Hundred Miles. Untuk berpikir bahwa sekarang, “udik desa” yang sama itu benar-benar mengalahkan Shi Zong Yao. Bukankah kekalahannya bahkan lebih memalukan dari dirinya sendiri?

Ini hanya sifat manusia. Ketika hanya ada satu orang yang dikalahkan, orang itu pasti akan merasa bahwa dia tidak berguna. Namun, ketika di antara kelompok itu, jika seseorang dengan tingkat kultivasi yang lebih kuat darinya telah hilang, maka itu tidak lagi memalukan. Itu adalah kebenaran bahwa orang yang berdiri di depannya lebih kuat dari mereka!

Pada saat ini, keributan menyebabkan banyak orang di jalan untuk melatih pandangan mereka kepadanya. Tanpa keinginan untuk dilihat seperti binatang yang dikurung di kebun binatang, Qing Shui memberi isyarat kepada Qing Shi dan Qing Shan untuk bersiap meninggalkan daerah itu. Namun, begitu dia menoleh, rasa kebas memenuhi hatinya. Apakah dia berhalusinasi? Wajah es dingin dari orang yang selalu diimpikannya ada di sana di depannya!

Shi Qing Zhuang!

Shi Qing Zhuang mengenakan rok lipit merah menyala , karena matanya yang dingin dipenuhi dengan kerumitan. Dia berdiri diam tanpa berkata apa-apa, dan hanya menatapnya diam-diam.

Qing Shui sekarang, merasakan detak jantungnya semakin cepat. Orang yang selalu diinginkannya berdiri tepat di depannya, menatapnya. Terlepas dari pengalamannya dari dua kehidupan, ia pada dasarnya masih perawan dan tidak memiliki banyak pengalaman dengan kebalikannya. Meskipun dia telah membaca banyak buku teori kencan, dan bahkan menonton banyak film artistik, bagaimana itu bisa dibandingkan dengan kenyataan! Menjilati bibirnya, dia berkata pada dirinya sendiri untuk tidak gugup saat dia menyapa Shi Qing Zhuang.

H Hai! Apa kabar? Apakah kamu ingat saya? Aku adalah orang yang menunggangi kuda bara Anda pada hari itu ketika Anda mengunjungi Desa Qing. Qing Shui menggoyang-goyangkan rambutnya ketika ia dengan buru-buru memaksakan senyum ke wajahnya untuk menutupi saat canggung di mana ia tergagap.

Wajah dingin Shi Qing Zhuang sedikit meleleh saat bibir merahnya yang seksi sedikit mengejang menjadi senyuman ringan. Ahhh senyum itu, itu mirip dengan kecemerlangan matahari yang memberi kehidupan di musim dingin yang dingin di musim dingin, dan angin bahagia yang bertiup melewati Anda selama musim panas yang terik di musim panas. Qing Shui menemukan bahwa dia lupa kata-kata yang dia siapkan untuk ucapkan, ketika dia kehilangan dirinya dalam senyumnya.

“Ikuti aku!” Suara dingin dan manis Shi Qing Zhuang melayang, sebelum dia berbalik dan kiri.

Perasaan yang sangat rumit bercampur dengan kepahitan dan depresi muncul di hati Situ Bu Fan. Shi Qing Zhuang adalah seorang wanita yang telah bertunangan dengannya sejak mereka masih bayi, dan dia bahkan tidak pernah meliriknya.

Qing Shui memulai, tetapi dia dengan cepat pulih. Dengan senyum lebar di wajahnya, dia melambaikan tangan ke Qing Shi dan Qing Shan. Senyum di wajahnya adalah sesuatu yang semua orang tahu tentang – senyum seseorang yang akan bercinta. Setelah mereka berdua pergi, Qing Shui dengan cepat mengejar siluet Shi Qing Zhuang.

Setelah Qing Shui mendengar dua kata yang diucapkan dengan dingin oleh Shi Qing Zhuang, dia segera datang untuk menarik perhatian. Meskipun dia tidak suka wanita yang sok dan sombong, tapi baginya, ini adalah kepribadian sejati Shi Qing Zhuang! Selain itu, dia bahkan belum melirik tunangannya, tetapi sudah berbicara dengannya. Dia diam-diam bersorak.

Di belakang mereka, Situ Bu Fan menggertakkan giginya dengan frustrasi, karena tatapan berbisa yang dipenuhi dengan kebencian diarahkan ke belakang Shi Qing Zhuang dan Qing Shui. Sambil menggertakkan giginya, dia bersumpah, “F * cking couple zina, suatu hari aku akan membelai dia tepat di depan matamu.”

Ketika mereka berjalan bersama, tidak diketahui apakah itu hanya kebetulan atau pra-direncanakan aksinya, bahu Qing Shui terus-menerus bergesekan dengan Shi Qing Zhuang.

Shi Qing Zhuang sedikit mengerutkan alisnya, saat dia dengan dingin menatap Qing Shui yang ada di sampingnya. Yang mengejutkannya, dia mendapati bahwa anak lelaki kecil ini benar-benar memiliki wajah yang indah dan indah, dan memiliki wajah yang penuh dengan keanggunan dan sedikit kejantanan, dengan mata yang dipenuhi dengan arah yang jelas. Ini adalah pria yang tahu apa yang ingin ia capai di masa depan. Secara tidak sengaja, dia tidak bisa tidak membandingkannya dengan pria-pria “halus” yang ada di sekitarnya, yang tampak lembut dan baik hati di permukaan, tetapi dalam kenyataannya terus-menerus memeriksa dia secara diam-diam dengan mata penuh dengan nafsu. Perbedaan antara mereka mirip dengan surga dan bumi.

Matanya, sangat menawan. Mereka sepertinya menyimpan pesona yang membuat orang ingin menatap mereka. Di antara alisnya, ada sedikit semangat heroik yang bisa masuk ke sebagian besar wanita. Selain itu, senyum nakal-nya dipenuhi dengan antusiasme dan kecerahan di luar, tetapi Shi Qing Zhuang bisa mengatakan bahwa itu hanyalah ejekan. Dia bisa melihat bahwa tersembunyi di dalam senyum Qing Shui, adalah jejak-jejak sifat yang mirip dengannya, menyendiri dan bangga. Secara keseluruhan, Shi Qing Zhuang tidak bisa membantu tetapi menyimpulkan bahwa anak kecil ini memang tampan.

Tiba-tiba, Shi Qing Zhuang membeku.

“Penatua Sis Zhuang, mengapa kamu menatap?” Qing Shui tiba-tiba menyela, memanggil istilah yang sepertinya agak tepat. Bagaimanapun, Shi Qing Zhuang sekitar 5 tahun lebih tua darinya.

Setelah mendengar istilah yang digunakan untuk memanggilnya, Qing Shi Zhuang hampir melompat kaget, tetapi dengan cepat, berhasil mengatasinya. Tampaknya agak benar bagi Qing Shui untuk mengatasinya seperti itu.

“Tidak tahukah kamu bahwa kamu baru saja menciptakan masalah besar?” Qing Shi Zhuang dengan tenang menyatakan.

“Masalah ? Apa masalah yang Anda maksud? Mungkinkah itu sekelompok sampah? ” Qing Shui menjawab dengan tertawa. Qing Shui dapat merasakan bahwa jawaban yang dibuat sebelumnya oleh Shi Qing Zhuang secara samar mengisyaratkan kekhawatiran akan kesejahteraannya, yang menyebabkan hatinya menjadi sedikit hangat.

Sampah? Kamu benar, tetapi tahukah kamu siapa sampah ini? Bibir Shi Qing Zhuang dengan ringan bergerak, seolah-olah dia menekan tawanya karena Qing Shui hanya membuat lelucon.

Qing Shui menggelengkan kepalanya, menatap Shi Qing Zhuang, menunggunya untuk memberitahunya jawabannya.

“Anda harus tahu bahwa Situ Bu Fan berasal dari Klan Situ. Di antara tempat sampah, salah satunya adalah saudara lelaki saya yang kedua, Shi Zong Yao, ada juga tuan muda Klan Ding. Dan tahukah Anda bahwa Ding Clan adalah klan besar dalam skala Situ Clan? Anda benar-benar sesuatu, pertama kali di Hundred Miles City dan Anda telah membuat masalah dengan tiga klan terbesar di sini.

“Sh * t.” Pikir Qing Shui. Dia tidak pernah berharap bahwa saudara Shi Qing Zhuang akan berada di antara orang-orang yang dia kalahkan. Namun, meskipun menjelaskan semuanya, Shi Qing Zhuang tidak tampak kesal, atau memiliki tanda-tanda cemas atau celaan, bahkan setelah mengetahui bahwa dialah yang mengalahkan saudaranya.

Meskipun kamu mengalahkan sekelompok orang ini. orang, Anda harus tahu bahwa dengan kaliber mereka, tidak ada cara bahwa mereka adalah keturunan utama dari empat klan besar. Ambil contoh saudara laki-laki saya yang kedua, di bawah perhatian orang tua saya dan dengan bantuan obat spiritual yang tak terhitung jumlahnya, ia berhasil menembus kelas 5 dari Wilayah Umum Martial. Tapi lalu bagaimana? Apa yang telah dilakukannya untuknya? Dia sangat tidak memiliki pengalaman tempur yang sebenarnya, bahkan seorang Martial General Kelas 1 yang telah mengasah keterampilan mereka dalam pertempuran yang sebenarnya akan dengan mudah dapat mengalahkannya. “Shi Qing Zhuang menjelaskan saat alisnya sedikit berkerut. Seolah-olah dia berusaha memperingatkan Qing Shui tentang sesuatu yang tidak dikatakan.

“Hehehe, apakah kamu khawatir untukku atau khawatir tentang aku.” Qing Shui tersenyum nakal, seolah-olah dia tidak khawatir sama sekali. [1] ç‹— 血淋 头 (darah anjing menetes di kepala seseorang) – idiom Cina yang berarti: untuk mengutuk atau mencaci maki seseorang dengan berat