Ancient Strengthening Technique – Chapter 564

shadow

Ancient Strengthening Technique – Chapter 564

Chapter 564 Berpisah dengan Di Qing.

Chapter 564 – Berpisah dengan Di Qing

Qing Shui menemukan bahwa perbedaan kekuatan antara setiap Martial Saint Grade semuanya benar-benar seimbang setelah mendengarkan Qianyu Dingjun.

Masing-masing dan setiap tingkatan berbeda dengan kekuatan dua ratus negara.

Kekuatan sebenarnya tidak berlipat ganda.

Saat Qing Shui memikirkan lebih dalam tentang ini, dia mulai mengerti mengapa.

Semakin kuat seseorang, semakin signifikan tingkat peningkatan kekuatan mereka jika dibandingkan dengan orang biasa.

Misalnya, jauh lebih cepat bagi seorang Martial Saint untuk meningkatkan kekuatan mereka dengan kekuatan satu negara dibandingkan dengan seorang prajurit biasa.

Namun demikian, jumlah waktu dan upaya yang mereka butuhkan untuk tumbuh lebih kuat akan sangat menakutkan.

Untuk dua Martial Saint yang kekuatannya berbeda di sekitar dua ratus negara, hampir tidak mungkin bagi yang lebih lemah untuk melewati kelasnya dan menantang Martial Saint kelas yang lebih tinggi.

Tetapi jika itu adalah dua Martial Saint dengan kekuatan yang hampir sama bertarung satu sama lain, peluang menang akan sangat bergantung pada keterampilan mereka.

"Paman Jun, apakah ada orang di Benua Tengah yang berada di atas Martial Saint Grade?"

Qing Shui memandang Qianyu Dingjun dengan senyum rendah hati.

Dia sangat ingin tahu apa tingkat kultivasi tertinggi yang dicapai seorang pejuang di seluruh Dunia Sembilan Benua.

"Sebenarnya, saya juga tidak terlalu yakin tentang ini.

Ini karena saya belum benar-benar mencapai level itu.

Ada banyak orang di seluruh Dunia Sembilan Benua.

Segalanya mungkin, bagaimana menurutmu? "

Qianyu Dingjun memandang Qing Shui dan terkekeh.

"Anda benar juga, Paman Jun, seberapa banyak yang Anda ketahui tentang Kediaman Raja Tiran Langit?"

Qing Shui bertanya setelah berpikir sebentar.

"Salah satu dari Tujuh Bintang di Negeri Bintang Tujuh, Kediaman Raja Tyrant Langit?"

Qianyu Dingjun memandang Qing Shui dengan ragu.

"Ya!"

Qing Shui menganggukkan kepalanya dan menjawab.

Qianyu Dingjun menatap Qing Shui sebentar.

Setelah itu, dia berkata: "Qing Shui, apakah ada yang ada di pikiranmu?

Saya sebutkan sebelumnya bahwa saya pasti akan membantu Anda jika ada sesuatu yang Anda butuhkan. "

Qing Shui tersenyum saat dia melihat ke arah Qianyu Dingjun.

Qing Shui dengan jelas mengetahui bahwa Qianyu Dingjun mulai menyadari sesuatu.

Namun meski begitu, dia tetap bersikeras membantunya.

Ini membuat Qing Shui merasa bahwa Qianyu Dingjun benar-benar seseorang yang layak untuk dijadikan teman.

"Paman Jun, aku tahu, aku tidak akan bertindak gegabah.

Jika aku benar-benar pergi tanpa pilihan, aku akan datang untuk mencari Paman Jun. Untuk saat ini, aku berharap bisa melakukan semuanya sendiri.

Tanpa pengalaman ini, bagaimana saya akan meningkat? "

Qing Shui tersenyum saat dia menolak tawaran Qianyu Dingjun.

"Haha, baiklah!

Itulah yang aku suka darimu!

HeʻEr masih sedikit lebih rendah darimu. "

kata Qianyu Dingjun sembarangan.

"Saudaraku Dia terlihat cukup baik.

Selain itu, dia benar-benar berpikiran terbuka dan dilahirkan dengan wawasan yang mendalam.

Jangan khawatir tentang itu Paman Jun!

Di masa depan, Brother He akan memiliki prestasi yang menjadi miliknya. "

Ketika Qianyu Dingjun mendengar kata-kata Qing Shui, dia tertawa sangat bahagia.

Ayah mana yang tidak ingin putranya lebih sukses dari diri mereka sendiri?

Yang terpenting, pujian dari pemuda di depannya yang membuatnya merasa sangat bahagia.

Dari pandangan pertama, Qianyu Dingjun sudah tahu bahwa Qing Shui benar-benar tidak biasa.

"Qing Shui, Negara Bintang Tujuh dan Negara Xing Hai hanya dipisahkan oleh satu negara.

Di seluruh Benua Tengah, kekuatan Negara Bintang Tujuh dianggap cukup rata-rata.

Bagaimanapun, kekuatan negara-negara di Benua Tengah hampir sama.

Saya tidak mengatakan bahwa setiap negara kuat.

Namun, Benua Tengah adalah yang terbesar di antara sembilan benua dan juga yang paling maju.

Terlepas dari apakah itu kekayaan atau kekuasaan, itu dapat dengan mudah dimasukkan dalam tiga teratas di antara benua. "

Qianyu Dingjun menjelaskan dengan lambat.

Setelah berhenti sejenak, dia melanjutkan: "Kediaman Raja Tyrant Langit adalah yang terlemah di antara Tujuh Bintang di Negeri Tujuh Bintang.

Namun, mereka memiliki hubungan yang sangat baik dengan Di Clan.

Di Clan bukanlah yang terkuat di antara Tujuh Bintang.

Meskipun Residence of the Sky Tyrant Lord adalah yang terlemah di antara Tujuh Bintang, itu tidak berarti bahwa mereka tidak dapat dibandingkan dengan yang lain dalam hal kekuatan.

Fakta bahwa mereka dapat disebut sebagai salah satu dari Tujuh Bintang membuktikan bahwa mereka sebenarnya tidak terlalu lemah.

Tapi sekali lagi, mungkin juga ada individu tangguh di Negeri Bintang Tujuh yang mampu menyapu seluruh Tujuh Bintang.

Semua ini benar-benar tidak dapat diprediksi.

Ada juga beberapa klan dan sekte yang tidak termasuk di antara Tujuh Bintang, namun sebenarnya tidak lebih lemah dari mereka.

Oleh karena itu, eksterior tidak selalu berarti segalanya. "

Qing Shui sangat setuju dengan sudut pandangnya.

Situasi ini persis seperti beberapa artis yang menjadi terkenal di inkarnasi sebelumnya.

Ada artis yang sebenarnya tidak kalah dengan mereka, namun tidak bisa menjadi populer.

Oleh karena itu, ketika Qianyu Dingjun mengatakan bahwa Tujuh Bintang belum tentu menjadi klan dan sekte terkuat di Negara Tujuh Bintang, Qing Shui sangat setuju.

"Paman Jun, apa kau tahu kekuatan seperti apa yang dimiliki prajurit terkuat dari Kediaman Raja Tyrant Lord?"

Qing Shui sangat prihatin tentang masalah ini.

"Mengenai ini, saya tidak bisa memberikan jawaban yang akurat.

Apa yang ditampilkan di luar tidak selalu berarti apa-apa.

Sejauh yang saya tahu, Residence of the Sky Tyrant Lord memiliki prajurit yang merupakan Martial Saint kelas empat. "

Ketika Qing Shui mendengar ini, dia merasa lega.

Dia merasa bahwa mencapai level itu bukanlah mimpi yang jauh.

Belum lagi ini hanya kekuatan yang ditunjukkan oleh Residence of the Sky Tyrant Lord kepada publik.

……

Dan dengan demikian, Qing Shui dan Di Qing tinggal di Klan Qianyu selama sehari.

Meskipun upaya Klan Qianyu terus menerus dalam meyakinkan mereka untuk tetap tinggal, mereka masih memutuskan untuk pergi.

Namun, meski hanya sehari, hubungan antara Qing Shui dan Klan Qianyu telah meningkat secara signifikan.

Kedua belah pihak sangat mengapresiasi persahabatan ini.

Mereka mengirim Qing Shui dan Di Qing pergi dan mengawasi sampai mereka meninggalkan pandangan mereka.

"Ayah, bagaimana kabar kakak?"

Qianyu Feifei memeluk salah satu lengan Qianyu Dingjun dan bertanya dengan menawan.

"Dia sangat bagus, hanya saja kamu masih terlalu muda.

Atau, saya pikir Anda akan menjadi pasangan yang cocok dengannya. "

Qianyu Dingjun menanggapi setelah berpikir sejenak.

"Ayah, aku tidak bermaksud seperti itu!

Ayah yang buruk, kamu hanya tahu bagaimana mengolok-olok saya.

Kakak laki-laki adalah seseorang yang sudah memiliki beberapa istri cantik!

Masing-masing dan setiap dari mereka adalah wanita cantik yang bisa menjatuhkan negara! "

Qianyu Feifei menginjak kakinya dengan marah.

"Baiklah baiklah!

Kami akan berhenti membicarakan hal ini! "

"HeʻEr, PengʻEr!

Saya ingat kalian mengatakan kepada saya bahwa tidak banyak pria muda yang lebih unggul dari kalian.

Jadi, bagaimana perasaan Anda tentang Qing Shui? "

Qianyu Dingjun bertanya bahkan tanpa menoleh.

"Sayangnya, saya harus mengakui bahwa saya bukan tandingannya!"

Qianyu He tersenyum pahit.

Begitu dia bertemu Qing Shui, dia sudah merasa ada celah besar antara dia dan pemuda itu.

"Aku tidak akan benar-benar tahu kecuali aku harus melawannya."

Pria muda lainnya berkata dengan acuh tak acuh.

Dia adalah putra kedua dari Qianyu Dingjun dan seorang tokoh terkenal di antara generasinya di Klan Qianyu.

Dia adalah seorang Raja Bela Diri puncak meskipun usianya masih muda dan juga seorang pejuang yang memiliki kekuatan sepuluh negara.

Dia adalah penerus muda yang penting dan luar biasa dari Kepala Klan Klan Qingyu dan orang tua lainnya.

Dia seperti Qianyu Dingjun, seorang pemuda yang aneh.

Hanya saja kepribadiannya sedingin es.

"Kamu bukan tandingannya!"

Qianyu Dingjun tersenyum lembut.

"Aku akan menggunakan Pedang Penuai Jiwa!"

Qianyu Peng menanggapi setelah berpikir sejenak.

"Kamu masih kekurangan sesuatu yang dia miliki!"

Qianyu Dingjun mempertahankan senyumnya saat dia menjawab.

Kepribadian Qianyu Peng sangat dingin.

Meskipun demikian, dia benar-benar mengagumi ayahnya, sampai-sampai dia hanya mengagumi ayahnya yang pantang menyerah, tetapi tidak untuk orang lain, bukan untuk kakeknya, Kepala Klan, atau orang tua lainnya dari klan.

Dia selalu merasa bahwa apapun yang dikatakan Qianyu Dingjun adalah benar.

Tapi sekali lagi, itu karena Qianyu Dingjun memiliki kekuatan yang cukup untuk meyakinkannya akan hal itu.

……

"Qing Shui, maukah kamu masuk ke mansionku?"

Burung Api terbang menuju Negeri Tujuh Bintang.

Setelah tiga hari penerbangan, Kota Tujuh Bintang sudah terlihat.

Pasangan itu berdiri di belakang Burung Api ketika Di Qing menanyakan pertanyaan ini kepada Qing Shui.

Qing Shui tetap diam.

Mungkin karena Di Chen, tetapi Qing Shui benar-benar membenci Di Clan.

Selain itu, mereka berhubungan baik dengan Residence of the Sky Tyrant Lord.

Jika suatu hari dia mencoba bertarung melawan Sky Tyrant Lord, apakah Di Clan akan ikut campur?

"Lupakan saja, aku tidak akan memaksamu, karena bahkan saudari telah menerimamu diam-diam.

Kita sudah sampai, biarkan aku turun! "

Di Qing tersenyum lembut saat dia melihat pria yang sangat tulus di depannya yang tidak pandai berbohong.

Sepanjang perjalanan tiga bulan ini, semakin dia berinteraksi dengannya, semakin dia menganggapnya tidak biasa.

Dia selalu bisa menjaga kepalanya tetap dingin setiap kali dia menghadapi situasi genting.

Dia juga menunjukkan belas kasihan pada dirinya sendiri tetapi juga lawannya.

Namun, jika itu adalah masalah yang sangat serius, dia tidak akan ragu untuk menghilangkannya.

Di Qing sedikit teralihkan.

Mungkinkah alasan mengapa dia begitu memedulikannya hanya untuk saudara perempuannya?

Pada saat dia bersamanya, dia merasa bahwa kemampuannya jauh melebihi keturunan dari Di Clan serta klan aristokrat lainnya.

Arogansi dan kebanggaan keturunan dari klan aristokrat adalah sesuatu yang tidak akan pernah bisa ditinggalkan sepenuhnya, meskipun mereka berusaha keras untuk menutupinya.

Ini karena mereka tidak merasa perlu untuk meninggalkannya, dan sangat sedikit yang mampu menyadari bahwa kesombongan seperti ini akan merugikan orang lain.

Qing Shui sudah bisa melihat rumah mewah yang tak tertandingi di kejauhan.

Dia bisa dengan jelas melihat gunung palsu yang sangat besar di depan gerbang.

Di bawah sinar matahari, dua kata besar ‘Wu Jin’ bersinar sangat terang.

Di Clan!

Dua kata besar itu setidaknya setinggi sepuluh meter, langsung menghadap gerbang lebar Di Clan.

Di depan gerbang lebar Wu Jin ada dua patung batu binatang yang menjulang tinggi.

Mereka menyerupai api qilin dari legenda di inkarnasi sebelumnya.

"Kamu yakin tidak ingin masuk?"

Di Qing memandang Qing Shui.

"Saya akan lewat!"

"Lalu kemana kamu ingin pergi?

Apakah Anda punya tempat untuk pergi? "

Di Qing mengernyitkan alisnya yang hitam pekat.

Tepat ketika Qing Shui hendak mengatakan sesuatu, beberapa pria muda mulai mendekati mereka.

Dilihat dari pendirian mereka, Qing Shui sudah tahu bahwa mereka akan datang untuknya dan Di Qing.

"QingʻEr!

QingʻEr!

Ini benar-benar kamu!

Kamu kembali!

Ini bagus! "

Orang yang memimpin adalah pria yang tinggi dan kokoh serta ceria.

Armor ringan yang dia kenakan membuat tubuhnya terlihat sangat proporsional.

Dia memancarkan aura ledakan dari tubuhnya.

"Helian Wei, apakah kita sedekat itu?

Jika kamu masih tidak tahu cara yang benar untuk memanggilku, aku tidak keberatan memukulmu sampai kamu mengerti. "

Di Qing mengerutkan alisnya saat dia melirik ke arah pria itu.

Di sekelilingnya, masih ada empat pria seumuran.

Masing-masing dari mereka terlihat sangat bermartabat.

Mereka memancarkan aura arogan dan dari cara mereka berpakaian, orang-orang sudah tahu bahwa mereka adalah murid dari klan aristokrat.

Bahkan jika seseorang menolak seseorang, mereka tetap harus memikirkan latar belakang keluarga orang tersebut.

Namun, di Kota Tujuh Bintang, tidak banyak klan yang bisa berhadapan langsung dengan Di Clan atau menunjukkan sikap mereka.

Qing Shui berdiri di sudut.

Setelah dia datang ke Benua Tengah, dia menyadari bahwa tidak ada tempat di mana dia berasal.

Bahkan Negeri Tujuh Bintang sangat besar.

Semua Tujuh Bintang tinggal di Kota Tujuh Bintang.

Area dimana ibukota benua berada biasanya area yang sangat luar biasa.

Misalnya, Kota Bintang Tujuh saja sudah lebih dari cukup untuk menempati sepersepuluh dari ruang di Negara Bintang Tujuh.

Dengan kata lain, di antara delapan puluh satu negara, Kota Bintang Tujuh itu sendiri hampir sebesar delapan hingga sembilan kota normal.

Ini adalah fenomena normal.

Klan yang menguasai satu bagian benua akan mengumpulkan kekuatan mereka dengan klan lain dan hidup bersama.

Misalnya, Tujuh Bintang memilih untuk memerintah Negeri Tujuh Bintang dan menghindari Ibukota Benua yang paling diperhatikan orang.

Tapi tentu saja, di Negeri Tujuh Bintang, akan ada beberapa klan tangguh yang berkumpul di Kota Tujuh Bintang.

Meskipun mereka cukup jauh satu sama lain di dalam kota, dengan keberadaan Binatang Iblis dan Binatang Terbang, transportasi tidak terlalu menjadi masalah bagi mereka.

Ketika mereka tinggal bersama di satu kota, mereka akan bisa menjaga satu sama lain kembali.

Meskipun mereka menjadi klan aristokrat selama lebih dari sepuluh ribu tahun, mereka masih akan kekurangan jika harus mendukung kota atau negara sendiri.

Akan sangat mudah bagi mereka untuk digulingkan oleh klan lain jika mereka mencoba dengan paksa mendukung kota atau negara sendirian.

Oleh karena itu, alih-alih melihat satu sama lain sebagai musuh, Tujuh Bintang berbagi persaingan persahabatan untuk melindungi Negara Tujuh Bintang.

"Nona Muda Di Qing, bolehkah saya tahu siapa ini?"

"Temanku!"

"Dari mana temanmu berasal?

Benua Awan Hijau? "

Helian Wei memandang Qing Shui.

Dia ingat bahwa Di Qing telah kembali dari Benua Awan Hijau.

Untuk sesaat, dia melihat Qing Shui dengan tatapan yang sangat rumit.

Bagi Qing Shui, tatapan semacam ini cukup familiar.

Ini bukan pertama kalinya dia melihat tatapan semacam ini yang bertujuan untuk melenyapkannya.

Meski begitu, dia tidak terlalu peduli tentang itu.

"Ini Benua Awan Hijau!

Apakah Anda tertarik untuk mengetahui dari mana saya berasal? "

Qing Shui menatap Helian Wei.

Tentu saja, Qing Shui tahu niat macam apa yang dimiliki orang ini.

Di sembilan benua, Benua Awan Hijau adalah yang termiskin dan terlemah.

Selain itu, itu juga satu-satunya benua tanpa Martial Saints.

Dibandingkan dengan benua lain, kekuatan mereka memiliki celah yang besar.

"Hehe, karena kita berdua adalah teman wanita Di Qing, itu berarti kamu dan aku juga berteman.

Bukankah teman harus tulus satu sama lain? "

Helian Wei menganggukkan kepalanya saat dia berkata dengan tatapan serius.

"Ya, lalu bagaimana saya harus memanggil Anda?"

"Helian Wei, dari Klan Helian, bukankah Nyonya Di Qing baru saja menyebutkannya sebelumnya?"

Helian Wei memandang Qing Shui.

Dia merasa bahwa Qing Shui adalah pendengar yang sangat buruk.

"Oh ya, saya sudah melupakannya.

Bukankah kamu baru saja mengatakan bahwa kita harus jujur ​​satu sama lain?

Saya juga takut salah.

Jadi berapa banyak anggota di klan Anda?

Apa yang kalian lakukan?

Apakah kalian kuat? "

Qing Shui tersenyum ketika dia melihat Helian Wei dengan ekspresi serius.

Ini membuat Helian Wei benar-benar tidak bisa berkata-kata.

Mengapa seseorang menanyakan pertanyaan seperti ini?

Selain itu, Qing Shui bahkan menyebutkan bagian tentang jujur ​​satu sama lain.

Oleh karena itu, jika dia tidak menjawabnya, dia akan tampak tidak masuk akal.

Jika dia mengatakan bahwa ini adalah rahasia, bukankah dia akan berbohong ketika dia berbicara tentang jujur ​​satu sama lain?

Untuk sesaat, Helian Wei merasa sangat kesal.

Bagaimana dia bisa tahu kalau ada begitu banyak anggota di klan?

Kesampingkan masalah ini, bahkan jika dia ingin menjawab serangkaian pertanyaan ini, dia akan membutuhkan setengah hari untuk mengumpulkan informasi untuk melakukannya.

"Brother Helian, apakah pertanyaan ini sulit untuk dijawab?

Apakah kamu tidak ingin jujur ​​padaku? "

Qing Shui terkekeh.

Helian Wei dengan ceroboh jatuh ke dalam perangkap Qing Shui.

Dia sadar bahwa Qing Shui dengan sengaja berusaha mempersulitnya.

Semakin dia memikirkannya, semakin dia merasa marah.

Dia hanya anak nakal yang berasal dari Benua Awan Hijau namun dia begitu sombong.

"Rumah Brother Helian terlalu ramai.

Mengapa kita tidak pergi ke tempat di mana kita bisa duduk dan berbicara dengan benar? "

Seorang pemuda kurus dan tampan di samping Helian Wei berusaha menyelesaikan situasi canggung dan memberikan saran.

Ciri yang paling menarik dari pemuda ini adalah matanya yang super cerah.

Itu memberi kesan kepada orang-orang bahwa dia adalah orang yang sangat berpengetahuan.

"Ayo kita lakukan lain kali!

Saya masih memiliki beberapa hal yang harus saya lakukan! "

Qing Shui tidak benar-benar tertarik dengan gangguan tanpa akhir mereka.

Setelah dia selesai berbicara, Qing Shui melirik ke arah Di Qing: "Baiklah, aku pergi!"

Di Qing merasa sangat tertekan.

Keduanya telah bersama selama lebih dari tiga bulan.

Inilah yang disebut orang ‘keakraban melahirkan kesukaan’.

Bahkan jika tidak ada perasaan yang dibangun, mereka tetap akan berakhir sangat, sangat dekat satu sama lain.

Terutama setelah Qing Shui mengorbankan segalanya dan menghadapi Binatang Iblis Kelas Bela Diri untuk memberinya kesempatan untuk melarikan diri.

Bahkan jika dia terluka parah, dia tetap tidak peduli.

Pada saat itu, dia merasa ada sesuatu di hatinya yang tergerak.

Apakah ini dianggap sebagai berbagi rasa sakit bersama?

Tetapi dia tahu bahwa Qing Shui melakukan semua ini untuk saudara perempuannya.

Dia tidak bisa melihat tampilan familiar yang sama yang dia miliki ketika dia bersama saudara perempuannya di matanya ketika dia menatapnya.

Tapi yang membuat Di Qing merasa semakin bingung adalah dia juga tidak memendam pemikiran seperti itu terhadap saudara perempuannya.

Selain merasa tertekan, hal ini juga membuatnya merasa agak bingung.

Jadi, dia tidak memendam pemikiran seperti itu untuknya.

Adapun saudara perempuannya, itu lebih seperti dia menghormatinya.

Jadi … Bagaimana perasaannya tentang dia?

"Berhati-hatilah di sepanjang jalan.

Jika Anda memiliki waktu luang atau merasa kesepian, Anda dapat datang dan mencari saya.

Setidaknya aku bisa bicara denganmu! "

Di Qing memandang Qing Shui.

Pengumuman untuk Patreoners

Tidak sabar menunggu besok?

Ingin segera membaca sisanya?

Ingin menunjukkan dukungan Anda dan memiliki akses ke simpanan pribadi AST hingga 35-40 bab yang diterjemahkan?

Ayo jadilah

Silakan periksa posting saya di patreon saya untuk pembaruan pada bab-bab lanjutan: