Ancient Strengthening Technique – Chapter 610

shadow

Ancient Strengthening Technique – Chapter 610

Chapter 610 – Jin Shang, Klan Jin, wanita tua yang eksentrik, Kaisar Pengobatan Yi dari Negara Lingxi

Qing Shui menoleh ke arah suara itu.

Empat pemuda yang berjalan ke arahnya.

Mereka seharusnya berusia tiga puluhan.

Orang yang berbicara adalah pria di tengah.

Pria itu mengenakan pakaian prajurit putih salju.

Ada senyum hangat di wajah tampannya dan kulitnya benar-benar putih.

Matanya bersinar dengan cahaya hitam, sementara alisnya yang tajam melengkung ke atas.

Pria ini memiliki jiwa heroik yang sangat besar.

Dia memiliki hidung dan bibir lurus yang memiliki ketebalan yang tepat.

Ini adalah pria yang sangat tampan.

Saat ini, dia sedang melihat tepat di Duanmu Lingshuang.

Dia adalah tipe pria yang akan selalu dianggap sangat tampan.

Sebagai perbandingan, ketiga pria di sampingnya sedikit lebih rendah.

Namun, mereka masih memiliki aura yang mulia.

Pakaian mereka terlihat sangat bersih dan mereka berperilaku sangat elegan.

Setidaknya, mereka terlihat seperti itu.

Sebelumnya, Qing Shui mendengar pria itu memanggil nama Lingshuang.

Siapa yang mengira wanita dingin ini akan memiliki teman pria yang begitu dekat?

Duanmu Lingshuang memandang pria itu dengan tatapan tak tergoyahkan.

Dia masih mempertahankan penampilannya yang tenang dan tenang dan tidak mengucapkan sepatah kata pun.

Qing Shui, yang ada di sisinya, merasa agak lucu.

Qing Shui melihat pria tampan itu sekali lagi.

Dia tidak menemukan sesuatu yang aneh.

Tampaknya ini bukan pertama kalinya situasi seperti itu terjadi, itulah mengapa dia masih bisa mengalihkan pandangannya dan melihat Qing Shui dan Di Chen sambil tersenyum.

Matanya bersinar saat dia tersenyum dan berkata, "Saya teman Lingshuang, Jing Shang.

Senang bertemu denganmu.

Izinkan saya memberi Anda hadiah agar kita bisa saling mengenal.

Bagaimana perasaan Anda tentang ini?

Pria itu berbicara seolah-olah dia sudah sangat akrab dengan Qing Shui.

Namun, Qing Shui tidak menganggap cara dia berbicara menyebalkan.

Dia sangat pandai memanipulasi emosi orang secara halus.

"Saya Qing Shui, teman Nona Duanmu.

Erm… kenapa tidak kita lakukan di hari lain? "

Qing Shui berkata sambil tersenyum.

"Baik!

Sayang sekali saya tidak bisa duduk dan mengobrol dengan Anda.

Tapi kita masih punya waktu!

Kita bisa melakukannya di lain hari.

Izinkan aku pergi sekarang. "

Jing Shang tersenyum ketika dia berbicara dengan Qing Shui.

Meskipun begitu, ekspresi di matanya juga menunjukkan perhatian pada Di Chen dan Duanmu Lingshuang sehingga sepertinya dia tidak hanya berbicara dengan Qing Shui dan mengabaikan orang lain yang hadir.

Sebelum Jing Shang pergi, dia melihat ke Duanmu Lingshuang sekali lagi, dari ekspresinya ketika dia menatapnya, Qing Shui sudah tahu bahwa Jing Shang menyukai Duanmu Lingshuang.

Tidak hanya itu, dia bahkan mungkin terobsesi dengannya.

Dia adalah pria yang luar biasa, tetapi dari semua pilihan yang dia miliki, dia memilih untuk menyukai balok es.

Qing Shui menggelengkan kepalanya, dia merasa sangat kasihan pada Jing Shang.

Pasti akan sulit mendapatkan wanita seperti Duanmu Lingshuang.

"Nona Muda Duanmu, bagaimana perasaanmu tentang Jing Shang?"

Qing Shui bertanya setelah berpikir sejenak.

"Maksud kamu apa?"

Duanmu Lingshuang dengan marah melirik Qing Shui.

Dia benar-benar membuat ekspresi seperti itu dengan wajahnya yang sedingin es.

Itu membuatnya merasa saat dia melihat api yang sedingin es.

"Aku bertanya tentang kesanmu terhadap Jing Shang, dia tampaknya cukup tangguh."

Qing Shui tersenyum dan menatap Duanmu Lingshuang, tanpa menghindari tatapannya.

Duanmu Lingshuang menghindari tatapan ceria Qing Shui dan menjelaskan dengan sabar, "Klan Jin adalah klan bangsawan di Kota Duanmu.

Dia adalah salah satu anggota luar biasa di antara generasi muda Klan Jin saat ini.

Apakah Klan Jin mampu berkembang lebih jauh lagi akan bergantung padanya. "

Meskipun Duanmu Lingshuang hanya memberikan penjelasan singkat, dia masih berhasil merangkum semua informasi tentang Jin Clan dan Jin Shang dengan tepat.

Klan Jin adalah klan aristokrat dan Jin Shang adalah pemuda paling luar biasa di generasinya.

Dia juga orang yang akan mengambil alih Jin Clan di masa depan.

"Kamu sepertinya sangat bias terhadapnya?"

Mereka bertiga terus berjalan di sepanjang jalan, Qing Shui hanya bertanya karena penasaran.

"Aku juga sangat bias terhadapmu!"

Duanmu Lingshuang menanggapi tanpa berbalik.

Qing Shui menyentuh hidungnya.

Jika bukan karena hal-hal yang dia lakukan untuknya, dia mengira bahwa dia sudah lama akan diusir dari gerbang klan olehnya.

Di sisi lain, Di Chen yang berada di sampingnya hanya tersenyum dengan rendah hati sambil melihat sekeliling.

Tempat ini sangat sepi.

"Saudari Chen, ayo pergi dan melihat-lihat ornamennya."

Duanmu Lingshuang tersenyum pada Di Chen.

Lagipula, ini sudah seminggu.

Kedua gadis itu rukun satu sama lain.

Hal yang menarik adalah yang satu sangat tenang sedangkan yang satu selalu dingin.

Ini membuat Qing Shui bingung tentang bagaimana mereka berhasil berkomunikasi satu sama lain.

"Baik!"

Di Chen tersenyum pada Qing Shui, lalu dia pergi ke toko ornamen bersama Duanmu Lingshuang.

Qing Shui mengikuti kedua gadis itu.

Dari waktu ke waktu, dia akan melihat sekeliling untuk melihat apakah ada sesuatu yang menarik minatnya.

Ada juga beberapa warung pinggir jalan di kedua sisi jalan.

Lagi pula, hanya mereka yang kaya yang mampu membeli toko yang layak di sepanjang jalan seperti itu.

Sebagai perbandingan, warung pinggir jalan jauh lebih banyak daripada toko biasa.

Barang-barang yang mereka jual juga hanya beberapa barang kecil.

Tepat ketika Qing Shui hendak masuk ke toko bersama kedua gadis itu, dia melihat seorang wanita tua yang putus asa mendirikan sebuah kios jalanan di tanah.

Begitu pula dengan beberapa ornamen di atasnya yang sebagian besar berupa kalung.

Banyak dari mereka terlihat sangat tua dan lusuh, yang membuatnya tanpa tujuan.

Oleh karena itu, banyak orang bahkan tidak mau mengedipkan mata ketika melewati warung tersebut.

Yang benar-benar menarik minat Qing Shui adalah bahwa wanita tua itu juga seorang kultivator.

Qing Shui merasa bahwa kekuatannya harus berada di sekitar Kelas Xiantian tetapi dia agak tidak jelas tentang itu.

Meskipun dia sudah tua, dia terlihat sangat kokoh dan kuat.

Dia juga terlihat sangat bersih dengan pakaiannya yang polos dan sederhana.

Namun, ada seorang anak laki-laki di sampingnya yang berumur sekitar lima sampai enam tahun.

Dia sangat kurus dan denyut nadinya sangat lemah, dia sudah tertidur di samping wanita tua itu ..

Qing Shui berjongkok di dekat kios dan melihat barang-barang di tanah.

Tidak hanya setiap ornamen lusuh, beberapa di antaranya bahkan telah dihancurkan.

Meski begitu, masih ada beberapa fluktuasi spiritual yang samar.

Itu terdiri dari jimat, kalung perak, kalung batu putih, kalung besi hitam, liontin bercahaya …… ​​Yang mengejutkan, ada beberapa hal yang bisa dia kenali!

Tiba-tiba, Qing Shui merasakan fluktuasi roh yang tidak konsisten namun kuat.

Dia mengikuti akal sehatnya dan melihat ke arah mana fluktuasi itu berasal.

Itu sebenarnya liontin abu-abu!

Itu terlihat sangat tua dan bobrok, bahkan tidak ada sudut.

Ada Gambar Sembilan Istana digambar di atasnya.

Liontin Sembilan Istana!

"Nenek!

Bagaimana Anda berhubungan dengan orang di samping Anda?

Dia seharusnya sudah lama sakit kan? "

Qing Shui mulai mencari liontin itu sambil dengan santai mengajukan beberapa pertanyaan kepada nenek itu.

Pada saat itu, Qing Shui merasakan aura yang tiba-tiba dan hebat melintas di tubuh wanita tua itu.

Setelah itu, dia menghela nafas, "Dia adalah cucuku.

Dia lahir dengan kekurangan. "

"Mengapa nenek tidak membawanya ke alkemis?

Anda harus tahu segalanya akan menjadi lebih buruk jika terus seperti ini. "

Qing Shui memeriksa anak itu dan memperkirakan bahwa dia hanya akan bisa hidup paling lama enam bulan lagi.

"Saya telah mencari bantuan mereka sebelumnya.

Ia terlahir lemah dan lemah.

Bahkan, organ tubuhnya sudah mulai sekarat.

Kecuali jika ada pil surgawi atau mungkin pil ajaib seperti Tulang Orang Mati yang Hidup untuk menutupi kekurangan di tubuhnya, dia tidak akan pernah bisa disembuhkan.

Sayangnya, hal seperti itu terlalu langka, sebagai tambahan, itu juga akan membutuhkan alkemis untuk memprosesnya… "Saat wanita tua itu berbicara, dia sekali lagi menghela nafas.

Pada saat ini, wanita tua itu memandang Qing Shui.

Dia tidak pernah berpikir bahwa dia akan bisa melakukan percakapan yang begitu lama dengan pemuda ini, dia juga merasa jauh lebih baik dari sebelumnya.

Ketika dia melihat Qing Shui lagi, ekspresi keheranan melintas di wajahnya.

Tapi dengan sangat cepat, ekspresinya kembali normal.

"Terima kasih, anak muda, karena telah menemani wanita tua sepertiku.

Coba lihat dan lihat apakah ada yang Anda inginkan di sini.

Ambil sebanyak yang kamu mau. "

Wanita tua itu mengangkat kepalanya dan berkata.

"Nenek, jika aku memberitahumu bahwa aku bisa menyembuhkannya, maukah kamu percaya padaku?"

Qing Shui bertanya pada wanita tua itu dengan serius.

Wanita tua itu menatap kosong ke arah Qing Shui.

Dia merasa terkejut sekaligus bingung.

"Nenek, aku berkata bahwa aku bisa menyembuhkan cucumu, apakah kamu bersedia membiarkanku melakukannya?"

Wanita tua itu memandang Qing Shui.

Setelah beberapa saat, dia menjawab, "Sejujurnya, saya meragukannya.

Sudah ada banyak alkemis yang mencoba dan sama sekali tidak berdaya.

Saya tidak lagi menahan harapan lagi.

Bocah kecil, karena kamu mengatakan bahwa kamu bisa melakukannya, aku akan memilih untuk mempercayaimu kali ini.

Selama seseorang mengatakan bahwa mereka dapat menyembuhkan cucu saya, saya akan membiarkan mereka merawatnya. "

Qing Shui!

Pada saat ini, Di Chen dan Duanmu Lingshuang mendekatinya.

Di Chen dengan lembut memanggil Qing Shui.

"Oh, kalian berdua sudah keluar.

Tunggu sebentar, biarkan aku menyembuhkan anak kecil ini dulu. "

Qing Shui tersenyum dan menjawab.

"Baiklah, tidak masalah, kami akan mengawasimu untuk mencegah siapa pun mengganggumu."

Di Chen tersenyum dan berkata.

Qing Shui mengambil alih anak laki-laki itu dari tangan wanita tua itu.

Dia sangat ringan dan kurus sehingga dia memiliki cukup banyak kulit dan tulang.

Dia segera mengambil tempat tidur dari Alam Violet Jade Immortal miliknya.

Ini adalah jenis yang memiliki papan untuk disandarkan di satu sisi.

Di atasnya ada kasur tebal.

Qing Shui menempatkan anak laki-laki itu di tempat tidur sebelum menggosok kedua tangannya saat dia mulai mengoperasikan Tangan Suci.

Kedua telapak tangannya perlahan menjadi transparan.

Setelah itu, dia dengan lembut menepuk-nepuk tubuh bocah itu.

Benang demi benang dari bintik-bintik seperti kristal tembus pandang masuk ke tubuh anak kecil itu.

Saat itu, Qing Shui mengeluarkan tempat tidur, wanita tua itu sudah tercengang dan terkejut.

Ketika kedua tangan Qing Shui menjadi tembus cahaya, energi vital yang kuat yang tersebar dari telapak tangannya membuatnya merasa sangat gembira dan bersemangat.

Seekor binatang terbang besar terbang melewatinya, itu adalah singa yang panjangnya lima puluh meter.

Seluruh tubuhnya seputih salju, bahkan surai di lehernya pun berwarna putih.

Ketika seorang pria tua melihat ke bawah dari Singa Salju, dia melihat Qing Shui yang terus menerus menepuk tubuh bocah itu dengan telapak tangannya yang tembus cahaya.

Mata lelaki tua itu berkilat dan dia dengan cepat membiarkan singa salju turun ke tempat terdekat.

Wanita tua itu, di sisi lain, hanya melihat singa salju besar sebentar sebelum fokus pada Qing Shui lagi.

Dia merasa pemuda ini pasti bisa menyembuhkan cucunya.

Dengan cara ini, bahkan jika dia meninggal, dia bisa pergi dengan damai.

Akhirnya ada pewaris untuk mengambil alih Klan Mo-nya.

Tanpa disadari, wanita tua itu mulai menangis.

Putranya menikah sangat terlambat.

Dia menikah ketika dia berumur dua ratus tahun.

Sejak putranya lahir, pasangan itu pergi ke ‘Sarang Naga Jahat’ untuk mencari ramuan obat yang dapat menyembuhkan putra mereka sendiri.

Namun, tidak ada kabar tentang mereka sejak saat itu.

Jika bukan karena kebutuhan untuk merawat cucunya, wanita tua itu pasti pergi ke Sarang Naga Jahat sendiri.

Siapa yang menyangka bahwa dia akan bertemu dengan seorang pria muda dengan keterampilan yang aneh.

Dia benar-benar mampu menyembuhkan cucunya tanpa pil obat …….

Perlahan, semakin banyak orang mulai mengelilingi mereka.

Namun, karena usaha terus menerus dari wanita tua itu, Di Chen dan terutama usaha Duanmu Lingshuang, mereka hanya diperbolehkan untuk menonton dari jauh.

Semua orang tahu siapa Nona Muda Duanmu.

Karenanya, tidak ada yang benar-benar berani membuat keributan di sini.

Seorang lelaki tua mendekati mereka, setelah ragu-ragu sebentar, dia memutuskan untuk mendekati mereka!

"Tuan, tolong jangan mendekat.

Anda mungkin mengganggu perawatan. "

Suara sedingin es Duanmu Lingshuang berdering.

"Aku tidak akan mengganggunya.

Bisakah Anda memberi tahu saya sedikit lebih dekat?

Saya seorang alkemis, saya mungkin bisa membantu. "

Orang tua itu menjawab setelah berpikir sejenak.

Qing Shui masih dengan lembut menepuk anak itu.

Begitu dia merasakan aura kuat lelaki tua itu, dia bergumam pada dirinya sendiri di dalam benaknya, "Siapa ini?

Mengapa ada begitu banyak pembudidaya yang tangguh? "

"Nona Duanmu!

Biarkan dia datang! "

Qing Shui berkata dengan rendah hati.

Setelah Duanmu Lingshuang mendengar apa yang dikatakan Qing Shui, dia pindah ke samping.

Orang tua itu tersenyum dan mengangguk ke arah Duanmu Lingshuang sebelum melanjutkan ke sisi Qing Shui.

"Pak, bisakah Anda ceritakan tentang gejala anak ini?"

Qing Shui terus bekerja dengan kepala menunduk dan menepuk punggung anak itu saat dia bertanya pada lelaki tua itu.

Orang tua itu memandang ke arah anak yang sedang berbaring di tempat tidur dan menyelidikinya dengan indra spiritualnya sendiri.

Setiap orang yang telah mencapai Kelas Xiantian pasti akan memiliki perasaan spiritual seperti ini.

Hanya saja beberapa akan memiliki indra yang lebih tajam, sedangkan beberapa akan berakhir dengan indra yang lebih terbatas.

Ada keuntungan besar jika seseorang memiliki kesadaran spiritual yang tajam.

Misalnya, seseorang akan dapat merasakan energi dan situasi tubuh seseorang dan mereka juga dapat mengetahui apakah energi yang menyebar dari organ mereka cukup kuat atau apakah mereka normal.

"Terlahir dalam keadaan lemah dan lemah, organnya mulai mati… Tidak ada kesempatan …… Untuk bertahan hidup ……" Orang tua itu memandang anak kecil kurus itu dengan tatapan kosong.

Akhirnya, dia mulai gagap di bagian akhir.

Setelah itu, lelaki tua itu memandang Qing Shui dengan kaget, "Tuan, Anda bisa menyembuhkan ini?"

"Karena kamu seorang alkemis, aku telah memberimu izin untuk mendekat.

Jadi, maukah kamu membantuku? "

Qing Shui tidak menjawab pertanyaannya.

Sebaliknya, dia terus melakukan hal yang sama seperti sebelumnya.

"Ini….

Ini……"

"Karena kamu tidak akan membantu di sini, berhentilah menggangguku."

Qing Shui segera menyela pria tua yang goyah itu.

Bagaimanapun, dia merasa agak tidak wajar dengan seorang prajurit Martial Saint di sampingnya.

Silakan buka untuk membaca bab terbaru secara gratis