Ancient Strengthening Technique – Chapter 656

shadow

Ancient Strengthening Technique – Chapter 656

Chapter 656 – Persiapan dan Pengaturan Sebelum Pertempuran

Selama 50 hari terakhir, dia telah menghabiskan kurang dari setengah bulan untuk menahan Tali Pengikat Iblis.

Dia tidak punya pilihan.

Semuanya sangat mendadak, dan dia tidak tahu kapan Tali Pengikat Iblis akan bisa naik level lagi.

Tali Pengikat Iblis benar-benar luar biasa, sangat disayangkan tidak berguna saat ini melawan pembudidaya yang memiliki kekuatan 5000 negara atau lebih tinggi.

Biasanya, jika dia mampu, Qing Shui akan bekerja untuk meredam Tali Pengikat Iblis dan lonceng Jiwa, seperti bagaimana dia akan memasuki Alam Violet Jade Immortal setiap hari.

Ini kecuali dia memiliki beberapa hal khusus yang harus ditangani, seperti harus menghabiskan waktu lama untuk melakukan alkimia.

Pada saat-saat seperti itu, dia tidak bisa istirahat di antaranya.

Ketika dia merasakan kekuatan akting Alam Violet Jade Immortal di dunia luar, Qing Shui dengan cepat berlari keluar.

Di luar semakin cerah.

Selama beberapa hari ini, kecuali dia memiliki hal-hal yang harus diperhatikan, Qing Shui akan selalu menghabiskan waktunya di Alam Violet Jade Immortal begitu hari berikutnya tiba.

Dia khawatir tentang kemungkinan penundaan jika ada masalah yang tiba-tiba muncul.

Dia keluar dari kamarnya.

Selama mereka di Di Residence, Di Chen akan tinggal bersama dengan Di Qing.

Kamar mereka tidak jauh dari tempat dia menginap.

Ini belum pagi lagi dan meskipun matahari belum terbit, itu akan terbit dalam waktu sekitar 15 menit.

Tepat saat dia melangkah keluar dari kamarnya, kedua wanita itu keluar dari kamar mereka juga.

Setelah melihat Qing Shui, mata mereka berbinar.

Ini menyebabkan Qing Shui melihat mereka, merasa bingung.

"Kami baru saja tidak melihatmu untuk satu malam, bagaimana kamu menjadi begitu tampan?"

Di Qing memandang Qing Shui dan bertanya langsung.

Dia bahkan menghampirinya untuk melihatnya dengan baik, begitu dekat sehingga Qing Shui bisa mencium aromanya.

"Bagus dilihat?"

Qing Shui menyentuh wajahnya, bingung.

Saat dia melakukannya, Di Qing tersenyum dan memasang cermin kecil di depannya.

Ketika Qing Shui melihat bayangannya sendiri, dia tidak tahu harus berkata apa.

Sepertinya tidak ada perubahan besar.

Kulitnya menjadi sedikit lebih baik, hmm… matanya yang jernih sepertinya memberikan perasaan yang lebih dalam.

Satu-satunya hal yang tidak dapat diterima Qing Shui adalah tanda di antara alisnya yang telah ditinggalkan oleh Liontin Yin-Yang.

Dulu warna ungu tua.

Meskipun sangat jelas terlihat, itu masih sesuatu yang bisa dia terima.

Namun, itu mulai perlahan berubah menjadi merah, sampai tampak sedikit menawan.

Ini menyebabkan Qing Shui tampak sedikit menyihir.

Selain itu, dengan kulit Qing Shui yang tampak lebih baik dari sebelumnya, tanda seukuran kedelai itu tampak lebih cerah dari sebelumnya.

"Seandainya saja Anda bisa memberikan tanda itu kepada saya."

Di Qing tersenyum dan berkata.

Ini adalah kedua kalinya seorang wanita mengatakan ini kepada Qing Shui.

Qing Shui tidak banyak bicara dan dia hanya tersenyum dan memberi tahu mereka bahwa dia akan keluar untuk latihan paginya.

"Tunggu, kami akan pergi juga!"

Di Qing menarik Di Chen dan berkata sambil tersenyum.

"Kalau begitu ayo pergi!"

Qing Shui tersenyum dan menjawab.

Mereka bertiga berjalan keluar dari gedung paviliun.

Ada area khusus yang memungkinkan mereka untuk bercocok tanam di halaman.

Bahkan ada arena kecil di halaman belakang, serta kolam kecil.

Seseorang sedang berdiri di samping kolam.

Kakak Su!

Di Qing tersenyum lembut dan memanggilnya.

Qing Shui tiba-tiba merasa bahwa Di Qing memiliki beberapa sisi padanya.

Ketika mereka bertemu untuk pertama kalinya, mereka akhirnya bertengkar.

Saat itu, dia adalah karakter keren yang seperti seorang dewi.

Sekarang, sebelum orang luar, dia masih bertingkah seperti ini.

Hanya saja dia sepertinya tidak peduli dengan citranya ketika dia bersama Qing Shui.

Qing Shui tidak tahu apakah ini hal yang baik atau tidak.

Ketika Yuan Su berbalik dan melihat mereka bertiga, dia tampak sedikit linglung.

Namun, dia dengan cepat tersenyum dan menyapa mereka.

"Kamu sedang ingin melihat ikan pagi-pagi sekali."

Di Qing tersenyum dan berjalan.

Qing Shui melambaikan tangannya dan kemudian menuju arena kecil.

Meski kecil, diameternya masih 30 meter.

Tidak apa-apa bagi Qing Shui untuk melatih Taichi-nya di sana.

Dengan lompatan ringan, dia melompat ke arena yang tingginya lebih dari dua meter!

Matahari mulai terbit dari timur.

Qing Shui mendorong kedua tangannya secara paralel;

Bulan Miring, Tinju Atas, Awan Bergeser, Blok Ekor Kiri…

Gerakan Qing Shui kokoh, menunjukkan aliran dan keindahan yang tak terlukiskan di tengah kelambatannya.

Ini memberi orang perasaan aneh, serta dampak visual yang tak terlukiskan.

Ketika ketiga wanita itu menyadari bahwa mereka telah tertarik oleh gerakan Qing Shui cukup lama, mereka semua tampak seolah-olah baru saja bangun dari mimpi karena terkejut.

Mereka semua tersenyum, malu.

Di Chen berjalan dan menuju ke sisi lain arena, memulai latihan paginya sendiri.

Namun, Di Qing tidak bergerak.

Dia hanya berdiri di samping Yuan Su, tersenyum saat dia mengobrol dengannya.

"Apa pendapatmu tentang dia?"

Di Qing tersenyum dan berkata.

"WHO?"

Yuan Su sepertinya tidak mengerti saat dia melihat Di Qing.

"Kamu tadi menatapnya.

Bagaimana Anda bisa lupa begitu cepat. "

Di Qing memandang Yuan Su dengan ekspresi licik.

"Saudari Qing, kurasa kau tidak dalam posisi untuk menertawakanku.

Sebelumnya, kamu terlihat seperti tidak sabar untuk melahapnya. "

Yuan Su terkekeh.

Tanpa Qing Shui di sini, mereka tampaknya jauh lebih berani ketika berbicara.

Jika dia ada di sini, dia pasti akan terkejut bahwa wanita ini bisa tersenyum begitu polos.

"Baiklah, jangan bicarakan ini.

Saudari Su, apa pendapatmu tentang Qing Shui sebagai pribadi? "

Di Qing terus bertanya.

"Apa yang ingin kamu dengar tentang dia?

Aku tidak begitu dekat dengannya jadi aku tidak yakin. "

Yuan Su tersenyum dan berkata.

"Kami hanya akan berbicara dengan santai.

Lagipula, itu hanya di antara kita bersaudara. "

Di Qing menjawab sambil tersenyum.

"Saya benar-benar tidak tahu.

Saya hanya tahu bahwa dia adalah pria yang cakap dan cerdas. "

Yuan Su berkata sambil tersenyum, lalu menatap Di Qing tanpa berkedip.

"Kenapa kamu melihatku seperti ini?"

Di Qing merasa sedikit tidak nyaman di bawah tatapan Yuan Su.

"Saudari Qing, saya dapat mengatakan bahwa tatapan yang Anda miliki ketika Anda melihatnya sangat berbeda.

Itu sedikit mirip dengan saudara perempuanmu.

Saya terus merasa bahwa sesuatu telah terjadi di antara Anda berdua.

Ayo, bagikan dengan saya.

Mari kita lihat bagaimana dia telah menggerakkan hati seorang wanita yang disembah oleh semua pria di Negeri Tujuh Bintang. "

Yuan Su menggoda.

Di Qing merasa sedikit malu mendengarnya.

Dia tiba-tiba menggelitik ketiak Yuan Su dan berkata, "Mari kita lihat apakah kamu masih berani menyemburkan sampah."

Kedua wanita cantik itu sedang bersenang-senang, suara lembut dan indah mereka terdengar jauh.

Qing Shui tidak mencoba mendengarkan suara-suara di daerah itu dan benar-benar tenggelam dalam kondisi mentalnya sendiri.

Kemajuan Qing Shui dalam kemampuannya membuatnya merasa bahwa dia harus meluangkan waktu untuk meningkatkan penguasaannya atas energi baru ini.

Berlatih Taichi adalah pilihan yang sangat bagus, itu membutuhkan pemahaman yang baik tentang kekuatan seseorang untuk mendapatkan keseimbangan antara kekuatan dan kelembutan.

Apa yang perlu dia lakukan sekarang adalah menghabiskan beberapa waktu bahkan ketika dia berada di Alam Violet Jade Immortal untuk berlatih Taichi.

Ini akan memungkinkan dia untuk sepenuhnya menyerap kekuatan baru yang baru saja dia peroleh.

Dia berlatih sampai larut pagi sebelum Qing Shui berhenti.

Dia masih ingin mempraktikkan Jejak Telapak Seribu Buddha tetapi memutuskan untuk melepaskannya sekarang.

Itu karena ketiga wanita itu sepertinya masih menunggunya.

Dia melompat dari arena dan berjalan menuju ketiga wanita itu.

Sudah waktunya untuk sarapan!

Selama makan, semua orang di Di Clan hadir, bahkan Nyonya Tua. Namun, ketika Di Xuan dan Nyonya Tua Mo melihat Qing Shui, tatapan mereka dipenuhi dengan ketidakpercayaan dan kemudian mereka dengan cepat tersenyum.

Mereka juga dapat mengatakan bahwa kemampuan Qing Shui telah meningkat pesat.

Yang terpenting, pesona Qing Shui telah meningkat secara kualitatif dibandingkan sebelumnya.

Ini harus sangat terkait dengan kemajuan kemampuannya.

Dengan peningkatan besar, kepercayaan dirinya juga akan meningkat.

Itu melegakan baik kondisi mental dan fisiknya, memberinya sedikit tambahan aura tak terkendali.

Nyonya Tua Mo dan Di Xuan melihat bahwa kemampuan Qing Shui paling baik pada tahap dasar dari Martial Saint Kelas Enam.

Namun, ini masih membuat mereka sangat tercengang.

Tingkat pertumbuhannya terlalu luar biasa.

Qing Shui juga bertemu dengan tiga orang paruh baya di Sekte Alkemis.

Seperti yang dikatakan Yuan Su, salah satunya adalah Martial Saint Kelas Delapan, sedikit lebih lemah dibandingkan dengan Di Xuan, sementara dua sisanya berjuang antara Kelas Ketujuh dan Kedelapan dari Martial Saint Realm.

Mereka hanya satu langkah ke tingkat Delapan Martial Saint.

"Kamu pasti Qing Shui!

Ini pertama kalinya gadis Yuan merekomendasikan seseorang dengan begitu kuat.

Kamu benar-benar pria muda yang menjanjikan. "

Seorang pria tua dengan perasaan ilmiah yang kuat berkata.

"Senior, kamu menyanjungku.

Kali ini, saya masih harus berterima kasih kepada kalian bertiga karena telah datang membantu. "

Qing Shui tersenyum dan menyapa mereka dari kursi seorang junior.

"Kami hanya bisa membantu dari samping.

Nyonya tua Mo berkata ini sudah cukup. "

Qing Shui bertemu dengan dua paman Yuan Su lainnya dari keluarga utama dan tahu bahwa mereka bertiga adalah sepupu.

Martial Saint Tingkat Delapan adalah Yuan Hua, yang memiliki tubuh lebih tinggi dan lebih kuat adalah Yuan Song, dan yang terakhir dengan rambut paling putih, yang terlihat paling tua, adalah Yuan Chong.

Semua orang duduk.

Mungkin karena mereka yang mendukung Di Jing merasa terlalu malu untuk mengatakan apapun sehingga mereka tetap diam.

Mereka yang mendukung Di Xuan sangat aktif.

Jumlah orang yang mendukung Di Xuan lebih sedikit jika dibandingkan dengan jumlah orang yang mendukung saudara-saudaranya yang lain.

Meskipun Di Clan bukanlah klan dengan populasi tinggi, faksi lain memiliki setidaknya dua kali jumlah orang yang Di Xuan miliki.

Oleh karena itu, hanya ada sekitar 200 orang di rumah utama Di Clan, dengan orang-orang dari berbagai generasi.

Sepertinya acara ini telah menyatukan seluruh Di Clan.

Untuk klan yang memiliki reputasi seperti Di Clan, hanya memiliki sekitar 200 orang di keluarga utama benar-benar terlalu sedikit.

Yang lainnya praktis orang luar dan mertua Di Clan.

Faktanya, sebagian besar bisnis Di Clan semuanya dikelola oleh keluarga mertua mereka.

Namun, sebagian besar keuntungan akan menjadi milik Di Clan.

Kekuatan menentukan segalanya.

Inilah aturannya, cara yang jelas dalam melakukan sesuatu.

Selain itu, ini juga merupakan situasi win-win.

Mereka menikmati makanan yang menyenangkan.

Ada sejumlah pembudidaya tingkat Martial Saint di Di Clan.

Namun, Leluhur Tua yang bisa menahan tanah sudah tidak ada lagi dan Di Clan sejak itu turun menjadi yang terlemah di antara tujuh bintang di Negeri Tujuh Bintang.

Mereka hampir tidak bisa mengikuti dan tetap sebagai salah satu dari mereka.

Di Dunia Sembilan Benua, jika seseorang ingin sukses, semua orang di sekitarnya akan bisa berjemur bersama dalam kemuliaannya.

Ketika Leluhur Tua ada, Di Clan bisa duduk dengan nyaman di antara tujuh bintang tanpa khawatir.

Tapi sekarang dia tidak ada untuk memikul beban di pundaknya, kekuatan Di Clan semakin melemah.

Bahkan Residence of the Sky Tyrant Lord telah memikirkan cara untuk menindas mereka.

Kali ini, Sekte Sepuluh Ribu Racun telah tinggal dalam pengasingan untuk waktu yang lama dan tidak bisa lagi menahannya. Qing Shui tidak tahu apakah dia dianggap beruntung atau tidak beruntung berada di sini ketika mereka muncul.

Jika dia tidak ada di sini, dia mungkin tidak mendapatkan kekuatan yang dia miliki hari ini.

Jika dia tetap tinggal, nyawanya bisa terancam.

Seseorang tidak pernah bisa mendapatkan yang terbaik dari kedua dunia dan bahaya akan selalu cenderung menyertai peluang.

Karena itu, setidaknya untuk saat ini, Qing Shui tidak merasa menyesal.

"Qing Shui, mari kita bahas bagaimana kita akan melakukan Pertarungan Hidup dan Mati Tertinggi hari ini!"

Di Xuan tersenyum dan berkata pada Qing Shui.

Kepala klan Di Clan, Di Xiong, hanya tersenyum saat dia melihat dari samping.

Dia sepertinya telah memutuskan untuk membiarkan Di Xuan menangani kasus ini sepenuhnya.

"Senior, ada kekuatan dalam jumlah.

Saya tidak terlalu akrab dengan Sekte Sepuluh Ribu Racun dan klan lainnya.

Jika ada yang punya saran bagus, silakan bicara. "

kata Qing Shui setelah memikirkannya.

Silakan buka untuk membaca bab terbaru secara gratis